Bab Toharoh

1)Bab tidak diterima solat tanpa bersuci


حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ قال : أخبرنا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ (ح)
قال حَدَّثَنَا هَنَّادٌ بن السري قال حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ سِمَاكٍ عَنْ مُصْعَبِ بْنِ سَعْدٍ
عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ تُقْبَلُ صَلاَةٌ بِغَيْرِ طُهُورٍ وَلاَ صَدَقَةٌ مِنْ غُلُولٍ)). قَالَ هَنَّادٌ فِي حَدِيثِهِ: ((إِلاَّ بِطُهُورٍ)).


-dari Ibnu Amru dari Nabi saw bersabda:tidak diterima solat tanpa bersuci dan tidak diterima sedekah dari hasil khianat.dan berkata hanad dalam hadisnya
-pengunaan (ح) menunjukkan riwayat yang lain إِلاَّ بِطُهُور
-lafaz وُضوء merujuk perbuatan manakala وَضوء air yang digunakan untuk wudhuk

2)Bab kelebihan bersuci

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى الأَنْصَارِيُّ قال حَدَّثَنَا مَعْنُ بْنُ عِيسَى الْقَزَّازُ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ (ح)
وَحَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ مَالِكٍ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا تَوَضَّأَ الْعَبْدُ الْمُسْلِمُ أَوِ الْمُؤْمِنُ فَغَسَلَ وَجْهَهُ خَرَجَتْ مِنْ وَجْهِهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ نَظَرَ إِلَيْهَا بِعَيْنَيْهِ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ أَوْ نَحْوِ هَذَا وَإِذَا غَسَلَ يَدَيْهِ خَرَجَتْ مِنْ يَدَيْهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ بَطَشَتْهَا يَدَاهُ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ حَتَّى يَخْرُجَ نَقِيًّا مِنَ الذُّنُوبِ)).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda: Apabila seorang muslim atau mukmin berwudhu, maka ketika membasuh wajahnya keluar dari wajahnya dosa yang dia lihat dengan matanya bersama air wudhuk atau tetesan air terakhir. Apabila membasuh kedua tangannya, maka keluarlah dari setiap tangannya dosa yang dia lakukan dengan tangannya bersama air atau air tetesan terakhir. Sehingga keluar jernih dari dosa”
-berkata Abu Isa hadis ini hasan sohih
-terdapat dua pandangan terhadap keluar dosa itu iaitu maknawiyah iaitu keampunan keatasnya.dan terdapat hakikiyah.
-berkata seorang pelajar arab bidang doktor bakteria akan hilang selepas tiga kali dibasuh
-hadis diatas bersyaratkan dengan wudhuk yang sempurna

3)Bab kunci solat adalah bersuci

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالُوا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ (ح)
وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ عَنْ مُحَمَّدِ ابْنِ الْحَنَفِيَّةِ

3.Telah diceritakan kepada kami, dari Qutaibah dan Hanad dan Mahmud bib ghoilan mereka berkata,telah diceritakan kepada kami dari Waki’ dari Sufian,(riwayat lain)
Telah diceritakan kepada kami dari Muhammad bin Basyar dari Abdul Rahman berkata,telah diceritakan kepada kami dari Sufian dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil dari Muhammad bin Al Hanafiah
-terdapat dua sufian di dalam hadis dan mereka ini berbeza iaitu Sufian bin Al Uyainah(1) dan Sufian bin AsSauri(2) dibezakan melalui guru dan pelajar mereka.
-manakala Abdul Rahman adalah ibnu mahdi dan Akil iaitu ibnu Abu Tolib

عَنْ عَلِيٍّ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((مِفْتَاحُ الصَّلاَةِ الطُّهُورُ وَتَحْرِيمُهَا التَّكْبِيرُ وَتَحْلِيلُهَا التَّسْلِيمُ)).

Dari Ali dari Nabi SAW bersabda, “Kunci solat adalah bersuci, sedangkan yang menjadikan pengharamannya adalah takbir dan yang menghalalkannya adalah salam.”

قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا الْحَدِيثُ أَصَحُّ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَحْسَنُ.

Berkata Abu Isa, “Hadis ini paling sohih dalam bab ini, dan paling hasan.

وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ هُوَ صَدُوقٌ وَقَدْ تَكَلَّمَ فِيهِ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ مِنْ قِبَلِ حِفْظِهِ.

Abdullah bin Muhammad bin Aqil adalah orang jujur.telah berkata sebahagian ahli ilmu mengenai ingatannya.

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَسَمِعْتُ مُحَمَّدَ بْنَ إِسْمَاعِيلَ يَقُولُ: كَانَ أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ وَإِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ وَالْحُمَيْدِيُّ يَحْتَجُّونَ بِحَدِيثِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ. قَالَ مُحَمَّدٌ وَهُوَ مُقَارِبُ الْحَدِيثِ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ جَابِرٍ وَأَبِي سَعِيدٍ.

Berkata Abu Isa , “Aku telah mendengar Muhammad bin Ismail berkata: Ahmad bin Hambal, Ishaq bin Ibrahim, dan Al Humaidi berhujah dengan hadis Abdullah bin Muhammad bin Aqil berkata Muhammad berkata, ‘Dia mengatakan hadits dengan baik’. Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat hadits yang diriwayatkan dari Jabir dan Abu Sa’id.”

«4» حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ زَنْجَوَيْهِ الْبَغْدَادِيُّ وَغَيْرُ وَاحِدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ قَرْمٍ عَنْ أَبِي يَحْيَى الْقَتَّاتِ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مِفْتَاحُ الْجَنَّةِ الصَّلاَةُ وَمِفْتَاحُ الصَّلاَةِ الْوُضُوءُ)).

4. Telah diceritakan kepada kami dari Abu Bakar dari Muhammad bin Zanjawaih Al Baghdadi dan tidak hanya seorang mengatakan: mereka berkata:telah diceritakan kepada kami dari Husain bin Muhammad dari Sulaiman bin Qarm dari Abu Yahya Al Qattat, dari Mujahid,
Dari Jabir bin Abdullah ra, dia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Kunci surga adalah solat dan kuncinya solat adalah wudhuk.”
-isnadnya doif
-boleh dibaca dengan زَنْجَوَيْهِ atau زَنْجَويَة
4)Bab doa masuk tandas

«5» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ الْخَلاَءَ قَالَ: ((اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ قَالَ شُعْبَةُ وَقَدْ قَالَ مَرَّةً أُخْرَى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْخُبْثِ وَالْخَبِيثِ أَوِ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ)).

5.Diceritakan kepada kami dari Qutaibah dan Hannad,berkata, diceritakan kepada kami dari Waki’ dari Syu’bah, dari Abdul Aziz bin Suhaib, dari Anas bin Malik, dia berkata, “Jika Nabi SAW masuk bilik air, maka beliau membaca, ‘Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada­Mu’. ” Sya’bah berkata, “Beliau berkata pada kali lain, ‘Aku berlindung kepada­Mu dari kejahatan syaitan lelakidan syaitan perempuan atau kotoran dan jijikan”
-pengunaan الْخُبْثِ وَالْخَبِيثِ أَوِ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِث menunjukkan syak rowi

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عَلِيٍّ وَزَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ وَجَابِرٍ وَابْنِ مَسْعُودٍ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ أَنَسٍ أَصَحُّ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَحْسَنُ.
وَحَدِيثُ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ فِي إِسْنَادِهِ اضْطِرَابٌ رَوَى هِشَامٌ الدَّسْتَوَائِيُّ وَسَعِيدُ بْنُ أَبِي عَرُوبَةَ عَنْ قَتَادَةَ فَقَالَ سَعِيدٌ عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ عَوْفٍ الشَّيْبَانِيِّ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ. وَقَالَ هِشَامٌ الدَّسْتَوَائِيُّ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ.
وَرَوَاهُ شُعْبَةُ وَمَعْمَرٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنِ النَّضْرِ بْنِ أَنَسٍ فَقَالَ شُعْبَةُ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ. وَقَالَ مَعْمَرٌ عَنِ النَّضْرِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: سَأَلْتُ مُحَمَّدًا عَنْ هَذَا فَقَالَ يُحْتَمَلُ أَنْ يَكُونَ قَتَادَةُ رَوَى عَنْهُمَا جَمِيعًا.

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini juga terdapat hadis dari Ali, Zaid dan Arqam, Jabir, dan Ibnu Mas’ud.”
Abu Isa berkata, “Hadis Anas adalah hadis yang paling sohih dan paling hasan dalam bab ini.” Didalam sanad hadits Zaid bin Arqam terdapat idhthirab: Hisyam Ad­Datsuwa’i, Sa’id, dan Abu Arubah dari Oatadah, lalu Sa’id berkata dari Qasim dan Auf Asy­Syaibani, dari Zaid bin Arqam. Hisyam Ad­Datsuwa’i berkata dari Qatadah, dari Zaid bin Arqam. Syu’bah dan Ma’mar meriwayatkan dari Qatadah, dari Nadhr bin Anas. Syu’bah berkata dari Zaid bin Arqam. Ma’mar berkata dari Nadhr bin Anas dan ayahnya, dari Nabi SAW.
Abu Isa berkata, “Aku bertanya kepada Muhammad tentang masalah ini? Ia menjawab, ‘Kemungkinan Qatadah meriwayatkan dari keduanya’.”

«6» أَخْبَرَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدَةَ الضَّبِّيُّ الْبَصْرِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا دَخَلَ الْخَلاَءَ قَالَ: ((اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْخُبْثِ وَالْخَبَائِثِ)).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.

6. Ahmad bin Abdah Addobbi Al Basri memberitahu kami, Hammad bin Zaid memberitahu kami dari Abdul Aziz bin Shuhaib, dari Anas bin Malik, ia berkata, “Jika Nabi SAW masuk kamar kecil, maka beliau membaca, ‘Ya Allah, sesungguhnya aku mohon perlindungan kepada­Mu dari kejahatan syaitan lelaki dan syaitan perempuan. ”
Berkata Abu Isa :Hadis ini Hassan Sohih
-perkataan اللَّهُمَّ bermaksud Ya Allah

5)Bab doa keluar tandas

«7» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ عَنْ إِسْرَائِيلَ بْنِ يُونُسَ عَنْ يُوسُفَ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِيهِ
عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا خَرَجَ مِنَ الْخَلاَءِ قَالَ: ((غُفْرَانَكَ)).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ لاَ نَعْرِفُهُ إِلاَّ مِنْ حَدِيثِ إِسْرَائِيلَ عَنْ يُوسُفَ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ.
وَأَبُو بُرْدَةَ بْنُ أَبِي مُوسَى اسْمُهُ عَامِرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ قَيْسٍ الأَشْعَرِيُّ. وَلاَ نَعْرِفُ فِي هَذَا الْبَابِ إِلاَّ حَدِيثَ عَائِشَةَ

7.Telah diceritakan kepada kami dari Muhammad bin Isma’il dari Malik bin Ismail dari Israil bin Yunus, dari Yusuf bin Abi Burdah, dari ayahnya,
Dari Aisyah R A, beliau berkata,”Jika Nabi SAW keluar dari tandas maka beliau membaca Kami mohon keampunan­Mu’.”
Abu Isa berkata, “Ini adalah hadis hasan gharib, yang tidak kami ketahui kecuali dari hadis Israil, dari Yusuf bin Abu Burdah.
Nama Abu Burdah bin Abu Musa adalah Amir bin Abdullah bin Oais Al Asy’ari. Kami tidak mengetahui dalam bab ini kecuali hadis Aisyah -lafaz غُفْرَانَكَ menunjukkan syukur nikmat.ianya boleh digunakan untuk maful bih bihazaf fiil atau sebagai maf’ul mutlak
-nama مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ dan مَالِكُ بْنُ إِسْمَاعِيل bukanlah dari kalangan adik beradik
-kesemua riwayat merek diriwayatkan dari Israil

6)Bab larangan menghadap kiblat ketika buang air besar dan air kecil

«8» حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْمَخْزُومِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَزِيدَ اللَّيْثِيِّ عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الأَنْصَارِيِّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا أَتَيْتُمُ الْغَائِطَ فَلاَ تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ وَلاَ بَوْلٍ وَلاَ تَسْتَدْبِرُوهَا وَلَكِنْ شَرِّقُوا أَوْ غَرِّبُوا)).
َقَالَ أَبُو أَيُّوبَ فَقَدِمْنَا الشَّأْمَ فَوَجَدْنَا مَرَاحِيضَ قَدْ بُنِيَتْ مُسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةِ فَنَنْحَرِفُ عَنْهَا وَنَسْتَغْفِرُ اللَّهَ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ جَزْءٍ الزُّبَيْدِيِّ وَمَعْقِلِ بْنِ أَبِي الْهَيْثَمِ وَيُقَالُ مَعْقِلُ بْنُ أَبِي مَعْقِلٍ وَأَبِي أُمَامَةَ وَأَبِي هُرَيْرَةَ وَسَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ أَبِي أَيُّوبَ أَحْسَنُ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَصَحُّ. وَأَبُو أَيُّوبَ اسْمُهُ خَالِدُ بْنُ زَيْدٍ. وَالزُّهْرِيُّ اسْمُهُ مُحَمَّدُ بْنُ مُسْلِمِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ شِهَابٍ الزُّهْرِيُّ وَكُنْيَتُهُ أَبُو بَكْرٍ.

8.Telah diceritakan kepada kami dari Sa’id bin Abdurrahman Al Makhzumi berkata telah diceritakan kepada kami dari Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Atho bin Yazid Al­laisi,
Dari Abu Ayyub Al Anshari, ia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Apabila kalian mendatangi tempat buang air besar atau air kecil, maka jangan menghadap kiblat dengan buang air besar atau kecil dan jangan membelakanginya Tetapi menghadaplah ke timur atau ke barat’.”
Abu Ayyub berkata, “Kami datang tiba di Syam dan kami telah mendapati kakus­ kakus telah dibangun dengan menghadap kiblat, maka kami merubahnya dan mohon ampunan kepada Allah.”
Abu Isa berkata, “Di dalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Al Haris bin Jaza’ Az­zubaidi dan Ma’qil bin Abil Haisam, —dan dikatakan Ma’qil bin Abu Ma’qil,— Abu Umamah, Abu Hurairah, dan Sahal bin Hunaif.”
Abu Isa berkata, “Hadits Abu Ayyub adalah hadis yang paling hasan dan paling sohih dalam bab ini.”
Dan Abu Ayyub adalah Khalid bin Zaid Al Ansori. Az­zuhri adalah Muhammad bin Muslim bin Ubaidillah bin Abdullah bin Syihab Az­zuhri.gelarannya adalah Abu Bakr.

قَالَ أَبُو الْوَلِيدِ الْمَكِّيُّ: قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ مُحَمَّدُ بْنُ إِدْرِيسَ الشَّافِعِيُّ: إِنَّمَا مَعْنَى قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لاَ تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ وَلاَ بِبَوْلٍ وَلاَ تَسْتَدْبِرُوهَا)). إِنَّمَا هَذَا فِي الْفَيَافِي وَأَمَّا فِي الْكُنُفِ الْمَبْنِيَّةِ لَهُ رُخْصَةٌ فِي أَنْ يَسْتَقْبِلَهَا. وَهَكَذَا قَالَ إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ.
وَقَالَ أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ رَحِمَهُ اللَّهُ: إِنَّمَا الرُّخْصَةُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي اسْتِدْبَارِ الْقِبْلَةِ بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ وَأَمَّا اسْتِقْبَالُ الْقِبْلَةِ فَلاَ يَسْتَقْبِلُهَا. كَأَنَّهُ لَمْ يَرَ فِي الصَّحْرَاءِ وَلاَ فِي الْكُنُفِ أَنْ يَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ.

Abu Al Walid Al Makki berkata, “Abu Abdullah, Muhammad bin Idris Asy­Syafi’i berkata, ‘Makna sabda Nabi SAW, “Janganlah kamu menghadap kiblat saat buang air besar atau buang air kecil, dan jangan membelakanginya ” Hanya di tanah lapang, sedangkan jika di dalam bangunan tertutup maka tempat tersebut mempunyai keringanan dalam hal ini. Demikianlah perkataan Ishaq bin Ibrahim’.”
Ahmad bin Hambal berkata, “Keringanan dari Nabi SAW adalah mengenai membelakangi kiblat dalam buang air besar atau buang air kecil. Adapun menghadap kiblat, maka janganlah kalian melakukannya. Imam Ahmad seolah­olah berpendapat bahwa tidak boleh menghadap kiblat saat buang hajat, baik di tanah terbuka maupun di tempat tertutup.”
-illahnya memuliakan martabat ka’bah

7)Bab keringanan dalamnya

«9» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَمُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالاَ: حَدَّثَنَا وَهْبُ بْنُ جَرِيرٍ حَدَّثَنَا أَبِي عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ أَبَانَ بْنِ صَالِحٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ: نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ بِبَوْلٍ فَرَأَيْتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْبَضَ بِعَامٍ يَسْتَقْبِلُهَا. وَفِي الْبَابِ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ وَعَائِشَةَ وَعَمَّارِ بْنِ يَاسِرٍ. قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ جَابِرٍ فِي هَذَا الْبَابِ حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ.

9.Telah diceritakan kepada kami dari Muhammad bin Basyar dan Muhammad bin Al Musanna berkata, “Wahab bin Jarir menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ishak, dari Aban bin Solih, dari Mujahid,
Dari Jabir bin Abdullah, dia berkata, “Nabi saw melarang kami menghadap kiblat saat buang air kecil. Setahun sebelum beliau wafat, aku melihat beliau menghadap ke kiblat. ”
Didalam bab ini terdapat hadits dari Abu Qatadah, Aisyah, dan Ammar bin Yasir. Abu Isa berkata, “Hadits Jabir dalam bab ini berstatus hasan gharib. ”
-nama مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاق merupakan pemilik siroh

«10» وَقَدْ رَوَى هَذَا الْحَدِيثَ ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ عَنْ جَابِرٍ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَبُولُ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ. حَدَّثَنَا بِذَلِكَ قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ. وَحَدِيثُ جَابِرٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَصَحُّ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ لَهِيعَةَ. وَابْنُ لَهِيعَةَ ضَعِيفٌ عِنْدَ أَهْلِ الْحَدِيثِ ضَعَّفَهُ يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْقَطَّانُ وَغَيْرُهُ مِنْ قِبَلِ حِفْظِهِ.

Telah diriwayatkan hadis ini ibnu Lahibah dari Abu Zubair dari Jabir dari Abu Qotadah: sesungguhnya dia melihat Nabi saw buang air kecil menghadap kiblat.
Dikhabarkan kepada kami dengan itu dari Qutaibah,dan berkata dari Ibnu Lahabah

Dan hadis Jabir dari Nabi saw paling sohih dari hadis ibnu Lahibah.

Dan Ibnu Lahibah doif disisi ahli hadis,didoifkan oleh Yahya bin Said Alqoton dan selainnya.

«11» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ يَحْيَى بْنِ حَبَّانَ عَنْ عَمِّهِ وَاسِعِ بْنِ حَبَّانَ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: رَقِيتُ يَوْمًا عَلَى بَيْتِ حَفْصَةَ فَرَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى حَاجَتِهِ مُسْتَقْبِلَ الشَّأْمِ مُسْتَدْبِرَ الْكَعْبَةِ. قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.

11.Diceritakan kepada kami dari Hannad dari Abdah bin Sulaiman dari Ubaidullah bin Umar, dari Muhammad bin Yahya bin Habban, dari pakciknya. Wasi’ bin Habban
Dari Ibnu Umar, dia berkata, “Pada suatu hari aku naik ke rumah Hafshah, dan aku melihat Nabi SAW sedang buang hajat menghadap Syam ­Syiria­ dengan membelakangi Ka’bah.
Abu Isa berkata, “Hadits ini hasan sohih”
-merupakan makruh tanzihah

8)Bab larangan kencing berdiri

«12» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا شَرِيكٌ عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيهِ
عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَبُولُ قَائِمًا فَلاَ تُصَدِّقُوهُ مَا كَانَ يَبُولُ إِلاَّ قَاعِدًا.
قَالَ:
وَفِي الْبَابِ عَنْ عُمَرَ وَبُرَيْدَةَ وَعَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ حَسَنَةَ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ عَائِشَةَ أَحْسَنُ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَصَحُّ.
وَحَدِيثُ عُمَرَ إِنَّمَا رُوِيَ مِنْ حَدِيثِ عَبْدِ الْكَرِيمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنْ عُمَرَ قَالَ رَآنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا أَبُولُ قَائِمًا فَقَالَ: ((يَا عُمَرُ لاَ تَبُلْ قَائِمًا)). فَمَا بُلْتُ قَائِمًا بَعْدُ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: وَإِنَّمَا رَفَعَ هَذَا الْحَدِيثَ عَبْدُ الْكَرِيمِ بْنُ أَبِي الْمُخَارِقِ وَهُوَ ضَعِيفٌ عِنْدَ أَهْلِ الْحَدِيثِ ضَعَّفَهُ أَيُّوبُ السَّخْتِيَانِيُّ وَتَكَلَّمَ فِيهِ.
وَرَوَى عُبَيْدُ اللَّهِ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ مَا بُلْتُ قَائِمًا مُنْذُ أَسْلَمْتُ.
وَهَذَا أَصَحُّ مِنْ حَدِيثِ عَبْدِ الْكَرِيمِ وَحَدِيثُ بُرَيْدَةَ فِي هَذَا غَيْرُ مَحْفُوظٍ. وَمَعْنَى النَّهْيِ عَنِ الْبَوْلِ قَائِمًا عَلَى التَّأْدِيبِ لاَ عَلَى التَّحْرِيمِ.
وَقَدْ رُوِيَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: إِنَّ مِنَ الْجَفَاءِ أَنْ تَبُولَ وَأَنْتَ قَائِمٌ.

12.Telah diceritakan kepada kami dari Ali bin Hujr dari Syarik dari Miqdam bin Syuraih, dari ayahnya,
Dari Aisyah, dia berkata, “Barangsiapa bercerita kepadamu bahawa Nabi SAW kencing dengan berdiri, maka jangan mempercayainya! Beliau tidak pernah kencing kecuali dengan duduk”
Didalam bab ini terdapat hadis dari Umar dan Buraidah .
Abu Isa berkata, “Hadis Aisyah adalah hadis yang paling hasan dan sohih dalam bab ini.”
Hadis Umar hanya diriwayatkan dari hadis Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq, dari Nafi’, dari Ibnu Umar, dia berkata, “Nabi SAW melihatku saat aku sedang kencing dengan berdiri, maka beliau bersabda, wahai Umar, janganlah kamu kencing dengan berdiri! ” Lalu setelah itu aku tidak kencing dengan berdiri.”
-isnod doif disebabkan Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq

Abu Isa berkata, “Hanya Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq yang me­marfu’kan hadis ini, padahal ia lemah menurut ahli hadits. Ayyub As­Sakhtiyani mendoifkannya dan membicarakannya.
Ubaidullah meriwayatkannya dari Nafi’ dari Ibnu Umar, dia berkata, “Umar berkata, ‘Aku tidak kencing dengan berdiri sejak aku masuk Islam’.” Hadis ini lebih sohih daripada hadis Abdul Karim.
Hadis Buraidah tidak mahfuzh.
Makna larangan kencing dengan berdiri bertujuan untuk mendidik, bukan untuk mengharamkan. Telah diriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud, dia berkata, “Sesungguhnya kencing sambil berdiri termasuk akhlak yang tidak baik.”

9)Bab keringanan hal diatas

«13» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ عَلَيْهَا قَائِمًا فَأَتَيْتُهُ بِوَضُوءٍ فَذَهَبْتُ لأَتَأَخَّرَ عَنْهُ فَدَعَانِي حَتَّى كُنْتُ عِنْدَ عَقِبَيْهِ فَتَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ. قَالَ أَبُو عِيسَى: وَسَمِعْتُ الْجَارُودَ يَقُولُ سَمِعْتُ وَكِيعًا يُحَدِّثُ بِهَذَا الْحَدِيثِ عَنِ الأَعْمَشِ. ثُمَّ قَالَ وَكِيعٌ: هَذَا أَصَحُّ حَدِيثٍ رُوِيَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْحِ. وَسَمِعْتُ أَبَا عَمَّارٍ الْحُسَيْنَ بْنَ حُرَيْثٍ يَقُولُ سَمِعْتُ وَكِيعًا فَذَكَرَ نَحْوَهُ. قَالَ أَبُو عِيسَى: وَهَكَذَا رَوَى مَنْصُورٌ وَعُبَيْدَةُ الضَّبِّيُّ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ مِثْلَ رِوَايَةِ الأَعْمَشِ. وَرَوَى حَمَّادُ بْنُ أَبِي سُلَيْمَانَ وَعَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَدِيثُ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَصَحُّ. وَقَدْ رَخَّصَ قَوْمٌ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ فِي الْبَوْلِ قَائِمًا. قَالَ أَبُو عِيسَى: وَعَبِيدَةُ بْنُ عَمْرٍو السَّلْمَانِيُّ رَوَى عَنْهُ إِبْرَاهِيمُ النَّخَعِيُّ. وَعَبِيدَةُ مِنْ كِبَارِ التَّابِعِينَ يُرْوَى عَنْ عَبِيدَةَ أَنَّهُ قَالَ أَسْلَمْتُ قَبْلَ وَفَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَنَتَيْنِ. وَعُبَيْدَةُ الضَّبِّيُّ صَاحِبُ إِبْرَاهِيمَ هُوَ عُبَيْدَةُ بْنُ مُعَتِّبٍ الضَّبِّيُّ وَيُكْنَى أَبَا عَبْدِ الْكَرِيمِ.

13.Telah diceritakan kepada kami dari Hannad dari Waki’ dari Al A’masy, dari Abu Wail,
Dari Hudzaifah, dia berkata, “Nabi saw mendatangi tempat pembuangan sampah suatu penduduk, lalu beliau kencing di atasnya dengan berdiri. Lalu aku membawa air wudhu kepada beliau. Kemudian aku pergi untuk mundur dari beliau tapi Beliau memanggilku sampai aku di dekatnya. Beliau wudhu dan mengusap kedua sepatunya (khuf)”
Abu Isa berkata, “Aku mendengar Al Jarud berkata, ‘Aku mendengar Waki’ menceritakan hadis ini dari Al A’masy’. Kemudian Waki’ berkata, ‘Ini adalah hadis yang paling sohih yang diriwayatkan dari Nabi saw mengenai mengusap (khuf)’.”
Aku mendengar Abu Ammar dan Husain bin Huraits berkata, “Aku mendengar Waki’ lalu ia menuturkan seperti itu.”
Abu Isa berkata, “Demikianlah Manshur dan Ubaidah AdDobbi meriwayatkan dari Abu Wa’il, dari Hudzaifah, seperti riwayat Al A’masy.” Hammad bin Abu Sulaiman Ashim bin Bahalah meriwayatkan dari Abu Wa’il, dari Mughirah bin Syu’bah, dari Nabi saw. Hadis Abu Wa’il dari Hudzaifah lebih sohih. Sebagian ulama telah memberi kelonggaran dalam masalah kencing dengan berdiri.
Abu Isa berkata, “Ibrahim An­Nakha’i telah meriwayatkan dari Abidah bin Amr As­Salmani, sedangkan Abidah termasuk tabiin.”
Diriwayatkan dari Abidah, ia berkata, “Aku masuk Islam dua tahun sebelum wafat Nabi saw.” Sedangkan Ubaidah Adh­Dobbi adalah teman Ibrahim, iaitu Ubaidah bin Mu’attib Adh­Dobbi, yang dipanggil Abdul Karim.

10)Bab memakai penutup ketika membuang hajat

«14» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ السَّلاَمِ بْنُ حَرْبٍ الْمُلاَئِيُّ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ أَنَسٍ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ الْحَاجَةَ لَمْ يَرْفَعْ ثَوْبَهُ حَتَّى يَدْنُوَ مِنَ الأَرْضِ.

14.Telah diceritakan kepada kami dari Qutaibah bin Sa’id dari Abdul Salam bin Harb Al Mula’i dari A’masy, dari Anas, dia berkata, Jika Nabi saw hendak buang hajat, maka beliau tidak mengangkat pakaiannya sehingga beliau dekat dari tanah.
-hadis hassan lighoirih.sanad nya siqoh tetapi terpotong.al A’mash tidak mendengar dari Anas
-Abu Isa berkata, “Demikianlah Muhammad bin Rabi’ah meriwayatkan hadits dari Al A’masy, dari Anas.”

وَرَوَى وَكِيعٌ وَأَبُو يَحْيَى الْحِمَّانِيُّ عَنِ الأَعْمَشِ قَالَ: قَالَ ابْنُ عُمَرَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ الْحَاجَةَ لَمْ يَرْفَعْ ثَوْبَهُ حَتَّى يَدْنُوَ مِنَ الأَرْضِ.

Waki’ dan Abu Yahya Al Himmani meriwayatkan dari Al A’masy, dari Ibnu Umar, dia berkata, “Apabila Nabi saw hendak buang hajat, maka beliau tidak mengangkat pakaiannya sehingga hampir menyentuh tanah
-” Kedua hadits tersebut mursal. Dikatakan, “Ia (A’masy) tidak mendengar dari Anas dan tidak juga dari seorang sahabat Nabi saw. Ia telah melihat Anas bin Malik, ia berkata, “Aku melihat dia sedang solat Lalu ia menyebutkan darinya cerita tentang solat.’
Al A’masy adalah Sulaiman bin Mihran Abu Muhammad Al Kahili, dan ia adalah hamba sahaya mereka. Al A’masy berkata, “Ayahku seorang yang kaya, lalu ia diwaris oleh Masruq.”

11)Bab makruhnya instinja dengan tangan kanan

«15» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي عُمَرَ الْمَكِّيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي قَتَادَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يَمَسَّ الرَّجُلُ ذَكَرَهُ بِيَمِينِهِ.

15. Muhammad bin Abu Umar Al Makki menceritakan kepada kami, Sufyan bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Ma’mar, dari Yahya bin Abi Katsir, dari Abdullah bin Abu Qatadah, dari ayahnya, ia berkata, “Nabi saw melarang seorang lelaki menyentuh kemaluannya dengan tangan kanannya ”
-hadis sohih dikeluarkan oleh Bukhori,Muslim,Abu Daud,Ibnu Majah dan Nasaie
Dalam bab ini terdapat hadits dari Aisyah, Salman, Abu Hurairah, dan Sahal bin Hunatf.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Abu Qatadah Al Anshari adalah Al Harits bin Rib’i.
Pengamalan terhadap hadis ini —menurut umumnya ahli ilmu— adalah: istinja’ (cebok) dengan tangan kanan adalah makruh.

12)Bab instinja dengan batu

«16» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ يَزِيدَ قَالَ: قِيلَ لِسَلْمَانَ قَدْ عَلَّمَكُمْ نَبِيُّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلَّ شَيْءٍ حَتَّى الْخِرَاءَةَ فَقَالَ سَلْمَانُ أَجَلْ نَهَانَا أَنْ نَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ وَأَنْ نَسْتَنْجِيَ بِالْيَمِينِ أَوْ أَنْ يَسْتَنْجِيَ أَحَدُنَا بِأَقَلَّ مِنْ ثَلاَثَةِ أَحْجَارٍ أَوْ أَنْ نَسْتَنْجِيَ بِرَجِيعٍ أَوْ بِعَظْمٍ.

16. Hannad menceritakan kepada kami, Abu Muawwiyah menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Ibrahim, dari Abdurrahman bin Yazid, ia berkata, “Dikatakan kepada Salman, ‘Nabi kalian saw telah mengajarkan segala sesuatu kepada kalian hingga cara buang hajat?’ Salman berkata, ‘Ya, beliau melarang kami menghadap kiblat saat buang air besar atau buang air kecil, atau kami beristinja dengan tangan kanan, atau salah seorang di antara kamu beristinja’ dengan batu kurang dari tiga buah, atau beristinja’ dengan kotoran binatang (yang kering) atau tulang’.
-hadis sohih dikeluarkan oleh Bukhori,Muslim,Abu Daud,Ibnu Majah dan Nasaie
-Dalam bab ini terdapat hadits dari Aisyah, Khuzaimah bin Tsabit, Jabir, dan Khallad bin Sa’tb, dari ayahnya.
– Abu Isa berkata, “Hadits Salman dalam bab ini adalah hasan sohih. ” Itu adalah pendapat sebagian besar ulama dari sahabat Nabi saw dan orang yang sesudah mereka berpendapat bahwa beristinja’ dengan satu batu sudah cukup, meskipun ia tidak bersuci dengan air (apabila batu tersebut bisa membersihkan bekas kotoran buang air besar dan buang air kecil). Ats­Tsauri, Ibnu Al Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat demikian.

13)Bab instinja dengan dua batu

«17» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي عُبَيْدَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِحَاجَتِهِ فَقَالَ: ((الْتَمِسْ لِي ثَلاَثَةَ أَحْجَارٍ)). قَالَ فَأَتَيْتُهُ بِحَجَرَيْنِ وَرَوْثَةٍ فَأَخَذَ الْحَجَرَيْنِ وَأَلْقَى الرَّوْثَةَ وَقَالَ: ((إِنَّهَا رِكْسٌ)).

17. Hannad dan Qutaibah menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Isra’il, dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah dari, Abdullah, dia berkata, “Nabi saw keluar untuk buang hajat, lalu beliau bersabda, ‘Carikan tiga buah batu untukku’.” Ia berkata, “lalu aku membawa dua batu dan kotoran hewan kepada beliau. Maka beliau mengambil dua batu dan membuang kotoran binatang tersebut. Beliau besabda, ‘Kotoran binatang itu najis’
-hadis sohih
-Abu Ubaidah ialah anak Abdullah bin Mas’ud dan tidak mendengar dari ayahnya
-dikeluarkan imam Ahmad
Abu Isa berkata, “Demikianlah Qais dan Rabi meriwayatkan hadis ini dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah, dari Abdullah, seperti hadis Israil.” Ma’mar dan Ammar bin Zuraiq meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Al Qamah, dari Abdullah. Zuhair meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Abdurrahman bin Al Aswad, dari ayahnya Aswad bin Yazid, dari Abdullah. Zakariya bin Abu Zaidah meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Abdurrahman bin Yazid, dari Aswad bin Yazid, dari Abdullah.
Hadis ini didalamnya terdapat اضطراب idthirab (kekacauan).

Abu Isa berkata, “Aku bertanya kepada Abdullah bin Abdurrahman, ‘Riwayat manakah yang paling sohih dalam hadis Abu Ishaq ini?’ Ia tidak memutuskan sesuatu. Lalu aku bertanya kepada Muhammad tentang hal ini? maka ia tidak memutuskan sesuatu. Seolah­olah ia berpendapat tentang hadits Zuhair dari Abu Ishaq, dari Abdurrahman bin Al Aswad dan ayahnya, dari Abdullah, ia meletakkan hadis itu dalam kitabnya Al Jami’.
Abu Isa berkata, “Yang paling sohih di dalam hadis ini menurutku adalah hadis Israil dan Qais dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah, dari Abdullah, karena Israil lebih kuat dan lebih hafal hadits Abu Ishaq daripada yang lain. Hal ini diikuti oleh Qais bin Rabi’.”
Abu Isa berkata, “Aku mendengar Abu Musa dan Muhammad bin Abu Mutsanna berkata, ‘Aku mendengar Abu Rahman bin Al Mahdi berkata, “Tidaklah terlepas dariku sesuatu yang lepas bagiku dari hadis Sufyan Assauri, dari Abu Ishaq, kecuali untuk sesuatu yang aku pegang atas Israil, karena ia membawakannya dengan lebih sempurna”.
Abu Isa berkata, “Riwayat Zuhair dari Abu Ishaq tidak demikian, karena ia mendengarnya saat terakhir.” Ia berkata, “Aku mendengar Ahmad bin Hasan At­Tirmidzi berkata, ‘Apabila kamu mendengar hadits dari Zaidah dan Zuhair, maka kamu jangan mengindahkannya dan mendengarkannya dari selain keduanya, kecuali hadits Abu Ishaq.
Abu Ishaq adalah Amr bin Abdullah As­Sabi’i Al Hamdani. Sedangkan Abu Ubaidah bin Abdullah bin Mas’ud tidak mendengar dari ayahnya, dan namanya tidak diketahui.
Muhammad bin Basyar Al Abdi menceritakan kepada kami, Muhammad bin Ja’far menceritakan kepada kami, Syu’ban menceritakan kepada kami dari Amr bin Murrah, ia berkata, “Aku bertanya kepada Abu Ubaidah bin Abdullah, ‘Apakah kamu ingat sesuatu dari Abdullah?’ Ia menjawab, ‘Tidak’
-cara membezakan التمداني dan الهمزاني adalah hamdani merupakan qobilah manakal hamzani merupakan tempat atau negara

14)Bab sesuatu yang makruh untuk diguna sebagai instinja’

«18» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ غِيَاثٍ عَنْ دَاوُدَ بْنِ أَبِي هِنْدٍ عَنِ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لاَ تَسْتَنْجُوا بِالرَّوْثِ وَلاَ بِالْعِظَامِ فَإِنَّهُ زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ)).

18. Hannad menceritakan kepadaku, Hafsh bin Ghiyats menceritakan kepadaku, dari Daud bin Abu Hindun, dari Asy­Sya’bi, dari Akjamah, dari Abdullah bin Mas’ud, dia mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kamu beristinja’ dengan kotoran binatang dan tulang, karena tulang itu makanan saudaramu dari bangsa jin.”
Dalam bab ini terdapat hadits dari Abu Hurairah, Salman, Jabir, dan Ibnu Umar.

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَقَدْ رَوَى هَذَا الْحَدِيثَ إِسْمَاعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ وَغَيْرُهُ عَنْ دَاوُدَ بْنِ أَبِي هِنْدٍ عَنِ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُ كَانَ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ- الْحَدِيثَ بِطُولِهِ- فَقَالَ الشَّعْبِيُّ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ تَسْتَنْجُوا بِالرَّوْثِ وَلاَ بِالْعِظَامِ فَإِنَّهُ زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ)).

Abu Isa berkata, “Ismail bin Ibrahim dan lainnya meriwayatkan hadits ini dari Daud bin Abu Hindun Asy­Sya’bi, dari Alqamah, dari Abdullah: Ia bersama Nabi SAW pada Lailatul Jin (malam ketika beliau saw bertemu dengan jin ­)… hadisnya panjang. Lalu Nabi sawbersabda, “Janganlah kamu beristinja’ dengan kotoran binatang dan tulang, karena tulang itu makanan saudaramu dari bangsa jin.”
Seolah­olah riwayat Ismail lebih sohih daripada riwayat Hafsh bin Ghiyas. Para ulama mengamalkan hadits ini. Dalam bab ini ada hadits dari Jabir dan Ibnu Umar.

15)Bab Istinja dengan air

«19» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَمُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ بْنِ أَبِي الشَّوَارِبِ الْبَصْرِيُّ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ مُعَاذَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: مُرْنَ أَزْوَاجَكُنَّ أَنْ يَسْتَطِيبُوا بِالْمَاءِ فَإِنِّي أَسْتَحْيِيهِمْ فَإِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَفْعَلُهُ.

19. Qutaibah dan Muhammad bin Abdul Malik bin Abisy­Syawarib Al Bashri menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Awanah menceritakan kepadaku dari Oatadah, dari Mu’adzah, dari Aisyah, beliau berkata, ‘Perintahkanlah kepada para suami kalian untuk bersuci dengan air. Sesungguhnya aku malu kepada mereka, karena Rasulullah saw selalu melakukannya’.
-hadis sohih dikeluarkan imam Nasaie
Didalam bab ini terdapat hadits dari Jabir bin Abdullah Al Bajali, Anas, dan Abu Hurairah.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Dalam mengamalkan hadis ini para ulama memilih beristinja’ (cebok) dengan air. Walaupun menurut mereka beristinja’ dengan batu dibolehkan, namun mereka lebih menyukai dengan air (menurut mereka hal itu lebih utama). Sufyan Ats­Tsauri, Ibnu Mubarak, Assyafie, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat demikian.

16)Bab Rasulullah menjauhi manusia ketika menunaikan hajat

«20» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ الثَّقَفِيُّ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ فَأَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَاجَتَهُ فَأَبْعَدَ فِي الْمَذْهَبِ.

