Kategori: Syeikh di Luar Univeristi

Kitab Solat Malam

 

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنْ رَجُلٍ عِنْدَهُ رِضًا أَنَّهُ أَخْبَرَهُ أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبَرَتْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا مِنْ امْرِئٍ تَكُونُ لَهُ صَلَاةٌ بِلَيْلٍ يَغْلِبُهُ عَلَيْهَا نَوْمٌ إِلَّا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ أَجْرَ صَلَاتِهِ وَكَانَ نَوْمُهُ عَلَيْهِ صَدَقَةً

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Muhammad bin Al-Munkadir dari Sa’id bin Jubair dari seorang lelaki yang sudah diredhai dia mengkhabarkan kepadanya, bahawa Aisyah isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam telah mengkhabarkan kepadanya, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seseorang hamba yang berniat solat malam kemudian tertidur, kecuali Allah akan menuliskan baginya pahala solat malam. Adapun tidurnya tersebut adalah sesuatu yang Allah sedekahkan kepadanya.”
-hadis ini bagi mereka yang menjaga dalam solat malamnya disebabkan uzur atau sakit

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي النَّضْرِ مَوْلَى عُمَرَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا قَالَتْ كُنْتُ أَنَامُ بَيْنَ يَدَيْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرِجْلَايَ فِي قِبْلَتِهِ فَإِذَا سَجَدَ غَمَزَنِي فَقَبَضْتُ رِجْلَيَّ فَإِذَا قَامَ بَسَطْتُهُمَا قَالَتْ وَالْبُيُوتُ يَوْمَئِذٍ لَيْسَ فِيهَا مَصَابِيحُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Nadr budak Umar bin Ubaidullah, dari Abu Salamah bin Abdurrahman dari Aisyah isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam, dia berkata; “Saya tidur di depan Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam dan kedua kakiku berada di arah kiblatnya. Ketika sujud, beliau memegang kedua kakiku, lalu saya menekuknya hingga ketika beliau berdiri saya menghamparkanya kembali.” Aisyah berkata; “Pada waktu itu, rumah-rumah masih belum ada lampunya.”
-dalil hanafiah bahawa sentuh antara suami isteri tidak membatalkan wudhuk manakala syafieyah menyatakan bahawa sentuh antar Nabi dan Aisyah adalah berlapikkan pakaian
-perkataan يَوْمَئِذٍ disini merujuk kepada zaman itu
-menunjukkan Nabi menjaga solat malamnya walaupun isterinya tidur

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا نَعَسَ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ فَلْيَرْقُدْ حَتَّى يَذْهَبَ عَنْهُ النَّوْمُ فَإِنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا صَلَّى وَهُوَ نَاعِسٌ لَا يَدْرِي لَعَلَّهُ يَذْهَبُ يَسْتَغْفِرُ فَيَسُبَّ نَفْسَهُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Nadlar budak Umar bin Ubaidullah, dari Abu Salamah bin Abdurrahman dari Aisyah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dia berkata; “Saya tidur di depan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan kedua kakiku berada di arah kiblatnya. Ketika sujud, beliau memegang kedua kakiku, lalu saya menekuknya hingga ketika beliau berdiri saya menghamparkanya kembali.” Aisyah berkata; “Pada waktu itu, rumah-rumah masih belum ada lampunya.”
-perkataan فَلْيَرْقُدْ disini ialah tidur sebentar.kerana ibadat sudah semestinya kehadiran bersama Allah
-berkata Muhammad iaitu anak murid Imam Malik dan Imam Abu Hanifah: tidak mengapa lelaki solat sedangkan perempuan tidur atau berdiri atau duduk antara tangannya atau disebelahnya atau ia solat sekiranya ia tidak solat bersama lelaki.manakala makruh tahrim solat disebelahnya atau antara tangganya sedangkan mereka solat bersama atau mereka dua solat berimamkan satu imam,sekiranya ia solat begitu fasadlah solatnya ianya kata Abu Hanifah.
-sekiranya sempit boleh tetapi bukan disebelahnya dengan hampir.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ إِسْمَعِيلَ بْنِ أَبِي حَكِيمٍ أَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَمِعَ امْرَأَةً مِنْ اللَّيْلِ تُصَلِّي فَقَالَ مَنْ هَذِهِ فَقِيلَ لَهُ هَذِهِ الْحَوْلَاءُ بِنْتُ تُوَيْتٍ لَا تَنَامُ اللَّيْلَ فَكَرِهَ ذَلِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى عُرِفَتْ الْكَرَاهِيَةُ فِي وَجْهِهِ ثُمَّ قَالَ إِنَّ اللَّهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى لَا يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا اكْلَفُوا مِنْ الْعَمَلِ مَا لَكُمْ بِهِ طَاقَةٌ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ismail bin Abu Hakim telah sampai kepadanya, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam mendengar khabar seorang wanita yang solat pada malam hari. Beliau bertanya; “Siapa ini?” Ada yang menjawab; “Dia adalah Haula binti Tuwait. Dia tidak tidur pada malam hari.” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam pun membenci pebuatan tersebut hingga terlihat tanda kebencian pada wajahnya. Beliau bersabda: “Allah Tabaraka Wa Ta’ala tiada akan jenuh hingga kalian sendiri yang merasa jenuh, maka kerjakan amalan yang kalian mampu.”
-lafaz بَلَغَهُ menunjukkan munqoti tetapi hadis ini diriwayatkan sohihain
-lafaz سَمِعَ امْرَأَةً iaialah Rasulullah mendapat khabar mengenainya

