Kategori: Qosos Qurani

Sambungan Qosos Qurani bersama Syeikh Solah AlKholidi

 

فَلَمَّا دَخَلُوا عَلَىٰ يُوسُفَ آوَىٰ إِلَيْهِ أَبَوَيْهِ وَقَالَ ادْخُلُوا مِصْرَ إِن شَاءَ اللَّهُ آمِنِين99

( 99 )Maka ketika mereka masuk menemui Yusuf, Yusuf segera menyambut serta memeluk kedua ibu bapanya, sambil berkata: “Masuklah kamu ke negeri Mesir, insya Allah kamu berada di dalam aman.
-Nabi Yusuf memuliakan ayah dan ibunya serta adik beradiknya
-ia merupakan awal hijrah bani isroil

وَرَفَعَ أَبَوَيْهِ عَلَى الْعَرْشِ وَخَرُّوا لَهُ سُجَّدًا ۖ وَقَالَ يَا أَبَتِ هَٰذَا تَأْوِيلُ رُؤْيَايَ مِن قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّي حَقًّا ۖ وَقَدْ أَحْسَنَ بِي إِذْ أَخْرَجَنِي مِنَ السِّجْنِ وَجَاءَ بِكُم مِّنَ الْبَدْوِ مِن بَعْدِ أَن نَّزَغَ الشَّيْطَانُ بَيْنِي وَبَيْنَ إِخْوَتِي ۚ إِنَّ رَبِّي لَطِيفٌ لِّمَا يَشَاءُ ۚ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ (100)

( 100 )Dan ia dudukkan kedua ibu bapanya di atas kerusi kebesaran. Dan setelah itu mereka semuanya sujud kepada Yusuf. Dan berkatalah Yusuf: “Wahai ayahku! Inilah dia tafsiran mimpiku dahulu. Sesungguhnya Allah telah menjadikan mimpiku itu benar. Dan sesungguhnya Ia telah melimpahkan kebaikan kepadaku ketika Ia mengeluarkan daku dari penjara; dan Ia membawa kamu ke mari dari dosa sesudah Syaitan merosakkan perhubungan antaraku dengan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku lemah-lembut tadbirNya bagi apa yang dikehendakiNya; sesungguhnya Dia lah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

وَرَفَعَ أَبَوَيْهِ عَلَى الْعَرْشِ وَخَرُّوا لَهُ سُجَّدًا

-Nabi Yusuf memuliakan ibu bapanya
-ibu bapanya dan adik beradiknya sujud kepada Nabi Yusuf.zahir ayat ini menunjukkan sujud yang benar kerana menguna perkataan خَرُّ yang menunjukkan meletakkan diatas bumi(tanah).bukanlah sujud mereka kepada Nabi Yusuf sebagai menyembah kepadanya.akan tetapi untuk memuliakan Nabi Yusuf dan ia merupakan arahan dari Allah.Hakikatnya mereka sujud kepada Allah manakala Nabi Yusuf menjadi kiblat buat mereka ketika itu.
-Sujud dua jenis.
1)sujud ibadah ia hanya khusus untuk Allah subhanahu wa taala
2)sujud takrim(memuliakan) mestilah dengan arahan Allah.dab di dalam Alquran ia berlaku hanya dua kali.iaitu sujud malaikat kepada Nabi Adam dan sujud kelurga Nabi Yusuf kepadanya

وَقَالَ يَا أَبَتِ هَٰذَا تَأْوِيلُ رُؤْيَايَ مِن قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّي حَقًّا

-Nabi Yusuf mengigatkan kembali Nabi Yusuf mengenai mimpinya iaitu

{إِذْ قَالَ يُوسُفُ لِأَبِيهِ يَا أَبَتِ إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَبًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَأَيْتُهُمْ لِي سَاجِدِينَ}

-11 bintang itu adalah adik beradiknya, matahari dan bulan ,Nabi Ya’kub ayahnya dan ibunya.
-seluruh peristiwa yang berlaku adalah untuk menjayakan mimpinya