20. Muhammad bin Basysyar menceritakan kepada kami, Abdul Wahhab Ats­Tsaqafi menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Amr, dari Abu Salamah, dari Mughirah bin Syu’bah, ia berkata, “Saya bersama Nabi saw dalam suatu perjalanan lalu Beliau hendak buang hajat, sehingga beliau menjauh
-hadis sohih dikeluarkan imam Abu Daud,Ibnu Majah dan Annasaie
“Didalam bab ini ada riwayat dari Abdurrahman bin Abu Qurad, Abu Qatadah, Jabir, Yahya bin Ubaid dari ayahnya, Abu Musa, Ibnu Abbas dari Bilal bin Harits.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Diriwayatkan dari Nabi SAW, bahwa beliau menutupi suatu tempat —untuk buang air kecil— dengan kain selendang, sebagaimana yang dilakukan di dalam rumah.
Abu Salamah adalah Abdullah bin Abdurrahman bin Auf Azzuhri

17)Bab makruh kencing di tempat mandi

«21» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ وَأَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ مُوسَى مَرْدَوَيْهِ قَالاَ: أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُغَفَّلٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يَبُولَ الرَّجُلُ فِي مُسْتَحَمِّهِ. وَقَالَ: ((إِنَّ عَامَّةَ الْوَسْوَاسِ مِنْهُ)).

21. Ali bin Hujr dan Ahmad bm Muhammad bin Musa Mardawaih menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abdullah bin Mubarak memberitahukan kepada kami dari Ma’mar,dari Asy’As dari hassan,dari Abdullah bin Mughoffal bahawa Nabi SAW melarang seseorang kencing di tempat mandinya’ dan berkata, ‘Sesungguhnya umumnya was­was (kebimbangan) itu berasal darinya.’
Didalam bab itu terdapat riwayat dari para sahabat Nabi
Abu Isa berkata, “Hadis ini gharib. Kami tidak tahu bahwa hadis itu marfuk kecuali dari Asy’ats bin Abdullah dan ia disebut Asy’ats Al A’ma.” Sebagian ulama membenci mereka yang kencing di tempat mandi. Mereka berkata, “Umumnya was­was (datang) darinya.” Sebagian yang lain memberi kelonggaran, di antaranya adalah Ibnu Sirin, dan dia pernah ditanya, “Umumnya was­was darinya?” Maka ia berkata, ‘Tuhan kita Allah, tidak ada sekutu bagi­Nya.” Ibnu Al Mubarak berkata, “kencing di tempat mandi diperbolehkan jika airnya mengalir.” Abu Isa berkata, “Ahmad bin Abdah Al Amuli menceritakan kepada kami ­hal tersebut­ dari Hibban, dari Abdullah bin Al Mubarak.”
-Syeikh Adil Mursyid Hafizohullah menyatakan banyak terbitan salah baris perkataan الْوَسْوَاسِ walaupun terbitan beliau tahqiq bersama Syeikh Syuaib Al Arnaut Rahimahullah.
-yang tepat adalah الوِسوَاس . Huruf و yang pertama berbaris bawah.
-perkataa الْوَسْوَاسِ menunjukkan isim dan ianya adalah nama syaitan
-perkataan الوِسوَاس ialah masdar

18)Bab Siwak

«22» حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لَوْلاَ أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي لأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ)).

22. Abu Kuraib menceritakan kepada kami, Abdah bin Sulaiman menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Amr, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, ia mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda.

“Seandainya tidak memberatkan umatku, maka aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap hendak melakukan solat.

Abu Isa berkata, “Muhammad bin Ishaq meriwayatkan hadis ini dari Muhammad bin Ibrahim, dari Abu Salamah, dari Zaid bin Khalid, dari Nabi SAW.
Hadis Abu Salamah dari Abu Hurairah dan Zaid bin Khalid dari Nabi SAW menurutku sohih, karena hadis itu tidak hanya diriwayatkan dari satu jalur ­yaitu dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW­ tetapi juga diriwayatkan dari jalur lain, sehingga hadis Abu Hurairah tersebut sohih.
-kata imam tirmizi

Muhammad menduga bahawa hadis Abu Salamah dari Zaid bin Khalid lebih sohih. Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat riwayat dari Abu Bakar Ash­Shiddiq, Ali, Aisyah, Ibnu Umar, Ummu Habibah, Abu Umamah, Abu Ayyub, Tammam bin Abbas, Abdullah bin Hudzaifah, Ummu Salamah Watslah bin Asqa’, dan Abu Musa.”
-iaitu Muhammad AlBukhori

«23» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ زَيْدِ بْنِ خَالِدٍ الْجُهَنِيِّ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((لَوْلاَ أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي لأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ وَلأَخَّرْتُ صَلاَةَ الْعِشَاءِ إِلَى ثُلُثِ اللَّيْلِ)).

23. Hannad menceritakan kepada kami, Abdah bin Sulaiman menceritakan kepada kami, Muhammad bin Ishaq menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ibrahim, dari Abu Salamah, dari Zaid bin Khalid Al Juhani, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Seandainya tidak memberatkan umatku, maka aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap hendak solat, dan aku pasti akan akhirkan shalat Isya sampai sepertiga malam’

” Ia berkata, “Zaid bin Khalid selalu menghadiri solat di masjid. Siwaknya diselipkan pada telinganya, seperti pena di telinga sang penulis, Ia tidak berdiri solat kecuali bersiwak dahulu, lalu ia mengembalikannya ke tempatnya.”

-hafazan yang berbeza dan bilangan yang berbeza

19)Bab Ketika Bangun Tidur Dilarang Memasukkan Tangan ke Bekas Sebelum Dicuci

«24» حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ أَحْمَدُ بْنُ بَكَّارٍ الدِّمَشْقِيُّ- يُقَالُ هُوَ مِنْ وَلَدِ بُسْرِ بْنِ أَرْطَاةَ صَاحِبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ عَنِ الأَوْزَاعِيِّ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ وَأَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِذَا اسْتَيْقَظَ أَحَدُكُمْ مِنَ اللَّيْلِ فَلاَ يُدْخِلْ يَدَهُ فِي الإِنَاءِ حَتَّى يُفْرِغَ عَلَيْهَا مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلاَثًا فَإِنَّهُ لاَ يَدْرِي أَيْنَ بَاتَتْ يَدُهُ)).

24. Abui Walid dan Ahmad bin Bakar Ad­Dimasyqi menceritakan kepada kami dikatakan bahawa dia termasuk putra Busr bin Artoh (sahabat Nabi SAW)— Walid bin Muslim menceritakan kepada kami dari Al Auza’i, dari Az­Zuhri, dari Sa’id bin Musayyab dan Abu Salamah, dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
“Apabila salah seorang dari kalian bangun di malam hari, maka janganlah memasukkan tangannya ke dalam bejana hingga menuangkan air ke tangannya dua atau tiga kali, karena ia tidak tahu dimana tangannya semalam ”
-nama الأَوْزَاعِيِّ iaitu abdyrrahman bin________.meninggal di bairut iaitu di أوزاعي
-nama الزُّهْرِيِّ iaitu imam ahli syam

Didalam bab ini terdapat riwayat dari Ibnu Umar, Jabir, dan Aisyah.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Asy­Syafi’i berkata, “Aku senang kepada mereka yang bangun dari tidurnya —baik tidur siang maupun yang lain— tetapi tidak memasukkan tangannya di tempat wudhuknya hingga ia mencucinya terlebih dahulu. Jika tidak, maka aku benci hal itu. Hal itu tidak membuat air itu menjadi najis, apabila ditangannya tidak ada najis.”
Ahmad bin Hamba) berkata, “Apabila seseorang terjaga dari tidurnya di malam hari lalu ia memasukkan tangannya di dalam air wudhuknya sebelum ia mencucinya, maka aku akan sangat menyukai apabila ia menuangkan air itu terlebih dahulu.”
Ishaq berkata, “Apabila seseorang bangun dari tidurnya, maka janganlah memasukkan tangannya ke dalam air wudhuknya hingga ia mencucinya.”

20)Bab Membaca Nama Allah Ketika Wudhu

«25» حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ وَبِشْرُ بْنُ مُعَاذٍ الْعَقَدِيُّ قَالاَ: حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ الْمُفَضَّلِ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ حَرْمَلَةَ عَنْ أَبِي ثِفَالٍ الْمُرِّيِّ عَنْ رَبَاحِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي سُفْيَانَ بْنِ حُوَيْطِبٍ عَنْ جَدَّتِهِ عَنْ أَبِيهَا قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((لاَ وُضُوءَ لِمَنْ لَمْ يَذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ)).

25. Nashr bin Ali Al Jahdhami dan Bisyr bin Mu’adz Al Aqadi menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Bisyr Al Mufadhdhal menceritakan kepada kami dari Abdurrahman bin Harmalah, dari Abu Tsifal Al Murri, dari Rabah bin Abdurrahman bin Abu Sufyan bin Huwaithib, dari neneknya, dari ayahnya, bahwa ia mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada wudhuk bagi orang yang tidak menyebut nama Allah ketika hendak berwudhu.”

Dalam bab ini terdapat riwayat dari Aisyah, Abu Sa’id, Abu Hurairah, Sahal bin Sa’d, dan Anas.

Abu Isa berkata, “Ahmad bin Hambal berkata, ‘Aku tidak mengetahui hadis dalam bab ini yang mempunyai sanad hasan’.” Ishaq berkata, “Jika ia meninggalkan tasmiyah (membaca basmallah) dengan sengaja, maka ia harus mengulangi wudhu. Tetapi jika ia lupa atau karena sebab lainnya, maka wudhunya sah.

” Muhammad bin Ismail berkata, “Hadits yang terbaik dalam bab ini adalah hadits Rabah bin Abdurrahman.” Abu Isa berkata, “Rabah bin Abdurrahman menceritakan dari datuknya, dari ayahnya.” Ayahnya adalah Said bin Zaid bin Amr bin Nufail. Abu Tsifal Al Murri adalah Tsumamah bin Hushain. Rabbah bin Abdirrah adalah Abu Bakar bin Huwaithib. Di antara mereka ada yang meriwayatkan hadits ini, lalu ia berkata, “Dari Abu Bakar bin Huwaithib.” Lalu ia menasabkan kepada datuknya.

«26» حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْحُلْوَانِيُّ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ عَنْ يَزِيدَ بْنِ عِيَاضٍ عَنْ أَبِي ثِفَالٍ الْمُرِّيِّ عَنْ رَبَاحِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي سُفْيَانَ بْنِ حُوَيْطِبٍ عَنْ جَدَّتِهِ بِنْتِ سَعِيدِ بْنِ زَيْدٍ عَنْ أَبِيهَا عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَهُ.

26. Hasan bin Ali Al Hulwani menceritakan kepada kami, Yazid bin Harun menceritakan kepada kami dari Yazid bin Iyyadh, dari Abu Tsifal Al Murri, dari Rabbah bin Abdurrahman bin Abu Sufyan bin Huwaithib, dari neneknya binti (anak perempuan) Sa’id bin Zaid, dari ayahnya, dari Nabi SAW, … seperti itu.

-jumhur ulama ia hanyalah sunat

21)Bab Berkumur dan lstinsyaq (Menghirup Air Lewat Hidung)

«27» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ وَجَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ هِلاَلِ بْنِ يِسَافٍ عَنْ سَلَمَةَ بْنِ قَيْسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا تَوَضَّأْتَ فَانْتَثِرْ وَإِذَا اسْتَجْمَرْتَ فَأَوْتِرْ)).

27. Outaibah bm Sa’id menceritakan kepada kita, Hammad bin Zaid dan Jarir bercerita kepada kita dari Manshur, dari Hilal bin Yasaf, dari Salamah bm Qais, ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Apabila kamu berwudhuk, maka lakukanlah istintsar (mengeluarkan air dari dalam hidung), dan apabila kamu ber­istinjak maka ganjilkanlah’.”

Dalam bab ini terdapat riwayat dari Usman, Laqith bin Shabirah, Ibnu Abbas, Al Miqdam bin Ma’dikarib, Wail bin Hujr, dan Abu Hurairah. Abu Isa berkata, “Hadis Salamah bin Qais hasan sohih.”

Para ahli ilmu berbeda pendapat terhadap orang yang meninggalkan berkumur dan istinsyaq: Ada golongan yang berpendapat, “Apabila seseorang meninggalkan­nya sampai ia mengerjakan solat, maka ia harus mengulangi solatnya.” Mereka berpendapat bahawa hal itu berlaku untuk wudhu dan jinabah. Mereka yang berpendapat seperti ini adalah Abdullah bin Al Mubarak, Ahmad, dan Ishaq.
Ahmad mengatakan bahwa istinsyak lebih baik daripada berkumur.
Sementara Abu Isa berkata, “Para ulama berpendapat bahawa hal itu berlaku jika seseorang dalam keadaan junub, tidak ketika wudhuk. Hal ini adalah perkataan Sufian Sauri dan sebagian penduduk Kufah
” Golongan yang lain berkata, “Hal itu tidak berlaku dalam wudhu dan jinabah (mandi junub), karena keduanya adalah Sunnah. Jadi mereka yang meninggalkan tidak wajib untuk mengulanginya, juga pada saat junub. Ini adalah pendapat Malik dan Syafi’i dibagian terakhir.”

-ia hanyalah sunat muaakad

22)Bab Berkumur-kumur dan Istinsyak(Menghirup dan Mengeluarkan Air Lewat Hidung) dengan Satu Telapak Tangan

«28» حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ مِنْ كَفٍّ وَاحِدٍ فَعَلَ ذَلِكَ ثَلاَثًا.

28. Yahya bin Musa menceritakan kepada kami, Ibrahim bin Musa Ar­Razi menceritakan kepada kami, Khalid bin Abdullah menceritakan kepada kami, dari Amr bin Yahya, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW berkumur­kumur dan istinsyaq dari satu telapak tangan. Beliau melakukan hal itu tiga kali”
-nama penuh عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد iaitu عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد بن عاصم
-terdapat dua عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد.satu meriwayatkan wudhuk satu lagi azan.keduannya dari golongan ansor.

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat riwayat Abdullah bin Abbas.

Abu Isa berkata, “Hadis Abdullah bin Zaid hasan ghorib.
-ghorib dari lafaz hadis

” Malik, Ibnu Uyainah, dan yang lain meriwayatkan hadis ini dari Amr bm Yahya, dan mereka tidak meriwayatkan dengan lafaz ini, “Nabi SAW berkumur dan ber­istinsyaq dari satu telapak tangan.”

Khalid bin Abdullah adalah orang yang siqoh (terpercaya) dan hafiz (penghafal) menurut ahli hadis.

Sebagian ulama berkata, “Berkumur dan ber­istinsyaq dengan satu telapak tangan sudah sah.” Sebagian mereka berkata, “Memisahkan keduanya lebih kami sukai.” Syafi’i berkata, “Jika menghimpun keduanya dalam satu telapak tangan, maka itu boleh. Jika memisahkan (masing­masing dilakukan tersendiri), maka itu lebih disukai.”

23)BAB MENYELA-NYELA JANGGUT

«29» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَبْدِ الْكَرِيمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ أَبِي أُمَيَّةَ عَنْ حَسَّانَ بْنِ بِلاَلٍ قَالَ رَأَيْتُ عَمَّارَ بْنَ يَاسِرٍ تَوَضَّأَ فَخَلَّلَ لِحْيَتَهُ فَقِيلَ لَهُ أَوْ قَالَ فَقُلْتُ لَهُ أَتُخَلِّلُ لِحْيَتَكَ قَالَ وَمَا يَمْنَعُنِي وَلَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُخَلِّلُ لِحْيَتَهُ.

29. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, Sufyan bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq Abu Umayah, dari Hasan bin Bilal, ia berkata, “Aku melihat Ammar bin Yasir berwudhuk, lalu menyela­ janggutnya Kemudian dikatakan kepadanya ­atau ia berkata: Maka aku berkata kepadanya­, ‘Apakah kamu menyela­ janggutmu?’ Maka ia menjawab, ‘Apa yang menghalangiku untuk berbuat demikian? Sungguh aku melihat Rasulullah SA W menyela­nyela janggutnya’.”
-nama عَبْدِ الْكَرِيمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ lelaki doif

«30» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي عَرُوبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ حَسَّانَ بْنِ بِلاَلٍ عَنْ عَمَّارٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَهُ.

30. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, Ibnu Umaiyah menceritakan kepada kami dari Said bin Abu Arubah, dari Qatadah, dari Hasan bin Bilal, dari Amr, dari Nabi SAW,… hadis sepertinya (diatas)
-nama سُفْيَانُ di sini ialah سفيان بن عيينة kerana ابن ابي عمر meriwayatkan darinya
-namaقَتَادَةَ siqoh tapi makruf dengan tadlis

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini ada riwayat dari Usman, Aisyah, Ummu Salamah, Anas, Ibnu Abu Aufa dari Abu Ayyub.”
Abu Isa berkata, “Aku mendengar lshaq bin Manshur berkata, ‘Aku mendengar Ahmad bin Hambal berkata, “Ibnu Uyainah berkata, ‘Abdul Karim tidak mendengar dari Hasan bin Bilal tentang hadits menyela­nyela.”
-Ibnu Uyainah di sini ialah guru Imam Ahmad bin Hambal

Muhammad bin Isma’il berkata, “Hadis yang paling sohih dalam bab ini adalah hadis Amir bin Syaqiq dari Abu Wail, dari Usman.” Abu Isa berkata, “Sebagian besar ulama dari para sahabat Nabi SAW dan orang yang sesudah mereka mengatakan demikian. Mereka berpendapat bahawa seharusnya menyela­ janggut. Demikian juga pendapat Asy­Syafi’i.
” Ahmad berkata, “Jika ia lupa menyela­nyela jenggotnya, maka tidak mengapa.”

Ishaq berkata, “Jika ia meninggalkannya karena lupa atau karena yang lain, maka hal itu telah mencukupi. Tetap jika ia meninggalkannya karena sengaja, maka ia harus mengulanginya.”
-nama Ishaq disini ialah إسحاق بن راهويه
-pengunaan متأولا merujuk kepada tidak wajib manakala عامدا merujuk kepada wajib

«31» حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ عَامِرِ بْنِ شَقِيقٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُخَلِّلُ لِحْيَتَهُ.

31. Yahya bin Musa menceritakan kepada kami, Abdurrazaq menceritakan kepada kami dari Israil, dari Amir bin Syaqiq, dari Abu Wail, dari Usman bin Affan, beliau berkata, “Sesungguhnya Nabi SAW menyela­ jnggutnya.”
Hadis Hassan Sohih
-nama عُثْمَانَ dari ممنوع من الصرف

24) Bab Mengusap Kepala Mulai dari Depan Hingga Belakang

«32» حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى الأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنَا مَعْنُ بْنُ عِيسَى الْقَزَّازُ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ رَأْسَهُ بِيَدَيْهِ فَأَقْبَلَ بِهِمَا وَأَدْبَرَ بَدَأَ بِمُقَدَّمِ رَأْسِهِ ثُمَّ ذَهَبَ بِهِمَا إِلَى قَفَاهُ ثُمَّ رَدَّهُمَا حَتَّى رَجَعَ إِلَى الْمَكَانِ الَّذِي بَدَأَ مِنْهُ ثُمَّ غَسَلَ رِجْلَيْهِ.

32. Ishaq bin Musa Al Anshari menceritakan kepada kami, Ma’n bin Isa Al Qazzaz menceritakan kepada kami, Malik bin Anas menceritakan kepada kami dari Amr bin Yahya, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, dia berkata, “Rasulullah SAW mengusap kepalanya dengan kedua tangannya Beliau memajukan dan mengundurkan keduanya. Beliau memulai dengan bahagian depan kepalanya kemudian menjalankan keduanya sampai ke tengkuknya, lalu setelah itu beliau mengembalikan keduanya sampai kembali ke tempat semula. Kemudian beliau mencuci kedua kakinya.”
-terdapat dua عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد.satu meriwayatkan wudhuk satu lagi azan.keduannya dari golongan ansor.

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini ada riwayat dari Mu’awiyah, Miqdam bin Ma’di Karib, dan Aisyah.”
Abu Isa berkata, “Hadis Abdullah bin Zaid adalah hadis yang paling sohih dan paling hasan dalam bab ini. Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat demikian.”

25)Bab Memulai (mengusap kepala) dari Belakang Tengkuk

«33» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ الْمُفَضَّلِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ عَنِ الرُّبَيِّعِ بِنْتِ مُعَوِّذِ بْنِ عَفْرَاءَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّتَيْنِ بَدَأَ بِمُؤَخَّرِ رَأْسِهِ ثُمَّ بِمُقَدَّمِهِ وَبِأُذُنَيْهِ كِلْتَيْهِمَا ظُهُورِهِمَا وَبُطُونِهِمَا.

33. Qutaibah bin Said menceritakan kepada kami, Bisyr bin Mufadhdhal menceritakan kepada kami dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil, dari Rubayi’ binti Mu’awwidz bin Afra’, ia berkata, “Nabi SA W mengusap kepalanya dua kali; beliau memulai dengan bagian belakang kepalanya, lalu bagian depannya. Juga kedua telinganya, bahagian luar dan dalamnya.”
-lafaz َ مَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّتَيْن iaitu mengusap kepalanya dua kali.ianya doif dn tidak benar
-lafaz وَبِأُذُنَيْهِ كِلْتَيْهِمَا ظُهُورِهِمَا وَبُطُونِهِمَا terdapat syawahid
-yang sohih adalah hadis Abdullah bin Zaid

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan. Hadis Abdullah bin Zaid lebih sohih dan lebih hasan sanadnya daripada hadis ini.” Sebagian penduduk Kufah berpegang kepada hadits ini; antara lain Waki’ bin Jarrah.
-dan juga Syeikh Nasruddin Al bani.manakala di sisi kami(Syeikh Adil Mursyid) ia adalah doif.
-nama Waki’ وكيع.imam Syafie meriwayatkan darinya bukanlah berguru.

26)Bab Mengusap Kepala Satu Kali

«34» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا بَكْرُ بْنُ مُضَرَ عَنِ ابْنِ عَجْلاَنَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ عَنِ الرُّبَيِّعِ بِنْتِ مُعَوِّذِ بْنِ عَفْرَاءَ أَنَّهَا رَأَتِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ قَالَتْ: مَسَحَ رَأْسَهُ وَمَسَحَ مَا أَقْبَلَ مِنْهُ وَمَا أَدْبَرَ وَصُدْغَيْهِ وَأُذُنَيْهِ مَرَّةً وَاحِدَةً.

34. Qutaibah menceritakan kepada kami, Bakr bin Mudhar menceritakan kepada kami dari Ibnu Ajian, dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil, dari Rubayi* binti Muawidz bin Afra, bahawa ia melihat Nabi SAW sedang berwudhuk. Ia berkata, “Beliau mengusap kepala bagian depan dan belakang, kedua pelipisnya, dan kedua telinganya sekali.”
-idtirob اضطرب

Sanadnya hasan Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Ali dan datuk Tolhah bin Musharraf bin Amr.” Abu Isa berkata, “Hadits Rabi’ hasan shahih.” Diriwayatkan dari Nabi SAW, bahwa beliau mengusap kepalanya satu kali.

Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar para sahabat Nabi SAW dan orang­orang setelah mereka. Ja’far bin Muhammad, Sufyan Ats­Tsauri, Ibnu Al Mubarrak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq berpendapat bahwa mengusap kepala itu satu kali.
-Ja’far bin Muhammad seorang yang sodiq
-dan sufian di sini ialah سفيان بن الثوري

Muhammad bin Manshur Al Makki menceritakan kepada kami, ia mengatakan bahawa ia mendengar Sufyan bin Uyainah berkata, “Aku bertanya kepada Ja’far bin Muhammad tentang mengusap kepala, ‘Apakah mengusapnya cukup satu kali?’ Ia menjawab, ‘Ya, demi Allah*.”

27)Bab Mengambil Air Lagi untuk Mengusap Kepalanya

«35» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ خَشْرَمٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ عَنْ حَبَّانَ بْنِ وَاسِعٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ وَأَنَّهُ مَسَحَ رَأْسَهُ بِمَاءٍ غَيْرِ فَضْلِ يَدَيْهِ.

35. Ali bin Khasyram menceritakan kepada kami, Abdullah bin Wahab menceritakan kepada kami, Amr bin Al Harits menceritakan kepada kami dari Habban bin Wasi’, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid: Ia melihat Nabi SAW berwudhuk dan beliau mengusap kepalanya dengan air yang bukan kelebihan kedua tangannya.
Abu Isa berkata, “Hadid ini hasan sohih.” Ibnu Lahi’ah meriwayatkan hadis ini dari Habban bin Wasi’, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, bahwa Nabi SAW berwudhu dan beliau mengusap kepalanya dengan air yang bukan sisa kedua tangannya.
Riwayat Amr bin Al Harits dari Habban lebih sohih, karena hadis itu diriwayatkan dari jalur lain. Hadis ini dari Abdullah bin Zaid dan lainnya, bahawa Nabi SAW mengambil air baru lagi untuk mengusap kepalanya.
Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar ulama. Mereka berpendapat bahawa Nabi mengambil air baru lagi untuk mengusap kepalanya.
-amal ahli ilmu dengan hadis yang kuat

28)Bab Mengusap Kedua Telinga Bagian Luar dan Bagian Dalam

«36» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ إِدْرِيسَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَجْلاَنَ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ بِرَأْسِهِ وَأُذُنَيْهِ ظَاهِرِهِمَا وَبَاطِنِهِمَا.

36. Hannad menceritakan kepada kami, Abdullah bin Idris menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ajian, dari Zaid bin Aslam, dari Atha’ bin Yasar, dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Nabi SAW mengusap kepalanya dan kedua telinga bagian luar dan dalam.”
-isnad doif atau syaz

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadits dari Rubayyi’.” Abu Isa berkata, “Hadis Ibnu Abbas hasan sohih.” Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar ulama. Mereka berpendapat bahawa mengusap kedua telinga itu bagian luar dan dalamnya.
-jumhur mengusap telinga adalah sunnah

29)Bab Kedua Telinga Adalah Bagian Dari Kepala
-tidak benar

«37» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ سِنَانِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ شَهْرِ بْنِ حَوْشَبٍ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ قَالَ تَوَضَّأَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَغَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَيَدَيْهِ ثَلاَثًا وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ وَقَالَ: ((الأُذُنَانِ مِنَ الرَّأْسِ))

37. Qutaibah menceritakan kepada kami, Hammad bin Zaid menceritakan kepada kami dari Sinan bin Rabi’ah, dari Syahr bin Hausyab, dari Abu Umamah, ia berkata,”Nabi SAW berwudhuk, beliau membasuh mukanya tiga kali, membasuh tangannya tiga kali, dan beliau mengusap kepalanya sambil bersabda, ‘Kedua telinga itu termasuk kepala’.”
Abu Isa berkata, “Qutaibah mengatakan bahwa Hammad berkata, “Aku tidak tahu, apakah ini dari sabda Nabi SAW atau dari perkataan Umamah?’
-Hammad iaitu guru Imam Bukhori

” Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Anas.” Abu Isa berkata, “Sanad hadisnya tidak dengan susunan itu.”
-iaitu doif

Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar ulama dari para sahabat Nabi SAW dan orang setelah mereka, bahawa kedua telinga itu termasuk kepala. Sufian ASsauri, Ibnu Al Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishak setuju dengan pendapat tersebut, bahawa kedua telinga itu termasuk kepala. Sebagian ulama berkata, “Bahagian depan dari kedua telinga itu ­termasuk muka dan bagian belakangnya­ termasuk kepala.”
Ishak berkata, “Aku memilih mengusap bagian depannya bersama muka dan bagian belakangnya bersama kepala.” Asy­Syafi’i berkata, “Keduanya adalah Sunnah, dimana beliau mengusap keduanya dengan air baru.”

30) Menyela-nyela Jari-jari

«38» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ أَبِي هَاشِمٍ عَنْ عَاصِمِ بْنِ لَقِيطِ بْنِ صَبِرَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا تَوَضَّأْتَ فَخَلِّلِ الأَصَابِعَ))

38. Qutaibah dan Hannad menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Abu Hisyam, dari Ashim bin Laqit bin Sabiroh, dari ayahnya, ia berkata, “Nabi SAW bersabda, ‘Apabila kamu berwudhu maka selalah jari’

-nama سُفْيَانَ disini ialah سفيان الثوري kerana meriwayatkan kepada وكيع

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini ada hadis dari Ibnu Abbas, Al Mustaurid, yaitu Ibnu Syaddad Al Fihri dan Abu Ayyub Al Anshari.” Ia berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Para ahli ilmu mengamalkan hal tersebut, iaitu menyela­nyela jari­jari kedua kakinya dalam wudhu. Ahmad dan Ishak juga berpendapat seperti itu. Ishak berkata, “Ia menyela­nyela jari ­jari kedua tangannya dan kedua kakinya dalam wudhuk.” Abu Hasyim adalah Ismail bin Katsir Al Makki.

«39» حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعِيدٍ هُوَ الْجَوْهَرِيُّ حَدَّثَنَا سَعْدُ بْنُ عَبْدِ الْحَمِيدِ بْنِ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ مُوسَى بْنِ عُقْبَةَ عَنْ صَالِحٍ مَوْلَى التَّوْأَمَةِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِذَا تَوَضَّأْتَ فَخَلِّلْ بَيْنَ أَصَابِعِ يَدَيْكَ وَرِجْلَيْكَ))

39. Ibrahim bin Said menceritakan kepada kita ­dia adalah Al Jauhari­ Sa’id bin Abdul Hamid bin Ja’far menceritakan kepada kami, Abdurrahman bin Abu Zinad menceritakan kepada kami dari Musa bin Uqbah, dari Solih —maula At­Taumali— dari Ibnu Abbas, bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kamu berwudhuk, maka sela­lah jari­jari kedua tanganmu dan kedua kakimu.”

Abu Isa berkata, “Hadits ini hasan gharib’

«40» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ يَزِيدَ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْحُبُلِيِّ عَنِ الْمُسْتَوْرِدِ بْنِ شَدَّادٍ الْفِهْرِيِّ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَوَضَّأَ دَلَكَ أَصَابِعَ رِجْلَيْهِ بِخِنْصَرِهِ.

40. Qutaibah menceritakan kepada kami, Ibnu Lahi’ah menceritakan kepada kami dari Yazid bin Amr, dari Abu Abdurrahman Al Hubuli, dari Mustaurid bin Syaddad Al Fihri, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW jika beliau berwudhuk maka beliau menggosok jari­ jari kedua kakinya dengan kelingkingnya. ”

Abu Isa berkata, “Hadis ini gharib. Kami tidak mengetahuinya, kecuali dari hadis Ibnu Lahi’ah ini.

31)Bab Celakalah bagi Tumit-tumit dari Neraka

«41» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((وَيْلٌ لِلأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ)).

41. Qutaibah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Suhail bin Abu Solih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Nabi SAW bersabda, ‘Celakalah bagi tumit­tumit (yang tidak terbasuh air wudhu) dari api neraka’

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Amir, Aisyah, Jabir, Abdullah bin Al Harits ­yaitu Ibnu Jaz” Az­Zubaidi­Mu’aqif, Khalid bin Walid, Syurahbil bin Hasanah, Amr bin Ash, dan Yazid bin Abu Sufian.”
Abu Isa berkata, “Hadis Abu Hurairah adalah hasan sohih.” Diriwayatkan dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Celakalah bagi tumit­ tumit dan telapak kaki bagian dalam dari neraka.”
Abu Isa berkata, “Pemahaman hadis ini adalah: tidak boleh mengusap kedua telapak kaki apabila pada keduanya apabila tidak ada sepasang khuff (sepatu yang menutup kedua mata kaki) atau dua kaos kaki.”

32. Bab: Wudhuk Sekali-sekali

«42» حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ وَهَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالُوا: حَدَّثَنَا وِكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ (ح)
قَالَ: وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّةً مَرَّةً.

42. Abu Kuraib Hannad dan Qutaibah menceritakan kepada kami, mereka berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami, dari Sufian(ح)
‘Muhammad bin Basysyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Said menceritakan kepada kami dari Zaid bin Aslam, dari Ato’ bin Yasar,
Dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Nabi SA W wudhuk sekali­ sekali.”
-pengunaan (ح) iaitu tahwil isnad

Abu Isa berkata, “Hadis Ibnu Abbas adalah hadis yang paling hasan dan paling sohih dalam bab ini.”
Risydin bin Sa’ad dan lainnya meriwayatkan hadis ini dari Dhahhak bin Syurahbil, dari Zaid bin Aslam, dari ayahnya Umar bin Khaththab, beliau berkata,”Nabi SA W berwudhu sekali­ sekali.” Hadis yang sohih adalah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Ajlan, Hisyam bin Saad, Sufian ASsauri, Abdul Aziz bin Muhammad dari Zaid bin Aslam, dari Ato’ bin Yasar, dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW.
-dengan in hadis tersebut Ibnu Abbas bukannya Umar Alkhatob

33)Bab Wudhuk Dua Kali dua kali

«43» حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ وَمُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ ثَابِتِ بْنِ ثَوْبَانَ قَالَ: حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْفَضْلِ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ هُرْمُزَ هُوَ الأَعْرَجُ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ.

43. Abu Kuraib menceritakan kepada kami, Muhammad bin Rafi’ menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Zaid bin Hubab menceritakan kepada kami dari Abdurrahman bin Sabit bin Sauban, ia berkata, ‘Abdullah bin Fadhl menceritakan kepada kami dari Abdurrahman bin Hurmuz Al A’raj
dari Abu Hurairah, ia bersabda, •Nabi SA W wudhuk dua kali­ dua kali.”
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Jabir.” Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan gharib. Kami tidak mengetahuinya, kecuali dari hadis Ibnu Sauban dari Abdullah bin Fadhl.” Sanad­nya hasan sohih
Abu Isa berkata, “Hammam meriwayatkan dari Amir Al Ahwal, dari Atha’, dari Abu Hurairah bahawa Nabi SAW wudhu tiga kali­ tiga kali)”
-khilaf disebabkan bilangan.kesemuanya boleh.

34. Bab: Wudhu Tiga Kali-tiga kali

«44» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي حَيَّةَ عَنْ عَلِيٍّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ ثَلاَثًا ثَلاَثًا.

44. Muhammad bin Basysyar menceritakan kepada kami, Abdurrahman bin Mahdi menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Abu Ishaq, dari Abu Hayah,
Dari Ali, “Sesungguhnya Nabi SAW wudhu tiga kali­tiga kali.”
Abu Isa berkata, “Di dalam bab ini terdapat riwayat dari Usman, Aisyah, Rubay’i, Ibnu Umar, Abu Umamah, Abu Rafi, Abdullah bin Amr, Muawiyah, Abu Hurairah, Jabir, Abdullah bin Zaid, dan Ubai bin Ka’ab.”
Abu Isa berkata, “Hadis Ali adalah hadits yang paling hasan dan paling sohih dalam bab ini, karena hadis ini diriwayatkan dari Ali RA tidak hanya melalui satu jalur.”
Pada umumnya ulama mengamalkan hadits ini, yakni bahawa wudhu itu cukup sekali­sekali, dua kali­dua kali (lebih utama), dan tiga kali­ tiga kali (paling utama), lalu setelah itu tidak ada lagi keutamaannya. Ibnu Mubarak berkata, “Aku khawatir seseorang akan berbuat dosa apabila pada saat berwudhu ia menambah (lebih dari tiga kali).” Ahmad bin Ishaq berkata, Tidaklah menambah lebih dari tiga kali melainkan orang yang mendapat cobaan (was­was).”

35. Bab: Wudhu Sekali-sekali, Dua Kali-dua kali, dan Tiga Kali-tiga kali

«45» حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ مُوسَى الْفَزَارِيُّ حَدَّثَنَا شَرِيكٌ عَنْ ثَابِتِ بْنِ أَبِي صَفِيَّةَ قَالَ قُلْتُ لأَبِي جَعْفَرٍ حَدَّثَكَ جَابِرٌ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّةً مَرَّةً وَمَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ وَثَلاَثًا ثَلاَثًا قَالَ نَعَمْ.

45.Ismail bin Musa Al Fazari menceritakan kepada kami dari Syarik dari Sabit bin Abu Sofiah berkata Telah aku berkata kepada Abu Ja’far.Jabir menceritakan kepada kamu bahawa Nabi SAW berwudhuk sekali sekali,dan dua kali dua kali dan tiga kali tiga kali.
-nama شَرِيكٌ ialah شَرِيكٌ بن عبد الله النخعي .merupakan Qodi.tetapi dia lemah hafazan.
-manakala أبو جعفر ialah محمد الباقر بن علي بن الحسين بن علي بن أبي طالب

Abu Isa berkata, Waki’ meriwayatkan hadis ini dari Sabit bin Abu Sofiah, ia berkata, “Aku berkata kepada Abu Ja’far, “Jabir menceritakan kepada kamu, ‘Sesungguhnya Nabi SA W wudhuk sekali­sekali?’ Ia menjawab, ‘Ya’. ”

«46» قَالَ أَبُو عِيسَى: وَرَوَى وَكِيعٌ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ ثَابِتِ بْنِ أَبِي صَفِيَّةَ قَالَ قُلْتُ لأَبِي جَعْفَرٍ حَدَّثَكَ جَابِرٌ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّةً مَرَّةً قَالَ نَعَمْ. حَدَّثَنَا بِذَلِكَ هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ ثَابِتِ

Hannad dan Qutaibah menceritakan hal itu. Keduanya berkata, “Waki menceritakan kepada kami dari Sabit bin Abu Sofiah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini lebih sohih daripada hadis Syarik, karena hadis ini diriwayatkan dari jalur lain. Ini riwayat dari Sabit seperti riwayat Waki.” Adapun Syarik banyak salahnya. Sabit bin Abu Sofiah adalah Abu Hamzah AsSumali.

36)Bab Orang yang Berwudhuk dengan Mengusap sebagian Anggota Wudhu Dua Kali-dua kali dan Sebagian yang Lain Tiga Kali-tiga kali

«47» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ فَغَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَغَسَلَ يَدَيْهِ مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ وَغَسَلَ رِجْلَيْهِ مَرَّتَيْنِ.

47. Muhammad bin Abu Umar menceritakan kepada kami, Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Amr bin Yahya, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, “Sesungguhnya Nabi SAW wudhu. Beliau membasuh wajahnya tiga kali, membasuh kedua tangannya dua kali­dua kali, dan mengusap kepalanya dan membasuh kakinya dua kali­dua kali.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Telah disebutkan pada hadis lain bahwa Nabi SAW berwudhuk sebagian wudhunyak sekali dan sebagiannya tiga kali. Sebagian ulama memberikan keringanan (ruksoh) dalam hal itu. Mereka berpendapat tidak mengapa seseorang berwudhuk pada sebagian wudhunya tiga kali dan sebagiannya dua kali atau satu kali.

37)Bab Cara Wudhuk Nabi SAW

«48» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي حَيَّةَ قَالَ رَأَيْتُ عَلِيًّا تَوَضَّأَ فَغَسَلَ كَفَّيْهِ حَتَّى أَنْقَاهُمَا ثُمَّ مَضْمَضَ ثَلاَثًا وَاسْتَنْشَقَ ثَلاَثًا وَغَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَذِرَاعَيْهِ ثَلاَثًا وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّةً ثُمَّ غَسَلَ قَدَمَيْهِ إِلَى الْكَعْبَيْنِ ثُمَّ قَامَ فَأَخَذَ فَضْلَ طَهُورِهِ فَشَرِبَهُ وَهُوَ قَائِمٌ ثُمَّ قَالَ أَحْبَبْتُ أَنْ أُرِيَكُمْ كَيْفَ كَانَ طُهُورُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

48.Hannad dan Qutaibah menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Al Ahwash menceritakan kepada kami, dari Abu Ishak, dari Abu Hayyah, dia berkata, “Aku melihat Ali saat berwudhuk; ia membasuh kedua telapak tangannya hingga ia membersihkan keduanya. Kemudian ia berkumur tiga kali, ia istinsyak (menghirup air ke hidung) tiga kali. Ia membasuh mukanya tiga kali, kedua lengannya tiga kali, mengusap kepalanya satu kali, kemudian membasuh kedua kakinya sampai kedua mata kaki. Setelah itu ia berdiri dan mengambil kelebihan air untuk bersuci dan mengambil untuk meminumnya sambil berdiri.” Kemudian ia berkata, “Aku memperlihatkan kepada kalian cara Rasulullah SA W bersuci. ”
Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Usman, Abdullah bin Zaid, Ibnu Abbas, Abdullah bin Amr, Rubayyi’, Abdullah bin Unais, dan Aisyah RA.”