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ كَانَ يُصَلِّي مِنْ اللَّيْلِ مَا شَاءَ اللَّهُ حَتَّى إِذَا كَانَ مِنْ آخِرِ اللَّيْلِ أَيْقَظَ أَهْلَهُ لِلصَّلَاةِ يَقُولُ لَهُمْ الصَّلَاةَ الصَّلَاةَ ثُمَّ يَتْلُو هَذِهِ الْآيَةَ } وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى {

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Zaid bin Aslam dari ayahnya bahawa Umar bin Khotthob solat malam dalam jumlah yang banyak, hingga ketika menjelang akhir malam dia membangunkan keluarganya untuk solat. Dia berkata kepada mereka; “ASSOLAAH ASSOLAAH (solatlah kalian, solatlah kalian) .” Setelah itu ia membaca ayat; ‘(Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan Bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu, kamilah yang memberi rezki kepadamu. dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa) ‘ (Qs. Thaahaa: 132) .
-rijal siqot

و حدثني ‏ ‏عن ‏ ‏مالك ‏ ‏أنه بلغه ‏ ‏أن ‏ ‏سعيد بن المسيب ‏ ‏كان يقول يكره النوم قبل العشاء والحديث بعدها ‏ ‏

Dan diceritakan kepadaku dari Malik bahawa sampai kepadanya Said bin Musayab berkata dibenci tidur sebelum Isya dan berkata kata(sekiranya tiada manfaat) selepasnya.

وحدثني ‏ ‏عن ‏ ‏مالك ‏ ‏أنه بلغه ‏ ‏أن ‏ ‏عبد الله بن عمر ‏ ‏كان يقول صلاة الليل والنهار مثنى مثنى يسلم من كل ركعتين ‏ ‏قال ‏ ‏مالك ‏ ‏وهو الأمر عندنا ‏

Dan telah diceritakan kepadaku dari Malik telah sampai kepadanya bahawa Abdullah bin Umar berkata Solat Malam dan Siang (sunat) dua dua beri salam setiap dua rokaat berkata Malik ia perkara disisi kami.

2)Bab solat Nabi SAW ketika witir
-disisi Hanafiyah ianya wajib

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي مِنْ اللَّيْلِ إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُوتِرُ مِنْهَا بِوَاحِدَةٍ فَإِذَا فَرَغَ اضْطَجَعَ عَلَى شِقِّهِ الْأَيْمَنِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Urwah bin Az Zubair dari Aisyah isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam shalat malam sebelas rakaat, dengan witir satu rakaat. Ketika selesai, beliau berbaring miring ke kanan.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي سَعِيدٍ الْمَقْبُرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ أَنَّهُ سَأَلَ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَيْفَ كَانَتْ صَلَاةُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي رَمَضَانَ فَقَالَتْ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَزِيدُ فِي رَمَضَانَ وَلَا فِي غَيْرِهِ عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي أَرْبَعًا فَلَا تَسْأَلْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ثُمَّ يُصَلِّي ثَلَاثًا فَقَالَتْ عَائِشَةُ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَتَنَامُ قَبْلَ أَنْ تُوتِرَ فَقَالَ يَا عَائِشَةُ إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلَا يَنَامُ قَلْبِي