وَقَدْ أَحْسَنَ بِي إِذْ أَخْرَجَنِي مِنَ السِّجْنِ وَجَاءَ بِكُم مِّنَ الْبَدْوِ مِن بَعْدِ أَن نَّزَغَ الشَّيْطَانُ بَيْنِي وَبَيْنَ إِخْوَتِي ۚ إِنَّ رَبِّي لَطِيفٌ لِّمَا يَشَاءُ ۚ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

-bermula kisahnya dengan hasutan syaitan keatas hati adik beradiknya,dikeluarkan dari penjara sehinggalah ia menjadi menteri
-setelah mereka meninggalkan palestin sekarang mereka melihat kebenaran takdir Allah
-kisah hidup Nabi Yusuf merangkumi nama Allah Maha Lembut,Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana.
-lemah lembut Allah bukanlah hanya untuk Nabi Yusuf tetapi untuk semua makhluknya

رَبِّ قَدْ آتَيْتَنِي مِنَ الْمُلْكِ وَعَلَّمْتَنِي مِن تَأْوِيلِ الْأَحَادِيثِ ۚ فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَنتَ وَلِيِّي فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۖ تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ (101)

( 101 ) “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya Engkau telah mengurniakan daku sebahagian dari kekuasaan dan mengajarku sebahagian dari ilmu tafsiran mimpi. Wahai Tuhan yang menciptakan langit dan bumi Engkau Penguasa dan Pelindungku di dunia dan di akhirat; sempurnakanlah ajalku dalam keadaan Islam, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh”.
-Nabi Yusuf menyandarkan segala kelebihannya kepada Allah
-dua nikmat besar buat Nabi Yusuf ialah menjadi menteri dan juga nikmat ilmu dan makrifat
-dan nikmat yang diharap oleh Nabi Yusuf adalah mati dalam keadaan muslim.

Advertisements

Ringaksan Qosos Qurani bersama Syeikh Solah AlKholidi

Nabi Ya’kub terhidu bau Nabi Yusuf

{وَلَمَّا فَصَلَتِ الْعِيرُ قَالَ أَبُوهُمْ إِنِّي لَأَجِدُ رِيحَ يُوسُفَ ۖ لَوْلَا أَن تُفَنِّدُونِ (94)

( 94 ) Dan semasa kafilah (mereka meninggalkan Mesir menunju ke tempat bapa mereka di Palestin), berkatalah bapa mereka (kepada kaum kerabatnya yang ada di sisinya): “Sesungguhnya aku ada terbau akan bau Yusuf. Jika kamu tidak menyangkal.
-Nabi Ya’kub yakin bahawa Nabi Yusuf masih hidup kerana Allah menunjukkan petunjuk kenabian ketika ia kecil.dan ianya terbukti ketika sekarang.
-Nabi Ya’kub mengetahui ianya hidup tetapi tidak mengetahui dimana ia,apakah perkejaanya kerana nabi dia tidak mengetahui perkara ghaib melainkan dikhabarkan oleh Allah
-berkata Imam Arrghib تُفَنِّدُونِ dinisbahkan manusia kepada penyangkalan kerana Nabi Ya’kub lemah penglihatan

Cemohan kepada Nabi Ya’kub dan kejutan kehidupan Nabi Yusuf

قَالُوا تَاللَّهِ إِنَّكَ لَفِي ضَلَالِكَ الْقَدِيمِ (95)} [يوسف : 94-95]

( 95 ) Mereka berkata: “Demi Allah! Sesungguhnya ayah masih berada dalam keadaan tidak siumanmu yang lama”.
-kerana Nabi Ya’kub masih memikirkan Nabi Yusuf yang disangkakan telah mati

فَلَمَّا أَن جَاءَ الْبَشِيرُ أَلْقَاهُ عَلَىٰ وَجْهِهِ فَارْتَدَّ بَصِيرًا ۖ قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ إِنِّي أَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ (96)