«49» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ عَبْدِ خَيْرٍ ذَكَرَ عَنْ عَلِيٍّ مِثْلَ حَدِيثِ أَبِي حَيَّةَ إِلاَّ أَنَّ عَبْدَ خَيْرٍ قَالَ: كَانَ إِذَا فَرَغَ مِنْ طُهُورِهِ أَخَذَ مِنْ فَضْلِ طَهُورِهِ بِكَفِّهِ فَشَرِبَهُ.

49. Qutaibah dan Hannad menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Al Ahwash menceritakan kepada kami dari Abu Ishak, dari Abdul Khadi, ia berkata, ‘Ia menyebutkan dari Ali ­seperti hadis Abu Hayyah­ tetapi Abdul Khair berkata, “Apabilia beliau selesai bersuci, maka beliau mengambil dari lebihan air bersihnya itu dengan telapak tangannya, lalu meminumnya. ”
Abu Isa berkata, “Hadis itu diriwayatkan oleh Abu Ishak Al Hamdani dari Abu Hayyah, dari Abdul Khair, dari Al Haris, dan dari Ali.”

Za i dah bin Qudamah dan lainnya meriwayatkannya dari Khalid bin Alqamah, dari Abdul Khair, dari Ali RA… Hadis wudhuk yang panjang. Hadis ini hasan sohih. Ia berkata, “Syu’bah meriwayatkan hadis ini dari Khalid bin Alqamah, ia salah pada namanya dan nama ayahnya, ia berkata, “Malik bin Urfuthah dari Abu Khair, dari Ali.” Ia berkata, “Hadis itu diriwayatkan dari Abu Awanah, dari Khalid bin Alqamah, dari Abdul Khair, dari Ali.” Ia berkata, “Hadis itu diriwayatkan dari Malik bin Urfuthah … ­seperti riwayat Syu’bah­.”Yang benar adalah Khalid bin Alqomah

-yang menjadikan tertib sebagai rukun hanabilah dan syafiieyah.manakala hanabilah dan malikiah tidak merukunkan.

38) Bab renjis selepas wudhuk

«50» حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ وَأَحْمَدُ بْنُ أَبِي عُبَيْدِ اللَّهِ السَّلِيمِيُّ الْبَصْرِيُّ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو قُتَيْبَةَ سَلْمُ بْنُ قُتَيْبَةَ عَنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ الْهَاشِمِيِّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((جَاءَنِي جِبْرِيلُ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ إِذَا تَوَضَّأْتَ فَانْتَضِحْ)).

Telah Nasr bin Ali Aljahdomi dan Ahmad bin Ali Ubaidillah AsSalimi AlBasri menceritakan kepada kami:telah Abu Qutaibah Salm bin Qutaibah menceritakan kepada kami dari Hasan bin Ali AlHasyimi dari AbdurRahman Al A’roj
Dari Abu Hurairoh bahawa Nabi SAW bersabda : telah datang kepada ku Jibril dan dia berkata wahai Muhammad sekiranya engkau selesai berwudhuk maka renjiskannya

Berkata Abu Isa hadis ini ghorib
Dan aku telah mendengar Muhammad berkata: Hasan AlHasyimi mungkar hadis.
Dan berkata sebahagian mereka: Sufian bin AlHakam atau AlHakam bin Sufian.hadis idtirob.

39) Bab penyempurnaan wudhuk

«51» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنِ جَعْفَرٍ عَنِ الْعَلاَءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((أَلاَ أَدُلُّكُمْ عَلَى مَا يَمْحُو اللَّهُ بِهِ الْخَطَايَا وَيَرْفَعُ بِهِ الدَّرَجَاتِ)). قَالُوا بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ: ((إِسْبَاغُ الْوُضُوءِ عَلَى الْمَكَارِهِ وَكَثْرَةُ الْخُطَا إِلَى الْمَسَاجِدِ وَانْتِظَارُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ)).

51.Ali bin Hujr menceritakan kepada kami, Ja’far bin Ismail menceritakan kepada kami, dari Al Ala’ bin Abdurrahman, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Akalkah aku tunjukkan sesuatu yang dengannya Allah menghapus kesalahan­ kesalahan dan meninggikan derajat?” Mereka (para sahabat) berkata, “Ya, wahai Rasulullah” Beliau bersabda, “Menyempurnakan wudhuk atas hal­hal yang tidak disukai, memperbanyak langkah ke masjid­, dan menunggu solat setelah solat. Itulah ribat.”

«52» وَحَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ عَنِ الْعَلاَءِ نَحْوَهُ. وَقَالَ قُتَيْبَةُ فِي حَدِيثِهِ: ((فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ)). ثَلاَثًا.

52.Qutaibah menceritakan kepada kami, Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Ala’… ­seperti itu­. Qutaibah berkata (dalam hadisnya), “Itulah ikatan, itulah ikatan, itulah ikatan. ”
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat riwayat dari Ali, Abdullah bin Amr, Ibnu Abbas, Abidah ­ia disebut juga Ubaidah bin Amr­, Aisyah, Abdurrahman bin Aisy Al Hadhrami, dan Anas.”
Abu Isa berkata, “Hadis Abu Hurairah dalam bab ini hasan sohih ” Al Ala’ bin Abdurrahman adalah Ibnu Ya’qub Al Juhari Al Huraqi, seseorang yang dapat dipercaya menurut ahli hadis.

40)Bab sapu tangan selepas wudhuk

«53» حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَكِيعِ بْنِ الْجَرَّاحِ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ عَنْ زَيْدِ بْنِ حُبَابٍ عَنْ أَبِي مُعَاذٍ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: كَانَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خِرْقَةٌ يُنَشِّفُ بِهَا بَعْدَ الْوُضُوءِ.

Telah Sufian bin Waki’ bin Jaroh menceritakan kepada kami dari Abdullah bin Wahb dari Zaid bin Hubab dari Abu Muaz dari Azzuhri dari Urwah dari Aisyah berkata: sesungguhnya Rasulullah SAW mengeringkan mengunakan kain lap selepas wudhuk.

Dan di dalam bab dari Muaz bin Jabal

«54» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا رِشْدِينُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ زِيَادِ بْنِ أَنْعُمٍ عَنْ عُتْبَةَ بْنِ حُمَيْدٍ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ نُسَيٍّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ غَنْمٍ عَنْ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَوَضَّأَ مَسَحَ وَجْهَهُ بِطَرَفِ ثَوْبِهِ.

Telah menceritakan Qutaibah kepada kami dari Risydin bin Saad dari Abdul Rahman bin Ziad bin An am dari Utbah bin Humaid dari Ubadah bin Nusai dari Abdul Rahman bin Ghornm.
Dari Muaz bin Jabal berkata aku melihat Nabi SAW setelah berwudhuk mengelap mukanya dengan hujung bajunya.
-nama عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ زِيَادِ بْنِ أَنْعُم telah mentadliskan nama guru kepada gurunya iaitu عُبَادَةَ بْنِ نُسَي عن محمد بن سعيد مسلوب kerana محمد بن سعيد مسلوب doif bahkan kazzab.

Berkata Abu Isa hadis ini ghorib dan isnadnya doif dan Risydin bin Saad dan AbdurRahman bin Ziad bin An am Al Ifriqi mendoifkan hadis ini.

Hadis Aisyah tidak terdiri dan tidak benar kepad Nabi SAW dalam bab ini.Dan Abu Muaz iaitu Sulaiman bin Arqam,dia didoifkan di sisi ahli hadis.

Dan dibenarkan kaum ahli ilmu dari sahabat Rasulullah SAW dan siapa selepasnya dalam mengelap selepas wudhuk.
Dan yang memakruhkannya berkata sesungguhnya wudhuk ditimbang.dan diriwayatkan dari Said bin Mussayab dan Zuhri

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ قَالَ حَدَّثَنِيهِ عَلِيُّ بْنُ مُجَاهِدٍ عَنِّي وَهُوَ عِنْدِي ثِقَةٌ عَنْ ثَعْلَبَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ إِنَّمَا كُرِهَ الْمِنْدِيلُ بَعْدَ الْوُضُوءِ لأَنَّ الْوَضُوءَ يُوزَنُ.

Telah Muhammad bin Humaid Arrozi menceritakan dari Jarir berkata telah diceritakan kepadakunya Ali bin Mujahid dariku dia siqoh dari Sa’labah dari Zuhri berkata sesungguhnya makruh mengelap selepas wudhuk kerana wudhuk ditimbang.
-nama جرير disini ialah جرير بن حميد

41)Bab Bacaan Setelah Wudhuk

«55» حَدَّثَنَا جَعْفَرُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عِمْرَانَ الثَّعْلَبِيُّ الْكُوفِيُّ حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ صَالِحٍ عَنْ رَبِيعَةَ بْنِ يَزِيدَ الدِّمَشْقِيِّ عَنْ أَبِي إِدْرِيسَ الْخَوْلاَنِيِّ وَأَبِي عُثْمَانَ عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مَنْ تَوَضَّأَ فَأَحْسَنَ الْوُضُوءَ ثُمَّ قَالَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنَ التَّوَّابِينَ وَاجْعَلْنِي مِنَ الْمُتَطَهِّرِينَ فُتِحَتْ لَهُ ثَمَانِيَةُ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ يَدْخُلُ مِنْ أَيِّهَا شَاءَ)).

55. Ja’far bin Muhammad bin Imran AsSa’labi Al Kufi menceritakan kepada kami, Zaid bin Hubab menceritakan kepada kami dari Muawiyah bin Solih, dari Rabi’ah bin Yazid Ad­Dimasyqi, dari Abu Idris Al Khaulani, dari Abu Usman, dari Umar bin Khotob, beliau berkata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Barangsiapa berwudhuk dan memperbaiki wudhuknya, lantas membaca doa, “Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah, Ia Esa tidak ada sekutu bagi­Nya, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan­Nya. Ya Allah, jadikanlah aku termasuk orang­ yang bertaubat dan orang­ yang mensucikan diri), maka akan dibuka baginya lapan pintu ­pintu syurga dan ia dapat masuk dari pintu mana saja yang dia kehendaki’.”
-disisi ahli ilmu sunat menghadap ke qiblat tetapi tidak disandarkan kepada Rasulullah

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Anas dan Uqbah bin Amir.”
Abu Isa berkata, ”
Hadis Umar telah diselisihi oleh Zaid bin Hubab dalam hadis.” Ia berkata, “Abdullah bin Solih dan lainnya meriwayatkan dari Muawiyah bin Solih, dari Rabi’ah bin Yazid, dari Abu Idris, dari Uqbah bin Amir, dari Umar dan Rabi’ah, dari Abu Usman, dari Jubair bin Nufair, dan dari Umar.” Ini adalah hadis yang dalam sanadnya terdapat idhthirab. Hal yang besar dalam bab ini adalah bahawa hadis ini tidak sohih dari Nabi SAW. Muhammad berkata, “Abu Idris tidak mendengar sesuatu dari Umar.
-idtirob tetapi hanya pada hadis Zaid bin Hubab

42)Bab Wudhuk dengan Satu Mud (Takaran yang Besarnya Kira-kira Dua Telapak Tangan)

«56» حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ وَعَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ ابْنُ عُلَيَّةَ عَنْ أَبِي رَيْحَانَةَ عَنْ سَفِينَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَوَضَّأُ بِالْمُدِّ وَيَغْتَسِلُ بِالصَّاعِ.

56. Ahmad bin Mani’ dan Ali bin Hujr menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Ismail bin Ulayyah menceritakan kepada kami dari Abu Raihanah,
dari Safinah: Nabi SAW berwudhuk dengan satu mud (air sebanyak satu mud) dan beliau mandi dengan satu sha’ (air yang banyaknya sekitar dua setengah liter).
-Safinah merupakan maula Nabi Saw
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat riwayat dari Aisyah, Jabir, dan Anas bin Malik.
” Ia berkata, “Hadis Safinah hasan sohih ” Abu Raihanah adalah Abdullah bin Mator. Demikianlah, sebahagian ulama berpendapat mengenai wudhuk dengan satu mud dan mandi dengan satu sha’. Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishak berkata, “Makna hadis ini bukanlah pembatasan waktu, bahawa hal itu tidak boleh lebih banyak dan juga tidak boleh lebih sedikit darinya, namun menurut kadar yang mencukupinya.”

43)Bab makruh membazir dalam wudhuk

«57» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ حَدَّثَنَا خَارِجَةُ بْنُ مُصْعَبٍ عَنْ يُونُسَ بْنِ عُبَيْدٍ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ عُتَيِّ بْنِ ضَمْرَةَ السَّعْدِيِّ عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِنَّ لِلْوُضُوءِ شَيْطَانًا يُقَالُ لَهُ الْوَلْهَانُ فَاتَّقُوا وَسْوَاسَ الْمَاءِ)).

Telah menceritakan Muhammad bin Basyar kepada kami dari Abu Daud AtToyalisi dari Khorijah bin Mus’ab dari Yunus bin Ubaid dari Hassan dari Utai bin Domroh AsSa’di dari Abu bin Kaab dari Nabi SAW bersabda sesungguhnya untuk wudhuk terdapat syaitan.dikatakan kepadanya yang tergila gila/ghairah maka berhati hatilah keraguan air.
-hadis doif

Dan didalam bab dari Abdullah bin Umar dan Abdullah bin Mughoffal.

Hadis Abu bin Kaab hadis ghorib dan tiada isnad kuat di sisi ahli hadis.kerana tidak diketahui satu sanad dari luar.dan telah diriwayatkan hadis ini dari wajah lain dari Hasan katanya.

Dan tidak benar dalam bab dari Nabi SAW,dan dikeluarkan tidak kuat dari sisi ahli kami,dan didoifkan oleh Ibnu Mubarak

44)Bab berwudhuk setiap solat

«58» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا سَلَمَةُ بْنُ الْفَضْلِ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَوَضَّأُ لِكُلِّ صَلاَةٍ طَاهِرًا أَوْ غَيْرَ طَاهِرٍ. قَالَ قُلْتُ لأَنَسٍ فَكَيْفَ كُنْتُمْ تَصْنَعُونَ أَنْتُمْ قَالَ: كُنَّا نَتَوَضَّأُ وُضُوءًا وَاحِدًا.

58. Muhammad bin Humaid ArRozi menceritakan kepada kami,Salmah bin Fadol menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ishaq dari Humaid dari Anas berkata, “Nabi SAW selalu wudhuk pada setiap solat ketika ia suci atau hadas. Aku bertanya kepada Anas “Sedangkan kalian, apa yang kalian lakukan?” Ia menjawab, “Kami mengerjakan semua solat dengan satu kali wudhuk”

-nama مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ dia bukan dari siqoh
-manakala مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاق pemilik siroh tidak di peringkat siqoh tinggi.rojihnya turun siqohnya.

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan ghorib. “Dan masyhur di ahli hadis hadis Amru bin Amir dari Anas.
Telah sebahagian ahli ilmu melihat wudhuk setiap solat adalah sunat bukannya wajib.

«59» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ هُوَ ابْنُ مَهْدِيٍّ قَالاَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ عَامِرٍ الأَنْصَارِيِّ قَالَ: سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ. قُلْتُ فَأَنْتُمْ مَا كُنْتُمْ تَصْنَعُونَ قَالَ: كُنَّا نُصَلِّي الصَّلَوَاتِ كُلَّهَا بِوُضُوءٍ وَاحِدٍ مَا لَمْ نُحْدِثْ.

59. Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Said dan Abdurrahman —Ibnu Mahdi— menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Sufian bin Sa’id menceritakan kepada kami dari Amr bin Amir Al Anshari, ia berkata, ‘Aku mendengar Anas bin Malik berkata, “Nabi SAW selalu wudhuk pada setiap solat.” Aku bertanya, “Sedangkan kalian, apa yang kalian lakukan?” Ia menjawab, “Kami mengerjakan semua solat dengan satu kali wudhuk, selama kami belum berhadas (batal).”
-nama سُفْيَانُ بْنُ سَعِيدٍ iaitu سفيان الثوري
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih. ”

وَقَدْ رُوِيَ فِي حَدِيثٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: ((مَنْ تَوَضَّأَ عَلَى طُهْرٍ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِهِ عَشْرَ حَسَنَاتٍ)).

Dan telah diriwayatkan hadis Ibnu Umar dari Nabi SAW beliau bersabda barang siapa mengambil wudhuk walaupun suci(masih berwudhuk) Allah mencatatkannya 10 kebaikan.

Diriwayatkan hadis ini dari Al Ifriqi dari Abu Ghutoif dari Ibnu Umar dari Nabi SAW.
-Al Ifriqi disini ialah Abdur Rahman

60 حَدَّثَنَا بِذَلِكَ الْحُسَيْنُ بْنُ حُرَيْثٍ الْمَرْوَزِيُّ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَزِيدَ الْوَاسِطِيُّ عَنِ الإِفْرِيقِيِّ. وَهُوَ إِسْنَادٌ ضَعِيفٌ.

60.Telah menceritakan seperti berikut Husain bin Hurais Al Marwazi dari Muhammad bin Yazid Al Wasiti dari Al Ifriqi.isnadnya doif.

Berkata Alai berkata Yahya bin Said Al Qotton diingat dari Hisyam bin Urwah hadis tersebut dan berkata hadis tersebut isnad masyriqi.
-Ali iaitu علي بن مديني .شيخ في باب المعلل و شيخ بخاري.
-isnad masyriqi إسناد مشريقي.merujuk kepada صيغة لطيف.untuk mendoifkannya.
A)Ibnu ghotif tidak dikenali dan di maghribi
B)Ibnu Umar berada di madinah.
-terdapat illah علة

45)Bab Nabi Melaksanakan Beberapa Solat dengan Satu Wudhuk

«61» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ مَرْثَدٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ بُرَيْدَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ لِكُلِّ صَلاَةٍ فَلَمَّا كَانَ عَامُ الْفَتْحِ صَلَّى الصَّلَوَاتِ كُلَّهَا بِوُضُوءٍ وَاحِدٍ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ. فَقَالَ عُمَرُ إِنَّكَ فَعَلْتَ شَيْئًا لَمْ تَكُنْ فَعَلْتَهُ. قَالَ: ((عَمْدًا فَعَلْتُهُ)).

61. Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Abdurrahman bin Mahdi menceritakan kepada kami dari Sufian, dari AlQamah bin Marsad, dari Sulaiman bin Buraidah, dari ayahnya, ia berkata,”Nabi SAW selalu wudhuk untuk setiap solat. Pada hari penaklukkan Mekkah beliau mengerjakan semua solat dengan satu wudhuk, beliau mengusap sepasang khuffhya (sepatu yang menutupi mata kaki). Lalu Umar bertanya, ‘Sungguh engkau telah melakukan sesuatu yang belum pernah engkau lakukan?’Beliau bersabda. ‘Aku sengaja melakukannya’.”
-nama سفيان disini adalah سفيان الثوري kerana meriwayatkan dari علقمة
-pembukaan kota mekah ketika akhir kehidupan Nabi SAW 8 hijrah

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih ”
Ali bin Qadim meriwayatkan hadis ini dari Sufian AsSauri, ia menambahkan; “Beliau wudhuk sekali­ sekali.”
Ia berkata, “Sufian AsSsauri juga meriwayatkan hadis ini dari Muharib bin Dissar, dari Sulaiman bin Buraidah, bahawa Nabi SAW selalu wudhuk untuk setiap solat.” Waki’ meriwayatkan juga dari Sufian(Sufian Sauri sebab meriwayatkan dari Muharib) dari Muharib, dari Sulaiman bin Buraidah, dari ayahnya.

Ia berkata, “Abdurrahman bin Mahdi dan yang lain meriwayatkannya dari Sufian, dari Muharib bin Dissar, dari Sulaiman bin Buraidah, dari Nabi SAW secara mursal. Hadis ini lebih sohih daripada hadits Waki.’
-khilaf sama ada mursal atau bersambung.rojihnya bersambung.

Hadis ini diamalkan menurut ulama, solat beberapa shalat dengan satu kali wudhuk selama belum batal. Sebahagian mereka wudhuk setiap kali solat karena Sunnah dan menginginkan keutamaan.

وَيُرْوَى عَنِ الإِفْرِيقِيِّ عَنْ أَبِي غُطَيْفٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((مَنْ تَوَضَّأَ عَلَى طُهْرٍ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِهِ عَشْرَ حَسَنَاتٍ)). وَهَذَا إِسْنَادٌ ضَعِيفٌ. وَفِي الْبَابِ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى الظُّهْرَ وَالْعَصْرَ بِوُضُوءٍ وَاحِدٍ.

Diriwayatkan dari Al Ifriqi, dari Abu Ghuthaif, dari Ibnu Umar, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Barangsiapa berwudhuk dalam keadaan suci, maka Allah mencatat sepuluh kebaikan untuknya ” Hadis tersebut sanadnya lemah.

Dalam bab ini diriwayatkan —dari Jabir bin Abdullah— bahawa Nabi SAW shalat Dzuhtir dan Ashar dengan satu wudhu.
-sohih

46)Bab Suami dan Istri Wudhuk dari Satu Bekas

«62» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ حَدَّثَتْنِي مَيْمُونَةُ قَالَتْ: كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ مِنَ الْجَنَابَةِ.

62. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Amr bin Dinar, dari Abu Sya’sa’ dari Ibnu Abbas, dia berkata, “Maimunah menceritakan kepadaku, dia berkata, ‘Aku dan Rasulullah mandi dari satu bejana karena junub’.”
-nama مَيْمُونَةُ iaitu isteri nabi

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Itu adalah pendapat umum para fuqaha (ahli fikih), bahawa suami dan isteri boleh mandi dari satu bejana. Ia berkata, “Dalam bab ini ada hadis dari Ali, Aisyah, Anas, Ummu Hani”, Ummu Subayyah Al Juhaniyyah, Ummu Salamah, dan Ibnu Umar.”
Abu Isa berkata, “Abu Sya’sa” adalah Jabir bin Zaid.”

47)Bab Air Bekas Wanita Bersuci Adalah Makruh Hukumnya
-baki air wudhuk atau mandi

«63» حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ سُلَيْمَانَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِي حَاجِبٍ عَنْ رَجُلٍ مِنْ بَنِي غِفَارٍ قَالَ: نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ فَضْلِ طَهُورِ الْمَرْأَةِ.

63. Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, ia berkata, “Waki menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Sulaiman At­Taimi, dari Abu Hajib, dari seorang lelaki Bani Ghifar, dia berkata, “Rasulullah SAW melarang memakai air sisa yang telah dipakai bersuci seorang wanita.”
-nama سُفْيَانَ disini ialah سُفْيَانَ بن الثوري kerana meriwayatkan kepada وكيع

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Sarjis.”
Abu Isa berkata, “Sebahagian fuqaha memakruhkan wudhuk dengan sisa air yang telah dipakai bersuci oleh seorang wanita.” Ahmad dan Ishaq memakruhkan air sisa yang sudah dipakai untuk bersuci oleh wanita. Namun keduanya berpendapat tidak apa­ apa dengan sisa air minumnya.

«64» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ عَاصِمٍ قَالَ: سَمِعْتُ أَبَا حَاجِبٍ يُحَدِّثُ عَنِ الْحَكَمِ بْنِ عَمْرٍو الْغِفَارِيِّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يَتَوَضَّأَ الرَّجُلُ بِفَضْلِ طَهُورِ الْمَرْأَةِ. أَوْ قَالَ: ((بِسُؤْرِهَا))

64. Muhammad bin Basyar dan Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami dengan berkata, “Abu Daud menceritakan kepada kami dari Syu’bah bin Ashim, ia mengatakan bahawa ia mendengar: Abu hajib bercerita
dari Hakam bin Amru dan AlGhifari. ‘Sesungguhnya Nabi SAW melarang seorang lelaki berwudhum dengan sisa air yang dipakai oleh wanita untuk bersuci.’ Atau ia berkata ‘Dengan sisa air minumnya’.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan.

-nama Abu Daud disini bukanlah pemilik sunan
-AlGhifari adalah sahabar Rasulullah

Abu Hajib adalah Sawadah bin Ashim.
Muhammad bin Basyar berkata (dalam hadisnya), “Rasulullah SAW melarang seorang laki­laki berwudhuk dengan lebihan air yang dipakai bersuci oleh seorang wanita.”
Muhammad bin Basysyar tidak ragu pada hadits tersebut.

48)Bab Keringanan (dalam Wudhuk) terhadapnya

«65» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ عَنْ عِكْرِمَةَ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ اغْتَسَلَ بَعْضُ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جَفْنَةٍ فَأَرَادَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَتَوَضَّأَ مِنْهُ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي كُنْتُ جُنُبًا. فَقَالَ: ((إِنَّ الْمَاءَ لاَ يُجْنِبُ)).

65.Qutaibah menceritakan kepada kami, Abu Al Ahwash menceritakan kepada kami dari Simak bin Harb, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas, dia berkata, “Sebahagian isteri Nabi SAW mandi dalam bejana besar, lalu Rasulullah SAW hendak wudhuk dari bejana tersebut, maka ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku junub’. Beliau bersabda, ‘Sesungguhnya air itu tidakjunub’.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Itu adalah pendapat Sufian A­sSauri, Malik, dan Asy­Syafi’i.

49. Bab: Air Tidak Dinajiskan Oleh Sesuatu

«66» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَالْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْخَلاَّلُ وَغَيْرُ وَاحِدٍ قَالُوا: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ كَعْبٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ رَافِعِ بْنِ خَدِيجٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَتَوَضَّأُ مِنْ بِئْرِ بُضَاعَةَ وَهِيَ بِئْرٌ يُلْقَى فِيهَا الْحِيَضُ وَلُحُومُ الْكِلاَبِ وَالنَّتْنُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لاَ يُنَجِّسُهُ شَيْءٌ)).

66. Hannad, Hasan bin Ali Khalal, dan dari jalur lain, mereka berkata, “Abu Usamah menceritakan kepada kami dari Walid bin Kasir, dari Muhammad bin Ka’ab, dari Ubaidillah bin Abdullah bin Rafi’ bin Khadij,
Dari Abu Said Al Khudri, dia berkata, “Rasulullah SAW ditanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah kami boleh wudhuk dari sumur Budo’ah ­iaitu sumur yang dibuang didalamnya sisa­sisa haid, daging anjing, dan barang busuk­?’ Rasulullah SAW bersabda, ‘Sesungguhnya air itu suci, tidak dinajiskan oleh sesuatu’. ”
-sebahagian menyatakan bahawa sumur airnya sentiasa mengalir
-sekiranya tidak mengubah kesucian air

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan.” Abu Usamah menganggap hadits ini baik. Tidak ada seorangpun yang meriwayatkan hadis Abu Said tentang sumur Budo’ah yang lebih baik dari hadis yang diriwayatkan oleh Abu Usamah. Hadis ini diriwayatkan dari jalur lain dari Abu Said. Dalam bab ini ada hadis dari Ibnu Abbas dan Aisyah.

50. Bab: Lain (bahagian) darinya (bab diatas)

«67» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرِ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يُسْأَلُ عَنِ الْمَاءِ يَكُونُ فِي الْفَلاَةِ مِنَ الأَرْضِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ السِّبَاعِ وَالدَّوَابِّ قَالَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ)).

67. Hannad menceritakan kepada kami, Abdah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ishaq, dari Muhammad bin Ja’far bin Zubair, dari Ubaidillah bin Abdullah bin Umar,
Dari Ibnu Umar, beliau berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW sedang ditanya tentang air yang ada di tanah lapang dan terkena binatang buas dan binatang­ binatang lain?” Ibnu Umar berkata, “Maka Rasulullah SAW bersabda, ‘Apabila air itu ada dua kulah, maka air itu tidak menanggung najis’.”
Abdah berkata, “Muhammad bin Ishaq berkata, ‘Kulah adalah guci besar.1 Kulah adalah air yang bisa dipakai untuk minum’.
Abu Isa berkata, “Itu adalah pendapat Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq. Mereka berkata, “Apabila air itu dua kulah, maka tidak dinajiskan oleh sesuatu selama tidak berubah baunya atau rasanya.” Mereka juga berkata, “Ukurannya sekitar lima kantong air yang terbuat dari kulit kambing.”

51)Bab Kencing di Air yang Tidak Mengalir adalah Makruh

«68» حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ يَبُولَنَّ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ ثُمَّ يَتَوَضَّأُ مِنْهُ)).

68. Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, Abdurrazaq menceritakan kepada kami dari Ma’mar, dari Hammam bin Munabbih,
dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda,”Janganlah seseorang di antara kamu kencing di air yang tenang, kemudian ia wudhuk darinya.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan shahih.” Dalam bab ini terdapat hadis lain dari Jabir.

52)Bab Air Laut Itu Suci

«69» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ مَالِكٍ (ح) وَحَدَّثَنَا الأَنْصَارِيُّ إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكٌ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ سُلَيْمٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ سَلَمَةَ مِنْ آلِ ابْنِ الأَزْرَقِ أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ أَبِي بُرْدَةَ وَهُوَ مِنْ بَنِي عَبْدِ الدَّارِ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ سَأَلَ رَجُلٌ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا نَرْكَبُ الْبَحْرَ وَنَحْمِلُ مَعَنَا الْقَلِيلَ مِنَ الْمَاءِ فَإِنْ تَوَضَّأْنَا بِهِ عَطِشْنَا أَفَنَتَوَضَّأُ مِنْ مَاءِ الْبَحْرِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ)).

69. Qutaibah menceritakan kepada kami dari Malik (ح)
Al Anshari, Ishaq bin Musa menceritakan kepada kami, Ma’n menceritakan kepada kami, Malik menceritakan kepada kami dari Sufian bin Sulaim, dari Sa’id bin Salamah, dari keluarga Ibnu Al Azraq, bahawa Mughirah bin Abu Burdah ­dia dari Bani Abd Ad­Dar­ memberitakan
bahawa dia mendengar Abu Hurairah berkata, “Ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah SAW, ‘Wahai Rasulullah kami mengarungi lautan dan kami hanya membawa air sedikit. Jika kami wudhuk dengan air tersebut, maka kami haus. Apakah kami wudhuk dari air laut?’ Rasulullah SAW bersabda, ‘Laut itu suci airnya dan halal bangkainya’.”

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Jabir dari Al Firasi.” Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Itu adalah pendapat sebagian besar fuqaha dari sahabat Nabi SAW ­antara lain: Abu Bakar, Umar, dan Ibnu Abbas­ Mereka berpendapat tidak apa­ apa (bersuci) dengan air laut.
Sebagian sahabat Nabi memakruhkan wudhu dengan air laut ­antara lain: Ibnu Umar dan Abdullah bin Amr, dia berkata, “Dia adalah api.”
-bukanlah mereka memakruhkan akan tetapi kerana hadis ini tidak sampai kepada mereka
-tidak ada seorang sahabat nabi pun yang mampu mengumpul semua hadis pada dirinya.

53)Ancaman keras dalam hal kencing

«70» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ وَأَبُو كُرَيْبٍ قَالُوا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ قَالَ: سَمِعْتُ مُجَاهِدًا يُحَدِّثُ عَنْ طَاوُسٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى قَبْرَيْنِ فَقَالَ: ((إِنَّهُمَا يُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ أَمَّا هَذَا فَكَانَ لاَ يَسْتَتِرُ مِنْ بَوْلِهِ وَأَمَّا هَذَا فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ)).

70. Hannad dan Qutaibah bin Abu Kuraib menceritakan kepada kami, mereka berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Al A’masy, ia berkata, ‘Aku mendengar Mujahid menceritakan dari Towus, dari Ibnu Abbas: Nabi SAW melewati dua kuburan dan tidaklah keduanya diadzab karena dosa besar. Yang satu kerana tidak menutup (menjaga diri) saat buang air kecil, dan yang satunya lagi dikarenakan banyak mengadu­ domba
-nama طاووس adalah مزيد في متصل أسانيد
-pengunaan يَسْتَتِرُ berlaku perselisihan.yang tepat adalah يستنزه

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Abu Hurairah, Abu Musa, Abdurrahman bin Hasanah, Zaid bin Sabit, dan Abu Bakrah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Mansur meriwayatkan hadis ini dari Mujahid, dari Ibnu Abbas, tanpa menyebutkan dari Towus. Riwayat Al A’masy lebih sohih
-boleh jadi Mujahid ke Towus ke Ibnu Abbas dan boleh jadi Mujahid terus ke Ibnu Abbas.dan ianya tidak merosakkan sanad kerana keduanya siqoh.dan ia di dalam bab مزيد في متصل أسانيد
-Mujahid dan Towus keduanya pelajar Ibnu Abbas

Ia berkata, “Aku mendengar Abu Bakar, Muhammad bin Abban berkata, “Aku mendengar Waki’ berkata, ‘Al A’masy lebih hafal sanadnya Ibrahim daripada Mansur

54. Bab: Menyiram Air Kencing Anak Laki-laki Sebelum Diberi Makan (kecuali air susu ibunya)

«71» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَأَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ قَالَتْ دَخَلْتُ بِابْنٍ لِي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمْ يَأْكُلِ الطَّعَامَ فَبَالَ عَلَيْهِ فَدَعَا بِمَاءٍ فَرَشَّهُ عَلَيْهِ.

71. Qutaibah dan Ahmad bin Mani’ menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Az­Zuhri, dari Ubaidillah bin Utbah, dari Ummu Qais binti Mihshan, dia berkata, ‘Aku masuk kepada Nabi SAW bersama anak lelakiku yang belum memakan makanan, lalu anak itu mengencinginya Nabi kemudian minta diambilkan air, lalu beliau menyiramkan air itu pada kencing tersebut’.”

Ia berkata, ‘Dalam bab ini terdapat hadis dari Ali, Aisyah, Zainab, Lubabah binti Haris ­dia adalah ummul Fadhl bin Abbas bin Abdul Mutolib­, Abus Samhi, Abdullah bin Amr, Abu Laila, dan Ibnu Abbas.”

Abu Isa berkata, “Itu bukan hanya pendapat dari satu kalangan ahli ilmu dari para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka ­seperti Ahmad dan Ishaq­. Mereka berkata, “Air kencing anak lelaki itu disiram dengan air, dan air kencing anak perempuan itu dicuci, jika belum makan. Tetapi jika telah makan makanan, maka semuanya harus dicuci.”
-bezanya adalah gosok

55)Bab Air Kencing Binatang yang dagingnya Boleh Dimakan

«72» حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ مُحَمَّدٍ الزَّعْفَرَانِيُّ حَدَّثَنَا عَفَّانُ بْنُ مُسْلِمٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ حَدَّثَنَا حُمَيْدٌ وَقَتَادَةُ وَثَابِتٌ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ نَاسًا مِنْ عُرَيْنَةَ قَدِمُوا الْمَدِينَةَ فَاجْتَوَوْهَا فَبَعَثَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي إِبِلِ الصَّدَقَةِ وَقَالَ: ((اشْرَبُوا مِنْ أَلْبَانِهَا وَأَبْوَالِهَا)). فَقَتَلُوا رَاعِيَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاسْتَاقُوا الإِبِلَ وَارْتَدُّوا عَنِ الإِسْلاَمِ فَأُتِيَ بِهِمُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَطَعَ أَيْدِيَهُمْ وَأَرْجُلَهُمْ مِنْ خِلاَفٍ وَسَمَرَ أَعْيُنَهُمْ وَأَلْقَاهُمْ بِالْحَرَّةِ. قَالَ أَنَسٌ فَكُنْتُ أَرَى أَحَدَهُمْ يَكُدُّ الأَرْضَ بِفِيهِ حَتَّى مَاتُوا.

72. Hasan bin Muhammad Az­Za’farani menceritakan kepada kami, Affan bin Muslim menceritakan kepada kami, Hammad bin Salamah menceritakan kepada kami, Humaid, Qotadah, dan Sabit menceritakan kepada kami dari Anas: “Orang­ orang dari Urainah datang ke Madinah, lalu (kondisi tubuh) mereka tidak cocok dengan iklim yang ada di Madinah. Kemudian Rasulullah SAW mengirimkan kepada mereka unta zakat sambil bersabda, ‘Minumlah dari air susunya dan air kencingnya’. Lalu mereka membunuh penggembala Rasulullah SA W dan menggiring unta itu, lalu mereka murtad dari Islam. Mereka kemudian dihadapkan kepada Nabi SAW, maka beliau memotong tangan dan kaki mereka dengan bersilang, memaku mata mereka, dan melemparkan mereka di tanah yang panas. ” Anas berkata, “Aku melihat salah satu dari mereka jatuh tersungkur dan tanah masuk ke mulut mereka, sehingga mereka mati.”Mungkin Hammad berkata, “Ia menggigit tanah dengan mulutnya, sehingga mereka mati.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Hadis tersebut telah diriwayatkan dengan sanad lain dari Anas. Itu pendapat sebagian besar ulama, mereka berkata, “Tidak apa ­apa (tidak najis) air kencing binatang yang dimakan dagingnya.”

«73» حَدَّثَنَا الْفَضْلُ بْنُ سَهْلٍ الأَعْرَجُ الْبَغْدَادِيُّ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ غَيْلاَنَ قَالَ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ التَّيْمِيُّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ إِنَّمَا سَمَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعْيُنَهُمْ لأَنَّهُمْ سَمَلُوا أَعْيُنَ الرُّعَاةِ.

73. Fadho bin Sahl Al A’raj Al Baghdadi menceritakan kepada kami, Yahya bin Ghailan menceritakan kepada kami, ia berkata, “Yazid bin Zurai’ menceritakan kepada kami, Sulaiman At­Taimi menceritakan kepada kami dari Anas bin Malik, beliau berkata, ‘Nabi SAW mencungkil mata mereka, karena mereka mencungkil mata para penggembala’.”
-nama يَحْيَى بْنُ غَيْلاَنَ merupakan lelaki siqoh

Abu Isa berkata, “Hadis ini ghorib. Kami tidak mengetahui seseorang yang menyebutkannya selain Syeikh ini dari Yazid bin Zurai’.” Itu adalah makna firman Allah: “Dan luka luka pun ada qisosnya.” (Al Maa’idah (5)(45) Hadis tersebut diriwayatkan dari Muhammad bin Sirin, ia berkata, “Hal ini dilakukan Nabi SAW sebelum turun ayat Hudud.”

56)Bab Wudhuk kerana kentut

«74» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ وُضُوءَ إِلاَّ مِنْ صَوْتٍ أَوْ رِيحٍ)).

74.Qutaibah dan Hannad menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki menceritakan kepada kami dari Syu’bah, dari Suhail bin Abu Solih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW bersabda, ‘Tidak ada wudhuk kecuali karena suara atau angin (bau)’.

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.

«75» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ فِي الْمَسْجِدِ فَوَجَدَ رِيحًا بَيْنَ أَلْيَتَيْهِ فَلاَ يَخْرُجْ حَتَّى يَسْمَعَ صَوْتًا أَوْ يَجِدَ رِيحًا)).

75. Qutaibah menceritakan kepada kami, Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Suhail bin Abu Solih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila salah seorang di antara kalian berada di dalam masjid lalu mendapatkan angin di antara dua (belahan) pehanya, maka janganlah ia keluar dari solat sehingga ia mendengar suara atau ia mendapatkan (mencium) angin (baunya).”
-nama عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ iai tafarud
-mengubah lafaz الصلاة kepada مسجد.lafaz syaz
-riwayat syaz

«76» حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِنَّ اللَّهَ لاَ يَقْبَلُ صَلاَةَ أَحَدِكُمْ إِذَا أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ)).

76. Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, Abdurrazaq menceritakan kepada kami, Ma’mar menceritakan kepada kami dari Hamman bin Munabbih, dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah tidak menerima solat salah seorang di antaramu apabila ia berhadas hingga ia berwudhuk.”
-nama مَعْمَرٌ iaitu معمر بن راشيد. Asal dari Basri dan pergi ke Yaman dan berkahwin disana.merupakan tabiin.
-nama هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّه asalnya farsi dan pergi ke Yaman

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”

Ia berkata, “Pada bab ini ada riwayat lain dari Abdullah bin Zaid, Ali bin Tolq, Aisyah, Ibnu Abbas, Ibnu Abbas, dan Abu Sa’id.”

Ada ulama yang mengatakan bahawa ia tidak wajib berwudhuk kecuali kerana hadas (batal) dengan mendengar suara (kentut) atau mencium baunya. Abdullah bin Mubarak berkata, “Jika dia ragu (batal atau tidak) maka ia tidak wajib berwudhuk hingga yakin, sehingga ia berani bersumpah dengannya.” Ia berkata lagi, “Jika ada suara yang keluar dari kemaluan orang perempuan, maka ia wajib wudhu.” Ini adalah pendapat Imam Syafi’i dan Ishak.