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Sa’id bin Abu Sa’id Al Maqburi dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin Auf dia bertanya kepada Aisyah isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam, ‘Bagaimana solat Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam di bulan Ramalan? ‘ Aisyah lantas menjawab, “Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam tidak melakukan solat lebih dari sebelas rakaat, baik pada bulan Ramadan maupun lainnya. Beliau shalat empat rakaat, jangan kamu tanya bagus dan panjangnya. Beliau solat empat rakaat, jangan kamu tanya bagus dan panjangnya. Setelah itu beliau shalat tiga rakaat.” Aisyah meneruskan ucapannya, “Aku lalu bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah anda tidur sebelum berwitir? ‘ beliau menjawab: “Wahai Aisyah, sesungguhnya kedua mataku tidur tapi hatiku tidak.”
-lafaz إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلَا يَنَامُ قَلْبِي .sebahagian ulama kata ianya khusus untuk Nabi.manakala ada juga yang kata untuk wali.akan tetapi di dalam bab tidak ambil wudhuk dari tidur ianya khusus untuk Nabi.

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي بِاللَّيْلِ ثَلَاثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً ثُمَّ يُصَلِّي إِذَا سَمِعَ النِّدَاءَ بِالصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya dari Aisyah Ummul Mukminin berkata, “Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam mengerjakan solat malam tiga belas rakaat. Kemudian beliau solat dua rakaat setelah mendengar azan subuh.”
-yang sohih tidak kurang 11
-pengunaan سَمِعَ النِّدَاءَ بِالصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ خَفِيفَتَيْنِ merujuk kepada solat sunat subuh

Advertisements

Kitab Solat di Bulan Ramadan
-Sebahagian ulama meletakkan kitab ini dalam kitab puasa

1)Bab motivasi solat di bulan Ramadan

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى فِي الْمَسْجِدِ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَصَلَّى بِصَلَاتِهِ نَاسٌ ثُمَّ صَلَّى اللَّيْلَةَ الْقَابِلَةَ فَكَثُرَ النَّاسُ ثُمَّ اجْتَمَعُوا مِنْ اللَّيْلَةِ الثَّالِثَةِ أَوْ الرَّابِعَةِ فَلَمْ يَخْرُجْ إِلَيْهِمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا أَصْبَحَ قَالَ قَدْ رَأَيْتُ الَّذِي صَنَعْتُمْ وَلَمْ يَمْنَعْنِي مِنْ الْخُرُوجِ إِلَيْكُمْ إِلَّا أَنِّي خَشِيتُ أَنْ تُفْرَضَ عَلَيْكُمْ وَذَلِكَ فِي رَمَضَانَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Urwah bin AzZubair dari Aisyah isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam, bahawa pada suatu malam Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam solat di masjid, dan orang-orang mengikutinya dari belakang. Pada malam berikutnya, beliau solat lagi dan semakin banyak yang mengikutinya. Sehingga pada malam ketiga atau keempat, orang-orang berkumpul (di masjid) sementara Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam tidak keluar. Pada pagi harinya, Rasulullah skllallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Saya tahu apa yang kalian lakukan, tidak ada yang menghalangiku untuk keluar kepada kalian, melainkan saya takut hal itu menjadi wajib bagi kalian.” Hal itu terjadi pada bulan Ramadlan.”
-perkataan الْقَابِلَةَ bermakna اللاتية

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُرَغِّبُ فِي قِيَامِ رَمَضَانَ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَأْمُرَ بِعَزِيمَةٍ فَيَقُولُ مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ فَتُوُفِّيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالْأَمْرُ عَلَى ذَلِكَ ثُمَّ كَانَ الْأَمْرُ عَلَى ذَلِكَ فِي خِلَافَةِ أَبِي بَكْرٍ وَصَدْرًا مِنْ خِلَافَةِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin Auf dari Abu Hurairah, Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menganjurkan solat malam pada bulan Ramadan dengan perintah yang tidak mewajibkan. Beliau bersabda: “Barangsiapa solat malam Ramadan, dengan penuh iman dan berharap pahala dari Allah, niscaya diampuni dosa dosanya yang telah lalu.” Ibnu Syihab berkata; “Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam meninggal dan perintahnya masih seperti itu. Begitu juga pada masa khalifah Abu Bakar dan pada masa khalifah Umar bin Khatthab.”
-perkataan عزيمة bermaksud wajib
– perkataan َاحْتِسَابًا bermaksud mengharapkan ganjaran hanya dari Allah
-perkataan صَدْرًا bermaksud بداية