( 96 ) Maka sebaik-baik sahaja datang pembawa khabar berita yang mengembirakan itu, dia pun meletakkan baju Yusuf pada muka Nabi Yaakub, lalu menjadilah ia celik kembali seperti sediakala. Nabi Yaakub berkata: “Bukankah aku telah katakan kepada kamu, sesungguhnya aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah akan apa yang kamu tidak mengetahuinya?”
-disabitkan kepada kaumnya bahawa Nabi Ya’kub bukanlah sesat bahkan ianya dia dalam kebenaran nyata bahawa Nabi Yusuf hidup
-digelar pembawa baju Nabi Yusuf الْبَشِيرُ kerana ia membawa berita gembira yang besar
-mukjizat dari Allah setelah diletakkan baju Nabi Yusuf di mata Nabi Ya’kub ia menjadi pulih.
-Nabi Ya’kub ingatkan mereka dengan percakapan mereka yang tidak membenarkan katanya bahawa Nabi Yusuf masih hidup

Anak Nabi Ya’kub iktiraf kesalahan

قَالُوا يَا أَبَانَا اسْتَغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا إِنَّا كُنَّا خَاطِئِينَ (97)

( 97 ) Mereka berkata: “Wahai ayah kami! Mintalah ampun bagi kami akan dosa-dosa kami; sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah”
-mereka mengaku kesalahan mereka dan merekalah sebab semua kesalahan ini dan meminta agar Nabi Ya’kub memohon dari Allah agar mengampuni mereka
-perbuatan yang sama mereka memohon dari Nabi Yusuf dan Nabi Yusuf memohon terus keampunan dari Allah untuk mereka berbanding Nabi Ya’kub

قَالَ سَوْفَ أَسْتَغْفِرُ لَكُمْ رَبِّي ۖ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ (98)

( 98 ) Nabi Yaakub berkata: “Aku akan meminta ampun bagi kamu dari Tuhanku; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”.
-manakala Nabi Ya’kub tidak terus memohon keampunan untuk mereka kerana kesan perbuatan mereka yang sukar untuk dimaafkan untuk masa yang cepat
-Nabi Ya’kub tetap memohon keampunan untuk mereka

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

{قَالَ هَلْ عَلِمْتُم مَّا فَعَلْتُم بِيُوسُفَ وَأَخِيهِ إِذْ أَنتُمْ جَاهِلُونَ (89)

Yusuf berkata: “Tahukah kamu apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan adiknya, semasa kamu masih jahil?”
-Nabi Yusuf megigatkan mereka ketika Yusuf kecil dan sekarang ianya masih hidup dan merupakan orang besar di Mesir

قَالُوا أَإِنَّكَ لَأَنتَ يُوسُفُ ۖ قَالَ أَنَا يُوسُفُ وَهَٰذَا أَخِي ۖ قَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَيْنَا ۖ إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصْبِرْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ (90)

Mereka bertanya : “Engkau ini Yusufkah? ” Ia menjawab: “Akulah Yusuf dan ini adikku. Sesungguhnya Allah telah mengurniakan nikmatnya kepada kami. Sebenarnya sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.

أَإِنَّكَ لَأَنتَ يُوسُف

-lafaz أَإِنَّكَ hamzah dihadapan itu menunjukkan soalan yang dengan takjub(terkejut/hairan).adakah engkau Yusuf?adakah engkau menteri Mesir Yusuf?

قَالَ أَنَا يُوسُفُ وَهَٰذَا أَخِي ۖ قَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَيْنَا

-diisyaratkan kepada saudaranya yang dituduh mencuri dan dijadikan hamba pada zahirnya,akan tetapi dia dimuliakan oleh Nabi Yusuf

إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصْبِرْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

-Tiga sifat yang mendapat kelebihan dan nikmat dari Allah iaitu taqwa,sabar dan ihsan.
-ketiga tiga sifat ini dimiliki Nabi Yusuf sejak dari awal kehidupannya contohnya di rumah menteri,isteri menteri,penjara dan lain-lain.