57)Bab wudhuk kerana tidur

«77» حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ مُوسَى- كُوفِيٌّ- وَهَنَّادٌ وَمُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدٍ الْمُحَارِبِيُّ الْمَعْنَى وَاحِدٌ قَالُوا: حَدَّثَنَا عَبْدُ السَّلاَمِ بْنُ حَرْبٍ الْمُلاَئِيُّ عَنْ أَبِي خَالِدٍ الدَّالاَنِيِّ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَامَ وَهُوَ سَاجِدٌ حَتَّى غَطَّ أَوْ نَفَخَ ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي. فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّكَ قَدْ نِمْتَ قَالَ: ((إِنَّ الْوُضُوءَ لاَ يَجِبُ إِلاَّ عَلَى مَنْ نَامَ مُضْطَجِعًا فَإِنَّهُ إِذَا اضْطَجَعَ اسْتَرْخَتْ مَفَاصِلُهُ)).

77.Ismail bin Musa dan Hanad dan Muhammad bib Ubaid Al Muharobi telah menceritakan kepada kami dengan satu makna,mereka berkata AbdusSalam bin Harb telah menceritakan kepada kami dari Abu Kholid AdDalani dari Qotadah dari Abu Al A’liah
Dari Ibnu Abbas sesungguhnya dia melihat Nabi SAW tidur dan dia sujud sehingga berdengkur kemudian bangun solat dan aku bertanya wahai Rasulullah sesungguhnya engkau telah tidur beliau bersabda sesungguhnya wudhuk tidak wajib melainkan mereka yang tidur baring, sesungguhnya tidur baring merenggangkan sendi.
-nama أَبِي خَالِدٍ الدَّالاَنِيِّ dia terdapat علة الحديث namanya yang sebenar يزيد بن عبد الرحمن

Dan terdapat dalam bab Aisyah,Ibnu Mas’ud dan Abu Hurairoh

«78» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنَامُونَ ثُمَّ يَقُومُونَ فَيُصَلُّونَ وَلاَ يَتَوَضَّئُونَ.

78. Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami dari Syu’bah, dari Qotadah, dari Anas bin Malik, beliau berkata, “Sahabat­ sahabat Rasulullah SAW tidur, kemudian mereka berdiri lalu mengerjakan solat tanpa berwudhuk lagi.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih,” Ia berkata, “Aku mendengar Solih bin Abdullah berkata, ‘Aku bertanya kepada Abdullah bin Al Mubarak tentang seseorang yang tidur sambil duduk dengan sengaja, lalu ia menjawab, ‘Dia tidak wajib wudhuk.”
Abu Isa berkata, “Sa’id bin Abu Arubah meriwayatkan hadisnya Ibnu Abbas dari Qatadah, dari Ibnu Abbas. Ia tidak menyebutkan nama Abu Al Aliyah dan tidak me­marfu ‘­kannya (menyandarkannya kepada Rasulullah SAW).”
-Sa’id bin Abu Arubah seorang yang siqoh

Para ulama berbeda pendapat tentang wudhuk kerana tidur. Sebagian besar mereka berpendapat bahawa tidak wajib wudhuk apabila tidur dengan duduk atau berdiri, sehingga tidur dengan berbaring. Seperti itu juga As­Sauri, Ibnu Al Mubarak, dan Ahmad berpendapat. Sebagian mereka berkata, “Apabila ia tidur sehingga melayang akalnya, maka ia wajib wudhuk.” Ishaq sependapat dengan mereka. Asy­Syafi’i berkata, “Barangsiapa tidur dengan duduk lalu ia bermimpi, atau tempat duduknya beralih (bergeser), maka ia wajib wudhuk.”

-dan ada menyatakan ia khusus untuk nabi kerana terdapat dalil menyatakan matanya tidur manakala hatinya tidak tidur

58. Bab: Wudhu karena Makanan yang Dimasak dengan Api

«79» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ قَالَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((الْوُضُوءُ مِمَّا مَسَّتِ النَّارُ وَلَوْ مِنْ ثَوْرِ أَقِطٍ)).

78. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, ia berkata, “Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Amr, dari Abu Salamah,
dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Wudhuk kerana sesuatu yang disentuh oleh api, walaupun dari keju sapi’.”
-isnad hassan

Abu Hurairah berkata, “Ibnu Abbas berkata kepadaku, ‘Hai Abu Hurairah, apakah kita wudhuk karena minyak lemak? Apakah kita harus berwudhuk karena air panas?’ Aku berkata, ‘Anak saudaraku, apabila kamu mendengar hadis dari Rasulullah, maka janganlah kamu buat padanan baginya’.”
Ia berkata, “Dalam bab ini ada hadis dari Ummu Habibah, Ummu Salamah, Zaid bin Tsabit, Abu Tolhah, Abu Ayub, dan Abu Musa.” Abu Isa berkata, “Sebagian ulama berpendapat bahawa wudhuk itu karena sesuatu yang diubah oleh api (dari mentah menjadi masak). Kebanyakan ahli ilmu dari para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka tidak wudhuk karena sesuatu yang dirubah oleh api.”

-akan tiba bab menunjukkan hadis ini mansukh

59. Bab: Meninggalkan Wudhu karena Sesuatu yang Dirubah oleh Api

«80» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ سَمِعَ جَابِرًا. قَالَ سُفْيَانُ وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُنْكَدِرِ عَنْ جَابِرٍ قَالَ خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا مَعَهُ فَدَخَلَ عَلَى امْرَأَةٍ مِنَ الأَنْصَارِ فَذَبَحَتْ لَهُ شَاةً فَأَكَلَ وَأَتَتْهُ بِقِنَاعٍ مِنْ رُطَبٍ فَأَكَلَ مِنْهُ ثُمَّ تَوَضَّأَ لِلظُّهْرِ وَصَلَّى ثُمَّ انْصَرَفَ فَأَتَتْهُ بِعُلاَلَةٍ مِنْ عُلاَلَةِ الشَّاةِ فَأَكَلَ ثُمَّ صَلَّى الْعَصْرَ وَلَمْ يَتَوَضَّأْ.

80­ Ibnu Umar menceritakan kepada kami, Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdullah bin Muhammad bin Aqil menceritakan kepada kami ­dimana ia mendengar Jabir­ Sufian berkata, “Muhammad bin AlMunkadir menceritakan kepada kami
dari Jabir, dia berkata, ‘Rasulullah SAW keluar dan aku bersamanya. Beliau masuk pada seorang wanita dari golongan Ansor, lalu wanita itu menyembelih seekor kambing untuknya dan beliaupun makan. Wanita itu membawa talam berisi kurma masak, maka beliaupun memakannya. Kemudian beliau wudhuk, solat, dan pergi. Lalu wanita itu membawakan sisa kambing itu, maka beliau makan kemudian solat Ashar tanpa berwudhu’. ”
-perkataan عُلاَلَةِ bermaksud بقية

Dalam bab ini terdapat hadis dari Abu Bakar AsSiddiq, Ibnu Abbas. Abu Hurairah, Ibnu Mas’ud, Abu Rafi, Ummu Al Hakam, Amr bin Umayah. Ummu Amir, Suwaid bin Nu’man, dan Ummu Salamah.
Abu Isa berkata, “Hadis Abu Bakar dalam bab ini tidak sohih dari segi sanadnya.” Hanya Husam bin Mishak yang meriwayatkan dari Ibnu Sirin, dari Ibnu Abbas, dari Abu Bakar AsSiddiq, dari Nabi SAW.Hadis yang sohih adalah hadis yang berasal dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW. Demikianlah para hafiz (ahli hadis) meriwayatkannya. Diriwayatkan juga dari jalur lain; dari Ibnu Sirin, dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW. Diriwayatkan juga oleh Ato’ bin Yasar, Ikrimah, Muhammad bin Amr bin Ato’, Ali bin Abdullah bin Abbas, dan masih banyak lagi dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW, tanpa menyebutkan dari Abu Bakar AsSiddiq. Hadis ini yang lebih sohih.
Abu Isa berkata, “Hadis ini bisa diamalkan menurut sebagian besar ulama dari para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka seperti Sufian AsSauri, Ibnu Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq. Mereka berpendapat untuk meninggalkan (tidak) wudhuk karena sesuatu yang disentuh oleh api.” Inilah akhir dua hal dari Rasulullah SAW, yang seolah­olah hadis ini menghapus hadis yang pertama, iaitu hadis tentang wudhuk kerana sesuatu yang disentuh api.

60)Bab: Wudhu karena makan Daging Unta

«81» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الرَّازِيِّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي لَيْلَى عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْوُضُوءِ مِنْ لُحُومِ الإِبِلِ فَقَالَ: ((تَوَضَّئُوا مِنْهَا)). وَسُئِلَ عَنِ الْوُضُوءِ مِنْ لُحُومِ الْغَنَمِ فَقَالَ: ((لاَ تَتَوَضَّئُوا مِنْهَا)).

81. Hannad menceritakan kepada kami, Abu Muawiyah menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Abdullah bin Abdullah Ar­Razi, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dari Bara’ bin Azib, dia berkata, “Rasulullah SAW ditanya tentang wudhuk kerana (makan) daging unta, lalu beliau bersabda, ‘Wudhuklah kerananya’. Lalu beliau ditanya tentang wudhuk karena (makan) daging kambing, maka beliau bersabda, ‘Jangan wudhuk karenanya’.”
-terdapat kaedah iaitu khusus lebih diutama dari am
-tiada dalil menyatakan illah علة unta
-berkata ulama : jangan bertanya علة dan سبب tetapi tanyalah hukumnya.kerana sebahagian hukum tiada علة atau سبب

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadits dari Jabir bin Samurah dan Usaid bin Hudair.”
Abu Isa berkata, “Al Hajjaj bin Artoh meriwayatkan hadis ini dari Abdullah bin Abdullah, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dari Usaid bin Hudair.Yang benar iaitu: Hadis Abdurrahman bin Abu Laila adalah dari Al Barra bin ‘ Azib.
Dan itu pendapat Ahmad dan Ishaq.”
-khilaf asSyafie
Ubaidah Adh­Dhabbi dari Abdullah bin Abdullah Ar­Razi, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dan dari Dzulghurah Al Juhani. Hammad bin Salamah meriwayatkan hadis ini dari Al Hajjaj bin Artoh, ia berbuat kesalahan padanya, dan ia berkata kepadanya, “Dari Abdullah bin Abdurrahman bin Abu Laila, dari ayahnya, dari Usaid bin Hudair.” Hadis yang sohih adalah hadis dari Abdullah bin Abdullah Ar­Razi, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dari Barra’.
-khilaf sama ada ArRozi ini siqoh atau doif

Ishaq berkata, “Dalam bab ini ada dua hadis yang sohih dari Rasulullah SAW, yaitu hadis Barra’ dan hadis Jabir bin Samurah.” Itu pendapat Ahmad dan Ishaq. Diriwayatkan dari sebagian ulama, dari tabiin, dan lainnya: mereka berpendapat tidak berwudhuk karena makan daging unta. Itu pendapat Sufyan AsSauri dan penduduk Kufah.

61)Bab batal wudhuk kerana menyentuh kemaluan.
-Imam Tirmizi mendahulukan bab nasikh kemudian baru mansukh
-bab ini termasuk lelaki dan perempuan

«82» حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْقَطَّانُ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ قَالَ: أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ بُسْرَةَ بِنْتِ صَفْوَانَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((مَنْ مَسَّ ذَكَرَهُ فَلاَ يُصَلِّ حَتَّى يَتَوَضَّأَ)).

82. Ishaq bin Manshur menceritakan kepada kami, ia berkata, “Qotton menceritakan kepada kami dari Hisyam bin Urwah, ia berkata, ‘Ayahku memberitahuku dari Busrah binti Safwan, bahawa Nabi SAW bersabda, ‘Barangsiapa menyentuh zakarnya (kemaluannya), maka janganlah solat hingga ia berwudhuk’.”
-nama بُسْرَةَ بِنْتِ صَفْوَان iaitu sahabat dan merupakan quraisy.masuk islam ketika pembukaan kota Mekah.

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Ummu Habibah, Abu Ayub, Abu Hurairah, Arwa binti Unais, Aisyah, Jabir, Zaid bin Khalid, dan Abdullah bin Amr.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih ”
Ia berkata, “Demikianlah, tidak hanya satu yang meriwayatkan hadis seperti ini dari Hisyam bin Urwah, dari ayahnya, dari Busrah.”

«83» وَرَوَى أَبُو أُسَامَةَ وَغَيْرُ وَاحِدٍ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَرْوَانَ عَنْ بُسْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ.

83. Abu Usamah dan dari jalur lainnya meriwayatkan hadis ini dari Hisyam bin Urwah, dari ayahnya, dari Marwan, dari Busrah, dari Nabi SAW seperti hadis tersebut.
-sanad عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَرْوَانَ عَنْ بُسْرَة tidak memudaratkan kerana merupakan مزيد في متصل أسانيد

Ishaq bin Manshur menceritakan kepada kami seperti itu, dan Abu Usamah menceritakan kepada kami sama seperti itu.

«84» وَرَوَى هَذَا الْحَدِيثَ أَبُو الزِّنَادِ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ بُسْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. حَدَّثَنَا بِذَلِكَ عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ بُسْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ.

84. Abu Zinad meriwayatkan hadis ini dari Urwah, dari Busrah, dari Nabi Dengan demikian Ali bin Hujr menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdurrahman bin Abu Az­Zinad menceritakan kepada kami dari ayahnya, dari Urwah, dari Busrah, dari Nabi SAW, sama seperti itu.”

Pendapat tersebut tidak hanya dari salah satu para sahabat Nabi SAW dan tabiin. Al Auza’i, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat seperti itu.
Muhammad berkata, “Sesuatu yang paling sohih dalam bab ini adalah hadis Busrah.” Abu Zur’ah berkata, “Hadis Ummu Habibah dalam bab ini sohih.” Itu adalah hadis Ala’ bin Al Haris dari Makhul, dari Anbasah bin Abu Sufyan. dari Ummu Habibah.”
Muhammad berkata, “Makhul tidak mendengar dari Anbasah bin Abu Sufian.” Makhul meriwayatkan dari seorang lelaki, dari Anbasah, selain hadis ini. Seolah­olah ia tidak berpendapat bahwa hadis ini sohih.

62)Bab Tidak Wudhuk kerana Menyentuh zakar (Kemaluan)
-Mansukh

«85» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا مُلاَزِمُ بْنُ عَمْرٍو عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بَدْرٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ طَلْقِ بْنِ عَلِيٍّ هُوَ الْحَنَفِيُّ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((وَهَلْ هُوَ إِلاَّ مُضْغَةٌ مِنْهُ أَوْ بَضْعَةٌ مِنْهُ)).

85. Hannad menceritakan kepada kami, Mulazim bin Amr menceritakan kepada kami, Abdullah bin Badr dari Qais bin Tolq bin Ali, dari Al Hanafi, dari ayahnya, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “zakar hanyalah segumpal darah seseorang atau sepotong daging dari seseorang?
-nama قَيْسِ بْنِ طَلْقِ بْنِ عَلِيٍّ هُوَ الْحَنَفِي dinisbahkan kepada bani hanifah.khilaf ulana sama ada mengangkatnya atau menurukan siqohnya.
-hadis ini awal hijrah dan dimansukhkan oleh hadis ketika pembukaan kota Mekah

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadits dari Abu Umamah.”
-Abu Umamah semua hadis riwayatnya doif jiddan.terdapat lelaki matruk dalam sanadnya

Abu Isa berkata, “Diriwayatkan tidak hanya dari satu sahabat Nabi SAW dan sebagian tabiin: mereka berpendapat tidak wudhuk karena menyentuh zakar (kemaluan).” Itu adalah pendapat penduduk Kufah dan ibnu Al Mubarak. Hadis ini adalah sebaik­baik hadis yang diriwayatkan dalam bab ini. Hadis ini diriwayatkan oleh Ayub bin Utbah dan Muhammad bin Jabir dari Qais bin Tolq, dari ayahnya. Sebagian ahli hadis membicarakan tentang Muhammad bin Jabir dan Ayyub bin Abbas. Hadis Mulazim bin Amr dari Abdullah bin Badr adalah hadis yang paling sohih dan paling hasan.

63)Bab Tidak Wudhuk karena Ciuman

«86» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ وَأَبُو كُرَيْبٍ وَأَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ وَأَبُو عَمَّارٍ قَالُوا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ حَبِيبِ بْنِ أَبِي ثَابِتٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبَّلَ بَعْضَ نِسَائِهِ ثُمَّ خَرَجَ إِلَى الصَّلاَةِ وَلَمْ يَتَوَضَّأْ. قَالَ قُلْتُ مَنْ هِيَ إِلاَّ أَنْتِ قَالَ فَضَحِكَتْ.

86.Qutaibah, Hannad, Abu Kuraib, Ahmad bin Mani’, Mahmud bin Ghoilan, dan Abu Amr menceritakan kepada kami, mereka berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Habib bin Abu Sabit, dari Urwah, dari Aisyah, dia berkata, “Nabi SAW pernah mencium sebagian istrinya kemudian beliau keluar untuk solat tanpa berwudhuk. “Ia (Urwah) berkata, “Aku berkata, ‘Dia bukan siapa­ siapa melainkan kamu? “‘ Dia berkata lagi, “Maka ia (Aisyah) tertawa. ”

-nama حَبِيبِ بْنِ أَبِي ثَابِتٍ tidak mendengar dari عُرْوَةَ
-ulama selisih mengenai عُرْوَةَ . Sebahgian menyatakan ia bukanlah عروة بن زبير.sebahagian menyatakan ia عروة بن وزاني lelaki yang tidak dikenali.
-hadis terpotong.akan tetapi sekiranya ada kemungkinan berjumpa berkemungkinan untuk mendengar.khilaf AlBukhori dan Syeikh Ali Madini guru Syeikh Bukhori
-khulasoh:isnadnya sohih sekiranya tidak sohih masih terdapat jalan sanad lain.

Abu Isa berkata, “Bukan hanya dari seorang ulama dari kalangan sahabat Nabi SAW dan tabiin yang telah meriwayatkan seperti ini. Itu pendapat Sufian As­Sauri dan penduduk Kufah, mereka berkata, “Ciuman tidak mengharuskan berwudhuk.”
Malik bin Anas, Al Auza’i, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq berkata, “Ciuman mengharuskan wudhuk.” Hal itu bukan hanya pendapat ulama dari sahabat Nabi SAW dan tabiin.

Teman­ kami meninggalkan hadis Aisyah dari Nabi SAW dalam hal ini hanya karena hadis itu tidak sohih menurut mereka, dikeranakan keadaan sanad.
Ia berkata, “Aku mendengar Abu Bakar Al Ator Al Bashri menyebutkan dari Ali bin Al Madini, ia berkata, ‘Yahya bin Said Al Qotton sangat melemahkan hadis ini dan ia berkata, “Hal itu serupa dengan sesuatu yang tidak ada apa­apanya.” Ia berkata, “Aku mendengar Muhammad bin Ismail melemahkan hadis ini, ia berkata, ‘Habib bin Abu Sabit tidak mendengar dari Urwah’.”
Diriwayatkan dari Ibrahim At­Taimi, dari Aisyah, ia berkata, “Nabi SAW menciumnya dan beliau tidak berwudhuk ” Hadis ini juga tidak sohih. Kami tidak tahu Ibrahim At­Taimi pernah mendengar dari Aisyah. Tidak ada hadis yang sohih dari Nabi SAW dalam bab ini.
-terdapat dalil lain dalam membuktikkan tidak perlu berwudhuk.sebagai contoh Nabi SAW menolak kaki Aisyah untuk meluaskan tempat untuk beliau solat.

64)Bab Wudhuk karena Muntah dan Pendarahan Hidung

«87» حَدَّثَنَا أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ أَبِي السَّفَرِ- وَهُوَ أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْهَمْدَانِيُّ الْكُوفِيُّ وَإِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ أَبُو عُبَيْدَةَ حَدَّثَنَا وَقَالَ إِسْحَاقُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ حُسَيْنٍ الْمُعَلِّمِ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ قَالَ: حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَمْرٍو الأَوْزَاعِيُّ عَنْ يَعِيشَ بْنِ الْوَلِيدِ الْمَخْزُومِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَعْدَانَ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاءَ فَأَفْطَرَ فَتَوَضَّأَ. فَلَقِيتُ ثَوْبَانَ فِي مَسْجِدِ دِمَشْقَ فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ صَدَقَ أَنَا صَبَبْتُ لَهُ وَضُوءَهُ.

87 Abu Ubaidah bin Abu Safar menceritakan kepada kami,Ishaq bin Mansur menceritakan kepada kami, Abu Ubaidah menceritakan kepada kami. Ishaq berkata, “Abdus­Somad bin Abdul Waris menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepadaku dari Husain Al Mu’allim, dari Yahya bin Abu Kasir. ia berkata, ‘AbdurRahman bin Amr Al Auza’i menceritakan kepadaku dari Ya’isy bin Al Walid Al Makhzumi, dari ayahnya, dari Ma’dan bin Abu Tolhah, dari Abu Darda’, dia berkata, “Rasulullah SAW muntah lalu beliau berwudhuk.”
Aku bertemu dengan Sauban di masjid Damaskus, lalu aku memberitahukan hal itu kepadanya. Kemudian ia berkata, “Benar, aku yang menuangkan air wudhuk kepada beliau.”

-yang sohih adalah قاء فأفطر
-akan tetapi ulama menyatakan sunat berkumur selepas muntah

Abu Isa berkata, “lshaq bin Manshur berkata, ‘Ma’dan bin Tolhah’.” Abu Isa berkata, “Sedangkan Ibnu Abu Tolhah lebih sohih.”
Abu Isa berkata, “Tidak hanya seorang ulama dari para sahabat Nabi SAW dan kalangan tabiin yang berpendapat bahawa wudhuk itu karena muntahan dan darah.” Hal itu adalah pendapat Sufian AsSauri, Ibnu Al Mubarak Ahmad, dan Ishaq.

Sebahagian ulama berkata: Tidak wajib wudhuk kerana muntah dan keluar darah dari hidung.Itu pendapat Malik dan Syafie

Husain Al Mu’allim menganggap hadis ini hasan. Hadis Husain adalah hadis yang paling sohih dalam bab ini. Ma’mar meriwayatkan hadis ini dari Yahya bin Abu Kasir, lalu menyalahkannya. Ia berkata, “Dari Ya’isy bin Al Walid, dari Khalid bin Ma’dan, dan dari Abu Darda. Didalamnya ia tidak menyebutkan Al Auza’i, dan la berkata, ‘Dari Khalid bin Ma’dan, namun ia adalah Ma’dan bin Abu Tolhah’.”

65)Bab berwudhuk dengan air rendaman kurma
-sekiranya ianya suci
-bukan hanya khusus kepada kurma tetapi termasuk yang lain seperti kismis dan lain lain

«88» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا شَرِيكٌ عَنْ أَبِي فَزَارَةَ عَنْ أَبِي زَيْدٍ
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ سَأَلَنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مَا فِي إِدَاوَتِكَ)). فَقُلْتُ نَبِيذٌ. فَقَالَ: ((تَمْرَةٌ طَيِّبَةٌ وَمَاءٌ طَهُورٌ)). قَالَ فَتَوَضَّأَ مِنْهُ.

Telah diceritakan kepada kami dari Hanad dari Hanad dari Syarik dari Abu Fazaroh dari Abu Zaid
Dari Abdullah bin Mas’ud berkata aku telah ditanya oleh Rasulullah SAW adakah terdapat bekas air? Lalu aku berkata air rendaman kurma lalu beliau bersabda kurmanya baik dan airnya suci.berkata Maka berwudhuklah dengannya.
-hadis doif(lemah)

Berkata Abu Isa hadis ini diriwayatkan dari Abu Zaid dari Abdullah dari Nabi SAW.Dan Abu Zaid lelaki yang tidak dikenali di sisi ahli hadis tidak diketahui riwayat lain selain hadis ini.

Sebahagian ahli ilmu membolehkan berwudhuk dengan air rendaman dari mereka Sufian AsSauri dan lain lain.

Sebahagian ahli ilmu menyatakan tidak boleh berwudhuk dengan air rendaman iaitu kata Imam Syafiee dan Imam Ahmad dan Imam Ishaq.

Berkata Ishaq Rohawaih terjadi pada seorang lelaki berwudhuk dengan air perahan dan bertayamumlah ia lebih disukai aku.

Dan kata mereka yang tiada wudhuk dengan air perahan lebih dekat dengan Al Quran dan spertinya kerana Allah Taala berfirman :
{فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا}.

66)Bab berkumur selepas minum susu

-sekiranya berkata atau ditulis dari orang yang lama atau buku yang lama لبن maka ia dituju kepada susu.

«89» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَرِبَ لَبَنًا فَدَعَا بِمَاءٍ فَمَضْمَضَ وَقَالَ: ((إِنَّ لَهُ دَسَمًا)).

89. Qutaibah menceritakan kepada kami, Al­ Lais menceritakan kepada kami dari Aqil Az­Zuhri, dari Ubaidillah bin Abdullah, dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Nabi SAW minum susu, lalu beliau minta dibawakan air, maka beliau berkumur sambil bersabda, ‘Sesungguhnya susu itu berlemak’. ”
-nama اللَّيْثُ disini ialah الليث بن سعد.merupakan faqih masri.akan tetapi anak muridnya tidak mendirikannya seperti mazhab lain.seperti mana yang berlaku pada imam lain seperti Sufian AsSauri
-nama عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّه iaitu عبيد الله بن عبد الله بن عتبة بن مسعود

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Sahl bin Sa’ad As­Sa’idi dan Ummu Salamah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.
Sebagian ulama berpendapat diwajibkannya berkumur karena minum susu, sedangkan menurut kami itu hanya sunah. Sebagian mereka berpendapat tidak diharuskan berkumur karena minum susu.

67. Bab Makruhnya Menjawab Salam ketika bukan dalam Berwudhuk
-bab ini tidak terlaksana seperti hadis di bawah
-yang sebenarnya seperti mana dilakukan Imam Nasaie dan Imam Ahmad iaitu Bab Makruhnya Menjawab Salam ketika bukan dalam Berwudhuk ketika kencing

«90» حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو أَحْمَدَ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الزُّبَيْرِيُّ عَنْ سُفْيَانَ عَنِ الضَّحَّاكِ بْنِ عُثْمَانَ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَجُلاً سَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَبُولُ فَلَمْ يَرُدَّ عَلَيْهِ.

90. Nosr bin Ali dan Muhamad bin Basyar menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Ahmad dan Muhammad bin Abdullah Az­Zubairi menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Ad­Dohak bin Usman, dari Ibnu Umar, “Seorang lelaki mengucapkan salam kepada Nabi SAW, padahal beliau sedang kencing, maka beliau tidak menjawabnya.”
-nama سفيان disini ialah سفيان الثوري kerana terdapat أبو أحمد الزبيري

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Menurut kami hal ini makruh apabila orang itu sedang buang air besar dan kecil. Sebagian ulama menafsirkan demikian.
Ini adalah hadis terbaik yang diriwayatkan dalam bab ini.
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Al Muhajir bin Qunfuz, Abdullah bin Hanzalah, Alqamah bin Al Faghwa, Jabir, dan Al Bara.”

68) Bab Sisa Minuman Anjing

«91» حَدَّثَنَا سَوَّارُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْعَنْبَرِيُّ حَدَّثَنَا الْمُعْتَمِرُ بْنُ سُلَيْمَانَ قَالَ: سَمِعْتُ أَيُّوبَ يُحَدِّثُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِينَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: ((يُغْسَلُ الإِنَاءُ إِذَا وَلَغَ فِيهِ الْكَلْبُ سَبْعَ مَرَّاتٍ أُولاَهُنَّ أَوْ أُخْرَاهُنَّ بِالتُّرَابِ))
وَإِذَا وَلَغَتْ فِيهِ الْهِرَّةُ غُسِلَ مَرَّةً

91. Sawwar bin Abdullah Al Ambari menceritakan kepada kami, Al Mu’tamir bin Sulaiman menceritakan kepada kita, ia berkata, “Aku mendengarkan Ayyub menceritakan dari Muhammad bin Sirin,
dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Apabila bekas air dijilat oleh anjing, maka harus dicuci tujuh kali, dan salah satunya atau yang terakhir dengan tanah. Jika dijilat oleh kucing, maka dicuci sekali.”
-lafaz أُولاَهُنَّ أَوْ أُخْرَاهُنَّ menunjukkan syak yang tepat adalah أُولاَهُنَّ
-lafaz وَإِذَا وَلَغَتْ فِيهِ الْهِرَّةُ غُسِلَ مَرَّةً adalah kalam Abu Hurairoh.dari bab Mudroj dan ia Mauquf
-ada yang menyatakan 3 kali tapi yang benar adalah 7 kali

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.
Itu adalah pendapat Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq.”
Hadis ini diriwayatkan tidak hanya satu jalur dari Abu Hurairah dan Nabi SAW seperti ini, tanpa disebutkan “Apabila ada seekor kucing yang menjilatnya, maka bejana dicuci satu kali.”
-dikeluarkan Sohihain

Ia berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Mughafral.”

69)Bab Sisa Minuman Kucing

«92» حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى الأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنَا مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ عَنْ حُمَيْدَةَ بِنْتِ عُبَيْدِ بْنِ رِفَاعَةَ عَنْ كَبْشَةَ بِنْتِ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ وَكَانَتْ عِنْدَ ابْنِ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّ أَبَا قَتَادَةَ دَخَلَ عَلَيْهَا. قَالَتْ فَسَكَبْتُ لَهُ وَضُوءًا قَالَتْ فَجَاءَتْ هِرَّةٌ تَشْرَبُ فَأَصْغَى لَهَا الإِنَاءَ حَتَّى شَرِبَتْ قَالَتْ كَبْشَةُ فَرَآنِي أَنْظُرُ إِلَيْهِ فَقَالَ أَتَعْجَبِينَ يَا بِنْتَ أَخِي فَقُلْتُ نَعَمْ. قَالَ: إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِنَّهَا لَيْسَتْ بِنَجَسٍ إِنَّمَا هِيَ مِنَ الطَّوَّافِينَ عَلَيْكُمْ أَوِ الطَّوَّافَاتِ)).

92. Ishak bin Musa Al Ansori menceritakan kepada kami, Malik bin Anas menceritakan kepada kami, dari Ishak bin Abdullah bin Abu Tolhah, dari Humaidah binti Ubaid bin Rifa’ah, dari Kabsyah bin Ka’ab bin Malik, ia berada di sisi Abu Qotadah: “Abu Qotadah masuk kepadanya, lalu Kabsyah berkata, ‘Aku menuangkan air wudhuk untuknya, lalu datanglah seekor kucing dan meminumnya. Kemudian Abu Qotadah memiringkan bejana ke arah kucing sehingga kucing itu minum, kemudian dia melihat aku memperhatikannya. Ia berkata kepadaku, “Apakah kamu heran hai anak perempuan saudaraku?” Aku berkata, “Ya” Ia berkata, “Sesungguhnya Rasulullah bersabda, ‘Kucing itu tidak najis. Kucing termasuk haiwan yang berkeliaran di sekitarmu’.
-hukum khas untuk kucing dan berbeza pendapat dengan Abu Hurairoh

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Aisyah dan Abu Hurairah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih ”
Itu sebagian besar pendapat ulama dari kalangan sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka; seperti As­Syafi’, Ahmad, dan Ishak. Mereka berpendapat bahawa sisa minuman kucing tidak apa­apa.
Ini adalah hadis yang paling hasan dalam bab ini. Malik menganggap baik hadis ini dari Ishaq bin Abdullah bin Abu Thalhah. Tidak seorangpun yang meriwayatkannya lebih sempurna dari Malik.
-pengunaan جود jika pada bukan orang siqoh maka ia merendahkan (tercela).manakal jika pada siqoh ia untuk memuji.

70)Bab Mengusap Khuf

«93» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ هَمَّامِ بْنِ الْحَارِثِ قَالَ بَالَ جَرِيرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ ثُمَّ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ فَقِيلَ لَهُ أَتَفْعَلُ هَذَا قَالَ وَمَا يَمْنَعُنِي وَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْعَلُهُ. قَالَ إِبْرَاهِيمُ وَكَانَ يُعْجِبُهُمْ حَدِيثُ جَرِيرٍ لأَنَّ إِسْلاَمَهُ كَانَ بَعْدَ نُزُولِ الْمَائِدَةِ. هَذَا قَوْلُ إِبْرَاهِيمَ يَعْنِي كَانَ يُعْجِبُهُمْ.

93. Hanad menceritakan kepada kami, Waki’ menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Ibrahim, dari Hammam bin Al Haris, ia berkata,
“Jarir bin Abdullah buang air kecil lalu berwudhuk dan mengusap sepasang khufya. Kemudian ditanyakan kepadanya, ‘Apakah kamu melakukan ini?’ Ia berkata, ‘Apa yang menghalangiku? Aku melihat Rasulullah SAW melakukannya’.”
-Jarir iaitu Jarir bin Abdullah dan islamnya pada 10 hijrah dan selepas turunnya ayat Al Ma idah

Ibrahim berkata, “Hadis Jarir membuat mereka hairan, kerana ia masuk Islam setelah surah Al Maa’idah diturunkan.” Ini adalah perkataan Ibrahim, yakni perkataan: “Hal itu membuat mereka hairan.”

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Umar, Ali Huzaifah, Mughirah, Bilal, Saad, Abu Ayub, Salman, Buraidah, Amr bin Umayah, Anas, Sahal bin Sa’d, Ya’la bin Murrah, Ubadah bin Somit,Usamah bin Syarik, Abu Umamah, Jabir, Usamah bin Zaid,

Abu Isa berkata, “Hadis Jarir hasan sohih.”

Diriwayatkan dari Syahr bin Hausyab, ia berkata, “Aku melihat Jarir bin Abdullah wudhuk dan ia mengusap sepasang khufnya. Lalu aku berkata kepadanya mengenai hal itu. Maka ia berkata, ‘Aku melihat Nabi SAW berwudhuk dan beliau mengusap sepasang khufnya’. Aku berkata kepadanya, ‘Apakah sebelum turunnya surah Al Maa’idah atau sesudahnya?’ Ia berkata, ‘Aku masuk Islam setelah turunnya surah Al Maa’idah’.”

94)Qutaibah menceritakan hal itu kepada kami, Khalid bin Ziyad At­Tirmizi menceritakan kepada kami dari Muqatil bin Hayyan, dari Syahr bin Hausyab, dari Jarir.
Ia berkata, “Baqiyyah meriwayatkan dari Ibrahim bin Adham, dari Muqatil bin Hayyan, dari Syahr bin Hausyab, dari Jarir.”
Ini adalah hadis yang ditafsirkan, kerana sebahagian orang yang mengingkari tentang mengusap khuf menakwilkan bahawa Nabi mengusap khufnya sebelum turunnya surah Al Maa’idah. Jarir menyebutkan dalam hadisnya, bahawa ia melihat Nabi SAW mengusap sepasang khufnya setelah turunnya surah Al Maa’idah.

71. Bab: Mengusap Sepasang Khuf untuk Musafir dan Orang yang Mukim

«95» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ مَسْرُوقٍ عَنْ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيِّ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الْجَدَلِيِّ عَنْ خُزَيْمَةَ بْنِ ثَابِتٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ سُئِلَ عَنِ الْمَسْحِ عَلَى الْخُفَّيْنِ فَقَالَ: ((لِلْمُسَافِرِ ثَلاَثَةٌ وَلِلْمُقِيمِ يَوْمٌ)).

95. Qutaibah menceritakan kepada kami, Abu Awanah menceritakan kepada kami dari Sa’id bin Masruq, dari Ibrahim At­Taimi, dari Amr bin Maimun, dari Abu Abdullah bin Al Jadali, dari Khuzaimah bin Sabit, dari Nabi SAW: “Beliau ditanya tentang mengusap sepasang khuf, maka beliau bersabda, ‘Untuk orang yang dalam perjalanan selama tiga hari dan untuk orang yang tinggal di rumah selama sehari’.”
-perkataan يَوْمٌ dari segi bahasa membawa maksud hanya siang.namun dalam hadis ini siang dan malam.manakala di dalam sunan Abu Daud للمقيم يوم وليلة

Disebutkan dari Yahya bin Ma’in, bahawa ia mensohihkan hadis Khuzaimah bin Sabit mengenai mengusap khuff. Abu Abdullah Al Jadali namanya adalah Abd bin Abd, dan ia dipanggil Abdurrahman bin Abd.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Didalam bab ini ada haduois dari Ali, Abu Bakrah, Abu Hurairah, Safuan bin Assal, Auf bin Malik, Ibnu Umar, dan Jarir.

«96» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ عَاصِمِ بْنِ أَبِي النَّجُودِ عَنْ زِرِّ بْنِ حُبَيْشٍ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ عَسَّالٍ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُنَا إِذَا كُنَّا سَفْرًا أَنْ لاَ نَنْزِعَ خِفَافَنَا ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ وَلَيَالِيَهُنَّ إِلاَّ مِنْ جَنَابَةٍ وَلَكِنْ مِنْ غَائِطٍ وَبَوْلٍ وَنَوْمٍ.

96. Hannad menceritakan kepada kami dari Asim bin Abi AnNujud, dari Zirr bin Hubaish,
dari Safwan bin Assal, ia berkata, “Rasulullah SAW memerintahkan kami, bahawa apabila bermusafir jangan melepaskan khuff (sepatu yang menutupi mata kaki) kami selama tiga hari tiga malam, kecuali karena junub, namun tetap boleh mengusap karena buang air besar, buang air kecil, dan tidur. ”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”

Hakam bin Utaibah dan Hammad dari Ibrahim An­Nakhoie, dari Abu Abdullah Al Jadali, dari Khuzaimah bin Sabit.Hadis tersebut tidak sohih.
Ali bin Al Madini berkata, “Yahya bin Sa’id mengatakan bahwa Syu’bah berkata, ‘Ibrahim An­Nakhoie tidak mendengar hadis tentang mengusap khuf dari Abu Abdullah Al Jadali.”
-Yahya disini ialah يحيى ابن سعيد القطان

Za i dah berkata dari Mansur, “Kami berada di kamar Ibrahim At­Taimi, dan kami bersama Ibrahim An­Nakho’ie” Lalu Ibrahim At­Taimi menceritakan kepada kami dari Amr bin Maimun, dari Abu Abdullah Al Jadali, dari Khuzaimah bin Sabit, dari Nabi SAW, mengenai hadis sepasang khuf.
-Amr bin Maimun merupakan seorang siqoh

Muhammad bin Ismail berkata, “Hadis terbaik dalam bab ini adalah hadis Safwan bin Assal Al Muradi.”
Abu Isa berkata, “Itu adalah pendapat sebagian besar ulama dari kalangan para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan para fuqaha setelah mereka, seperti Sufian As­Sauri, Ibnu Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq. Mereka berkata, ‘Orang yang tinggal di rumah (tidak melakukan safar) boleh mengusap khuf sehari semalam, dan orang yang bermusafir mengusap selama tiga malam’.”

Abu Isa berkata, “Diriwayatkan dari sebagian ulama, bahawa mereka tidak membatasi waktu dalam mengusap sepasang khuf.”
Itu adalah pendapat Malik bin Anas. Pendapat yang memberi batasan waktu lebih tepat”
-kerana tidak sampai kepadanya hadis itu

Hadis ini diriwayatkan juga dari Safwan bin Assal, dari selain hadis Ashim.

Dan dinyatakan bahawa Yahya bin Ma in bahawa dia berkata Hadis Khuzaimah bin Sabit mengenai Nabi SAW dalam menyapu ianya sohih.

-perlu tahu bahawa khilaf sahabat kerana tidak sampai kepada mereka semua hadis.ini kaedah yang penting.
-sekiranya tiada nas,sahabat akan ijtihad.sekiranya ada nas mereka bersama nas.

72) Bab menyapu kepada khuf diatasnya dan dibawahnya
-tidak benar

«97» حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ الدِّمَشْقِيُّ حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ أَخْبَرَنِي ثَوْرُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ رَجَاءِ بْنِ حَيْوَةَ عَنْ كَاتِبِ الْمُغِيرَةِ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ أَعْلَى الْخُفِّ وَأَسْفَلَهُ.

Telah diceritakan kepada kami dari Abu Walid AdDimsyiqi dari Walid bin Muslim dari Saur bin Yazid dari Roja’ bin Haiwah dari penulis Mughoiyaroh dari Mughoiyaroh bin Syukbah bahawa Nabi SAW menyapu atas khuf dan bawahnya.