2)Bab menghidupkan kegiatan Ramadan

حَدَّثَنِي مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدٍ الْقَارِيِّ أَنَّهُ قَالَ خَرَجْتُ مَعَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ فِي رَمَضَانَ إِلَى الْمَسْجِدِ فَإِذَا النَّاسُ أَوْزَاعٌ مُتَفَرِّقُونَ يُصَلِّي الرَّجُلُ لِنَفْسِهِ وَيُصَلِّي الرَّجُلُ فَيُصَلِّي بِصَلَاتِهِ الرَّهْطُ فَقَالَ عُمَرُ وَاللَّهِ إِنِّي لَأَرَانِي لَوْ جَمَعْتُ هَؤُلَاءِ عَلَى قَارِئٍ وَاحِدٍ لَكَانَ أَمْثَلَ فَجَمَعَهُمْ عَلَى أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ قَالَ ثُمَّ خَرَجْتُ مَعَهُ لَيْلَةً أُخْرَى وَالنَّاسُ يُصَلُّونَ بِصَلَاةِ قَارِئِهِمْ فَقَالَ عُمَرُ نِعْمَتِ الْبِدْعَةُ هَذِهِ وَالَّتِي تَنَامُونَ عَنْهَا أَفْضَلُ مِنْ الَّتِي تَقُومُونَ يَعْنِي آخِرَ اللَّيْلِ وَكَانَ النَّاسُ يَقُومُونَ أَوَّلَهُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Urwah bin Az Zubair dari Abdurrahman bin Abdul Al-Qari dia berkata; “Saya keluar bersama Umar bin Khottob ke masjid pada bulan Ramadan. Ternyata orang-orang berpecah dalam beberapa kelompok. Ada yang solat sendirian, ada juga yang solat dengan diikuti jemaah. Umar berkata, “Demi Allah, sesungguhnya saya berpendapat, jika saya kumpulkan mereka dengan satu Qari’, niscaya akan lebih utama.” Akhirnya Umar pun memerintahkan agar mereka solat bersama Ubay bin Ka’b (sebagai imam) . Abdurrahman berkata; “Saya keluar bersama Umar bin Khotthob pada hari yang lain, sedang orang-orang telah solat dengan satu Qari’ mereka. Umar berkata; “Sebaik-baik bid’ah adalah ini. Waktu yang kalian gunakan untuk tidur di dalamnya (maksudnya akhir malam) adalah lebih baik daripada yang kalian pergunakan untuk solat (sekarang ini) . Saat itu orang-orang solat pada awal malam.”
– perkataan الرَّهْطُ merujuk bilangan 3 hingga 10
-perkataan قَارِئِهِمْ bermaksud satu imam mereka
-perkataan الْبِدْعَةُ disini hanyalah dari segi lughoh bukannya istilah

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ يُوسُفَ عَنْ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ أَنَّهُ قَالَ أَمَرَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ أُبَيَّ بْنَ كَعْبٍ وَتَمِيمًا الدَّارِيَّ أَنْ يَقُومَا لِلنَّاسِ بِإِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً قَالَ وَقَدْ كَانَ الْقَارِئُ يَقْرَأُ بِالْمِئِينَ حَتَّى كُنَّا نَعْتَمِدُ عَلَى الْعِصِيِّ مِنْ طُولِ الْقِيَامِ وَمَا كُنَّا نَنْصَرِفُ إِلَّا فِي فُرُوعِ الْفَجْرِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Muhammad bin Yusuf dari As-Sa`ib bin Yazid dia berkata, ” Umar bin Khothob memerintahkan Ubay bin Ka’ab dan Tamim Ad Dari untuk mengimami orang-orang, dengan sebelas rakaat.” As Sa`ib berkata; “Imam membaca dua ratusan ayat, hingga kami bersandar di atas tongkat kerana sangat lamanya berdiri. Dan kami tidak keluar melainkan di ambang fajar.”
-perkataan احْدَى عَشْرَةَ disini ianya syaz.yang sohih ialah 21 bukannya 11
-rijal siqot