قَالُوا تَاللَّهِ لَقَدْ آثَرَكَ اللَّهُ عَلَيْنَا وَإِن كُنَّا لَخَاطِئِينَ (91)

Mereka berkata: “Demi Allah! Sesungguhnya Allah telah melebihkan dan memuliakan engkau daripada kami dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah”.
-mereka mengetahui bahawa Allah memuliakan Nabi Yusuf daripada mereka dan mereka mengakui kesalahan mereka

قَالَ لَا تَثْرِيبَ عَلَيْكُمُ الْيَوْمَ ۖ يَغْفِرُ اللَّهُ لَكُمْ ۖ وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ (92)

Yusuf berkata: “Kamu pada hari ini tidak akan dicela, semoga Allah mengampunkan dosa kamu, dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani.
-diisytiharkan keampunan keatas mereka dan diseru untuk membuka lembaran baru
-Nabi Yusuf memohon keampunan dari Allah keatas kesalahan saudaranya

اذْهَبُوا بِقَمِيصِي هَٰذَا فَأَلْقُوهُ عَلَىٰ وَجْهِ أَبِي يَأْتِ بَصِيرًا وَأْتُونِي بِأَهْلِكُمْ أَجْمَعِينَ (93)

Pergilah dengan membawa bajuku ini, kemudian letakkan pada muka ayahku supaya datang penglihatannya dan selepas itu bawalah kepadaku keluarga kamu semuanya”.

اذْهَبُوا بِقَمِيصِي هَٰذَا فَأَلْقُوهُ عَلَىٰ وَجْهِ أَبِي يَأْتِ بَصِيرًا

-seperti ketahui Nabi Ya’kub mengalami masalah penglihatan dan ianya bukanlah buta kerana buta itu sifat kekurangan buat para nabi
-Nabi Yusuf mengetahui perkara ini.kita tidak tahu bagaimana beliau mengetahui.sesungguhnya Nabi Yusuf itu nabi Allah dan disampaikan kepada melalui wahyu dan ilham sekiranya
dikehendaki.
-perbuatan meletakkan baju itu di muka Nabi Ya’kub merupakan khabar dari Allah dan ianya mukjizat robaniyah dari Allah.Allah mengkehendaki mata ayahnya pulih dengan cara itu

وَأْتُونِي بِأَهْلِكُمْ أَجْمَعِينَ

Keluarga disini merangkumi ayah mereka,ibu mereka,pasangan mereka dan anak anak mereka,hamba dan khadam mereka dan binatang ternakan mereka.

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

SAMBUNGAN QOSOS QURANI

{يَا بَنِيَّ اذْهَبُوا فَتَحَسَّسُوا مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَيْأَسُوا مِن رَّوْحِ اللَّهِ ۖ إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ (87)

87 ) Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya, dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat Allah itu melainkan kaum yang kafir”.

-lafaz بَنِيَّ merujuk kepada jamak anak.manakala mufrodnya adalah بُنَيَّ
-makna تَحَسَّسُوا ialah mencari dengan deria
-berkata imam Assamin Alhalabi perbezaan antara تَحَسَّسُوا yang mencari dalam kebaikan manakala تَجَسَّسُوا mencari dalam keburukan.
-lafaz تَحَسَّسُوا menunjukkan mencari dengan prihatin.Nabi Ya’kub meminta anak-anaknya untuk mencari Nabi Yusuf dan adikberadiknya yang lain dengan prihatin seluruh deria.
-dalam Alquran tiga perkataan yang diguna dengan uslub tertentu رُوح(merupakan urusan Allah),رَوح(digunakkan untuk rahmat),رِيح(digunakan untuk azab)

فَلَمَّا دَخَلُوا عَلَيْهِ قَالُوا يَا أَيُّهَا الْعَزِيزُ مَسَّنَا وَأَهْلَنَا الضُّرُّ وَجِئْنَا بِبِضَاعَةٍ مُّزْجَاةٍ فَأَوْفِ لَنَا الْكَيْلَ وَتَصَدَّقْ عَلَيْنَا ۖ إِنَّ اللَّهَ يَجْزِي الْمُتَصَدِّقِينَ (88)}