Berkata Abu Isa ianya satu kata selain dari sahabat sahabat Nabi SAW dan Tabiin dan selepasnya dari Fuqoha dan Imam Malik,Imam Syafie dan Imam Ishak.Dan Hadis ini terdapat cacatnya(ilal) tidak disanadkannya dari dari Saur bin Yazid selain Walid bin Muslim.

Berkata Abu Isa dan telah aku bertanya Abu Zur ah dan Muhammad bin Ismail mengenai hadis itu maka mereka berkata tidak sohih kerana Ibnu Mubarak meriwayatkan ianya dari Saur dari Roja bin Haiwah berkata telah aku berkata mengenai penulis Mughiroh mursil kepada Nabi SAW dan tidak menyebut Mughiroh
– Abu Zur ah disini ialah Abu Zur ah ArRozi.merupakan muqoron Abu Hatim ArRozi
-isnadnya majhul dari segi bab tadlis
-dirwayatkan dari siqot
-Imam Tirmizi menyebutkan hadis ini di dalam kitabnya ilal kabir.
-hadis yang mursal dari jenis hadis doif
-syeikh pemilik ilmu ilal ialah Syeikh Ali Al Madini
-terdapat buku dari Darulqutni iaitu ilal waroda fi asanid

73) Bab Mengusap Bagian Luar Sepasang Khuf

«98» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَمْسَحُ عَلَى الْخُفَّيْنِ عَلَى ظَاهِرِهِمَا.

98. Ali bin Hurj menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdurrahman bin Abi ­Zinad menceritakan kepada kami dari ayahnya, dari Urwah bin Az­Zubair, dari Al Mughirah bin Syu’bah, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW mengusap bagian zohir(luar) sepasang khufnya.”
-hadis yang menyebut عَلَى ظَاهِرِهِمَا hanya dalam hadis Abu Zinad
-Abu Zinad merupakan guru Imam Malik.dan namanya ialah عبدالله بن زكوان.anaknya didoifkan oleh Imam Malik.
-antara guru Imam Malik juga ialah ربيعة الرأي بن عبد الرحمن
-Imam Malik mengambil pandangan bahawa menyapu pada atas dan bawah kerana mengambil dari Az Zuhri

Abu Isa berkata, “Hadis Mughirah adalah hadis hasan.” Itu adalah hadis Abdurahman bin Abi Zinad dari ayahnya, dari Al Mughirah. Kami tidak mengetahui seorangpun yang menyebutkan dari Urwah, dari Mughirah tentang kalimat “Mengusap bagian luarnya ” selain dia.
Itu adalah pendapat dari kebanyakan ahli ilmu. Sufian dan Ahmad juga berpendapat seperti itu.
Muhammad berkata, “Malik bin Anas menunjukkan kepada Abdurrahman bin Abu ­Zinad.”

74) Bab Mengusap Sepasang Kaos dan Sepasang Sandal

«99» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ أَبِي قَيْسٍ عَنْ هُزَيْلِ بْنِ شُرَحْبِيلَ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ: تَوَضَّأَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَسَحَ عَلَى الْجَوْرَبَيْنِ وَالنَّعْلَيْنِ.

99. Hannad dan Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Abu Qais, dari Huzail bin Syurahbil,
dari Al Mughirah bin Syu’bah, Ia berkata, “Nabi SAW berwudhuk, lalu mengusap sepasang kaos kaki dan sepasang sandal.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Itu adalah pendapat dari kebanyakan ulama. Sufian As­Sauri, Ibnu Al Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq berpendapat seperti itu, bahawa seseorang boleh mengusap sepasang kaos kaki meskipun bukan sandal, apabila keduanya tebal.
Ia berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Abu Musa.” Abu Isa berkata, “Aku mendengar Solih bin Muhammad At­Tirmidzi berkata, ‘Aku mendengar dari Abu Muqatil As­Samarqandi, ia berkata, “Ketika aku masuk kepada Abu Hanifah ­pada saat ia sakit yang menyebabkan ia meninggal dunia­. Ia meminta air lalu ia berwudhuk ­padanya terdapat sepasang kaus kaki­ dan ia mengusap keduanya. Kemudian ia berkata, ‘Aku melakukan pada hari ini sesuatu yang belum pernah aku lakukan, yaitu aku mengusap sepasang kaus kaki sedangkan aku tidak memakai sandal’.”

Advertisements

Ringaksan Qosos Qurani bersama Syeikh Solah AlKholidi

Nabi Ya’kub terhidu bau Nabi Yusuf

{وَلَمَّا فَصَلَتِ الْعِيرُ قَالَ أَبُوهُمْ إِنِّي لَأَجِدُ رِيحَ يُوسُفَ ۖ لَوْلَا أَن تُفَنِّدُونِ (94)

( 94 ) Dan semasa kafilah (mereka meninggalkan Mesir menunju ke tempat bapa mereka di Palestin), berkatalah bapa mereka (kepada kaum kerabatnya yang ada di sisinya): “Sesungguhnya aku ada terbau akan bau Yusuf. Jika kamu tidak menyangkal.
-Nabi Ya’kub yakin bahawa Nabi Yusuf masih hidup kerana Allah menunjukkan petunjuk kenabian ketika ia kecil.dan ianya terbukti ketika sekarang.
-Nabi Ya’kub mengetahui ianya hidup tetapi tidak mengetahui dimana ia,apakah perkejaanya kerana nabi dia tidak mengetahui perkara ghaib melainkan dikhabarkan oleh Allah
-berkata Imam Arrghib تُفَنِّدُونِ dinisbahkan manusia kepada penyangkalan kerana Nabi Ya’kub lemah penglihatan

Cemohan kepada Nabi Ya’kub dan kejutan kehidupan Nabi Yusuf

قَالُوا تَاللَّهِ إِنَّكَ لَفِي ضَلَالِكَ الْقَدِيمِ (95)} [يوسف : 94-95]

( 95 ) Mereka berkata: “Demi Allah! Sesungguhnya ayah masih berada dalam keadaan tidak siumanmu yang lama”.
-kerana Nabi Ya’kub masih memikirkan Nabi Yusuf yang disangkakan telah mati

فَلَمَّا أَن جَاءَ الْبَشِيرُ أَلْقَاهُ عَلَىٰ وَجْهِهِ فَارْتَدَّ بَصِيرًا ۖ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ (96)

( 96 ) Maka sebaik-baik sahaja datang pembawa khabar berita yang mengembirakan itu, dia pun meletakkan baju Yusuf pada muka Nabi Yaakub, lalu menjadilah ia celik kembali seperti sediakala. Nabi Yaakub berkata: “Bukankah aku telah katakan kepada kamu, sesungguhnya aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah akan apa yang kamu tidak mengetahuinya?”
-disabitkan kepada kaumnya bahawa Nabi Ya’kub bukanlah sesat bahkan ianya dia dalam kebenaran nyata bahawa Nabi Yusuf hidup
-digelar pembawa baju Nabi Yusuf الْبَشِيرُ kerana ia membawa berita gembira yang besar
-mukjizat dari Allah setelah diletakkan baju Nabi Yusuf di mata Nabi Ya’kub ia menjadi pulih.
-Nabi Ya’kub ingatkan mereka dengan percakapan mereka yang tidak membenarkan katanya bahawa Nabi Yusuf masih hidup

Anak Nabi Ya’kub iktiraf kesalahan

قَالُوا يَا أَبَانَا اسْتَغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا إِنَّا كُنَّا خَاطِئِينَ (97)

( 97 ) Mereka berkata: “Wahai ayah kami! Mintalah ampun bagi kami akan dosa-dosa kami; sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah”
-mereka mengaku kesalahan mereka dan merekalah sebab semua kesalahan ini dan meminta agar Nabi Ya’kub memohon dari Allah agar mengampuni mereka
-perbuatan yang sama mereka memohon dari Nabi Yusuf dan Nabi Yusuf memohon terus keampunan dari Allah untuk mereka berbanding Nabi Ya’kub

قَالَ سَوْفَ أَسْتَغْفِرُ لَكُمْ رَبِّي ۖ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ (98)

( 98 ) Nabi Yaakub berkata: “Aku akan meminta ampun bagi kamu dari Tuhanku; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”.
-manakala Nabi Ya’kub tidak terus memohon keampunan untuk mereka kerana kesan perbuatan mereka yang sukar untuk dimaafkan untuk masa yang cepat
-Nabi Ya’kub tetap memohon keampunan untuk mereka

KITAB SOLAT

1)Bab Azan

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ أَرَادَ أَنْ يَتَّخِذَ خَشَبَتَيْنِ يُضْرَبُ بِهِمَا لِيَجْتَمِعَ النَّاسُ لِلصَّلَاةِ فَأُرِيَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ زَيْدٍ الْأَنْصَارِيُّ ثُمَّ مِنْ بَنِي الْحَارِثِ بْنِ الْخَزْرَجِ خَشَبَتَيْنِ فِي النَّوْمِ فَقَالَ إِنَّ هَاتَيْنِ لَنَحْوٌ مِمَّا يُرِيدُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقِيلَ أَلَا تُؤَذِّنُونَ لِلصَّلَاةِ فَأَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ اسْتَيْقَظَ فَذَكَرَ لَهُ ذَلِكَ فَأَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالْأَذَانِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Yahya bin Sa’id dia berkata, ” Rasulullah saw berkeinginan mengambil dua kayu yang dipukulkan untuk memanggil orang-orang melaksanakan solat.” Abdullah bin Zaid Al Anshari dari Bani Al Harits Al Khazraj bermimpi melihat dua kayu. Lalu ia pun berkata, “Sungguh, dua kayu ini persis sebagimana yang diinginkan oleh Rasulullah saw” Dikatakan, “Apakah kamu tidak mengumandangkan azan untuk solat.” Setelah bangun ia pun mendatangi Rasulullah saw, lalu ia menyebutkan apa yang ia lihat dalam mimpinya. Setelah itu Rasulullah sae memerintahkan untuk diadakannya azan.”
-dan terdapat juga riwayat Umar.berlaku kepada dua orang
-mimpi tersebut bukanlah tasyri’ azan tetapi perintah rasulullah.(terdapat hari ni yang meletakkan mimpi sebagai hukum ianya tidak benar).melainkan ianya mimpi para nabi.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَزِيدَ اللَّيْثِيِّ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا سَمِعْتُمْ النِّدَاءَ فَقُولُوا مِثْلَ مَا يَقُولُ الْمُؤَذِّنُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Atha` bin Yazid Al Laitsi dari Abu Sa’id Al Khudri Rasulullah saw bersabda: “Apabila kalian mendengar adzan, maka ucapkankan seperti yang diucapkan Muadzdzin.”
-terdapat riwayat lain yang menambah kecuali حي على الصلاة و حي على الفلاح kerana jawapannya لا حول ولا قوة الا بالله العلي العظيم

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ سُمَيٍّ مَوْلَى أَبِي بَكْرِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَوْ يَعْلَمُ النَّاسُ مَا فِي النِّدَاءِ وَالصَّفِّ الْأَوَّلِ ثُمَّ لَمْ يَجِدُوا إِلَّا أَنْ يَسْتَهِمُوا عَلَيْهِ لَاسْتَهَمُوا وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي التَّهْجِيرِ لَاسْتَبَقُوا إِلَيْهِ وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي الْعَتَمَةِ وَالصُّبْحِ لَأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Sumayya budak Abu Bakar bin Abdurrahman dari Abu Shalih As Samman dari Abu Hurairah Rasulullah saw bersabda: “Jikalau manusia tahu pahala yang ada dalam azan dan sof pertama kemudian mereka tidak bisa mendapatkannya kecuali dengan undian, niscaya mereka akan mengundi. Jika saja mereka tahu pahala bersegera (mendatangi solat), niscaya mereka akan berlomba-lomba. Jika saja mereka mengetahui apa yang ada pada solat isya dan solat subuh, niscaya mereka akan mendatanginya walaupun harus merangkak.”
-lafaz العتمة iaitu isya

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ الْعَلَاءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ يَعْقُوبَ عَنْ أَبِيهِ وَإِسْحَقَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُمَا أَخْبَرَاهُ أَنَّهُمَا سَمِعَا أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا ثُوِّبَ بِالصَّلَاةِ فَلَا تَأْتُوهَا وَأَنْتُمْ تَسْعَوْنَ وَأْتُوهَا وَعَلَيْكُمْ السَّكِينَةُ فَمَا أَدْرَكْتُمْ فَصَلُّوا وَمَا فَاتَكُمْ فَأَتِمُّوا فَإِنَّ أَحَدَكُمْ فِي صَلَاةٍ مَا كَانَ يَعْمِدُ إِلَى الصَّلَاةِ

Telah menceritakan kepadaku dari Malik dari Al ‘Ala` bin Abdurrahman bin Ya’qub dari bapaknya dan Ishaq bin Abdullah keduanya mengabarinya, mereka berdua telah mendengar Abu Hurairah berkata, “Rasulullah saw bersabda: “Apabila solat telah dimulai, maka jangan mendatanginya dengan berlari. Datangilah solat dengan tenang. Solatlah pada rakaat yang kalian dapati. Dan sempurnakan yang kalian tertinggal. Karena salah seorang dari kalian dalam hitungan solat selama ia munuju solat.”
-dalam masbuk assyafieyah dan hanabilah adalah menyempurnakan.contoh dia bersama imam pada rokaat ketiga dan keempat maka dia miliki dua rokaat dan perlu sempurna rokaat ketiga dan keempat.
-manakala hanafiyah sekiranya bersama imam rokaat ketiga dan keempat maka perlu ganti rokaat satu dan dua maka sunat untuknya membaca surah atau ayat selepas alfatihah.

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي صَعْصَعَةَ الْأَنْصَارِيِّ ثُمَّ الْمَازِنِيِّ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ أَخْبَرَهُ أَنَّ أَبَا سَعِيدٍ الْخُدْرِيَّ قَالَ لَهُ إِنِّي أَرَاكَ تُحِبُّ الْغَنَمَ وَالْبَادِيَةَ فَإِذَا كُنْتَ فِي غَنَمِكَ أَوْ بَادِيَتِكَ فَأَذَّنْتَ بِالصَّلَاةِ فَارْفَعْ صَوْتَكَ بِالنِّدَاءِ فَإِنَّهُ لَا يَسْمَعُ مَدَى صَوْتِ الْمُؤَذِّنِ جِنٌّ وَلَا إِنْسٌ وَلَا شَيْءٌ إِلَّا شَهِدَ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَة
ِ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdurrahman bin Abdullah bin Abdurrahman bin Abu Sha’sha’ah Al Anshari Al Mazini dari Bapaknya ia mengabarkan kepadanya, bahwa Abu Sa’id Al Khudri pernah berkata kepadanya, “Saya melihatmu menyukai kambing dan padang rumput. Jika kamu berada di antara kambingmu atau padang rumputmu, maka kumandangkan azan dan keraskanlah suaramu. Karena tidak ada yang mendengar suara muaddzin baik itu jin, manusia ataupun yang lainnya, kecuali mereka akan bersaksi padanya pada Hari Kiamat.” Abu Sa’id berkata, “Saya mendengarnya dari Rasulullah saw.”
-awal hadis ini disandarkan kepada Abu Said Al Khudri tetapi hujung hadis disandarkan kepada Rasulullah

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ أَدْبَرَ الشَّيْطَانُ لَهُ ضُرَاطٌ حَتَّى لَا يَسْمَعَ النِّدَاءَ فَإِذَا قُضِيَ النِّدَاءُ أَقْبَلَ حَتَّى إِذَا ثُوِّبَ بِالصَّلَاةِ أَدْبَرَ حَتَّى إِذَا قُضِيَ التَّثْوِيبُ أَقْبَلَ حَتَّى يَخْطِرَ بَيْنَ الْمَرْءِ وَنَفْسِهِ يَقُولُ اذْكُرْ كَذَا اذْكُرْ كَذَا لِمَا لَمْ يَكُنْ يَذْكُرُ حَتَّى يَظَلَّ الرَّجُلُ إِنْ يَدْرِي كَمْ صَلَّى

Telah menceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah Rasulullah saw bersabda: “Apabila dikumandangkan adzan, maka setan berlari terkentut-kentut hingga dia tidak lagi mendengarnya. Jika azan telah selesai, dia kembali lagi. Kemudian ketika dikumandangkan iqamat, dia lari dan kembali lagi setelah iqamah selesai dikumandangkan. Lalu ia membisiki hati seseorang seraya berkata; ‘Ingatlah ini, ingatlah itu’ sesuatu yang sebelumnya tidak terpikirkan olehnya. Sehingga orang yang solat tersebut tidak sedar berapa rakaat dia telah solat.”
-terdapat majaz pada أَدْبَرَ الشَّيْطَانُ لَهُ ضُرَاطٌ
-penggunaan ان dalam إِنْ يَدْرِي كَمْ صَلَّى adalah penafian iaitu لا
-terdapat ulama menyatakan apabila syaitan masuk ke rumah maka azanlah berdasarkan hadis ini

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي حَازِمِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ أَنَّهُ قَالَ سَاعَتَانِ يُفْتَحُ لَهُمَا أَبْوَابُ السَّمَاءِ وَقَلَّ دَاعٍ تُرَدُّ عَلَيْهِ دَعْوَتُهُ حَضْرَةُ النِّدَاءِ لِلصَّلَاةِ وَالصَّفُّ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Hazm bin Dinar dari Sahal bin Sa’ad As Sa’idi dia berkata, “Ada dua waktu yang di dalamnya dibukakan pintu-pintu langit, dan sedikit orang yang tertolak doanya; saat azan dan saat berperang di jalan Allah.”
-doa ketika azan disini adalah selepas azan antara azan dan iqomat
-sebahagian ulama menyatakan pengunaan قَلَّ disini adalah ما في tiada

Soalan dan Fatwa

وسئل مالك عن النداء يوم الجمعة هل يكون قبل أن يحل الوقت
فقال لا يكون إلا بعد أن تزول الشمس

Dan disoal Malik mengenai azan hari jumaat(solat jumaat) adakah sebelum masuk waktu
Jawabnya tidak berlaku melainkan setelah tergelincirnya matahari

وسئل مالك عن تثنية الأذان والإقامة ومتى يجب القيام على الناس حين تقام الصلاة
فقال لم يبلغني في النداء والإقامة إلا ما أدركت الناس عليه فأما الإقامة فإنها لا تثنى وذلك الذي لم يزل عليه أهل العلم ببلدنا وأما قيام الناس حين تقام الصلاة فإني لم أسمع في ذلك بحد يقام له إلا أني أرى ذلك على قدر طاقة الناس فإن منهم الثقيل والخفيف ولا يستطيعون أن يكونوا كرجل واحد

Dan disoal Malik mengenai pengualan azan dan iqomat dan bila untuk iqomat keatas manusia untuk dirikan solat
Maka jawabnya tidak tersampai padaku dalam azan dan iqomat melainkan perbuatan manusia keatasnya,manakal iqomat ianya tidak berulang dan ianya tidak berlaku keatas ahli ilmu negara kami manakala iqomah keatas manusia.Sesungguhnya aku tidak pernah dengar mengenainya dengan ketetapan perlaksaanya melainkan aku melihat ianya keatas anggaran kemampuan manusia,sesungguhnya dari mereka berat dan ringan dan tidak mampu jadikan mereka lelaki yang sama.
-usul fiqh Imam Malik yang jadikan amal ahlu madinah sebagai sumber hukum
-jumhur ulama azan berulang manakala iqomat tidak berulang berbeza dengan hanafiyah

سئل مالك عن قوم حضور أرادوا أن يجمعوا المكتوبة فأرادوا أن يقيموا ولا يؤذنوا قال مالك ذلك مجزئ عنهم وإنما يجب النداء في مساجد الجماعات التي تجمع فيها الصلاة

Dan disoal Malik mengenai kaum yang hadir ingin menunaikan solat berjemaah.maka mereka ingin iqomat tanpa azan.berkata Malik ianya boleh,manakala diwajibkan azan di masjid yang ditunaikan solat jemaah.
-lafaz يجمعوا disini bukanlah solat jamak tetapi menunaikan solat berjemaah

قال يحيى وسئل مالك عن تسليم المؤذن على الإمام ودعائه إياه للصلاة ومن أول من سلم عليه فقال لم يبلغني أن التسليم كان في الزمان الأول

Berkata Yahya disoal Malik mengenai serahan Muadzin kepada imam,dan mengajaknya untuk solat,siapakah yang awal untuk mengajak?maka berkata: tidak sampai kepadaku,sesungguh penyerahan pada waktu awal.

قال وسئل مالك عن مؤذن أذن لقوم ثم انتظر هل يأتيه أحد فلم يأته أحد فأقام الصلاة وصلى وحده ثم جاء الناس بعد أن فرغ أيعيد الصلاة معهم قال لا يعيد الصلاة ومن جاء بعد انصرافه فليصل لنفسه وحده

Berkata dan disoal Malik mengenai Muadzin untuk kaumnya,kemudian ditunggunya adakah datang seseorang,maka tidak datang kepadanya seorangpun maka diiqomatkan solat dan dia solat sendiri.kemudian datang manusua selepas waktu lapang,adakah perlu untuk ia ulang solat besama mereka?maka berkata: tidak perlu ulang solat,dan siapa yang datang selepas berakhir maka solat sendirian.
-jumhur boleh untuk solat jemaah kedua selepas selesai jemaah pertama
-lafaz لا يعيد bermaksud tidak wajib
-terdapat di negara maghrib yang solat jumaat dua jemaah disebabkan tempat solat kecil.dan ianya dibenarkan sebahgian ulama disebabkan dorurat.manakala syafieyah tidak dibenarkan.

قال يحيى وسئل مالك عن مؤذن أذن لقوم ثم تنفل فأرادوا أن يصلوا بإقامة غيره فقال لا بأس بذلك إقامته وإقامة غيره سواء

Berkata Yahya disoal Malik mengenai Muadzin untuk kaum kemudian melakukan solat sunat,maka mereka ingin solat dengan iqomat lain?berkata:tidak mengapa,qomatnya dan qomat selain itu sama.

قال مالك لم تزل الصبح ينادى لها قبل الفجر فأما غيرها من الصلوات فإنا لم نرها ينادى لها إلا بعد أن يحل وقتها

Berkata Malik tidak masuk subuh,diazankan sebelum masuk fajar manakala selainya dari solat solat sesungguhnya kita tidak lihatnya azan melainkan selepas masuk waktu
-azan dilakukan bila mana masuk waktu manakala subuh berlaku azan pertama sebagai perhatian
-manakala solat lain dilakukan selepas masuk waktu

وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، أَنَّهُ بَلَغَهُ : أَنَّ الْمُؤَذِّنَ جَاءَ إِلَى عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ يُؤْذِنُهُ لِصَلاَةِ الصُّبْحِ، فَوَجَدَهُ نَائِماً، فَقَالَ : الصَّلاَةُ خَيْرٌ مِنَ النَّوْمِ. فَأَمَرَهُ عُمَرُ أَنْ يَجْعَلَهَا فِي نِدَاءِ الصُّبْحِ.

Telah diceritakan kepadaku dari Malaik,telah sampai kepadanya,sesungguhnya Muadzin datang kepada Umar bin AlKhotob untuk azan solat subuh, maka terdapat Umar sedang tidur maka berkata dia solat lebih baik dari tidur.maka disuruh Umar jadikan ia didalam azan subuh.
-syiah menggunakan dalil ini untuk mengatakan Umar menambah dalam agama
-sedangkan Umar bermaksud ianya bukan lah di sini(di sisi Umar) tetapi ianya di dalam azan subuh

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ عَمِّهِ أَبِي سُهَيْلِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ قَالَ مَا أَعْرِفُ شَيْئًا مِمَّا أَدْرَكْتُ عَلَيْهِ النَّاسَ إِلَّا النِّدَاءَ بِالصَّلَاةِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari pakciknya, Abu Suhail bin Malik dari Bapaknya dia berkata; “Saya tidak mengetahui satupun dari apa yang diamalkan orang-orang kecuali seruan (adzan) untuk solat.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ سَمِعَ الْإِقَامَةَ وَهُوَ بِالْبَقِيعِ فَأَسْرَعَ الْمَشْيَ إِلَى الْمَسْجِدِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’ Abdullah bin Umar mendengar iqamat ketika berada di Baqi’, lalu dia bersegera menuju masjid.”
-Berkata Muhammad:tidak mengapa apa yang tidak memaksa diri
-jalan laju disini bukanlah sehingga memberi kesan negetif u tuk tenang

2)Bab Azan ketika Musafir dan tanpa wudhuk

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ أَذَّنَ بِالصَّلَاةِ فِي لَيْلَةٍ ذَاتِ بَرْدٍ وَرِيحٍ فَقَالَ أَلَا صَلُّوا فِي الرِّحَالِ ثُمَّ قَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَأْمُرُ الْمُؤَذِّنَ إِذَا كَانَتْ لَيْلَةٌ بَارِدَةٌ ذَاتُ مَطَرٍ يَقُولُ أَلَا صَلُّوا فِي الرِّحَالِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Nafi’, bahwa Abdullah bin Umar mengumandangkan azan solat pada suatu malam yang dingin dan berangin. Dalam azannya dia membaca; “SOLLUU FIRRIHAAL (Solatlah kalian di rumah) .” Kemudian dia mengatakan; ” Rasulullah saw pernah pada malam yang sangat dingin dan turun hujan memerintahkan muaddzin untuk membaca, “SHALLUU FIRRIHAAL (Solatlah kalian dirumah) .”
-ini dibenarkan untuk sebab yang boleh dikira darurat
-terdapat dua pandangan iaitu dibaca أَلَا صَلُّوا فِي الرِّحَالِ selepas حي على الصلاة ketika azan ataupun ketika iqomat sebelum قد قامت الصلاة

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ لَا يَزِيدُ عَلَى الْإِقَامَةِ فِي السَّفَرِ إِلَّا فِي الصُّبْحِ فَإِنَّهُ كَانَ يُنَادِي فِيهَا وَيُقِيمُ وَكَانَ يَقُولُ إِنَّمَا الْأَذَانُ لِلْإِمَامِ الَّذِي يَجْتَمِعُ النَّاسُ إِلَيْهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahwa Abdullah bin Umar ketika dalam perjalanan hanya mengumandangkan iqamat saja kecuali dalam solat subuh. Dia mengumandangkan adzan dan iqamat dalam solat tersebut. Dia berkata; “Azan itu untuk imam (di masjid) yang laksanakan solat berjemaah.”

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ أَنَّ أَبَاهُ قَالَ لَهُ إِذَا كُنْتَ فِي سَفَرٍ فَإِنْ شِئْتَ أَنْ تُؤَذِّنَ وَتُقِيمَ فَعَلْتَ وَإِنْ شِئْتَ فَأَقِمْ وَلَا تُؤَذِّنْ
و قَالَ يَحْيَى سَمِعْت قَوْله تَعَالَى يَقُولُ لَا بَأْسَ أَنْ يُؤَذِّنَ الرَّجُلُ وَهُوَ رَاكِبٌ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Hisyam bin Urwah bahawa ayahnya berkata kepadanya, “Jika kamu dalam sebuah perjalanan, sementara kamu ingin azan dan iqamat, maka lakukanlah. Dan kamu boleh iqamat saja tanpa azan.”
Yahya berkata, “Saya mendengar Malik berkata, “Tidak mengapa seorang laki-laki mengumandangkan azan, meskipun ia di atas kendaraannya.”
-ianya tidak mengikut sunnah tapi diterima untuk azan diatas kenderaan

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ مَنْ صَلَّى بِأَرْضٍ فَلَاةٍ صَلَّى عَنْ يَمِينِهِ مَلَكٌ وَعَنْ شِمَالِهِ مَلَكٌ فَإِذَا أَذَّنَ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ أَوْ أَقَامَ صَلَّى وَرَاءَهُ مِنْ الْمَلَائِكَةِ أَمْثَالُ الْجِبَالِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dari Sa’id bin Musayyab dia berkata, “Barangsiapa solat di sebidang tanah, niscaya malaikat solat di sebelah kanan dan kirinya. Jika ia mengumandangkan azan dan iqomat, atau iqomat saja, niscaya para Malaikat solat di belakangnya seperti gunung.”

3)Bab Jarak antara sahur dan azan subuh

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ بِلَالًا يُنَادِي بِلَيْلٍ فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُنَادِيَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Abdullah bin Dinar dari Abdullah bin Umar bahawa Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya Bilal mengumandangkan Azan di malam hari, maka makan dan minumlah kalian hingga Abdullah bin Ummi Maktum mengumandangkan azan.”
-bukanlah ianya hadis khusus kepada Bilal dan Ummi Maktum akan tetapi ianya untuk semua manusia
-lafaz maksud بِلَيْلٍ disini ialah sebelum maksud waktu fajar
-akan diterang di dalam kitab puasa

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ بِلَالًا يُنَادِي بِلَيْلٍ فَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يُنَادِيَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ قَالَ وَكَانَ ابْنُ أُمِّ مَكْتُومٍ رَجُلًا أَعْمَى لَا يُنَادِي حَتَّى يُقَالَ لَهُ أَصْبَحْتَ أَصْبَحْتَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Salim bin Abdullah bahwa Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya Bilal mengumandangkan azan di malam hari, makan dan minumlah kalian hingga Ibnu Ummi Maktum mengumandangkan azan.” Salim bin Abdullah berkata, “Abdullah bin Ummi Maktum adalah seorang laki-laki buta, ia tidak mengumandangkan azan hingga dikatakan padanya, ‘subuh telah tiba, subuh telah tiba’.”
-hadis mursal
-Salim bin Abdullah tidak bertemu dengan Nabi saw

4)Bab Pembukaan solat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا افْتَتَحَ الصَّلَاةَ رَفَعَ يَدَيْهِ حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ وَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنْ الرُّكُوعِ رَفَعَهُمَا كَذَلِكَ أَيْضًا وَقَالَ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ وَكَانَ لَا يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي السُّجُودِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Salim bin Abdullah dari Abdullah bin Umar, bahawa jika Rasulullah saw memulai solat, beliau mengangkat kedua tangannya setinggi kedua bahunya. Jika bangkit dari rukuk, beliau juga mengangkat kedua tangannya dan berkata: ” (Allah Maha Mendengar terhadap siapa yang memuji-Nya. Tuhan kami, hanya bagi-Mu segala pujian) .” Tetapi beliau tidak melakukan hal itu saat sujudnya.”
-sebahagian ulam kata turut mengangkat tangan untuk ke sujud akan tetapi sebahagian menyatakan ianya hadis doif
-di Madinah akan memanjangkan ketika iktidal berbeza dengan Mekah
-terdapat dua riwayat yang sohih sama ada menyebut رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْد ataupun رَبَّنَا لَكَ الْحَمْد
-terdapat bacaan tambahan untuk رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ akan tetapi tidak terdapat dalam sunnah.ia bukan lah bid’ah kerana tidak diktiqadkan ianya dari perbuatan rasulullah.dan ianya sekadar doa seperti mana di tahiyat akhir atau sujud.tetapi yang lebih aula adalah tidak menambahkannya.
-mazhab hanafiah hanya mengangkat tangan ketika takbiratul ihram sahaja

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَلِيِّ بْنِ حُسَيْنِ بْنِ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ أَنَّهُ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُكَبِّرُ فِي الصَّلَاةِ كُلَّمَا خَفَضَ وَرَفَعَ فَلَمْ تَزَلْ تِلْكَ صَلَاتَهُ حَتَّى لَقِيَ اللَّهَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Ali bin Husain bin Ali bin Abu Thalib berkata, “Dalam solat Rasulullah saw bertakbir saat akan bangkit dan turun. Beliau selalu melakukannya hingga meninggal dunia.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَرْفَعُ يَدَيْهِ فِي الصَّلَاةِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dari Sulaiman bin Yasar, bahwa Rasulullah saw mengangkat kedua tangannya dalam solat.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ كَانَ يُصَلِّي لَهُمْ فَيُكَبِّرُ كُلَّمَا خَفَضَ وَرَفَعَ فَإِذَا انْصَرَفَ قَالَ وَاللَّهِ إِنِّي لَأَشْبَهُكُمْ بِصَلَاةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin Auf bahwa Abu Hurairah pernah mengimami mereka solat. Lalu ia bertakbir setiap kali turun dan bangkit. Ketika selesai shalat ia berkata, “Demi Allah, aku adalah orang yang solat paling mirip dengan solatnya Rasulullah saw.”
-lafaz يُصَلِّي لَهُم bermaksud يُصَلِّي بهم

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يُكَبِّرُ فِي الصَّلَاةِ كُلَّمَا خَفَضَ وَرَفَعَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Salim bin Abdullah, bahwa Abdullah bin ‘Umar bertakbir dalam solatnya setiap kali turun dan bangkit.”
-lelaki siqoh dalam sanad hadis ini

و حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ إِذَا افْتَتَحَ الصَّلَاةَ رَفَعَ يَدَيْهِ حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ وَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنْ الرُّكُوعِ رَفَعَهُمَا دُونَ ذَلِكَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Nafi’, bahwa Abdullah bin Umar apabila memulai solat, ia mengangkat kedua tangannya setinggi bahu. Dan jika mengangkat kepalanya dari rukuk, ia mengangkat kedua tangannya lebih rendah daripada itu.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي نُعَيْمٍ وَهْبِ بْنِ كَيْسَانَ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُ كَانَ يُعَلِّمُهُمْ التَّكْبِيرَ فِي الصَّلَاةِ قَالَ فَكَانَ يَأْمُرُنَا أَنْ نُكَبِّرَ كُلَّمَا خَفَضْنَا وَرَفَعْنَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Nu’aim Wahab bin Kaisan dari Jabir bin Abdullah, Bahwasanya dia telah mengajarkan mereka bertakbir dalam solat.” Ia berkata, “Beliau (Rasulullah) menyuruh kami untuk bertakbir setiap kali turun dan bangkit.”
-lelaki siqoh dalam sanad hadis ini
-Abu Hanifah mengunakan dalil yang terdapat di dalam sohih muslim yang melarang mengangkat tangan selain dari takbiratul ihrom.akan tetapi ulama menyatakan yang dilarang rasulullah itu adalah cara mengangkat tangan tersebut.
-Ibnu Hazim menyatakan angkat tangan dan tidak angkat tangan.keduanya adalah sunnah.

وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ : إِذَا أَدْرَكَ الرَّجُلُ الرَّكْعَةَ، فَكَبَّرَ تَكْبِيرَةً وَاحِدَةً، أَجْزَأَتْ عَنْهُ تِلْكَ التَّكْبِيرَةُ.

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dia berkata: apabila seseorang mendapat satu rokaat,bertakbir sekali,ia dikira dari takbirnya.

قَالَ مَالِكٌ : وَذَلِكَ إِذَا نَوَي بِتِلْكَ التَّكْبِيرَةِ افْتِتَاحَ الصَّلاَةِ.

Berkata Malik: dan ianya sekira niat ketika takbirotul iftitah(ihrom) solat

وَسُئِلَ مَالِكٌ عَنْ رَجُلٍ دَخَلَ مَعَ الإِمَامِ، فَنَسِيَ تَكْبِيرَةَ الاِفْتِتَاحِ وَتَكْبِيرَةَ الرُّكُوعِ، حَتَّى صَلَّى رَكْعَةً، ثُمَّ ذَكَرَ أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ كَبَّرَ تَكْبِيرَةَ الاِفْتِتَاحِ، وَلاَ عِنْدَ الرُّكُوعِ، وَكَبَّرَ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ ؟ قَالَ : يَبْتَدِئُ صَلاَتَهُ أَحَبُّ إِلَيَّ، وَلَوْ سَهَا مَعَ الإِمَامِ عَنْ تَكْبِيرَةِ الاِفْتِتَاحِ، وَكَبَّرَ فِي الرُّكُوعِ الأَوَّل، رَأَيْتُ ذَلِكَ مُجْزِياً عَنْهُ إِذَا نَوَى بِهَا تَكْبِيرَةَ الاِفْتِتَاحِ.

Berkata Yahya: Disoal Malik mengenai lelaki memasuki imam,dan terlupa takbirotul iftitah(ihrom) dan ia takbir ke rukuk sehingga siap satu rokaat,kemudian ia teringat dia terlupa takbiratul iftitah(ihrom),dan dia bukan ketika rukuk,adakah perlu takbir ketika rokaat kedua?
Jawabnya:mengulangi semula lebih disukai padaku,dan sekiranya imam bersama imam takbirotul iftitah(ihrom),dan mengangkat takbir ketika rokaat awal,aku memandang ianya boleh sekiranya diniatkan takbirotul iftitah(ihrom)

قَالَ مَالِكٌ فِي الَّذِي يُصَلِّي لِنَفْسِهِ، فَنَسِيَ تَكْبِيرَةَ الاِفْتِتَاحِ : إِنَّهُ يَسْتَأْنِفُ صَلاَتَهُ.

Berkata Malik bagi mereka solat sendiri dan lupa takbiratul iftitah(ihrom): seseungguhnya dia perlu ulang solatnya

وَقَالَ مَالِكٌ فِي إِمَامٍ يَنْسَى تَكْبِيرَةَ الاِفْتِتَاحِ، حَتَّى يَفْرُغَ مِنْ صَلاَتِهِ قَالَ : أَرَى أَنْ يُعِيد، وَيُعِيدُ مَنْ خَلْفَهُ الصَّلاَةَ، وَإِنْ كَانَ مَنْ خَلْفَهُ قَدْ كَبَّرُوا، فَإِنَّهُمْ يُعِيدُونَ.

Dan berkata Malik sekiranya imam lupa takbiratul pembukaan(ihrom),sehingga selesai solatnya. Berkata aku memandang perlu mengulangi dan mengulangi juga orang dibelakangnya,sekiranya belakanya mengangkat takbiratul iftitah(ihrom) keatas mereka untuk ulang.