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَزِيدَ بْنِ رُومَانَ أَنَّهُ قَالَ كَانَ النَّاسُ يَقُومُونَ فِي زَمَانِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ فِي رَمَضَانَ بِثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ رَكْعَةً

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yazid bin Ruman dia berkata; “Para sahabat pada masa Umar bin Khothob mengerjakan solat malam dua puluh tiga rakaat.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ دَاوُدَ بْنِ الْحُصَيْنِ أَنَّهُ سَمِعَ الْأَعْرَجَ يَقُولُ مَا أَدْرَكْتُ النَّاسَ إِلَّا وَهُمْ يَلْعَنُونَ الْكَفَرَةَ فِي رَمَضَانَ قَالَ وَكَانَ الْقَارِئُ يَقْرَأُ سُورَةَ الْبَقَرَةِ فِي ثَمَانِ رَكَعَاتٍ فَإِذَا قَامَ بِهَا فِي اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً رَأَى النَّاسُ أَنَّهُ قَدْ خَفَّفَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Daud bin Al Hushain Bahawasanya ia mendengar Al A’raj berkata; “Saya tidak mendapatkan orang-orang melainkan mereka melaknat orang-orang kafir pada bulan Ramadan.” Al A’raj berkata; “Imamnya membaca surat Al Baqaroh dalam lapan rakaat. Jika imam membacanya untuk dua belas rakaat, maka orang-orang akan mengatakan bahawa imam telah meringankan bacaan.”
-rijal siqot

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبِي يَقُولُ كُنَّا نَنْصَرِفُ فِي رَمَضَانَ فَنَسْتَعْجِلُ الْخَدَمَ بِالطَّعَامِ مَخَافَةَ الْفَجْرِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Abu Bakar berkata, saya mendengar Ayahku berkata; “Pada bulan ramadan kami keluar (selesai dari solat) segera mempersiapkan makanan karena takut datangnya fajar.”
-rijal siqot
-menunjukkan kesungguhan beribadah

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ ذَكْوَانَ أَبَا عَمْرٍو وَكَانَ عَبْدًا لِعَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَعْتَقَتْهُ عَنْ دُبُرٍ مِنْهَا كَانَ يَقُومُ يَقْرَأُ لَهَا فِي رَمَضَانَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Hisyam bin Urwah dari Ayahnya bahawa Zakwan Abu ‘Amru pernah menjadi budaknya kepada Aisyah, isteri Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam. Kemudian ‘Aisyah menjanjinkannya merdeka di belakangnya ketika ia Zakwan kemudian membaca Al-Qur’an untuk ‘Aisyah di bulan Ramadlan.
-rijal siqot

Suroh Al Fatihah

 

بسم الله الرحمن الرحيم

Kalam terhadap Basmallah

10 Faedah

1)-Imam Malik menyatakan ia bukanlah dari surah Al Fatihah

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال نزلت علي سورة ليس في التورة ولا في الإنجيل ولا في القرآن مثلها.ثم قال الحمدلله رب العلمين.

في حديث صحيح إن الله يقول قسمت الصلاة بيني وبين عبدي نصفين يقول العبد الحمدلله رب العلمين

-Imam Syafie menyatakan ia di dalam Al Fatihah

-أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يقرأ بسم الله الرحمن الرحيم الحمدلله رب العلمين

-Ibnu Abbas menyatakan ia di setiap suroh kecuali surah Taubah

-kesemua ulama sepakat bahawa Basmallah terdapat dalam suran AnNaml dan tiada suroh Taubah

-Syeikh Solah merojihkan bahawa Basmallah sebahagian dari Al Fatihah

2)-baca ketika mula awal suroh kecuali surah Taubah

-sekiranya mula baca di pertengahan suroh(bukan ayat awal) maka ia jadi pilihan sama ada untuk baca atau tidak.(pandangan Abu Amru Addani=alim Andalus),makala yang lain meninggalkannya