( 88 ) Maka setelah mereka masuk mengadap Yusuf, berkatalah mereka: “Wahai Datuk Menteri, kami dan keluarga kami telah menderita kesusahan (kemarau), dan kami datang dengan membawa barang-barang yang kurang baik dan tidak berharga (untuk menjadi tukaran bagi benda-benda makanan negeri ini). Oleh itu, sempurnakanlah sukatan bekalan makanan bagi kami dan dermalah kepada kami, sesungguhnya Allah membalas dengan sebaik-baik balasan kepada orang-orang yang bermurah hati menderma”.
-maka mereka masuk sepertimana kemasukan mereka dua kali yang sebelum cumanya sekarang mereka ingin mencari Yusuf dan saudaranya.
-Yusuf mengetahui mereka mengalami kesusahan badan,diri dan kehidupan melalui kata kata mereka
-lafaz بِبِضَاعَةٍ مُّزْجَاةٍ barang yang tidak ada baik harganya
-mereka meminta simpati dari Yusuf yang dulunya lemah dimata mereka kini menjadi menteri Mesir

SAMBUNGAN KESEDIHAN NABI YA’KUB

SAMBUNGAN KESEDIHAN NABI YA’KUB

وَتَوَلَّىٰ عَنْهُمْ وَقَالَ يَا أَسَفَىٰ عَلَىٰ يُوسُفَ وَابْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ الْحُزْنِ فَهُوَ كَظِيم (84)

84 ) Dan (bapa mereka – Nabi Yaakub) pun berpaling dari mereka (kerana berita yang mengharukan itu) sambil berkata: Aduhai sedihnya aku kerana Yusuf, dan putihlah dua belah matanya disebabkan ratap tangis dukacitanya kerana ia orang yang memendamkan marahnya di dalam hati.

وَتَوَلَّىٰ عَنْهُم

Berdiri Nabi Ya’kub dari anak-anaknya dan memaling dari mereka

وَقَالَ يَا أَسَفَىٰ عَلَىٰ يُوسُفَ

Nabi Ya’kub tidak sabar dan terburu buru untuk bertemu dengan anaknya Nabi Yusuf

وَابْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ الْحُزْن

Alquran tidak menyatakan bahawa mata Nabi Ya’kub buta akan tetapi menjadi putih.menjadi kurang jelas penglihatan bukannya buta.
فَهُوَ كَظِيم

الكظم:مخرج النفس
الكظوم:انحباس النفس.يعبر به عن السكوت

Menunjukkan Nabi Ya’kub sedih dalaman dan tidak mengeluarkan.

قَالُوا تَاللَّهِ تَفْتَأُ تَذْكُرُ يُوسُفَ حَتَّىٰ تَكُونَ حَرَضًا أَوْ تَكُونَ مِنَ الْهَالِكِينَ (85)

( 85 ) Mereka berkata: “Demi Allah, ayah tak habis-habis ingat kepada Yusuf, sehingga ayah menjadi sakit merana, atau menjadi dari orang-orang yang binasa”.
Anak-anak Nabi Yakub berasa hairan dan kesian padanya kerana masih berduka kehilangan Nabi Yusuf yang pada sangkaan mereka telah meninggal.
Nabi Ya’kub ketahui Nabi Yusuf masih hidup sejak dari awal kerana Nabi Yusuf bagitahu mimpinya 11 bintang yang sujud padanya
-lafaz حرضا menunjukkan sakit yang sangat teruk.lafaz tersebut tidak menunjukkan kematian akan tetapi sakit yang meninggalkan kesan pada badan.

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ (86)

( 86 ) (Nabi Yaakub) menjawab: “Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dandukacitaku kepada Allah dan aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah, apa yang kamu tidak mengetahuinya.

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ

Sesungguhnya Nabi Ya’kub tidak mengadu melainkan kepada Allah berdasarkan kepada بَثِّي
Perkataan شكى yang dalam fiil mudorik di dalam hanya ada dua iaitu :
أَشْكُو didalam surah yusuf dan mengenai nabi ya’kub
تشتكي dalam surah al imran mengenai khaulah binti sa’labah

وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُون

Yang menuju kepada dua perkara:
1)menunjukkan anak anak Nabi Ya’kub yang tidak mengetahui bahawa Nabi Ya’kub mengetahui bahawa Nabi Yusuf masih hidup.melalui wahyu
2)orang yang tidak melalui tidak mengetahui sakitnya yang dirasai bagi yang melalui.