5)Bab bacaan ketika solat maghrib dan solat isya’

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَرَأَ بِالطُّورِ فِي الْمَغْرِبِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Muhammad bin Jubair bin Muth’im dari ayahnya ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah saw membaca surat At Thur dalam solat maghrib.”
-riwayat tidak sorih sama ada satu rokaat atau dua rokaat

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ أُمَّ الْفَضْلِ بِنْتَ الْحَارِثِ سَمِعَتْهُ وَهُوَ يَقْرَأُ وَالْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا فَقَالَتْ لَهُ يَا بُنَيَّ لَقَدْ ذَكَّرْتَنِي بِقِرَاءَتِكَ هَذِهِ السُّورَةَ إِنَّهَا لَآخِرُ مَا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْرَأُ بِهَا فِي الْمَغْرِبِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud dari Abdullah bin ‘Abbas, bahwa Ummul Al Fadl binti Al Harits mendengarnya membaca, “WALMURSALAATI ‘URFA.” Umul Al Fadl binti Al Harits berkata, “Wahai anakku! Dengan kamu membaca surah ini, kamu telah mengingatkanku, bahawa itu adalah surah terakhir yang pernah aku dengar dari Rasulullah saw, beliau membaca surat tersebut dalam solat maghrib.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي عُبَيْدٍ مَوْلَى سُلَيْمَانَ بْنِ عَبْدِ الْمَلِكِ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ نُسَيٍّ عَنْ قَيْسِ بْنِ الْحَارِثِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الصُّنَابِحِيِّ قَالَ قَدِمْتُ الْمَدِينَةَ فِي خِلَافَةِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ فَصَلَّيْتُ وَرَاءَهُ الْمَغْرِبَ فَقَرَأَ فِي الرَّكْعَتَيْنِ الْأُولَيَيْنِ بِأُمِّ الْقُرْآنِ وَسُورَةٍ سُورَةٍ مِنْ قِصَارِ الْمُفَصَّلِ ثُمَّ قَامَ فِي الثَّالِثَةِ فَدَنَوْتُ مِنْهُ حَتَّى إِنَّ ثِيَابِي لَتَكَادُ أَنْ تَمَسَّ ثِيَابَهُ فَسَمِعْتُهُ قَرَأَ بِأُمِّ الْقُرْآنِ وَبِهَذِهِ الْآيَةِ رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu ‘Ubaid mantan budak Sulaiman bin Abdul Malik, dari Ubadah bin Nusai dari Qais bin Al Harits dari Abu Abdullah Ash Shunabihi ia berkata; “Aku datang ke Madinah pada masa kekhilafahan Abu Bakar As Siddiq . Lalu aku solat maghrib di belakangnya, dia membaca Ummul Qur’an pada dua rakaat pertama dan surat-surat Al Mufashshal yang pendek. Kemudian dia berdiri menuju rakaat yang ketiga, lalu aku mendekat kepadanya hingga kainku hampir menempel pakaiannya. Aku mendengar ia membaca Ummul Qur’an dan ayat ini; ‘(Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami Rahmat dari sisi Engkau; Karena Engkau-lah Maha pemberi.”
-ayat quran yang dinyatakan dalam hadis ini adalah qunut nazilah disebabkan ahli riddah
-berdasarkan dalil ini malikiyah dn hanafiyah menyatakan qunut sebelum rukuk
-boleh baca surah selepas alfatihah namun sebahagian ulama menyatakan makruh bahkan ada yang nyatakan batal

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ إِذَا صَلَّى وَحْدَهُ يَقْرَأُ فِي الْأَرْبَعِ جَمِيعًا فِي كُلِّ رَكْعَةٍ بِأُمِّ الْقُرْآنِ وَسُورَةٍ مِنْ الْقُرْآنِ وَكَانَ يَقْرَأُ أَحْيَانًا بِالسُّورَتَيْنِ وَالثَّلَاثِ فِي الرَّكْعَةِ الْوَاحِدَةِ مِنْ صَلَاةِ الْفَرِيضَةِ وَيَقْرَأُ فِي الرَّكْعَتَيْنِ مِنْ الْمَغْرِبِ كَذَلِكَ بِأُمِّ الْقُرْآنِ وَسُورَةٍ سُورَةٍ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahawa Abdullah bin Umar apabila solat sendirian, ia membaca pada semua rakaat yang empat. Pada setiap rakaat ia membaca Ummul qur’an dan salah satu surah dari Al Qur’an. Dan terkadang ia membaca dua atau tiga surah dalam satu rakaat dalam solat fardu. Pada dua rakaat dalam solat maghrib ia juga membaca Ummul Qur’an dan surah.”
-rijal siqot
-berkata Muhammad: sunnahnya membaca pada solat fardu, dua rokaat solat pertama alfatihah dan suroh,dan selainnya dan bakinya hanya membaca alfatihah.
-manakala solat sunat semua rokaat dibaca alfatihah dan surah selepasnya

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ عَدِيِّ بْنِ ثَابِتٍ الْأَنْصَارِيِّ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ أَنَّهُ قَالَ صَلَّيْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِشَاءَ فَقَرَأَ فِيهَا بِالتِّينِ وَالزَّيْتُونِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dari ‘Adi bin Sabit Al Ansori dari Al Barra bin ‘Azib dia berkata; “Saya solat isya bersama Rasulullah saw, beliau membaca: WATT-TIIN WAZZAITUN (Demi Buah Tin dan Demi Buah Zaitun) .”

6)Bab perlaksanaan ketika membaca
-arrojih: basmalah bukanlah dari quran

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ حُنَيْنٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ لُبْسِ الْقَسِّيِّ وَعَنْ تَخَتُّمِ الذَّهَبِ وَعَنْ قِرَاءَةِ الْقُرْآنِ فِي الرُّكُوعِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Nafi’ dari Ibrahim bin Abdullah bin Hunain dari Bapaknya dari Ali bin Abu Thalib, Rasulullah saw melarang memakai sutra, memakai cincin emas dan membaca Al qur’an saat rukuk”.
-Sebahagian ulama menyatakan makruh atau haram atau batal solat

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ بْنِ الْحَارِثِ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِي حَازِمٍ التَّمَّارِ عَنْ الْبَيَاضِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ عَلَى النَّاسِ وَهُمْ يُصَلُّونَ وَقَدْ عَلَتْ أَصْوَاتُهُمْ بِالْقِرَاءَةِ فَقَالَ إِنَّ الْمُصَلِّيَ يُنَاجِي رَبَّهُ فَلْيَنْظُرْ بِمَا يُنَاجِيهِ بِهِ وَلَا يَجْهَرْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَعْضٍ بِالْقُرْآنِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dari Muhammad bin Ibrahim bin Al Haris At Taimi dari Abu Hazmi At Tammar dari Al Bayadli, bahwa Rasulullah saw menemui orang-orang ketika mereka sedang solat. Mereka mengeraskan bacaan di dalamnya, maka beliau bersabda: “Sesungguhnya orang yang solat itu sedang bermunajat kepada Rabbnya, maka lihatlah apa yang dia bisikkan. Janganlah sebagian dari kalian mengeraskan bacaannya atas sebagian yang lain! ”
-hadis ini merujuk kepada solat bersendirian

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ حُمَيْدٍ الطَّوِيلِ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّهُ قَالَ قُمْتُ وَرَاءَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ فَكُلُّهُمْ كَانَ لَا يَقْرَأُ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ إِذَا افْتَتَحَ الصَّلَاةَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Humaid At Thawil dari Anas bin Malik dia berkata; “Saya pernah solat di belakang Abu Bakar, Umar dan Usman, mereka semua tidak membaca; BISMILLAHI AR-RAHMAN AR-RAHIM ketika awal solat.”
-malikiah tiada iftitah dan basmalah selepas takbirotul ihrom
-riwayat membaca basmalah dengan kuat tidaklah kuat(dalil tersebut)

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَمِّهِ أَبِي سُهَيْلِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ قَالَ كُنَّا نَسْمَعُ قِرَاءَةَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ عِنْدَ دَارِ أَبِي جَهْمٍ بِالْبَلَاطِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari pamannya Abu Suhail bin Malik dari Bapaknya dia berkata; “Saya mendengar bacaan Umar bin Khatthab di rumah Abu Jahm ketika di Balat.”
-sebahagian ulama mengecualikan imam

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ إِذَا فَاتَهُ شَيْءٌ مِنْ الصَّلَاةِ مَعَ الْإِمَامِ فِيمَا جَهَرَ فِيهِ الْإِمَامُ بِالْقِرَاءَةِ أَنَّهُ إِذَا سَلَّمَ الْإِمَامُ قَامَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ فَقَرَأَ لِنَفْسِهِ فِيمَا يَقْضِي وَجَهَرَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahawa apabila Abdullah bin Umar tertinggal dari imam pada beberapa rakaat yang dikeraskan bacaannya, maka ketika imam salam, dia berdiri dan membaca sendiri pada rakaat yang tertinggal dengan membacanya agak keras.”
-rijal siqoh

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَزِيدَ بْنِ رُومَانَ أَنَّهُ قَالَ كُنْتُ أَؤُصَلِّ إِلَى جَانِبِ نَافِعِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ فَيَغْمِزُنِي فَأَفْتَحُ عَلَيْهِ وَنَحْنُ نُصَلِّي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yazid bin Ruman berkata; “Saya solat di samping Nafi’ bin Jubair bin Muth’im . Dia berisyarat kepadaku (agar aku membetulkan bacaanya) . Akupun membetulkan bacaannya, padahal kami sedang solat.”

7)Bab bacaan ketika subuh

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ أَبَا بَكْرٍ الصِّدِّيقَ صَلَّى الصُّبْحَ فَقَرَأَ فِيهَا سُورَةَ الْبَقَرَةِ فِي الرَّكْعَتَيْنِ كِلْتَيْهِمَا

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya, bahwa Abu Bakar As Siddiq solat subuh. Dia membaca surat Al Baqarah dalam dua rakaat tersebut.
-isnad munqoti’

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ سَمِعَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ يَقُولُ صَلَّيْنَا وَرَاءَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ الصُّبْحَ فَقَرَأَ فِيهَا بِسُورَةِ يُوسُفَ وَسُورَةِ الْحَجِّ قِرَاءَةً بَطِيئَةً فَقُلْتُ وَاللَّهِ إِذًا لَقَدْ كَانَ يَقُومُ حِينَ يَطْلُعُ الْفَجْرُ قَالَ أَجَلْ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya Bahwasanya ia mendengar Abdullah bin ‘Amir bin Rabi’ah berkata; “Kami solat subuh di belakang Umar bin Khatthab . Dia membaca Surah Yusuf dan surat Al Haj dengan bacaan yang pelan.” Saya berkata; “Demi Allah, kalau begitu dia berdiri solat sampai munculnya fajar.” Abdullah bin ‘Amir menjawab; “Benar.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ وَرَبِيعَةَ بْنِ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ الْقَاسِمِ بْنِ مُحَمَّدٍ أَنَّ الْفُرَافِصَةَ بْنَ عُمَيْرٍ الْحَنَفِيَّ قَالَ مَا أَخَذْتُ سُورَةَ يُوسُفَ إِلَّا مِنْ قِرَاءَةِ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ إِيَّاهَا فِي الصُّبْحِ مِنْ كَثْرَةِ مَا كَانَ يُرَدِّدُهَا لَنَا

Telah menceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dan Rabi’ah bin Abu Abdurrahman dari Al Qasim bin Muhammad bahwa Al Furafishah bin ‘Umair Al Hanafi berkata; “Tidaklah aku hafal Surah Yusuf melainkan dari bacaan Usman bin Affan pada shalat subuh, karena seringnya dia mengulanginya.”
-tetapi hadis tidak sorih secara penuh satu rokaat
-rijal siqoh

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يَقْرَأُ فِي الصُّبْحِ فِي السَّفَرِ بِالْعَشْرِ السُّوَرِ الْأُوَلِ مِنْ الْمُفَصَّلِ فِي كُلِّ رَكْعَةٍ بِأُمِّ الْقُرْآنِ وَسُورَةٍ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahwa ketika dalam perjalanan pada solat subuh, Abdullah bin Umar membaca sepuluh surah yang pertama dari kelompok surat Al Mufashshal. Dan dalam setiap rakaat ia membaca Al Fatihah dan surat.”

8)Bab Ummul Quran (Alfatihah)

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ الْعَلَاءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ يَعْقُوبَ أَنَّ أَبَا سَعِيدٍ مَوْلَى عَامِرِ بْنِ كُرَيْزٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَادَى أُبَيَّ بْنَ كَعْبٍ وَهُوَ يُصَلِّي فَلَمَّا فَرَغَ مِنْ صَلَاتِهِ لَحِقَهُ فَوَضَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَهُ عَلَى يَدِهِ وَهُوَ يُرِيدُ أَنْ يَخْرُجَ مِنْ بَابِ الْمَسْجِدِ فَقَالَ إِنِّي لَأَرْجُو أَنْ لَا تَخْرُجَ مِنْ الْمَسْجِدِ حَتَّى تَعْلَمَ سُورَةً مَا أَنْزَلَ اللَّهُ فِي التَّوْرَاةِ وَلَا فِي الْإِنْجِيلِ وَلَا فِي الْقُرْآنِ مِثْلَهَا قَالَ أُبَيٌّ فَجَعَلْتُ أُبْطِئُ فِي الْمَشْيِ رَجَاءَ ذَلِكَ ثُمَّ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ السُّورَةَ الَّتِي وَعَدْتَنِي قَالَ كَيْفَ تَقْرَأُ إِذَا افْتَتَحْتَ الصَّلَاةَ قَالَ فَقَرَأْتُ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ حَتَّى أَتَيْتُ عَلَى آخِرِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هِيَ هَذِهِ السُّورَةُ وَهِيَ السَّبْعُ الْمَثَانِي وَالْقُرْآنُ الْعَظِيمُ الَّذِي أُعْطِيتُ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Al ‘Ala` bin Abdurrahman bin Ya’qub bahawasanya Abu Sa’id mantan budak ‘Amir bin Kuraiz, mengabarkan kepadanya, bahwa Rasulullah saw memanggil Ubay bin Ka’ab yang sedang melaksanakan solat. Tatkala dia telah selesai, dia menyusul beliau. Beliau memegang tangan Ubay bin Ka’ab ketika hendak keluar dari pintu Masjid. Beliau bersabda: “Saya berharap kamu tidak keluar dahulu, hingga kamu mendengar surat yang Allah tidak menurunkan yang semisalnya baik dalam Taurat, Injil maupun Al Quran ” Ubay bin Ka’ab berkata; “Saya memperlambat jalanku, mengharap hal itu. Kemudian saya bertanya; “Wahai Rasulullah, mana surah yang telah anda janjikan kepadaku?” Beliau bersabda: “Apa yang kamu baca ketika kamu mengawali solat?” Ubay bin Ka’ab menjawab; “Saya membaca; ‘ALHAMDU LILLAHI RABBIL ‘AALAMIIN’ hingga akhir.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Itulah surat As Sab’u Al Matsani dan Al qur’an Agung yang diberikan kepadaku.”
-malikiah menggunakan dalil ini

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي نُعَيْمٍ وَهْبِ بْنِ كَيْسَانَ أَنَّهُ سَمِعَ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ يَقُولُ مَنْ صَلَّى رَكْعَةً لَمْ يَقْرَأْ فِيهَا بِأُمِّ الْقُرْآنِ فَلَمْ يُصَلِّ إِلَّا وَرَاءَ الْإِمَامِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Nu’aim Wahab bin Kaisan bahawasanya ia mendengar Jabir bin Abdullah berkata; “Barangsiapa solat satu rakaat dengan tidak membaca Ummul qur’an (Al Fatihah) di dalamnya, maka tidaklah ia solat kecuali di belakang imam.”
-rijal siqot
-hanafiah tiada bacaan alfatihah di belakang imam sama ada jahar atau sembunyi
-syafiyah baca semua rokaat sama ada jahar atau sembunyu
-hambali dan maliki baca alfatihah untuk sembunyi manakala jahar tidak perlu

9)Bab Bacaan di belakang imam ketika imam membaca kuat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ الْعَلَاءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ يَعْقُوبَ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا السَّائِبِ مَوْلَى هِشَامِ بْنِ زُهْرَةَ يَقُولُ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ صَلَّى صَلَاةً لَمْ يَقْرَأْ فِيهَا بِأُمِّ الْقُرْآنِ فَهِيَ خِدَاجٌ هِيَ خِدَاجٌ هِيَ خِدَاجٌ غَيْرُ تَمَامٍ قَالَ فَقُلْتُ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ إِنِّي أَحْيَانًا أَكُونُ وَرَاءَ الْإِمَامِ قَالَ فَغَمَزَ ذِرَاعِي ثُمَّ قَالَ اقْرَأْ بِهَا فِي نَفْسِكَ يَا فَارِسِيُّ فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ قَالَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى قَسَمْتُ الصَّلَاةَ بَيْنِي وَبَيْنَ عَبْدِي نِصْفَيْنِ فَنِصْفُهَا لِي وَنِصْفُهَا لِعَبْدِي وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اقْرَءُوا يَقُولُ الْعَبْدُ } الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ { يَقُولُ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى حَمِدَنِي عَبْدِي وَيَقُولُ الْعَبْدُ } الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ { يَقُولُ اللَّهُ أَثْنَى عَلَيَّ عَبْدِي وَيَقُولُ الْعَبْدُ } مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ { يَقُولُ اللَّهُ مَجَّدَنِي عَبْدِي يَقُولُ الْعَبْدُ } إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ { فَهَذِهِ الْآيَةُ بَيْنِي وَبَيْنَ عَبْدِي وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ يَقُولُ الْعَبْدُ } اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ { فَهَؤُلَاءِ لِعَبْدِي وَلِعَبْدِي مَا سَأَلَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Al ‘Ala bin Abdurrahman bin Ya’qub Bahawasanya ia mendengar Abu As Sa`ib mantan budak Hisyam bin Zuhrah berkata; Saya mendengar Abu Hurairah berkata, “Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa solat namun tidak membaca Ummul qur’an (Al Fatihah) di dalamnya, maka solatnya kurang, solatnya kurang, solatnya kurang dan tidak sempurna.” Abu As Sa`ib berkata, “Lalu saya berkata, “Wahai Abu Hurairah, aku terkadang solat di belakang imam, ” Abu As Sa`ib berkata, “Abu Hurairah langsung memegang lenganku seraya berkata, “Bacalah dalam hatimu, Wahai orang Persi’, karena saya telah mendengar Rasulullah saw bersabda: “Allah Tabaraka Wa Ta’ala berfirman, ‘Aku membagi antara diriku dan hambaku dengan dua paruh, separuh untukku dan separuh lainnya untuk hambaku, dan bagi hambaku apa yang dia yang minta.’ Rasulullah saw bersabda: “Bacalah: ALHAMDU LILLAHI RABBIL ‘AALAMIIN. Allah Tabaraka Wa Ta’ala berfirman; ‘Hamba-Ku telah memuji-Ku’. Jika seorang hamba membaca; AR-RAHMAANIR RAHIIM. Allah Tabaraka Wa Ta’ala berfirman; ‘Hamba-Ku telah memuji-Ku.’ Jika seorang hamba membaca; MALIKI YAUMIDDIIN. Allah berfirman; ‘Hamba-Ku telah mengagungkan-Ku’. Jika seorang hamba membaca; ‘IYYAAKA NA’BUDU WA IYYAAKA NASTA’IIN’. Ayat ini antara Aku dengan hamba-Ku, dan untuknya apa yang dia minta.” Jika seorang hamba membaca, ‘IHDINAS SHIRAATHAL MUSTAQIIM, SHIRAATHAL LADZIINA AN’AMTA ‘ALAIHIM GHAIRIL MAGHDLUUBI ‘ALAIHIM WALAD DLAALLIIN’, itu semua untuk hamba-Ku dan baginya apa yang dia minta.”
-dalil yang sama diguna tetapi berbeza cara faham

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ كَانَ يَقْرَأُ خَلْفَ الْإِمَامِ فِيمَا لَا يَجْهَرُ فِيهِ الْإِمَامُ بِالْقِرَاءَةِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya, Bahawasanya dia membaca di belakang imam pada solat yang bacaannya tidak dibaca keras oleh imam.”
-perbuatan ahli salaf
-rijal siqoh

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ وَعَنْ رَبِيعَةَ بْنِ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّ الْقَاسِمَ بْنَ مُحَمَّدٍ كَانَ يَقْرَأُ خَلْفَ الْإِمَامِ فِيمَا لَا يَجْهَرُ فِيهِ الْإِمَامُ بِالْقِرَاءَةِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dari Rabi’ah bin Abu Abdurrahman, bahawa Al Qasim bin Muhammad membaca di belakang imam, pada solat yang bacaannya tidak dibaca keras oleh imam.”
-Al Qasim bin Muhammad merupakan kibar attabiin

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَزِيدَ بْنِ رُومَانَ أَنَّ نَافِعَ بْنَ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ كَانَ يَقْرَأُ خَلْفَ الْإِمَامِ فِيمَا لَا يَجْهَرُ فِيهِ بِالْقِرَاءَةِ قَالَ مَالِك وَذَلِكَ أَحَبُّ مَا سَمِعْتُ إِلَيَّ فِي ذَلِكَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yazid bin Ruman bahawasanya Nafi’ bin Jubair bin Muth’im, ia membaca di belakang imam, pada bacaan yang imam tidak mengeraskannya.” Malik berkata; “Itu yang paling saya sukai dari apa yang telah saya dengar.”

10)Tidak membaca di belakang imam yang membaca kuat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ إِذَا سُئِلَ هَلْ يَقْرَأُ أَحَدٌ خَلْفَ الْإِمَامِ قَالَ إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ خَلْفَ الْإِمَامِ فَحَسْبُهُ قِرَاءَةُ الْإِمَامِ وَإِذَا صَلَّى وَحْدَهُ فَلْيَقْرَأْ
قَالَ وَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ لَا يَقْرَأُ خَلْفَ الْإِمَامِ
. قَالَ يَحْيَى : سَمِعْتُ مَالِكًا ، يَقُولُ : الْأَمْرُ عِنْدَنَا أَنْ يَقْرَأَ الرَّجُلُ وَرَاءَ الْإِمَامِ فِيمَا لَا يَجْهَرُ فِيهِ الْإِمَامُ بِالْقِرَاءَةِ ، وَيَتْرُكُ الْقِرَاءَةَ فِيمَا يَجْهَرُ فِيهِ الْإِمَامُ بِالْقِرَاءَةِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Nafi’ bahwa Abdullah bin Umar ketika ditanya, “Apakah seseorang membaca di belakang imam?” Ia menjawab, “Jika salah seorang dari kalian solat di belakang imam, cukuplah baginya bacaan imam. Jika dia solat sendirian, hendaklah dia membaca.”
Nafi’ berkata; “Abdullah bin Umar tidak membaca (Al Fatihah) di belakang imam.”
Berkata Yahya:Telah aku dengar Malik berkata:Perkara ini disisi kami perlu baca dibelakang imam yang tidak baca kuat dan meninggalkan bacaan bagi imam yang baca kuat.

وحدثني يحيى عن مالك عن ابن شهاب عن ابن أكيمة الليثي عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم انصرف
من صلاة جهر فيها بالقراءة فقال هل قرأ معي منكم أحد آنفا
فقال رجل نعم أنا يا رسول الله قال فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم إني أقول ما لي أنازع القرآن فانتهى الناس عن القراءة مع رسول الله صلى الله عليه وسلم فيما جهر فيه رسول الله صلى الله عليه وسلم بالقراءة حين سمعوا ذلك من رسول الله صلى الله عليه وسلم

Telah diceritakan kepada ku dari Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Ibnu Ukaimah Allaisi dari Abu Hurairoh sesungguhnya Rasululkah saw selesai dari solat jahar bacaan dan bersabda “adakah sesiapa baca bersama aku terlebih dahulu.Dan berkata seorang lelaki “benar saya wahai rasulullah.berkata bersabda Rasulullah saw sesungguhnya aku berkata apakah untuk aku berbantah bantah quran”.Maka manusia melarang membaca bersama Rasulullah ketika bacaan jahar ,semenjak mereka mendengar dari Rasulullah saw.
-perkara ini ikhtilaf antara tabiin bahkan sahabat rasulullah

11) Bab Amin Dibelakang Imam

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ وَأَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّهُمَا أَخْبَرَاهُ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا أَمَّنَ الْإِمَامُ فَأَمِّنُوا فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ تَأْمِينُهُ تَأْمِينَ الْمَلَائِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ آمِين

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Sa’id bin Musayyab dan Abu Salamah bin Abdurrahman keduanya mengabarkan kepadanya, dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah saw bersabda: “Apabila imam membaca AAMIIN, maka ucapkanlah AAMIIN. Barangsiapa yang bacaan AAMIIN-nya bersamaan dengan AAMIN-nya Malaikat, niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” Ibnu Syihab berkata, “Rasulullah saw membaca AAMIIN.”
-lafaz الْمُسَيَّبِ boleh dibaca dua cara الْمُسَيَّبِ dan الْمُسَيِّبِ
-Imam Bukhori mengunakan dalil ini untuk menyatakan imam dan makmum perlu mengaminkan secara jahar
-disisi Muhammad(Assyaibani) imam dan makmum perlu mengaminkan tetapi dengan sir(perlahan) manakala Abu Hanifah menyatakan makmum sahaja perlu mengaminkan dan tanpa jahar

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ سُمَيٍّ مَوْلَى أَبِي بَكْرٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قَالَ الْإِمَامُ } غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ { فَقُولُوا آمِينَ فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ قَوْلُهُ قَوْلَ الْمَلَائِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Sumayya budak Abu Bakar dari Abu Shalih As Samman dari Abu Hurairah Rasulullah saw bersabda: “Apabila imam mengucapkan, GHAIRIL MAGHDLUUBI ‘ALAIHIM WALAD DLAALLIIN, maka ucapkan, AAMIIN. Barangsiapa yang bacaanya tersebut bertepatan dengan bacaan Malaikat, niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قَالَ أَحَدُكُمْ آمِينَ وَقَالَتْ الْمَلَائِكَةُ فِي السَّمَاءِ آمِينَ فَوَافَقَتْ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَى غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah Rasulullah saw bersabda: “Jika salah seorang dari kalian mengucapkan AMIN, dan para Malaikat di langit juga mengucapkannya, hingga keduanya serentak niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ سُمَيٍّ مَوْلَى أَبِي بَكْرٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قَالَ الْإِمَامُ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ فَقُولُوا اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ قَوْلُهُ قَوْلَ الْمَلَائِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Sumayya mantan budak Abu Bakar, dari Abu Shalih As Samman dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw
bersabda: “Apabila imam membaca: SAMI’A ALLAHU LIMAN HAMIDAH, maka bacalah, RABBANAA WALAKAL HAMDU. Barangsiapa ucapannya bertepatan dengan doa para Malaikat, niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”

12)Bab duduk di dalam solat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ مُسْلِمِ بْنِ أَبِي مَرْيَمَ عَنْ عَلِيِّ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْمُعَاوِيِّ أَنَّهُ قَالَ رَآنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ وَأَنَا أَعْبَثُ بِالْحَصْبَاءِ فِي الصَّلَاةِ فَلَمَّا انْصَرَفْتُ نَهَانِي وَقَالَ اصْنَعْ كَمَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصْنَعُ فَقُلْتُ وَكَيْفَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصْنَعُ قَالَ كَانَ إِذَا جَلَسَ فِي الصَّلَاةِ وَضَعَ كَفَّهُ الْيُمْنَى عَلَى فَخِذِهِ الْيُمْنَى وَقَبَضَ أَصَابِعَهُ كُلَّهَا وَأَشَارَ بِأُصْبُعِهِ الَّتِي تَلِي الْإِبْهَامَ وَوَضَعَ كَفَّهُ الْيُسْرَى عَلَى فَخِذِهِ الْيُسْرَى وَقَالَ هَكَذَا كَانَ يَفْعَلُ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Muslim bin Abu Maryam dari Ali bin Abdurrahman Al Mu’awi dia berkata; ” Abdullah bin Umar melihatku bermain-main dengan telunjuk dalam solat. Tatkala telah selesai, dia melarangku dan berkata, “Lakukanlah sebagaimana yang dilakukan Rasulullah saw ” Saya bertanya, “Apa yang dilakukan oleh Rasulullah saw?” Dia menjawab, “Jika beliau duduk dalam solat, beliau meletakkan tangan kanannya di atas paha kanannya, menggenggam semua jari-jarinya dan berisyarat dengan jari telunjuknya. Dan beliau juga meletakkan tangan kirinya di atas paha kirinya.” Abdullah bin Umar berkata; “Beginilah Rasulullah saw melakukannya.”
-lafaz وَأَشَارَ بِأُصْبُعِهِ الَّتِي تَلِي الْإِبْهَامَ menunjukkan tiada pergerakan pada jari telunjuk
-hambali angkat jari ketika lafzu jalalah
-hanafi dan maliki angkat ketika الا الله dan terus jatuhkan
-syafie angkat dari awal sehngga habis(pandangan yang dirojihkan oleh Syeikh Syuaib Al Arnaut dan Syeikh Adil Mursyid)

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ أَنَّهُ سَمِعَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ وَصَلَّى إِلَى جَنْبِهِ رَجُلٌ فَلَمَّا جَلَسَ الرَّجُلُ فِي أَرْبَعٍ تَرَبَّعَ وَثَنَى رِجْلَيْهِ فَلَمَّا انْصَرَفَ عَبْدُ اللَّهِ عَابَ ذَلِكَ عَلَيْهِ فَقَالَ الرَّجُلُ فَإِنَّكَ تَفْعَلُ ذَلِكَ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ فَإِنِّي أَشْتَكِي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Dinar Bahawasanya ia mendengar, ada seorang laki-laki yang solat di sisi Abdullah bin Umar. Tatkala laki-laki itu duduk di rakaat ke empat, dia duduk dengan kaki bersilang di bawah paha dan menjongkokkan kedua kakinya. Tatkala Abdullah telah selesai, dia mencela perbuatan laki-laki itu. Orang itu berkata; “Kamu juga melakukan itu.” Abdullah bin Umar menjawab, “Karena kakiku sakit.”
-lafaz أَرْبَعٍ merujuk kepada rokaat keempat
-rijal siqot

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ صَدَقَةَ بْنِ يَسَارٍ عَنْ الْمُغِيرَةِ بْنِ حَكِيمٍ أَنَّهُ رَأَى عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ يَرْجِعُ فِي سَجْدَتَيْنِ فِي الصَّلَاةِ عَلَى صُدُورِ قَدَمَيْهِ فَلَمَّا انْصَرَفَ ذَكَرَ لَهُ ذَلِكَ فَقَالَ إِنَّهَا لَيْسَتْ سُنَّةَ الصَّلَاةِ وَإِنَّمَا أَفْعَلُ هَذَا مِنْ أَجْلِ أَنِّي أَشْتَكِي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Shadaqah bin Yasar dari Al Mughirah bin Hakim dia melihat Abdullah bin Umar bertopang pada kedua telapak kakinya setiap kali mengangkat kepalanya dari sujud. Tatkala selesai, ada orang yang menanyakan hal itu. Dia menjawab; “Sesungguhnya itu bukan sunnah dalam solat. Saya melakukannya karena kakiku sakit.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْقَاسِمِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّهُ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ كَانَ يَرَى عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ يَتَرَبَّعُ فِي الصَّلَاةِ إِذَا جَلَسَ قَالَ فَفَعَلْتُهُ وَأَنَا يَوْمَئِذٍ حَدِيثُ السِّنِّ فَنَهَانِي عَبْدُ اللَّهِ وَقَالَ إِنَّمَا سُنَّةُ الصَّلَاةِ أَنْ تَنْصِبَ رِجْلَكَ الْيُمْنَى وَتَثْنِيَ رِجْلَكَ الْيُسْرَى فَقُلْتُ لَهُ فَإِنَّكَ تَفْعَلُ ذَلِكَ فَقَالَ إِنَّ رِجْلَيَّ لَا تَحْمِلَانِي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdurrahman bin Al Qasim dari Abdullah bin Abdullah bin Umar dia mengkhabarkan kepadanya, bahawa ia pernah melihat Abdullah bin Umar duduk dengan kaki bersilang di bawah paha dalam shalat, Abdurrahman bin Al Qasim berkata; “Saya melakukannya ketika saya masih kecil. lantas Abdullah melarangku. Kemudian ia berkata; “Sunah dalam solat adalah, menegakkan kaki kananmu dan menghamparkan kaki kirimu.” Saya bertanya, “Kenapa kamu melakukan?” ia menjawab, “Karena kedua kakiku sudah tidak kuat lagi.”

و حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّ الْقَاسِمَ بْنَ مُحَمَّدٍ أَرَاهُمْ الْجُلُوسَ فِي التَّشَهُّدِ فَنَصَبَ رِجْلَهُ الْيُمْنَى وَثَنَى رِجْلَهُ الْيُسْرَى وَجَلَسَ عَلَى وَرِكِهِ الْأَيْسَرِ وَلَمْ يَجْلِسْ عَلَى قَدَمِهِ ثُمَّ قَالَ أَرَانِي هَذَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ وَحَدَّثَنِي أَنَّ أَبَاهُ كَانَ يَفْعَلُ ذَلِكَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Yahya bin Sa’id, bahwa Al Qasm bin Muhammad memperlihatkan kepada mereka cara duduk tasyahud. Dia menegakkan kaki kanannya, menghamparkan kaki kirinya dan duduk di atas pangkal paha yang kiri, dan ia tidak duduk di atas telapak kakinya. Lalu ia berkata, ” Abdullah bin Abdullah bin Umar telah memperlihatkan ini kepadaku, dan ia katakan kepadaku bahawa ayahnya melakukan hal itu.”
-rijal siqot

13)Bab Tasyahud dalam solat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدٍ الْقَارِيِّ أَنَّهُ سَمِعَ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ يُعَلِّمُ النَّاسَ التَّشَهُّدَ يَقُولُ قُولُوا التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ الزَّاكِيَاتُ لِلَّهِ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ لِلَّهِ السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Urwah bin Az Zubair dari Abdurrahman bin Abdin Al Qari Bahawasanya ia mendengar Umar bin Khotob di atas mimbar mengajarkan tasyahud kepada orang-orang. Umar berkata, “Bacalah: ‘Segala penghormatan dari Allah, suci dari Allah, rahmat dari Allah. Keselamatan bagimu wahai Nabi dan Rahmat Allah dan barakahnya, keselamatan bagi kami dan Hamba Allah yang Solih. Aku bersaksi tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan Allah) ‘.”

-jika hari ini manusia malu untuk memberi khutbah mengenai tajuk yang mudah walaupun ianya penting.
-pengunaan ل di dalam التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ الزَّاكِيَاتُ لِلَّهِ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ لِلَّهِ ialah من
-tiada dalil tasyahud yang sahabat riwayatkan terus sampai kepada rasulullah

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يَتَشَهَّدُ فَيَقُولُ بِسْمِ اللَّهِ التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ الصَّلَوَاتُ لِلَّهِ الزَّاكِيَاتُ لِلَّهِ السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ شَهِدْتُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ شَهِدْتُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ يَقُولُ هَذَا فِي الرَّكْعَتَيْنِ الْأُولَيَيْنِ وَيَدْعُو إِذَا قَضَى تَشَهُّدَهُ بِمَا بَدَا لَهُ فَإِذَا جَلَسَ فِي آخِرِ صَلَاتِهِ تَشَهَّدَ كَذَلِكَ أَيْضًا إِلَّا أَنَّهُ يُقَدِّمُ التَّشَهُّدَ ثُمَّ يَدْعُو بِمَا بَدَا لَهُ فَإِذَا قَضَى تَشَهُّدَهُ وَأَرَادَ أَنْ يُسَلِّمَ قَالَ السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ عَنْ يَمِينِهِ ثُمَّ يَرُدُّ عَلَى الْإِمَامِ فَإِنْ سَلَّمَ عَلَيْهِ أَحَدٌ عَنْ يَسَارِهِ رَدَّ عَلَيْهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahawa Abdullah bin Umar bertasyahud dengan membaca: Dengan nama Allah, semua kemuliaan dari Allah dan kesucian dari Allah, kesalamatan bagimu wahai Nabi serta Rahmat Allah dan barakah-Nya. Kesalamatan atas kami dan hamba Allah yang Solih. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak untuk disembah selain Allah, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah utusan Allah) . Abdullah bin Umar membaca ini pada dua rakaat yang pertama dan berdoa jika telah selesai tasyahhud dengan doa yang ada padanya. Jika dia duduk pada akhir solatnya, maka dia duduk seperti itu juga, hanya saja dia mendahulukan tasyahhud kemudian baru berdoa. Jika dia telah selesai tasyahud dan hendak salam, dia membaca: (Keselamatan atas Nabi, rahmat Allah dan berkatnya. Keselamatan atas kami dan hamba Allah yang Solih) ‘, ‘ASSALAAMU ‘ALAIKUM ke sisi kanannya. Kemudian ia menjawab salam imam. Jika ada yang salam dari sisi kirinya dia juga menjawabnya.”
-memberi salam merupakan rukun manakala menoleh kepala adalah sunnah
-syafieah,hanafiah dan hanabilah tidak mengambil riwayat ini

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْقَاسِمِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا كَانَتْ تَقُولُ إِذَا تَشَهَّدَتْ التَّحِيَّاتُ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ الزَّاكِيَاتُ لِلَّهِ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdurrahman bin Al Qasim dari ayahnya dari Aisyah isteri Nabi saw,bahawasanya jika bertasyahud ia membaca: (Kesejahteraan yang baik dan rahmat yang suci dari Allah. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah satu-satunya dan tidak sekutu baginya. Aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hambanya dan utusannya. Kesalamatan bagimu, wahai Nabi serta Rahmat Allah dan barakahnya. Kesalamatan atas kami dan hamba Allah yang Solih. Semoga keselamatan atas kalian) .”
-rijal siqot

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ الْأَنْصَارِيِّ عَنْ الْقَاسِمِ بْنِ مُحَمَّدٍ أَنَّهُ أَخْبَرَهُ أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ تَقُولُ إِذَا تَشَهَّدَتْ التَّحِيَّاتُ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ الزَّاكِيَاتُ لِلَّهِ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُ اللَّهِ وَرَسُولُهُ السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id Al Anshari dari Al Qasim bin Muhammad ia mengabarkan bahwa Aisyah isteri Nabi saw jika tasyahhud membaca; (Kesejahteraan yang baik dan rahmat yang suci dari Allah. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah satu-satunya dan tidak sekutu baginya. Aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba Allah dan utusannya. Kesalamatan bagimu, wahai Nabi serta Rahmat Allah dan barakahnya. Kesalamatan atas kami dan hamba hamba Allah yang Solih. Semoga keselamatan atas kalian) .”
-selepas selawat ibrohimiyah sunat membaca doa

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك أَنَّهُ سَأَلَ ابْنَ شِهَابٍ وَنَافِعًا مَوْلَى ابْنِ عُمَرَ عَنْ رَجُلٍ دَخَلَ مَعَ الْإِمَامِ فِي الصَّلَاةِ وَقَدْ سَبَقَهُ الْإِمَامُ بِرَكْعَةٍ أَيَتَشَهَّدُ مَعَهُ فِي الرَّكْعَتَيْنِ وَالْأَرْبَعِ وَإِنْ كَانَ ذَلِكَ لَهُ وِتْرًا فَقَالَا لِيَتَشَهَّدْ مَعَهُ قَالَ مَالِك وَهُوَ الْأَمْرُ عِنْدَنَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dia bertanya kepada Ibnu Syihab dan Nafi’ mantan budak Ibnu Umar, tentang seorang laki-laki yang masuk solat jama’ah dan tertinggal satu rakaat. Apakah dia bertasyahhud bersama imam pada rakaat kedua dan keempat, meskipun itu adalah rakaat ganjil baginya? Keduanya menjawab, “Suruh agar dia bertasyahhud bersama imam.” Malik berkata, “Itulah pendapat kami.”

14)Bab apa dilakukan mereka yang mengangkat kepala sebelum imam

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ عَلْقَمَةَ عَنْ مَلِيحِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ السَّعْدِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ الَّذِي يَرْفَعُ رَأْسَهُ وَيَخْفِضُهُ قَبْلَ الْإِمَامِ فَإِنَّمَا نَاصِيَتُهُ بِيَدِ شَيْطَانٍ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Muhammad bin ‘Amru bin Alqamah dari Malih bin Abdullah As Sa’di dari Abu Hurairah ia berkata, “Orang yang mengangkat dan menurunkan kepalanya sebelum imam, maka ubun-ubunnya berada di genggaman syaitan.”
-riwayat doif

قَالَ مَالِكٌ فِيمَنْ سَهَا فَرَفَعَ رَأْسَهُ قَبْلَ الإِمَامِ فِي رُكُوعٍ أَوْ سُجُودٍ : إِنَّ السُّنَّةَ فِي ذَلِكَ أَنْ يَرْجِعَ رَاكِعاً أَوْ سَاجِداً، وَلاَ يَنْتَظِرُ الإِمَامَ، وَذَلِكَ خَطَأٌ مِمَّنْ فَعَلَهُ, لأَنَّ رَسُولَ اللَّهِ قَالَ : « إِنَّمَا جُعِلَ الإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ، فَلاَ تَخْتَلِفُوا عَلَيْهِ ».
وَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ : الَّذِي يَرْفَعُ رَأْسَهُ وَيَخْفِضُهُ قَبْلَ الإِمَامِ، إِنَّمَا نَاصِيَتُهُ بِيَدِ شَيْطَانٍ

Berkata Malik pada mereka lupa dan angkat kepala sebelum imam pada ruku’ atau sujud:bahawa sunnah pada itu ialah kembali ruku’ atau sujud dan bukannya menunggu imam ,ianya salah bagi yang lakukan kerana rasulullah bersabda”sesungguhnya dijadikan imam untuk diikuti,maka janganlah menyelisihinya.
Berkata Abu Hurairah ia berkata, “Orang yang mengangkat dan menurunkan kepalanya sebelum imam, maka ubun-ubunnya berada di genggaman syaitan.”

15)Bab apa yang perlu lakukan bagi mereka yang salam sesudah dua rokaat kerana lupa

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ أَيُّوبَ بْنِ أَبِي تَمِيمَةَ السَّخْتِيَانِيِّ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِينَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْصَرَفَ مِنَ اثْنَتَيْنِ فَقَالَ لَهُ ذُو الْيَدَيْنِ أَقَصُرَتْ الصَّلَاةُ أَمْ نَسِيتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَصَدَقَ ذُو الْيَدَيْنِ فَقَالَ النَّاسُ نَعَمْ فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ أُخْرَيَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ فَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ ثُمَّ رَفَعَ ثُمَّ كَبَّرَ فَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ ثُمَّ رَفَعَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ayyub bin Abu Tamimah As Sakhtiyani dari Muhammad bin Sirin dari Abu Hurairah, bahawasanya pernah Rasulullah saw berlalu pada dua rakaat. Zul Yadain bertanya, “Apakah anda mengqosorkan solat atau lupa, Wahai Rasulullah?” Rasulullah saw menjawab: “Apakah Zul Yadain benar?” para sahabat menjawab, “Ya benar.” Rasulullah saw lantas berdiri menyempurnakan dua rakaat lainnya, kemudian salam dan bertakbir dan sujud seperti sujud biasanya atau agak lama. Lantas beliau bangkit, lalu bertakbir, lalu bersujud seperti biasanya atau agak lama. Kemudian beliau bangun kembali.”
-Muhammad bin Sirin merupakan kibar tabiin
-lafaz انصرف bermaksud selesai
-sekira nabi tidak lupa kita tidak tahu sujud sahwi.ianya bab pensyariaatan.
–malikiah dan hanabilah:sekiranya kurang solat maka sujudnya sebelum solat.manakala jika lebih sujud selepas salam.namum ia tidaklah daqiq
–syafieyah:sebelum salam
–hanafiah:selepas salam
-terdapat ulama yang menulis kitab mengenai zul yadain hampir 250 muka.terdapat banyak fiqh seperti bercakap dalam solat.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ دَاوُدَ بْنِ الْحُصَيْنِ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ مَوْلَى ابْنِ أَبِي أَحْمَدَ أَنَّهُ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَاةَ الْعَصْرِ فَسَلَّمَ فِي رَكْعَتَيْنِ فَقَامَ ذُو الْيَدَيْنِ فَقَالَ أَقَصُرَتْ الصَّلَاةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَمْ نَسِيتَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ ذَلِكَ لَمْ يَكُنْ فَقَالَ قَدْ كَانَ بَعْضُ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَأَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى النَّاسِ فَقَالَ أَصَدَقَ ذُو الْيَدَيْنِ فَقَالُوا نَعَمْ فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَمَّ مَا بَقِيَ مِنْ الصَّلَاةِ ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ بَعْدَ التَّسْلِيمِ وَهُوَ جَالِسٌ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Daud bin Al Hushain dari Abu Sufian mantan budak Ibnu Abu Ahmad, ia berkata; Saya mendengar Abu Hurairah berkata, ” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam melaksanakan solat asar, lalu beliau salam pada rakaat yang kedua. Zul Yadain pun berdiri dan bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah anda mengqosorkan solat atau lupa?” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Keduanya tidak.” Zul Yadain berkata, “Tapi itu terjadi, wahai Rasulullah! ” Kemudian Rasulullah sollahu ‘alaihi wasallam menghadap orang-orang dan bertanya: “Apakah Zul Yadain benar?” mereka menjawab, “Ya benar.” Maka Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam pun berdiri dan menyempurnakan solat yang tersisa, setelah itu beliau sujud dengan dua sujud setelah salam, dan beliau dalam keadaan duduk.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ سُلَيْمَانَ بْنِ أَبِي حَثْمَةَ قَالَ بَلَغَنِي أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَكَعَ رَكْعَتَيْنِ مِنْ إِحْدَى صَلَاتَيْ النَّهَارِ الظُّهْرِ أَوْ الْعَصْرِ فَسَلَّمَ مِنَ اثْنَتَيْنِ فَقَالَ لَهُ ذُو الشِّمَالَيْنِ أَقَصُرَتْ الصَّلَاةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَمْ نَسِيتَ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا قَصُرَتْ الصَّلَاةُ وَمَا نَسِيتُ فَقَالَ ذُو الشِّمَالَيْنِ قَدْ كَانَ بَعْضُ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَأَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى النَّاسِ فَقَالَ أَصَدَقَ ذُو الْيَدَيْنِ فَقَالُوا نَعَمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَأَتَمَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا بَقِيَ مِنْ الصَّلَاةِ ثُمَّ سَلَّمَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Abu Bakar bin Suliman bin Abu Hasmah berkata; telah sampai kepadaku bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam pernah solat dua rakaat antara solat zuhur atau asar, kemudian beliau beri salam pada dua rakaat. Zus Syimalain bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah anda mengqosorkan solat atau memang lupa?” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Saya tidak mengqosorkan saoat dan tidak juga lupa.” Zus Syimalain berkata, “Wahai Rasulullah, salah satunya telah terjadi.” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menghadap orang-orang dan bertanya: “Apakah Zul Yadain benar?” mereka menjawab, “Ya benar, wahai Rasulullah.” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam kemudian menyempurnakan solat yang tersisa, setelah itu salam.”
-tidak menyebut sujud sahwi

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ وَعَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ مِثْلَ ذَلِكَ
قال يحيى قال مالك كل سهو كان نقصانا من الصلاة فإن سجوده قبل السلام وكل سهو كان زيادة في الصلاة فإن سجوده بعد السلام

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Sa’id bin Musayyab dan dari Abu Salamah bin Abdurrahman seperti dalam hadis tersebut.
Berkata Yahya berkata Malik setiap kelupaan yang mengurangkan solat sesungguhnya sujudnya sebelum salam,dan kelupaan yang menambahkan dalam solat sesungguhnya sujudnya selepas salam.

16)Bab menyempurnakan solat apabila timbul syak
-terdapat kaedah اليقين لا يزول بالشك

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ فَلَمْ يَدْرِ كَمْ صَلَّى أَثَلَاثًا أَمْ أَرْبَعًا فَلْيُصَلِّي رَكْعَةً وَلْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ التَّسْلِيمِ فَإِنْ كَانَتْ الرَّكْعَةُ الَّتِي صَلَّى خَامِسَةً شَفَعَهَا بِهَاتَيْنِ السَّجْدَتَيْنِ وَإِنْ كَانَتْ رَابِعَةً فَالسَّجْدَتَانِ تَرْغِيمٌ لِلشَّيْطَانِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Zaid bin Aslam dari Atha bin Yasar bahwa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila salah seorang dari kalian ragu dalam solatnya, tidak tahu berapa rakaat dia telah solat, apakah empat atau tiga? maka hendaklah dia solat (lagi) satu rakaat, kemudian dia sujud dua kali sebelum salam. Jika rakaat yang dia kerjakan adalah yang kelima, dia telah menggenapkannya dengan dua sujud tadi. Jika itu adalah yang keempat maka itu untuk menghinakan syaitan.”

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عُمَرَ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ زَيْدٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يَقُولُ إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ فَلْيَتَوَخَّ الَّذِي يَظُنُّ أَنَّهُ نَسِيَ مِنْ صَلَاتِهِ فَلْيُصَلِّهِ ثُمَّ لْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْ السَّهْوِ وَهُوَ جَالِسٌ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Umar bin Muhammad bin Zaid dari Salim bin Abdullah bahwasanya Abdullah bin Umar berkata; “Apabila salah seorang dari kalian ragu dalam solatnya, hendaklah dia mencari apa yang diyakini bahawa dia telah lupa dalam solatnya, kemudian hendaklah ia mengerjakannya lalu sujud sahwi dua kali ketika dia masih duduk.”
-tidak menyebut sujud sebelum atau selepas
-rijal siqot

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَفِيفِ بْنِ عَمْرٍو السَّهْمِيِّ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ أَنَّهُ قَالَ سَأَلْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ وَكَعْبَ الْأَحْبَارِ عَنْ الَّذِي يَشُكُّ فِي صَلَاتِهِ فَلَا يَدْرِي كَمْ صَلَّى أَثَلَاثًا أَمْ أَرْبَعًا فَكِلَاهُمَا قَالَ لِيُصَلِّ رَكْعَةً أُخْرَى ثُمَّ لْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Afif bin ‘Amr As Sahm dari Atha bin Yasar ia berkata, “Saya telah bertanya kepada Abdullah bin ‘Amru bin Al ‘Ash dan Ka’b Al Akhbar tentang seorang lelaki yang ragu dalam solatnya, apakah dia telah solat tiga atau empat rakaat. Keduanya menjawab; “Suruh dia solat satu rakaat kemudian sujud dua kali saat masih duduk.”
-pengunaan وَهُوَ جَالِسٌ dimaksudkan adalah sebelum salam

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ إِذَا سُئِلَ عَنْ النِّسْيَانِ فِي الصَّلَاةِ قَالَ لِيَتَوَخَّ أَحَدُكُمْ الَّذِي يَظُنُّ أَنَّهُ نَسِيَ مِنْ صَلَاتِهِ فَلْيُصَلِّهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’ bahwa Abdullah bin Umar ketika ditanya tentang lupa dalam solat, dia menjawab, “Hendaknya salah seorang dari mencari apa yang ia yakini telah lupa, lalu sempurnakanlah solatnya.”

17)Bab siapa berdiri selepas sempurna solat atau terus berdiri ketika dua rokaat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ ابْنِ بُحَيْنَةَ أَنَّهُ قَالَ صَلَّى لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ قَامَ فَلَمْ يَجْلِسْ فَقَامَ النَّاسُ مَعَهُ فَلَمَّا قَضَى صَلَاتَهُ وَنَظَرْنَا تَسْلِيمَهُ كَبَّرَ ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ التَّسْلِيمِ ثُمَّ سَلَّمَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Al A’raj dari Abdullah bin Buhainah berkata, “Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam solat dua rakaat bersama kami. Kemudian beliau langsung berdiri tanpa duduk, sementara orang-orang tetap mengikuti beliau berdiri. Tatkala beliau selesai solat dan kami melihat salamnya, beliau takbir kemudian sujud dua kali sebelum salam, setelah itu salam dan masih dalam keadaan duduk.”
-pengunaan ثُمَّ قَامَ فَلَمْ يَجْلِس menunjukkan lupa untuk duduk tahiyat
-rojih: setelah bangkit hampir keadaan berdiri(qiam) maka tidak boleh turun tahiyat
-isu ini berdiri pada syafiyah(ditetapkan) manakala malikiyah dan hanabilah(sebab kurang) iaitu sujud sahwi sebelum salam.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ هُرْمُزَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ ابْنِ بُحَيْنَةَ أَنَّهُ قَالَ صَلَّى لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الظُّهْرَ فَقَامَ فِي اثْنَتَيْنِ وَلَمْ يَجْلِسْ فِيهِمَا فَلَمَّا قَضَى صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ بَعْدَ ذَلِكَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa’id dari Abdurrahman bin Hurmuz dari Abdullah bin Buhainah dia berkata; “Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam solat zohor bersama kami. Beliau berdiri pada rakaat yang kedua dan tidak duduk di dalamnya. Tatkala selesai solat, beliau sujud dengan dua kali sujud, kemudian salam setelahnya.”

قال يحيى قَالَ مَالِكٌ فِيمَنْ سَهَا فِي صَلاَتِهِ، فَقَامَ بَعْدَ إِتْمَامِهِ الأَرْبَعَ فَقَرَأَ، ثُمَّ رَكَعَ، فَلَمَّا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنْ رُكُوعِهِ، ذَكَرَ أَنَّهُ قَدْ كَانَ أَتَمَّ : إِنَّهُ يَرْجِعُ فَيَجْلِسُ، وَلاَ يَسْجُدُ، وَلَوْ سَجَدَ إِحْدَى السَّجْدَتَيْنِ لَمْ أَرَ أَنْ يَسْجُدَ الأُخْرَى، ثُمَّ إِذَا قَضَى صَلاَتَهُ فَلْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ بَعْدَ التَّسْلِيمِ.

Berkata Yahya berkata Malik bagi mereka yang lupa pada solatnya,dan berdiri selepas cukup 4 rokaat dan memaca,kemudian ruku’, apabila dia angkat kepalanya dari ruku’ dan ia teringat bahawa ia telah cukup solat:teruslah dia turun duduk dan tidak perlu sujud.dan sekiranya dia telah sujud satu(dan teringat) tidak perlu ia sujud yang kedua dan apabila selesai solatnya perlulah dia sujud dua kali(sujud sahwi) selepas beri salam.

18)Bab terlihat ketika solat perkara yang menyibukkannya(mengangu khusyuk)

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ أَبِي عَلْقَمَةَ عَنْ أُمِّهِ أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ أَهْدَى أَبُو جَهْمِ بْنُ حُذَيْفَةَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَمِيصَةً شَامِيَّةً لَهَا عَلَمٌ فَشَهِدَ فِيهَا الصَّلَاةَ فَلَمَّا انْصَرَفَ قَالَ رُدِّي هَذِهِ الْخَمِيصَةَ إِلَى أبِي جَهْمٍ فَإِنِّي نَظَرْتُ إِلَى عَلَمِهَا فِي الصَّلَاةِ فَكَادَ يَفْتِنُنِي

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Alqamah bin Abu Alqamah dari Ibunya, bahwa Aisyah isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Abu Jahm bin Hudzaifah menghadiahkan baju dari Syam yang ada gambar kepada Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam. Beliau melihatnya dalam solat. Tatkala selesai solat beliau bersabda: “Kembalikan baju ini kepada Abu Jahm, karena aku melihat gambar dalam solat dan hampir menjadi fitnah bagiku.”

و حَدَّثَنِي مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَبِسَ خَمِيصَةً لَهَا عَلَمٌ ثُمَّ أَعْطَاهَا أَبَا جَهْمٍ وَأَخَذَ مِنْ أَبِي جَهْمٍ أَنْبِجَانِيَّةً لَهُ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلِمَ فَقَالَ إِنِّي نَظَرْتُ إِلَى عَلَمِهَا فِي الصَّلَاةِ

Telah diceritakan kepadaku Malik dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam memakai baju yang ada lukisan, kemudian beliau memberikannya kepada Abu Jahm dan mengambil jaket milik Abu Jahm. Abu Jahm bertanya, “Kenapa Wahai Rasulullah?” beliau menjawab: “Saya melihat lukisannya dalam solat.”

و حَدَّثَنِي مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرٍ أَنَّ أَبَا طَلْحَةَ الْأَنْصَارِيَّ كَانَ يُصَلِّي فِي حَائِطِهِ فَطَارَ دُبْسِيٌّ فَطَفِقَ يَتَرَدَّدُ يَلْتَمِسُ مَخْرَجًا فَأَعْجَبَهُ ذَلِكَ فَجَعَلَ يُتْبِعُهُ بَصَرَهُ سَاعَةً ثُمَّ رَجَعَ إِلَى صَلَاتِهِ فَإِذَا هُوَ لَا يَدْرِي كَمْ صَلَّى فَقَالَ لَقَدْ أَصَابَتْنِي فِي مَالِي هَذَا فِتْنَةٌ فَجَاءَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرَ لَهُ الَّذِي أَصَابَهُ فِي حَائِطِهِ مِنْ الْفِتْنَةِ وَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هُوَ صَدَقَةٌ لِلَّهِ فَضَعْهُ حَيْثُ شِئْتَ

 

Telah mdiceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Abu Bakar bahawa Abu Tolhah Al Ansori pernah solat di kebunnya, maka ada belalang yang terbang dan bingung mencari jalan keluar hingga Abu Tolhah terheran-heran dan matanya tertuju padanya sesaat. Dia kembali pada solatnya dan dia tidak tahu berapa rakaat yang telah ia kerjakan?” Dia lalu berujar, “Sungguh, saya telah sibuk dengan hartaku, ini adalah fitnah.” Kemudian dia menemui Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam dan menceritakan tentang fitnah yang telah menimpanya di kebun. Dia katakan, “Wahai Rasulullah! Kebun ini saya sedekahkan untuk Allah. Aturlah sesesuai kemauan anda.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرٍ أَنَّ رَجُلًا مِنْ الْأَنْصَارِ كَانَ يُصَلِّي فِي حَائِطٍ لَهُ بِالْقُفِّ وَادٍ مِنْ أَوْدِيَةِ الْمَدِينَةِ فِي زَمَانِ الثَّمَرِ وَالنَّخْلُ قَدْ ذُلِّلَتْ فَهِيَ مُطَوَّقَةٌ بِثَمَرِهَا فَنَظَرَ إِلَيْهَا فَأَعْجَبَهُ مَا رَأَى مِنْ ثَمَرِهَا ثُمَّ رَجَعَ إِلَى صَلَاتِهِ فَإِذَا هُوَ لَا يَدْرِي كَمْ صَلَّى فَقَالَ لَقَدْ أَصَابَتْنِي فِي مَالِي هَذَا فِتْنَةٌ فَجَاءَ عُثْمَانَ بْنَ عَفَّانَ وَهُوَ يَوْمَئِذٍ خَلِيفَةٌ فَذَكَرَ لَهُ ذَلِكَ وَقَالَ هُوَ صَدَقَةٌ فَاجْعَلْهُ فِي سُبُلِ الْخَيْرِ فَبَاعَهُ عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ بِخَمْسِينَ أَلْفًا فَسُمِّيَ ذَلِكَ الْمَالُ الْخَمْسِينَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Abu Bakar, bahawa ada seorang lelaki Ansor yang solat di kebunnya di Al Quf -sebuah lembah yang ada di Madinah- pada musim kurma yang menjulang buahnya dan layak panen. Lelaki itu memperhatikan buah kurma tersebut hingga membuatnya taajub, kemudian ia kembali pada konsentrasi solatnya, namun ternyata dia tidak tahu berapa rakaat yang telah dia kerjakan?” Kemudian dia berkata, “Sungguh, saya telah tertimpa musibah dengan hartaku, ini adalah fitnah.” Lelaki itu kemudian menemui Usman bin Affan yang waktu itu menjadi Khalifah. Dia menceritakan hal itu, dia katakan, “Kebun itu saya sedekahkan, maka gunakanlah di jalan kebenaran.” Usman bin Affan menjualnya dengan lima puluh ribu, hingga harta itu diberi nama Al khamsin (limapluh ribu) .”
-perkataan حائط iaitu kebub
-Isnad terpotong.

Pemergian Syeikh Syuaib Al Arnaut

بسم الله 

إنا لله وإنا إليه راجعون

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ , وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ , وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ , وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ , وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ , وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ ، وَأَدْخِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ , وَأَهْلا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ , وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ , وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ , وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ , وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ

Jika dulu kepulangan Ibnu Jamaludin ke Malaysia untuk sebulan menitiskan air mata. Hari ini(malam jumaat 27.10.16) air mata yang jatuh kerana pemergian Syeikh Syuaib buat selamanya. Ketika meminta izin dari beliau untuk pulang sebulan,beliau izinkan dan tanya  kenapa kau perlu menangis sedangkan kau akan datang lagi selepas sebulan.Sungguh benar pulang aku di Malaysia amat terasa rindu bahkan terbawa beberapa kali ke mimpi. Kembalinya aku ke Jordan aku gembira melihat syeikh.Bagi aku Syeikh Syuaib murobbi aku di Jordan. Taujihatnya,cara pendekatan dia dengan pelajar,gurauannya,pelajarannya dan kesungguhannya dalam menagajar.Pernah beberapa kali kami datang syeikh sedang tidur di ruang tamu dan bila tersedar melihat kami dia terus mulakan kelas dan matanya menjadi segar.

Pemergiannya sungguh mengejutkan. Bahkan aku sendiri tidak perasan sehinggakan hamba Allah bertanya untuk aku akidkan khabar berita pemergiannya dari ahli keluarganya.Aku berharap ia sekadar khabar angin namun Allah lebih mengetahui apa yang terbaik buat hambanya.

Teringat kenangan bersama syeikh, dari mula aku jejak ke Jordan dengan membawa duit dan surat yang diamanahkan oleh Ustaz Norazamuddin. Aku mula selalu semak hadis yang aku hafal dan yang aku baca. Aku bertanya manhaj dalam menuntut ilmu. Aku meminta nasihat darinya sebagai penuntut ilmu. Aku bertanya mengenai kehidupannya. Sehinggakan aku semakin rapat dengannya. Kadang kala dipelawa makanan bahkan kami pernah duduk di rumah syeikh selama 7 jam lebih kerana pelajaran,nasihat dan mengenai Malaysia dan Jordan dari segi buah buahan,binatang,keadaaan negara dan lain lain.

Aku dipelawa masuk ke maktabah dia selapas dia perasan aku melihat buku di ruang tamu.Katanya di maktabah itu terdapat banyak lagi buku pergi lihat.Bilik tersebut penuh dengan kitab dan terdapat meja tempatnya mentahqiq kitab.Katanya banyak lagi buku yang aku tinggal di Damsyiq.Katanya seandainya engkau miliki duit lebih beli lah buku aku dan sebarkan di Malaysia.

Pernah sekali syeikh berpesan kepada kami bahawa umur kami ini wajib hafaz quran penuh.Pernah juga dia meminta kami menghafal Riyadussolihin. Aku berkata pada syeikh hadis itu banyak.Lantas jawabnya كل من يجتهيد يسير. Setiap yang berusaha akan mudah.

Pada bulan puasa aku dijemput solat di rumah syeikh bersama pelajarnya yang lain juga. Kata syeikh memang benar solat di masjid itu lebih afdal namun aku tidak larat untuk keluar. Selepas solat syeikh akan memberi nasihat atau berbual, bahkan kami bermain teka teki dan syeikh akan hidangkan kami buah buahan dan manisan. Dan akan bertanya adakah buah ini ada di negara kamu.Syeikh juga terkejut melihat tembikai kuning di Malaysia. Syeikh juga pernah menjadikan aku demo cara sujud yang betul.

Pada hari raya kami dijemput untuk menziarahi syeikh. Aku memberi syeikh kuih buatan Malaysia yang dibuat oleh senior akhwat dan syeikh memuji katanya sedap.Ketika masa itu kelas syeikh boleh dikatakan hampir setiap hari sehinggakan kesihatan syeikh mula ternganggu.Kelas syeikh mula dikurangkan.

Pernah sekali syeikh bergurau denganku,beliau mengetuk kepalaku dengan penggaru belakang badan kerana aku tidak mampu jawab soalan dan memberi taujihat.Ketukan itu perlahan. Bahkan ia menjadikan aku semakin semangat belajar kerana katanya kalau kamu malas belajar maka perlu diketuk dengan ini.Aku merasa pelajarannya sangat penuh kasih sayang seolah olah datuk dan cucu.

Antara taujihatnya: hafallah Quran dan Hadis,manfaatkan umur kamu ini kerana aku mula mendalami ilmu agama secara benar bermula 19 tahun sehingga sekarang(88 tahun),siapa yang berusaha akan mudah,kuasai bahasa arab,jangan tinggalkan siasah sebab ia sebahagian dari Islam,jangan ikuti syiah,ikhlaskan niat terhadap Allah,cintalah ilmu kerana ia perkara asas untuk menuntut ilmu dan lain lain.

14881684_1279863482047625_1790801589_o

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

{قَالَ هَلْ عَلِمْتُم مَّا فَعَلْتُم بِيُوسُفَ وَأَخِيهِ إِذْ أَنتُمْ جَاهِلُونَ (89)

Yusuf berkata: “Tahukah kamu apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan adiknya, semasa kamu masih jahil?”
-Nabi Yusuf megigatkan mereka ketika Yusuf kecil dan sekarang ianya masih hidup dan merupakan orang besar di Mesir

قَالُوا أَإِنَّكَ لَأَنتَ يُوسُفُ ۖ قَالَ أَنَا يُوسُفُ وَهَٰذَا أَخِي ۖ قَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَيْنَا ۖ إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصْبِرْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ (90)

Mereka bertanya : “Engkau ini Yusufkah? ” Ia menjawab: “Akulah Yusuf dan ini adikku. Sesungguhnya Allah telah mengurniakan nikmatnya kepada kami. Sebenarnya sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.

أَإِنَّكَ لَأَنتَ يُوسُف

-lafaz أَإِنَّكَ hamzah dihadapan itu menunjukkan soalan yang dengan takjub(terkejut/hairan).adakah engkau Yusuf?adakah engkau menteri Mesir Yusuf?

قَالَ أَنَا يُوسُفُ وَهَٰذَا أَخِي ۖ قَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَيْنَا

-diisyaratkan kepada saudaranya yang dituduh mencuri dan dijadikan hamba pada zahirnya,akan tetapi dia dimuliakan oleh Nabi Yusuf

إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصْبِرْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

-Tiga sifat yang mendapat kelebihan dan nikmat dari Allah iaitu taqwa,sabar dan ihsan.
-ketiga tiga sifat ini dimiliki Nabi Yusuf sejak dari awal kehidupannya contohnya di rumah menteri,isteri menteri,penjara dan lain-lain.

قَالُوا تَاللَّهِ لَقَدْ آثَرَكَ اللَّهُ عَلَيْنَا وَإِن كُنَّا لَخَاطِئِينَ (91)

Mereka berkata: “Demi Allah! Sesungguhnya Allah telah melebihkan dan memuliakan engkau daripada kami dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah”.
-mereka mengetahui bahawa Allah memuliakan Nabi Yusuf daripada mereka dan mereka mengakui kesalahan mereka

قَالَ لَا تَثْرِيبَ عَلَيْكُمُ الْيَوْمَ ۖ يَغْفِرُ اللَّهُ لَكُمْ ۖ وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ (92)

Yusuf berkata: “Kamu pada hari ini tidak akan dicela, semoga Allah mengampunkan dosa kamu, dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani.
-diisytiharkan keampunan keatas mereka dan diseru untuk membuka lembaran baru
-Nabi Yusuf memohon keampunan dari Allah keatas kesalahan saudaranya

اذْهَبُوا بِقَمِيصِي هَٰذَا فَأَلْقُوهُ عَلَىٰ وَجْهِ أَبِي يَأْتِ بَصِيرًا وَأْتُونِي بِأَهْلِكُمْ أَجْمَعِينَ (93)

Pergilah dengan membawa bajuku ini, kemudian letakkan pada muka ayahku supaya datang penglihatannya dan selepas itu bawalah kepadaku keluarga kamu semuanya”.

اذْهَبُوا بِقَمِيصِي هَٰذَا فَأَلْقُوهُ عَلَىٰ وَجْهِ أَبِي يَأْتِ بَصِيرًا

-seperti ketahui Nabi Ya’kub mengalami masalah penglihatan dan ianya bukanlah buta kerana buta itu sifat kekurangan buat para nabi
-Nabi Yusuf mengetahui perkara ini.kita tidak tahu bagaimana beliau mengetahui.sesungguhnya Nabi Yusuf itu nabi Allah dan disampaikan kepada melalui wahyu dan ilham sekiranya
dikehendaki.
-perbuatan meletakkan baju itu di muka Nabi Ya’kub merupakan khabar dari Allah dan ianya mukjizat robaniyah dari Allah.Allah mengkehendaki mata ayahnya pulih dengan cara itu

وَأْتُونِي بِأَهْلِكُمْ أَجْمَعِينَ

Keluarga disini merangkumi ayah mereka,ibu mereka,pasangan mereka dan anak anak mereka,hamba dan khadam mereka dan binatang ternakan mereka.

RINGKASAN TAFSIR JAMIK AHKAM (SURAH AZZUMAR 11-28)

RINGKASAN TAFSIR JAMIK AHKAM (SURAH AZZUMAR 11-28)

قُلْ إِنِّي أُمِرْتُ أَنْ أَعْبُدَ اللَّهَ مُخْلِصًا لَّهُ الدِّينَ (11) وَأُمِرْتُ لِأَنْ أَكُونَ أَوَّلَ الْمُسْلِمِينَ (12)

Katakanlah lagi (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya;
( 12 ) “Dan aku diperintahkan supaya menjadi orang yang awal pertama berserah diri bulat-bulat (kepada Allah)”.

-ayat 11 sama seperti ayat ke2 surah ini
-menjadi awal muslim ummat ini dan berbeza dengan agama ayah(selain agama Islam)
-ayat ini terdapat kalam yang dihazaf iaitu أمرت بالعبادة لأن أكون أول المسلمين

قُلْ إِنِّي أَخَافُ إِنْ عَصَيْتُ رَبِّي عَذَابَ يَوْمٍ عَظِيمٍ (13)

Katakanlah lagi: “Sesungguhnya aku takut – jika aku menderhaka kepada Tuhanku – akan azab hari yang besar (soal jawabnya)”.
-berkata Ibnu Musayyib ayat ini dimansukkhan dengan ليغفر لك الله ما تقدم من ذنبك وما تأخر

قُلِ اللَّهَ أَعْبُدُ مُخْلِصًا لَّهُ دِينِي (14)

Katakanlah lagi: “Allah jualah yang aku sembah dengan mengikhlaskan amalan ugamaku kepadaNya.
-Lafaz مخلصا له ديني merujuk kepada ketaatan dan ibadah

فَاعْبُدُوا مَا شِئْتُم مِّن دُونِهِ ۗ قُلْ إِنَّ الْخَاسِرِينَ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنفُسَهُمْ وَأَهْلِيهِمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۗ أَلَا ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ (15)

Maka sembahlah kamu apa yang kamu kehendaki, yang lain dari Allah, (kamu akan mengetahui akibatnya)”. Katakanlah lagi: “Sesungguhnya orang-orang yang rugi ialah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri dan pengikut-pengikutnya pada hari kiamat . Ingatlah, yang demikian itulah kerugian yang jelas nyata.”
-فَاعْبُدُوا مَا شِئْتُم مِّن دُونِهِ merupakan ancaman
-berkata Ibnu Abbas mengenai kerugian tersebut.sesungguhnya Allah jadikan pasangan didalam syurga sebelum menciptanya maka rugilah bagi mereka yang masuk neraka

لَهُم مِّن فَوْقِهِمْ ظُلَلٌ مِّنَ النَّارِ وَمِن تَحْتِهِمْ ظُلَلٌ ۚ ذَٰلِكَ يُخَوِّفُ اللَّهُ بِهِ عِبَادَهُ ۚ يَا عِبَادِ فَاتَّقُونِ (16)

Bagi mereka (yang kafir disediakan lapisan-lapisan dari api menyerkup di atas mereka, dan lapisan-lapisan (dari api) di bawah mereka; dengan (azab) yang demikian, Allah menakutkan hamba-hambaNya: “Oleh itu, bertaqwalah kepadaKu wahai hamba-hambaKu!”
-berkata Ibnu Abbas ذَٰلِكَ يُخَوِّفُ اللَّهُ بِهِ عِبَادَه merujuk kepada wali-walinya

وَالَّذِينَ اجْتَنَبُوا الطَّاغُوتَ أَن يَعْبُدُوهَا وَأَنَابُوا إِلَى اللَّهِ لَهُمُ الْبُشْرَىٰ ۚ فَبَشِّرْ عِبَادِ (17)

Dan orang-orang yang menjauhi dirinya dari menyembah atau memuja Taghut serta mereka rujuk kembali taat bulat-bulat kepada Allah, mereka akan beroleh berita yang mengembirakan ; oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu -beberapa pendapat mengenai maksud الطَّاغُوتَ.antaranya: syaitan,tukang tilik,isim a’jami arab seperti (طالوت وجالوت وهاروت وماروت),isim musytak dariالطغيان dan lain -lain.
– ” لهم البشرى ” في الحياة الدنيا بالجنة في العقبى
-maksud وأنابوا إلى الله iaitu pulanh kepada beribadah kepadanya dan mentaati.

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ ۚ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمْ أُولُو الْأَلْبَابِ (18)

Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya ; mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna
-mendengar kata kata Alquran dan kata kata Rasulullah dan berhukum dengannya dan beramal

أَفَمَنْ حَقَّ عَلَيْهِ كَلِمَةُ الْعَذَابِ أَفَأَنتَ تُنقِذُ مَن فِي النَّارِ (19) لَٰكِنِ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ غُرَفٌ مِّن فَوْقِهَا غُرَفٌ مَّبْنِيَّةٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ۖ وَعْدَ اللَّهِ ۖ لَا يُخْلِفُ اللَّهُ الْمِيعَادَ (20)

(19) Maka adakah orang yang telah ditetapkan atasnya hukuman azab ! Oleh itu adakah engkau berkuasa menyelamatkan orang yang dalam neraka?
( 20 ) Tetapi orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka , dibina untuk mereka mahligai-mahligai yang tinggi bertingkat-tingkat, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Demikianlah janji yang ditetapkan Allah; Allah tidak sekali-kali akan mengubah janji-janjiNya.
-kerana syurga itu ada tingkat tingkatnya

{أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ أَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَسَلَكَهُ يَنَابِيعَ فِي الْأَرْضِ ثُمَّ يُخْرِجُ بِهِ زَرْعًا مُّخْتَلِفًا أَلْوَانُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَجْعَلُهُ حُطَامًا ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَذِكْرَىٰ لِأُولِي الْأَلْبَابِ(21)

Tidakkah engkau memerhatikan, bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu dialirkanNya menjadi matair-matair di bumi; kemudian Ia menumbuhkan dengan air itu tanaman-tanaman yang berbagai jenis dan warnanya; kemudian tanaman-tanaman itu bergerak segar , selepas itu engkau melihatmu berupa kuning; kemudian Ia menjadikannya hancur bersepai? Sesungguhnya segala yang tersebut itu mengandungi peringatan yang menyedarkan orang-orang yang berakal sempurna.
-berkata ianya merupakan perumpamaan kepada dunia.sebagaimana berubahnya tumbuhan itu begitu jugalah dunia

أَفَمَن شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَىٰ نُورٍ مِّن رَّبِّهِ ۚ فَوَيْلٌ لِّلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُم مِّن ذِكْرِ اللَّهِ ۚ أُولَٰئِكَ فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ (22)

Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu ia tetap berada dalam cahaya dari Tuhannya, Maka kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya, adalah dalam kesesatan yang nyata.
-Ibnu Mas’ud:kami bertanya wahai Rasullah mengenai firman Allah أَفَمَن شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَىٰ نُورٍ مِّن رَّبِّهbagaimana dilapangkan dadanya?jawab Rasulullah :apabila masuk cahaya dalam hati dilapangkan dan dibaikinya.

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابًا مُّتَشَابِهًا مَّثَانِيَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَن يَشَاءُ ۚ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ هَادٍ (23)

Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu Kitab yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain , yang berulang-ulang ; yang kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah. Kitab Suci itulah hidayah petunjuk Allah; Allah memberi hidayah petunjuk dengan Al-Quran itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan sesiapa yang disesatkan Allah, maka tidak ada sesiapa pun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya.
-merujuk kepada Alquran dan membenarkan satu sama lain ayat .tiada berlaku percanggahan di dalam Alquran

أَفَمَن يَتَّقِي بِوَجْهِهِ سُوءَ الْعَذَابِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۚ وَقِيلَ لِلظَّالِمِينَ ذُوقُوا مَا كُنتُمْ تَكْسِبُونَ (24)

Maka adakah orang yang menahan dengan mukanya akan azab yang buruk pada hari kiamat? Dan dikatakan kepada orang-orang yang zalim itu: “Rasalah apa yang kamu usahakan dahulu”.
-Berkata Mujahid terserat mukanya di dalam api neraka
-balasan keatas perbuatan maksiat

كَذَّبَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَأَتَاهُمُ الْعَذَابُ مِنْ حَيْثُ لَا يَشْعُرُونَ (25)
فَأَذَاقَهُمُ اللَّهُ الْخِزْيَ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَكْبَرُ ۚ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ (26)

( 25 ) orang-orang yang terdahulu dari mereka telah mendustakan, lalu orang-orang itu didatangi azab dari arah yang mereka tidak menyedarinya.
( 26 ) Maka Allah merasakan mereka kehinaan dalam kehidupan dunia , dan sesungguhnya azab seksa hari akhirat lebih besar lagi. Kalaulah mereka mengetahui .
-berkata الخزي dari perkara tidak disukai manakalaالخزاية dari perasaan malu

وَلَقَدْ ضَرَبْنَا لِلنَّاسِ فِي هَٰذَا الْقُرْآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ لَّعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ (27) قُرْآنًا عَرَبِيًّا غَيْرَ ذِي عِوَجٍ لَّعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ (28)

( 27 ) Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengemukakan kepada umat manusia berbagai misal perbandingan dalam Al-Quran ini, supaya mereka mengambil peringatan dan pelajaran.
( 28 )Iaitu Al-Quran yang berbahasa Arab, yang tidak mengandungi sebarang keterangan yang terpesong; supaya mereka bertaqwa.
-berkata Syeikh Syuaib bahasa arab yang paling fushah dan afdal
-لَّعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ daripada kafir dan pendustaan

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

{يَا بَنِيَّ اذْهَبُوا فَتَحَسَّسُوا مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَيْأَسُوا مِن رَّوْحِ اللَّهِ ۖ إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ (87)

87 ) Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya, dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat Allah itu melainkan kaum yang kafir”.

-lafaz بَنِيَّ merujuk kepada jamak anak.manakala mufrodnya adalah بُنَيَّ
-makna تَحَسَّسُوا ialah mencari dengan deria
-berkata imam Assamin Alhalabi perbezaan antara تَحَسَّسُوا yang mencari dalam kebaikan manakala تَجَسَّسُوا mencari dalam keburukan.
-lafaz تَحَسَّسُوا menunjukkan mencari dengan prihatin.Nabi Ya’kub meminta anak-anaknya untuk mencari Nabi Yusuf dan adikberadiknya yang lain dengan prihatin seluruh deria.
-dalam Alquran tiga perkataan yang diguna dengan uslub tertentu رُوح(merupakan urusan Allah),رَوح(digunakkan untuk rahmat),رِيح(digunakan untuk azab)

فَلَمَّا دَخَلُوا عَلَيْهِ قَالُوا يَا أَيُّهَا الْعَزِيزُ مَسَّنَا وَأَهْلَنَا الضُّرُّ وَجِئْنَا بِبِضَاعَةٍ مُّزْجَاةٍ فَأَوْفِ لَنَا الْكَيْلَ وَتَصَدَّقْ عَلَيْنَا ۖ إِنَّ اللَّهَ يَجْزِي الْمُتَصَدِّقِينَ (88)}

( 88 ) Maka setelah mereka masuk mengadap Yusuf, berkatalah mereka: “Wahai Datuk Menteri, kami dan keluarga kami telah menderita kesusahan (kemarau), dan kami datang dengan membawa barang-barang yang kurang baik dan tidak berharga (untuk menjadi tukaran bagi benda-benda makanan negeri ini). Oleh itu, sempurnakanlah sukatan bekalan makanan bagi kami dan dermalah kepada kami, sesungguhnya Allah membalas dengan sebaik-baik balasan kepada orang-orang yang bermurah hati menderma”.
-maka mereka masuk sepertimana kemasukan mereka dua kali yang sebelum cumanya sekarang mereka ingin mencari Yusuf dan saudaranya.
-Yusuf mengetahui mereka mengalami kesusahan badan,diri dan kehidupan melalui kata kata mereka
-lafaz بِبِضَاعَةٍ مُّزْجَاةٍ barang yang tidak ada baik harganya
-mereka meminta simpati dari Yusuf yang dulunya lemah dimata mereka kini menjadi menteri Mesir

SAMBUNGAN KESEDIHAN NABI YA’KUB

SAMBUNGAN KESEDIHAN NABI YA’KUB

وَتَوَلَّىٰ عَنْهُمْ وَقَالَ يَا أَسَفَىٰ عَلَىٰ يُوسُفَ وَابْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ الْحُزْنِ فَهُوَ كَظِيم (84)

84 ) Dan (bapa mereka – Nabi Yaakub) pun berpaling dari mereka (kerana berita yang mengharukan itu) sambil berkata: Aduhai sedihnya aku kerana Yusuf, dan putihlah dua belah matanya disebabkan ratap tangis dukacitanya kerana ia orang yang memendamkan marahnya di dalam hati.

وَتَوَلَّىٰ عَنْهُم

Berdiri Nabi Ya’kub dari anak-anaknya dan memaling dari mereka

وَقَالَ يَا أَسَفَىٰ عَلَىٰ يُوسُفَ

Nabi Ya’kub tidak sabar dan terburu buru untuk bertemu dengan anaknya Nabi Yusuf

وَابْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ الْحُزْن

Alquran tidak menyatakan bahawa mata Nabi Ya’kub buta akan tetapi menjadi putih.menjadi kurang jelas penglihatan bukannya buta.
فَهُوَ كَظِيم

الكظم:مخرج النفس
الكظوم:انحباس النفس.يعبر به عن السكوت

Menunjukkan Nabi Ya’kub sedih dalaman dan tidak mengeluarkan.

قَالُوا تَاللَّهِ تَفْتَأُ تَذْكُرُ يُوسُفَ حَتَّىٰ تَكُونَ حَرَضًا أَوْ تَكُونَ مِنَ الْهَالِكِينَ (85)

( 85 ) Mereka berkata: “Demi Allah, ayah tak habis-habis ingat kepada Yusuf, sehingga ayah menjadi sakit merana, atau menjadi dari orang-orang yang binasa”.
Anak-anak Nabi Yakub berasa hairan dan kesian padanya kerana masih berduka kehilangan Nabi Yusuf yang pada sangkaan mereka telah meninggal.
Nabi Ya’kub ketahui Nabi Yusuf masih hidup sejak dari awal kerana Nabi Yusuf bagitahu mimpinya 11 bintang yang sujud padanya
-lafaz حرضا menunjukkan sakit yang sangat teruk.lafaz tersebut tidak menunjukkan kematian akan tetapi sakit yang meninggalkan kesan pada badan.