SAMBUNGAN TUDUHAN KEATAS SAUDARA NABI YUSUF

SAMBUNGAN QOSOS QURANI
SAMBUNGAN TUDUHAN KEATAS SAUDARA NABI YUSUF

{فَلَمَّا اسْتَيْأَسُوا مِنْهُ خَلَصُوا نَجِيًّا ۖ قَالَ كَبِيرُهُمْ أَلَمْ تَعْلَمُوا أَنَّ أَبَاكُمْ قَدْ أَخَذَ عَلَيْكُم مَّوْثِقًا مِّنَ اللَّهِ وَمِن قَبْلُ مَا فَرَّطتُمْ فِي يُوسُفَ ۖ فَلَنْ أَبْرَحَ الْأَرْضَ حَتَّىٰ يَأْذَنَ لِي أَبِي أَوْ يَحْكُمَ اللَّهُ لِي ۖ وَهُوَ خَيْرُ الْحَاكِمِينَ (80) ارْجِعُوا إِلَىٰ أَبِيكُمْ فَقُولُوا يَا أَبَانَا إِنَّ ابْنَكَ سَرَقَ وَمَا شَهِدْنَا إِلَّا بِمَا عَلِمْنَا وَمَا كُنَّا لِلْغَيْبِ حَافِظِينَ (81) وَاسْأَلِ الْقَرْيَةَ الَّتِي كُنَّا فِيهَا وَالْعِيرَ الَّتِي أَقْبَلْنَا فِيهَا ۖ وَإِنَّا لَصَادِقُونَ (82) قَالَ بَلْ سَوَّلَتْ لَكُمْ أَنفُسُكُمْ أَمْرًا ۖ فَصَبْرٌ جَمِيلٌ ۖ عَسَى اللَّهُ أَن يَأْتِيَنِي بِهِمْ جَمِيعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ (83)

( 80 ) Maka apabila mereka berputus asa daripada mendapat pertolongannya, merekapun mengasingkan diri lalu bermesyuarat tentang hal itu. Berkatalah ketua mereka (saudaranya yang sulung): “Tidakkah kamu ketahui bahawa bapa kita telah mengambil janji dari kamu yang dikuatkan dengan nama Allah, dan dahulu pun kamu telah mencuaikan janji dan sumpah kamu dalam perkara menjaga keselamatan Yusuf? Oleh itu, aku tidak sekali-kali akan meninggalkan negeri (Mesir) ini sehingga bapaku izinkan aku (kembali atau sehingga Allah menghukum bagiku (untuk meninggalkan negeri ini), dan Dia lah Hakim yang seadil-adilnya.( 81 ) Kembalilah kamu kepada bapa kamu, dan katakanlah, wahai ayah kami! Sesungguhnya anakmu telah mencuri, dan kami tidak menjadi saksi (terhadapnya) melainkan dengan apa yang kami ketahui dan kami tidaklah dapat menjaga perkara yang ghaib.( 82 ) Dan bertanyalah kepada penduduk negeri (Mesir) tempat kami tinggal (berdagang) dan kepada orang-orang kafilah yang kami balik bersamanya. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar”.( 83 ) (Setelah mereka kembali dan menyampaikan hal itu kepada bapa mereka) berkatalah ia: “(Tidaklah benar apa yang kamu katakan itu) bahkan nafsu kamu telah memperelokkan pada pandangan kamu suatu perkara (yang kamu rancangkan). Jika demikian, bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya, mudah-mudahan Allah mengembalikan mereka semua kepadaku. Sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

MESYUARAT SAUDARA NABI YUSUF SESAMA MEREKA

فَلَمَّا اسْتَيْأَسُوا مِنْهُ

Ketika mereka berputus asa dari mendapat pertolongan darinya untuk bebaskan adik mereka

اسْتَيْأَسُوا:اساسه يئسوا

Pernambahan hamzah(أ),sin(س) dan juga ta(ت) sebagai taukid yang menunjukkan mereka benar benar putus asa.