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ (86)

( 86 ) (Nabi Yaakub) menjawab: “Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dandukacitaku kepada Allah dan aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah, apa yang kamu tidak mengetahuinya.

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ

Sesungguhnya Nabi Ya’kub tidak mengadu melainkan kepada Allah berdasarkan kepada بَثِّي
Perkataan شكى yang dalam fiil mudorik di dalam hanya ada dua iaitu :
أَشْكُو didalam surah yusuf dan mengenai nabi ya’kub
تشتكي dalam surah al imran mengenai khaulah binti sa’labah

وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُون

Yang menuju kepada dua perkara:
1)menunjukkan anak anak Nabi Ya’kub yang tidak mengetahui bahawa Nabi Ya’kub mengetahui bahawa Nabi Yusuf masih hidup.melalui wahyu
2)orang yang tidak melalui tidak mengetahui sakitnya yang dirasai bagi yang melalui.

KITAB TOHAROH(KESUCIAN)

26)Bab apa yang dihalalkan bagi suami dari isterinya yang haid

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ مَا يَحِلُّ لِي مِنْ امْرَأَتِي وَهِيَ حَائِضٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِتَشُدَّ عَلَيْهَا إِزَارَهَا ثُمَّ شَأْنَكَ بِأَعْلَاهَا

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Zaid bin Aslam berkata, “Seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah saw, “Saat isteriku haid, apa yang boleh aku lakukan?” Rasulullah saw menjawab: “Suruh dia mengikat sarungnya, setelah itu terserah kamu dengan bahagian atasnya.”
-hadis mursal
-riwayat azzuhri:159, assyaibani:75
-rujukan:sunan addarimi:1032,dan baihaqi dalam alkubro:191/7
-merupakan perkara khilafiyah
-jumhur ulama:sarungnya dari pusat hingga lutut sebahagian ulama menyatakan hanya tempat keluar darah.
-muhammad bin hassan melarang dengan sebab sadud zaroik
-hukum jimak ketika haid: sepakat ulama haram.pandangan salaf wajib membayar sedinar emas bukan dinar jordan.sekiranya jimak ketika pengakhiran haid perlu membayar separuh dinar emas.

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ رَبِيعَةَ بْنِ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ مُضْطَجِعَةً مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي ثَوْبٍ وَاحِدٍ وَأَنَّهَا وَثَبَتْ وَثْبَةً شَدِيدَةً فَقَالَ لَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا لَكِ لَعَلَّكِ نَفِسْتِ يَعْنِي الْحَيْضَةَ فَقَالَتْ نَعَمْ قَالَ شُدِّي عَلَى نَفْسِكِ إِزَارَكِ ثُمَّ عُودِي إِلَى مَضْجَعِك

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Rabi’ah bin Abdurrahman berkata, “Aisyah, isteri Nabi saw berbaring bersama Rasulullah saw dalam satu kain. Tiba-tiba dia melompat dengan cepat, maka Rasulullah saw pun bertanya: “Ada apa denganmu? Apakah kamu haid?” ‘Aisyah menjawab, “Benar.” Rasulullah saw kemudian bersabda: “Kuatkan ikatan sarungmu, kemudian kembalilah ke tempat tidurmu.”
-riwayat azzuhri:160
-hadis mursal munqoti’

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عُبَيْدَ اللَّهِ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَرْسَلَ إِلَى عَائِشَةَ يَسْأَلُهَا هَلْ يُبَاشِرُ الرَّجُلُ امْرَأَتَهُ وَهِيَ حَائِضٌ؟ فَقَالَتْ لِتَشُدَّ إِزَارَهَا عَلَى أَسْفَلِهَا ثُمَّ يُبَاشِرُهَا إِنْ شَاءَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’ berkata, ” Ubaidullah bin Abdullah bin Umar mengutus seseorang kepada Aisyah untuk bertanya, ‘Apakah seorang suami boleh menggauli isterinya ketika sedang haid?” Aisyah menjawab, “Hendaklah ia (isteri) mengikatkan sarung di bagian bawah, kemudian dia (suami) boleh menggauli sekehendaknya.”
-riwayat azzuhri:161, assyaibani:73
-rujukan:musnad syafie:1321, sunan addarimi:1033,baihaqi dalam alkubro:190/7
-berkata muhammad dalil ini diambil.dan ianya kata imam abu hanifah dan umum dari fuqoha kita

وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، أَنَّهُ بَلَغَهُ، أَنَّ سَالِمَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ وَسُلَيْمَانَ بْنَ يَسَارٍ سُئِلاَ عَنِ الْحَائِضِ، هَلْ يُصِيبُهَا زَوْجُهَا إِذَا رَأَتِ الطُّهْرَ قَبْلَ أَنْ تَغْتَسِلَ ؟ فَقَالاَ: لاَ حَتَّى تَغْتَسِلَ.

Telah diceritakan kepadaku dari Malik telah sampai kepadanya,bahawa Salim bin Abdullah dan Sulaiman bin Yasar disoal mengenai perempuan haid,adakah boleh suami mereka menggaulinya apabila melihat isterinya suci sebelum mandi?maka jawabnya tidak sehingga isterinya mandi.
-lafaz بَلَغَهُ menunjukkan hadis munqoti’
-jumhur ulama sepakat bahawa wajib mandi wajib sebelum bersetubuh kecuali hanafiyah.antara sebabnya perbezaan hanafi yang menyatakan haid paling lama 10 hari.manakala syafie 15 hari.
-wajib bagi perempuan haid yang telah habis haid untuk menunaikan solat sekiranya belum habis waktu

27)Bab kesucian wanita haid

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ أَبِي عَلْقَمَةَ عَنْ أُمِّهِ مَوْلَاةِ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ كَانَ النِّسَاءُ يَبْعَثْنَ إِلَى عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ بِالدِّرَجَةِ فِيهَا الْكُرْسُفُ فِيهِ الصُّفْرَةُ مِنْ دَمِ الْحَيْضَةِ يَسْأَلْنَهَا عَنْ
الصَّلَاةِ فَتَقُولُ لَهُنَّ لَا تَعْجَلْنَ حَتَّى تَرَيْنَ الْقَصَّةَ الْبَيْضَاءَ تُرِيدُ بِذَلِكَ الطُّهْرَ مِنْ الْحَيْضَةِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari ‘Alqamah bin Abu ‘Alqamah dari Ibunya mantan budak Aisyah Umul Mukminin, ia berkata; “Para wanita mengirimkan sebuah kotak kepada ‘Aisyah Ummul Mukminin, dalam kotak tersebut terdapat kapas yang telah bercampur dengan cairan kuning dari darah haid. Mereka bertanya bagaimana dengan hukum shalat yang dilakukannya?” Maka ‘Aisyah pun berkata kepada mereka, “Jangan terburu-buru hingga kalian melihat cairan putih.” maksudnya adalah suci dari haid.
Riwayat: azzuhri:163, assyaibani:85
Rujukan: baihaqi dalam alkubro:1/335
-sanadnya لا باس

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرٍ عَنْ عَمَّتِهِ عَنْ ابْنَةِ زَيْدِ بْنِ ثَابِتٍ أَنَّهُ بَلَغَهَا أَنَّ نِسَاءً كُنَّ يَدْعُونَ بِالْمَصَابِيحِ مِنْ جَوْفِ اللَّيْلِ يَنْظُرْنَ إِلَى الطُّهْرِ فَكَانَتْ تَعِيبُ ذَلِكَ عَلَيْهِنَّ وَتَقُولُ مَا كَانَ النِّسَاءُ
يَصْنَعْنَ هَذَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Abu Bakar dari makciknya dari Anak perempuan Zaid bin Sabit telah sampai kepadanya, bahawa para wanita meminta lampu di penghujung malam untuk melihat masa suci. Anak wanita Zaid mencela mereka dengan mengatakan; “Kenapa para wanita melakukan hal ini.”
Riwayat: azzuhri:164, assyaibani: 86
-sebahagian ulama menyatakan kerisauan dalam hukum Allah perkara biasa
-sekiranya darah haid tidak keluar 100/100 maka ia sudah kira tamat walaupun tidak keluar cairan putih.dan sekiranya ia keluar maka ia merupakan sempurna pengakhiran

قال يحيى وَسُئِلَ مَالِكٌ عَنِ الْحَائِضِ تَطْهُرُ فَلاَ تَجِدُ مَاءً، هَلْ تَتَيَمَّمُ ؟ قَالَ نَعَمْ : لِتَتَيَمَّمْ، فَإِنَّ مِثْلَهَا مِثْلُ
الْجُنُبِ، إِذَا لَمْ يَجِدْ مَاءً تَيَمَّمَ

Berkata Yahya dan disoal Malik mengenai perempuan haid yang suci tetapi tiada air,adakah bertayamum?jawabnya: benar.bertayamumlah sesungguhnya sepertinya seperti junub,sekiranya tiada air maka tayamumlah
Riwayat: azzuhri:165

28)Bab mengenai haid

حَدَّثَنِي يَحْيَى، عَنْ مَالِكٍ، أَنَّهُ بَلَغَهُ، أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم قَالَتْ: فِي الْمَرْأَةِ الْحَامِلِ تَرَى الدَّمَ أَنَّهَا تَدَعُ الصَّلاَةَ.

Telah diceritakan kepadaku dari Yahya dari Malik sesungguh telah sampai kepadanya sesungguhnya Aisyah isteri nabi saw berkata: terdapat wanita hamil yang melihat darah haid dan ianya menunaikan solat.
Riwayat: azzuhri
Rujukan: baihaqi dalam alkubro
-lafaz بَلَغَهُ menunjukkan munqoti’

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك أَنَّهُ سَأَلَ ابْنَ شِهَابٍ عَنْ الْمَرْأَةِ الْحَامِلِ تَرَى الدَّمَ قَالَ تَكُفُّ عَنْ الصَّلَاةِ قَالَ يَحْيَى قَالَ مَالِك وَذَلِكَ الْأَمْرُ عِنْدَنَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dia bertanya kepada Ibnu Syihab tentang seorang wanita hamil yang melihat darah haid. Ibnu Syihab menjawab; “Hendaklah ia meninggalkan shalatnya.” Yahya berkata; Malik berkata, “Itulah pendapat kami.”
Rujukan: sunan addarimi:921
-merupakan pandangan ibnu syihab bukannya hadis dan ianya sama pendapat syafieyah dan malikiyah.
-rojih: orang hamil tidak lagi haid ianya adalah istihadah maka wajib solat

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا قَالَتْ كُنْتُ أُرَجِّلُ رَأْسَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا حَائِضٌ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Aisyah isteri Nabi saw ia berkata; “Saya pernah merapikan rambut Rasulullah saw, padahal saat itu saya sedang haid.”
Riwayat: azzuhri: 168, assyaibani: 88
Rujukan: musnad ahmad:25735, sohih bukhori:295, sohih muslim:687
-merupakan dalil menetang amalan jahiliyah yang lelaki tidak berhubung dengan perempuan haid

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ الْمُنْذِرِ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ أَنَّهَا قَالَتْ سَأَلَتْ امْرَأَةٌ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ أَرَأَيْتَ إِحْدَانَا إِذَا أَصَابَ ثَوْبَهَا الدَّمُ مِنْ الْحَيْضَةِ كَيْفَ تَصْنَعُ فِيهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَصَابَ ثَوْبَ إِحْدَاكُنَّ الدَّمُ مِنْ الْحَيْضَةِ فَلْتَقْرُصْهُ ثُمَّ لِتَنْضِحْهُ بِالْمَاءِ ثُمَّ لِتُصَلِّ فِيهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Fathimah binti Al Mundzir bin Az Zubair dari Asma binti Abu Bakar As Siddiq dia berkata; “Ada seorang wanita yang bertanya kepada Rasulullah saw, ia mengatakan, “Bagaimana pendapatmu jika salah seorang di antara kami bajunya terkena darah haid, apa yang harus dia lakukan?” Rasulullah saw menjawab; “Apabila salah satu dari kalian bajunya terkena darah haid, maka keriklah dahulu dan bilas dengan air, lalu dia boleh solat dengannya.”
Riwayat: azzuhri:166
Rujukan: musnad ahmad:26932, sohih bukhori:307, sohih muslim:675
-lafazفَلْتَقْرُصْهُ bermaksud basuh dengan air dan diperah(dari ahli syam)
-lafaz لِتَنْضِحْهُ basuh dan bilas.(dari ahli syam)
-warna yang tidak mau hilang dimaafkan

29)Bab orang yang istihadoh

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا قَالَتْ قَالَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ أَبِي حُبَيْشٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي لَا أَطْهُرُ أَفَأَدَعُ الصَّلَاةَ فَقَالَ لَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا ذَلِكِ عِرْقٌ وَلَيْسَتْ بِالْحَيْضَةِ فَإِذَا أَقْبَلَتْ الْحَيْضَةُ فَاتْرُكِي الصَّلَاةَ فَإِذَا ذَهَبَ قَدْرُهَا فَاغْسِلِي الدَّمَ عَنْكِ وَصَلِّي

122. Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Aisyah isteri Nabi saw, ia berkata, “Fathimah binti Hubaisy bertanya, “Wahai Rasulullah, aku belum suci, apakah aku boleh meninggalkan solat?” Rasulullah saw menjawab: ‘Itu adalah darah biasa dan bukan haid. Jika telah datang haid maka tinggalkan shalat. Dan jika masa haid telah habis maka laksanakanlah shalat, bersihkanlah darahmu dan kerjakan soalat.”
-orang istihadah wajib untuk berwudhuk pada setiap waktu solat bukannya untuk tiap solat
-di sisi malikiyah tidak mengapa untuk ambil wudhuk sebelum masuk waktu seperti untuk ke masjid hari jumaat
-bersambung minggu hadapan
-antara nasihat Syeikh Muaz kamu lelaki pun perlu ambil berat pasal ni kerana kamu juga akan bergelar suami

29)Bab orang yang Istihadoh

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا قَالَتْ قَالَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ أَبِي حُبَيْشٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي لَا أَطْهُرُ أَفَأَدَعُ الصَّلَاةَ فَقَالَ لَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا ذَلِكِ عِرْقٌ وَلَيْسَتْ بِالْحَيْضَةِ فَإِذَا أَقْبَلَتْ الْحَيْضَةُ فَاتْرُكِي الصَّلَاةَ فَإِذَا ذَهَبَ قَدْرُهَا فَاغْسِلِي الدَّمَ عَنْكِ وَصَلِّي

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Aisyah isteri Nabi saw, ia berkata, “Fatimah binti Hubaisy bertanya, “Wahai Rasulullah, aku belum suci, apakah aku boleh meninggalkan solat?” Rasulullah saw menjawab: ‘Itu adalah darah biasa dan bukan haid. Jika telah datang haid maka tinggalkan solat. Dan jika masa haid telah habis maka laksanakanlah solat, bersihkanlah darahmu dan kerjakan solat.”

-Rujukan:Musnad Ahmad:25622, Sohih Bukhori:306, Sohih Muslim:753
-orang istihadah wajib untuk berwudhuk pada setiap waktu solat bukannya untuk tiap solat
-di sisi malikiyah tidak mengapa untuk ambil wudhuk sebelum masuk waktu seperti untuk ke masjid hari jumaat
-dalam hadis menyatakan فَاتْرُكِي الصَّلَاةَ ianya dihitung dengan waktu
-hadis menyentuh untuk mencatat dan menghitung bagi hari haid agar bila berlaku keganjilan dalam haid pada bulan lain boleh dirujuk untuk membezakan istihadoh
-terdapat riwayat lain dalam bab ni yang tidak diriwayatkan imam Malik.riwayat tersebut menyentuh untuk membezakannya dengan warna dan bau.warna darah haid kehitaman.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ امْرَأَةً كَانَتْ تُهَرَاقُ الدِّمَاءَ فِي عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَفْتَتْ لَهَا أُمُّ سَلَمَةَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لِتَنْظُرْ إِلَى عَدَدِ اللَّيَالِي وَالْأَيَّامِ الَّتِي كَانَتْ تَحِيضُهُنَّ مِنْ الشَّهْرِ قَبْلَ أَنْ يُصِيبَهَا الَّذِي أَصَابَهَا فَلْتَتْرُكْ الصَّلَاةَ قَدْرَ ذَلِكَ مِنْ الشَّهْرِ فَإِذَا خَلَّفَتْ ذَلِكَ فَلْتَغْتَسِلْ ثُمَّ لِتَسْتَثْفِرْ بِثَوْبٍ ثُمَّ لِتُصَلِّي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’ dari Sulaiman bin Yasar dari Umu Salamah isteri Nabi saw, bahawa pada masa Rasulullah saw ada seorang wanita yang terus menerus mengucurkan darah. Ummu Salamah lalu meminta fatwa Rasulullah saw, beliau menjawab: “Hendaklah mereka memperhatikan berapa hari mereka biasa mengalami haid dalam sebulan, sebelum apa yang ia alami sekarang ini. Hendaklah ia meninggalkan jumlah hari yang biasa mengamali haid dalam bulan itu, setelah itu hendaklah ia mandi, mengganti pakaian dan mengerjakan solat.”
-Rujukan: Musnad Ahmad:26716, Sunan Abi Daud:274 Sunan Annasa’ie:209
-lafazخَلَّفَتْ merujuk tempoh haid
-berkata Muhammad(Assyaibani) dengan ini diambil wudhuk untuk setiap waktu solat dan ianya kata Abu Hanifah.
-terdapat juga pandangan yang kata wudhuk untuk setiap solat tetapi tidak rojih

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ أَبِي سَلَمَةَ أَنَّهَا رَأَتْ زَيْنَبَ بِنْتَ جَحْشٍ الَّتِي كَانَتْ تَحْتَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ وَكَانَتْ تُسْتَحَاضُ فَكَانَتْ تَغْتَسِلُ وَتُصَلِّي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Zainab binti Abu Salamah Bahawasanya ia pernah melihat Zainab binti Jahsy, isteri Abdurrahman bin Auf, yang mengeluarkan darah istihadlah tetap melaksanakan solat.”
-Zainab bin Jahsy disini bukannya isteri Rasulullah tetapi isteri kepada Abdurrahman bin Auf walaupun namanya sama
-sebahagian ulama kata riwayat ini syaz
-dan ianya اثار ليس حديث

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ سُمَيٍّ مَوْلَى أَبِي بَكْرِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّ الْقَعْقَاعَ بْنَ حَكِيمٍ وَزَيْدَ بْنَ أَسْلَمَ أَرْسَلَاهُ إِلَى سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ يَسْأَلُهُ كَيْفَ تَغْتَسِلُ الْمُسْتَحَاضَةُ فَقَالَ تَغْتَسِلُ مِنْ طُهْرٍ إِلَى طُهْرٍ وَتَتَوَضَّأُ لِكُلِّ صَلَاةٍ فَإِنْ غَلَبَهَا الدَّمُ اسْتَثْفَرَتْ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Sumayya mantan budak Abu Bakar bin Abdurrahman, bahwa Al Qa’qa’ bin Hakim dan Zaid bin Aslam mengutusnya kepada Sa’id bin Musayyab untuk bertanya ‘Bagaimana cara seorang wanita istihadah mandi? ‘ Sa’id bin Musayyab menjawab; “Dia mandi dari suci ke suci lagi, dan tetap berwudhuk dalam setiap solat. Jika darah banyak keluar, hendaklah ia menyumbatnya.”
-Rujukan:Sunan Abi Daud:301

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ قَالَ لَيْسَ عَلَى الْمُسْتَحَاضَةِ إِلَّا أَنْ تَغْتَسِلَ غُسْلًا وَاحِدًا ثُمَّ لتَتَوَضَّأُ بَعْدَ ذَلِكَ لِكُلِّ صَلَاةٍ
قَالَ يَحْيَى قَالَ مَالِك الْأَمْرُ عِنْدَنَا أَنَّ الْمُسْتَحَاضَةَ إِذَا صَلَّتْ أَنَّ لِزَوْجِهَا أَنْ يُصِيبَهَا وَكَذَلِكَ النُّفَسَاءُ إِذَا بَلَغَتْ أَقْصَى مَا يُمْسِكُ النِّسَاءَ الدَّمُ فَإِنْ رَأَتْ الدَّمَ بَعْدَ ذَلِكَ فَإِنَّهُ يُصِيبُهَا زَوْجُهَا وَإِنَّمَا هِيَ بِمَنْزِلَةِ الْمُسْتَحَاضَةِ
قَالَ يَحْيَى قَالَ مَالِك الْأَمْرُ عِنْدَنَا فِي الْمُسْتَحَاضَةِ عَلَى حَدِيثِ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ وَهُوَ أَحَبُّ مَا سَمِعْتُ إِلَيَّ فِي ذَلِكَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari bapaknya dari berkata; “Seorang wanita yang istihadlah tidak wajib mandi kecuali hanya sekali, setelah itu ia harus berwudhuk untuk setiap solat ” Yahya berkata; Malik berkata, “Menurut pendapat kami, jika seorang yang istihadlah telah solat, maka boleh bagi suaminya untuk menggaulinya. Begitu juga para wanita nifas, jika telah sampai puncak di mana wanita telah terhenti darah nifasnya, lalu keluar darah setelah itu, boleh bagi suaminya untuk menggaulinya. Dan hukumnya seperti wanita yang istihadlah.” Yahya berkata; Malik berkata, “Pendapat kami tentang wanita istihadlah adalah sebagaimana disebutkan hadits Hisyam bin Urwah, dari bapaknya. Itulah sebaik-baik apa yang telah kami dengar.”
-ayat ثُمَّ لتَتَوَضَّأُ بَعْدَ ذَلِكَ لِكُلِّ صَلَاة merujuk kepada waktu solat bukannya setiap solat
-darah nifas dari sisi Syafie dan Maliki palaing lama 60 hari,manakala Hanafi 40 hari.
Perkara luar mengenai bab ini
1)bagi mereka yang yakin ianya dari haid atau nifas maka dibenarkan untuk tidak solat puasa dan lain lain manakala yang meragui maka perlu ia laksanakan.
2)perubahan waktu haid merupakan perkara biasa
3)jumhur ulama menyatakan orang haid haram baca Alquran walaupun sebahagian ulama menyatakan ianya hadis doif.Namun larangan Rasulullah untuk mereka tunaikan solat menunjukkan larangan mereka membaca Alquran.

30)Bab Kencing budak kecik

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا قَالَتْ أُتِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِصَبِيٍّ فَبَالَ عَلَى ثَوْبِهِ فَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَاءٍ فَأَتْبَعَهُ إِيَّاهُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Aisyah isteri Nabi saq, ia berkata, “Seorang bayi diserahkan kepada Rasulullah saw. Lalu bayi tersebut kencing di baju Rasulullah saw, beliau lalu meminta air mengusapnya dengan air tersebut.”
-tidak makan makanan selain dari susu ibu=kencingnya mukhofaf seperti kata imam Syafie iaitu najis mukhofafah
-lafaz bayi diatas mengikut pandangan hanabilah lelaki dan perempuan.manakala syafieyah ianya hanya untuk lelaki.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ أَنَّهَا أَتَتْ بِابْنٍ لَهَا صَغِيرٍ لَمْ يَأْكُلْ الطَّعَامَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُ فِي حَجْرِهِ فَبَالَ عَلَى ثَوْبِهِ فَدَعَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَاءٍ فَنَضَحَهُ وَلَمْ يَغْسِلْهُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud dari Ummu Qais binti Mihshan Bahawasanya ia pernah datang kepada Rasulullah saw dengan membawa bayinya yang belum makan makanan. Lalu ia meletakkan bayinya di pangkuan beliau, sehingga kecingnya mengenai baju beliau. Rasulullah saw kemudian meminta air dan memercikkannya tanpa mencucinya.”
-lafaz يَغْسِلْهُ disini merujuk cara basuh najis pada pakaian biasa.terdapat perahan.manakala hadis ni bukan lah tidak mencuci tapi ada juga cucian.

31)Bab Kencing Berdiri dan Selainnya

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ قَالَ دَخَلَ أَعْرَابِيٌّ الْمَسْجِدَ فَكَشَفَ عَنْ فَرْجِهِ لِيَبُولَ فَصَاحَ النَّاسُ بِهِ حَتَّى عَلَا الصَّوْتُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اتْرُكُوهُ فَتَرَكُوهُ فَبَالَ ثُمَّ أَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذَنُوبٍ مِنْ مَاءٍ فَصُبَّ عَلَى ذَلِكَ الْمَكَانِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Yahya bin Sa’id dia berkata; “Ada seorang Badwi masuk ke dalam masjid, badwi itu kemudian membuka celananya untuk kencing. Seketika itu orang-orang berteriak karena marah hingga suara menjadi gaduh, maka Rasulullah saw pun bersabda: “Biarkanlah dia! ” para sahabat lalu membiarkannya. Setelah itu Rasulullah saw menyuruh untuk mengambil setimba air lalu menuangkanya di tempat bekas kencingnya.”
-asalnya hendaklah duduk tetapi terdapat ruksoh.
-sebahagian ulama berkeras dalam hal kencing berdiri malah ada menyatakan ianya maksiat
-Rasulullah membiarkannya bukannya untuk benarkan perbuatan itu tetapi untuk menyelesaikan hajatnya.dan Rasulullah melarang perbuatan kencing di dalam masjid.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ أَنَّهُ قَالَ رَأَيْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ يَبُولُ قَائِمًا

Telah menceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Dinar dia berkata; “Aku pernah melihat Abdullah bin Umar buang air kecil dengan berdiri.”
-Imam Malik berdalil dengan hadis ini boleh kencing berdiri

قَالَ وَسُئِلَ مَالِكٌ، عَنْ غَسْلِ الْفَرْجِ مِنَ الْبَوْلِ وَالْغَائِطِ، هَلْ جَاءَ فِيهِ أَثَرٌ، فَقَالَ : بَلَغَنِي أَنَّ بَعْضَ مَنْ مَضَى كَانُوا يَتَوَضَّؤُونَ مِنَ الْغَائِطِ، وَأَنَا أُحِبُّ أَنْ أَغْسِلَ الْفَرْجَ مِنَ الْبَوْلِ

Berkata dan disoal Malik mengenai basuh kemaluan dari kencing dan berak,adakah ada hadis mengenainya?jawabnya:disampakan kepadaku sebagian orang terdahulu merekanya membasuhi dari berak.dan aku suka dengan membasuh kemaluan daripada kencing.
-lafaz يَتَوَضَّؤُونَ disini maksudnya membasuh

32)Bab Siwak

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ ابْنِ السَّبَّاقِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فِي جُمُعَةٍ مِنْ الْجُمَعِ يَا مَعْشَرَ الْمُسْلِمِينَ إِنَّ هَذَا يَوْمٌ جَعَلَهُ اللَّهُ عِيدًا فَاغْتَسِلُوا وَمَنْ كَانَ عِنْدَهُ طِيبٌ فَلَا يَضُرُّهُ أَنْ يَمَسَّ مِنْهُ وَعَلَيْكُمْ بِالسِّوَاكِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Ibnu As Sabaq bahawa Rasulullah saw pada suatu jumaat bersabda: “Wahai kaum muslimin! Sesungguhnya Allah telah menjadikan hari ini sebagai hari raya, maka hendaklah kalian mandi. Barangsiapa memiliki wewangian, maka tidaklah mengapa jika kalian mengenakannya. Dan hendaklah kalian bersiwak.”
-hadis ini sohih dan banyak syawahid
-mandi jumaat dan siwak bukanlah wajib tetapi sunat muakkad

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَوْلَا أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي لَأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw bersabda: “Sekiranya tidak memberatkan umatku, sungguh akan aku perintahkan mereka untuk bersiwak.”
-banyak hadis pada zahirnya seolah olah menwajibkan siwak tetapi hadis ini menunjukkan ianya bukan wajib
-terdapat dua riwayat yang menambah untuk setiap waktu solat dan untuk setiap kali wudhuk

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ حُمَيْدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ لَوْلَا أَنْ يَشُقَّ عَلَى أُمَّتِهِ لَأَمَرَهُمْ بِالسِّوَاكِ مَعَ كُلِّ وُضُوءٍ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Humaid bin Abdurrahman bin Auf dari Abu Hurairah dia berkata; “Sekiranya tidak akan memberatkan umatnya, sungguh beliau akan memerintahkan mereka untuk bersiwak setiap kali berwudhuk.”
-kata abu hurairoh ra bukannya hadis
-boleh digunakan ketika puasa sama ada sebelum zohor atau selepas zohor tetapi ade khilafiah

1)SURAH AZZUMAR صورة الزمر

بسم الله الرحمن الرحيم

تَنْزِيلُ الْكِتابِ مِنَ اللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ(1)

( 1 )   Turunnya Kitab ini dari Allah, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Kitab yang merujuk kepada Alquran.Digelar sebagai kitab kerana ianya tertulis.

إِنَّا أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ فَاعْبُدِ اللَّهَ مُخْلِصًا لَهُ الدِّينَ (2) أَلَا لِلَّهِ الدِّينُ الْخَالِصُ وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى إِنَّ اللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِي مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ كَاذِبٌ كَفَّارٌ (3) لَوْ أَرَادَ اللَّهُ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا لَاصْطَفَى مِمَّا يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ سُبْحَانَهُ هُوَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ (4)  

( 2 )   Sesungguhnya Kami menurunkan kitab ini kepadamu (wahai Muhammad) dengan membawa kebenaran; oleh itu hendaklah engkau menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat dan bawaanmu kepadaNya. ( 3 )   Ingatlah! (Hak yang wajib dipersembahkan) kepada Allah ialah segala ibadat dan bawaan yang suci bersih (dari segala rupa syirik). Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung dan penolong (sambil berkata): “Kami tidak menyembah atau memujanya melainkan supaya mereka mendampingkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya”, – sesungguhnya Allah akan menghukum di antara mereka (dengan orang-orang yang tidak melakukan syirik) tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan yang bukan-bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik). ( 4 )   Kalaulah Allah hendak mempunyai anak, tentulah Ia memilih mana-mana yang dikehendakiNya dari makhluk-makhluk yang diciptakanNya; Maha Sucilah Ia (dari menghendaki yang demikian). Dia lah Allah, Yang Maha Esa, lagi Yang Mengatasi kekuasaanNya segala-galanya.

إِنَّا أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ فَاعْبُدِ اللَّهَ

Allah telah turunkan Alquran dengan kebenaran tanpa ada kesalahan.

مُخْلِصاً

 Perkataan  membawa kepada dua perbincangan iaitu:

1)  مُخْلِصاً Mentauhidkan Allah tanpa melibatkan sebarang syirik.  لَهُ الدِّينَ Iaitu taat. أَلَا لِلَّهِ الدِّينُ الْخَالِصُiaitu memenuhi.

2)Berkata Ibnu Arobi bahawa ayat ini menunjukkan kewajipan niat dalam amalan

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى

Merujuk kepada mereka yang menyembah berhala lalu menyatakan ibadah mereka untuk mendekatkan diri dengan Allah

إِنَّ اللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِي مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ كَاذِبٌ كَفَّارٌ

Sesungguhnya Allah akan menghakimi ahli agama selain Islam pada hari qiamat.Sesungguhnya agama yang diredhai Allah adalah Islam.

لَوْ أَرَادَ اللَّهُ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا لَاصْطَفَى مِمَّا يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ سُبْحَانَهُ هُوَ اللَّهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّار

Menafikan Allah memiliki anak sesungguhnya Allah Maha Esa dan Maha Berkuasa.

خَلَقَ السَّماواتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ يُكَوِّرُ اللَّيْلَ عَلَى النَّهارِ وَيُكَوِّرُ النَّهارَ عَلَى اللَّيْلِ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ كُلٌّ يَجْرِي لِأَجَلٍ مُسَمًّى أَلا هُوَ الْعَزِيزُ الْغَفَّارُ (5) خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ واحِدَةٍ ثُمَّ جَعَلَ مِنْها زَوْجَها وَأَنْزَلَ لَكُمْ مِنَ الْأَنْعامِ ثَمانِيَةَ أَزْواجٍ يَخْلُقُكُمْ فِي بُطُونِ أُمَّهاتِكُمْ خَلْقاً مِنْ بَعْدِ خَلْقٍ فِي ظُلُماتٍ ثَلاثٍ ذلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لَهُ الْمُلْكُ لَا إِلهَ إِلاَّ هُوَ فَأَنَّى تُصْرَفُونَ (6)

( 5 )   Ia menciptakan langit dan bumi dengan ada faedah dan gunanya yang sebenar; Ia pula menjadikan malam melingkari siang (dengan gelapnya), dan menjadikan siang melingkari malam (dengan cahayanya); dan Ia menjadikan matahari dan bulan beredar menurut perintahnya, – tiap-tiap satu dari keduanya, beredar untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Ingatlah! Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Yang sentiasa Mengampuni. ( 6 )   Ia menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), kemudian Ia menjadikan daripadanya – isterinya (Hawa); dan Ia mengadakan untuk kamu binatang-binatang ternak delapan ekor: (empat) pasangan (jantan dan betina). Ia menciptakan kamu dalam kandungan ibu kamu (berperingkat-peringkat) dari satu kejadian ke satu kejadian. Dalam tiga suasana yang gelap-gelita. Yang demikian (kekuasaanNya) ialah Allah Tuhan kamu; bagiNyalah kekuasaan yang mutlak; tiada Tuhan melainkan Dia; oleh itu bagaimana kamu dapat dipesongkan (dari mematuhi perintahNya)?

خَلَقَ السَّماواتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ يُكَوِّرُ اللَّيْلَ عَلَى النَّهارِ وَيُكَوِّرُ النَّهارَ عَلَى اللَّيْلِ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ كُلٌّ يَجْرِي لِأَجَلٍ مُسَمًّى أَلا هُوَ الْعَزِيزُ الْغَفَّارُ

Menunjukkan  Allah berkuasa dan kaya untuk melakukan.Siapa yang mampu lakukannya maka ialah tuhan yang layak disembah.

خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ واحِدَةٍ

Merujuk kepada Nabi Adam a.s

واحِدَةٍ ثُمَّ جَعَلَ مِنْها زَوْجَها وَأَنْزَلَ لَكُمْ مِنَ الْأَنْعامِ ثَمانِيَةَ

 Allah menjadikan kehidupan berpasangan.Dan menciptakan kehidupan lain.

يَخْلُقُكُمْ فِي بُطُونِ أُمَّهاتِكُمْ خَلْقاً مِنْ بَعْدِ خَلْق

Berkata Qotadah dan Assudi:نطفة kemudian علقة kemudian مضغة kemudian عظم kemudian لحم

فِي ظُلُماتٍ ثَلاثٍ

Kegelapan perut,rahim dan plasenta.(kata Ibnu Abbas,Ikromah,Mujahid,Qotadah dan Addohak)

ذلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لَهُ الْمُلْكُ لَا إِلهَ إِلاَّ هُوَ فَأَنَّى تُصْرَفُونَ

Yang melakukan semua perkara tersebut adalah Allah.Bagaimana mungkin  boleh melakukan ibadah selain Allah?

إِنْ تَكْفُرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنْكُمْ وَلَا يَرْضَى لِعِبَادِهِ الْكُفْرَ وَإِنْ تَشْكُرُوا يَرْضَهُ لَكُمْ وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى ثُمَّ إِلَى رَبِّكُمْ مَرْجِعُكُمْ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

( 7 )   Kalaulah kamu kufur ingkar (tidak bersyukur) akan nikmat-nikmatNya itu, maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah tidak berhajatkan (iman dan kesyukuran) kamu (untuk kesempurnaanNya); dan Ia tidak redakan hamba-hambaNya berkeadaan kufur; dan jika kamu bersyukur, Ia meredainya menjadi sifat dan amalan kamu. Dan (ingatlah) seseorang yang memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja). Kemudian kepada Tuhan kamulah tempat kembalinya kamu, maka Ia akan memberitahu kepada kamu tentang apa yang kamu telah kerjakan. Sesungguhnya Ia Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada.

Berkata Ibnu Abbas dan Assudi: Sesungguhnya Allah tidak meredhai orang beriman yang mnengufuri nikmat

 

وَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ ضُرٌّ دَعَا رَبَّهُ مُنِيبًا إِلَيْهِ ثُمَّ إِذَا خَوَّلَهُ نِعْمَةً مِنْهُ نَسِيَ مَا كَانَ يَدْعُو إِلَيْهِ مِنْ قَبْلُ وَجَعَلَ لِلَّهِ أَنْدَادًا لِيُضِلَّ عَنْ سَبِيلِهِ قُلْ تَمَتَّعْ بِكُفْرِكَ قَلِيلًا إِنَّكَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ (8) أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ آنَاءَ اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا يَحْذَرُ الْآخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ (9)

( 8 )   Dan apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, ia segera berdoa kepada Tuhannya dengan keadaan rujuk kembali bertaubat kepadaNya; kemudian apabila Allah memberikannya sesuatu nikmat (sebagai kurnia) daripadaNya, lupalah ia akan segala bahaya yang menyebabkannya merayu kepada Allah sebelum itu dan ia pula menjadikan sekutu-sekutu bagi Allah, untuk menyesatkan dirinya (dan orang lain) dari jalan Allah. Katakanlah (kepadanya): “Bersenang-senanglah engkau dengan kekufuranmu itu bagi sementara, sesungguhnya engkau dari penduduk neraka.

( 9 )   “(Engkaukah yang lebih baik) atau orang yang taat mengerjakan ibadat pada waktu malam dengan sujud dan berdiri sambil takutkan (azab) hari akhirat serta mengharapkan rahmat Tuhannya? “Katakanlah lagi (kepadanya): “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.

وَإِذَا مَسَّ الْإِنْسَانَ ضُرٌّ

Merujuk kepada orang kafr apabila miskin dan ditimpa bala

دَعَا رَبَّهُ مُنِيبًا إِلَيْهِ ثُمَّ إِذَا خَوَّلَهُ نِعْمَةً مِنْهُ نَسِيَ مَا كَانَ يَدْعُو إِلَيْهِ مِنْ قَبْلُ وَجَعَلَ لِلَّهِ أَنْدَادًا لِيُضِلَّ عَنْ سَبِيلِهِ قُلْ تَمَتَّعْ بِكُفْرِكَ قَلِيلًا إِنَّكَ مِنْ أَصْحَابِ النَّار

Kembalilah mereka kepada Allah dan Allah berikan mereka nikmat dan setelah memperolehi lupalah mereka kepada siapa mereka memohon ketika mereka kesusahan.

أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ

Empat  bentuk قَانِتٌ:

  • Ketaatan(kata Ibnu Mas’ud)
  • Khusyuk dalam solat(kata Ibnu Syihab)
  • Mendirikan solat)kata Yahya bin Salam)
  • Pendakwah kepada tuhannya

Sesungguhnya kata Ibnu Mas’ud merangkumi semua

 

آنَاءَ اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا

Sebahagian berkata : antara maghrib dan isya/sebahagian berkata : setahun

 يَحْذَرُ الْآخِرَةَ

Berkata Saad bin Jubair:azab akhirat

 

وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ

Menuju kepada nikmat syurga

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ

Berkata zajaj: sepertimana orang lakukan maksiat dan orang yang taat

إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَاب

Pemilik akal dari kalangan orang beriman

قُلْ يَا عِبَادِ الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا رَبَّكُمْ لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا فِي هَذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ وَأَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةٌ إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ (10)

 

( 10 )   Katakanlah (wahai Muhammad, akan firmanKu ini, kepada orang-orang yang berakal sempurna itu): “Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu. (Ingatlah) orang-orang yang berbuat baik di dunia ini akan beroleh kebaikan (yang sebenar di akhirat). dan (ingatlah) bumi Allah ini luas (untuk berhijrah sekiranya kamu ditindas). Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira”.

قُلْ يَا عِبَادِ الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا رَبَّكُمْ لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا فِي هَذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ

Kebaikan di dunia: Ketaatan

Kebaikan di akhirat : Ganjaran di syurga

وَأَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةٌ

Sesungguhnya bumi Allah ini luas maka berhijrahlah janganlah kamu kekal bersama orang melakukan maksiat

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Iaitu tanpa ada ukuran/ganjaran yang bertambah