خَلَصُوا نَجِيًّا

Mereka bermesyuarat khas tanpa melibatkan orang lain

PANDANGAN SAUDARA SULUNG MEREKA DAN KEKALNYA DI MESIR

قَالَ كَبِيرُهُمْ أَلَمْ تَعْلَمُوا أَنَّ أَبَاكُمْ قَدْ أَخَذَ عَلَيْكُم مَّوْثِقًا مِّنَ اللَّهِ وَمِن قَبْلُ مَا فَرَّطتُمْ فِي يُوسُفَ

Di sini Alquran tidak menyatakan nama saudara sulung adik beradik nabi Yusuf a.s.Maka lebih afdol kita kekal dengan konteks Alquran.

Diingatkan mereka mengenai janji mereka dengan ayah mereka iaitu nabi Yaakub a.s untuk membawa adiknya yang kecil.Bagaimana mereka ingin pulang tanpanya?
Dan diingati juga mengenai janji mereka terhadap nabi Yaakub untuk menjaga nabi Yusuf.

فَلَنْ أَبْرَحَ الْأَرْضَ حَتَّىٰ يَأْذَنَ لِي أَبِي أَوْ يَحْكُمَ اللَّهُ لِي ۖ وَهُوَ خَيْرُ الْحَاكِمِينَ(80)

Maka saudara sulung mereka telah menetapkan diri untuk kekal negeri tersebut sehingga diizinkan pulang oleh bapa mereka atau sehingga Allah menghukum untuknya meninggalkan negeri tersebut.

KESEDIHAN NABI YAAKUB

Terbahagi anak nabi Yaakub kepada 3:
1)Nabi Yusuf yang telah hilang beberapa tahun
2)9 orang yang pulang kepadanya
3)Anak sulung yang kekal di Mesir kerana segan bersemuka dengan Nabi Yaakub

ارْجِعُوا إِلَىٰ أَبِيكُمْ فَقُولُوا يَا أَبَانَا إِنَّ ابْنَكَ سَرَقَ وَمَا شَهِدْنَا إِلَّا بِمَا عَلِمْنَا وَمَا كُنَّا لِلْغَيْبِ حَافِظِينَ (81) وَاسْأَلِ الْقَرْيَةَ الَّتِي كُنَّا فِيهَا وَالْعِيرَ الَّتِي أَقْبَلْنَا فِيهَا ۖ وَإِنَّا لَصَادِقُونَ (82)

Maka saudara sulung memerintahkan mereka untuk pulang.
Maka mereka khabarkan pada nabi yaakub bahawa adik kecil mereka telah mencuri dan mereka tidak menyaksikannya kerana merek tidak mengetahui perkara ghaib.
Tanyalah kepada pedagang lain yang bersama kami.Dan sesungguhnya kami dari kalangan orang orang yang benar.

قَالَ بَلْ سَوَّلَتْ لَكُمْ أَنفُسُكُمْ أَمْرًا ۖ فَصَبْرٌ جَمِيلٌ ۖ

Nabi Yaakub a.s tidak mempercayai kata kata mereka seperti mana mereka lakukan terhadap nabi Yusuf a.s.
Maka nabi Yusuf meletakkan dirinya di dalam kesabaran.

Berkata Syeikh Solah Alkholidi:Allah tidak mengkhabarkan kepada nabi yaakub bahawa nabi yusuf adalah pemimpin mesir.sesungguhnya allah maha bijak sana.aku pernah bertanya kepada orang yang mengaku wali Allah dan mengaku ketahui perkara ghaib”apakah engkau nabi”.Dia menjawab tidak.Maka aku khabarkan padanya”sesungguhnya nabi Allah tidak ketahui perkara ghaib melainkan dengan khabarnya dan adakah engkau nabi?”

Sabar di dalam Alquran terbahagi kepada dua.
1)sabar yang indah.sabar yang dimiliki oleh para rasul dan anbiya,mujahidin,solihin dan lain.
2)sabar yang tidak indah.sabar yang dimiliki oleh orang yang berputus asa dan lain-lain.