3)-di sisi Maliki tiada Basmallah dalam solat.berhujah seperti mana disebut di atas dan

حديث صحيح عن أنس رضي الله عنه أنه قال صليت خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم وأبي بكر و عمر و عثمان فكانوا يستفتحون ب الحمدلله رب العلمين

-Syafie menjaharkannya ketika jahar dan sirkannya ketika sir.berhujah bahawa ia sebahagian suroh Al Fatihah dan seperti mana disebut diatas

-Hanafi sirkan ketika jahar dan sir

-Syeikh Solah merojihkan keduanya membaca dengan jahar dan sir.dua dua terdapat dalam Bukhori dari Anas.Nabi melakukan keduanya akan tetapi yang banyak adalah sir.(Syeikh telah tulis isu ini didalam kitabnya المدخل العام إلى تفسير أيات الأحكام

4)-mereka menulis باسمك اللهم  sehinggalah diturunkan بسم الله مجراها .maka mereka menulis بسم الله sehingga diturunkan أو ادعوا الرحمن maka mereka menulis بسم الله الرحمن sehingga diturunkan إنه من سليمان وإنه بسم الله الرحمن الرحيم  maka mereka menulis بسم الله الرحمن الرحيم  .(tidak sohih)(ditolak)

5)Huruf ب

-disisi Basriin بسم الله berhubung dengan اسم محذوف dan takdirnya=ابتدائي كائن بسم الله  (rojih)

-disisi Kufiin berhubung dengan فعل takdirnya أبدأ أو أتلو

6)Musytak الاسم

-di sisi Bariin=السمو dirojihkan oleh Syeikh Solah

-di sisi Kufiin=السمة Ibnu Juzai bersama pandangan ini

7)Kalimah   الله

Terdapat 5 pandangan

-alif dan lam merupakan lam takrif

-musytak dari التأله  iaitu التعبد (rojih)

-dari الولهان وهو الحيرة

-asalnya إله

-asalnya الإله

8)Nama Allah الرحمن و الرحيم

-dua sifat dari الرحمة dan الإحسان merupakan sifat fiil

-sebahagian menyatakan merupakan irodah ihsan dan ia sifat zat

9)Beza antara الرحمن و الرحيم

-terdapat hadis akan tetapi statusnya doif

ما روي عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أن الرحمن في الدنيا و الآخيرة و الرحيم في الآخيرة

-ArRahman umum untuk orang mukmin dan kafir manakala ArRahim khusus untuk orang mukmin dengan dalil   وكان بالمؤمنين رحيما .maka ArRahman  lebih umum dan memenuhi.namun ia tidak rojih

-ArRohim lebih memenuhi.

-Yang Rojih di sisi Syeikh Solah الرحمن adalah sifat zat manakala الرحيم  adalah sifat fiil

10)-manakala الرحمن didahulukan kerana ia khusus kepada Allah manakala الرحيم   terdapat pada Allah dan makhluk.

الحمدلله رب العلمين

Suroh Al Fatihah

-nama lain:
و فاتحة الكتاب و الواقعة و الشافية و السبع الثماني.أم القرآن و أم الكتاب و الحمدلله رب العلمين. – الحمد

-terdapat 20 faedah.dan berlaku khilaf sama ada ia Makiah(rojih) atau Madaniah.dan sepakat bahawa ia 7 ayat.disisi Syafie termasuk Basmalah manakala Maliki berhenti di أنعمت عليهم

1)-Di sisi Imam Malik,Imam Syafie dan Imam Ahmad ianya wajib dibaca dalam solat.berhujahkan hadis di dalam Sohih Bukhori

لا صلاة لمن لم يقرأ بفاتحة الكتاب

-manakala Imam Abu Hanifah tidak mewajibkannya berdalilkan hadis di dalam Sohih Bukhori.dan juga membenarkan untuk baca dengan terjemahan.

اقرأ ما تيسر من القرآن

2)اختلف هل أوّل الفاتحة على إضمار القول تعليما للعباد: أي قولوا الحمد لله، أو هو ابتداء كلام الله، ولا بدّ من إضمار القول في: «إياك نعبد» ومابعده:

3)-pengunaan  الحمد   lebih umum dari الشكر kerana syukur untuk sebahagian nikmat manakala الحمد untuk nikmat dan juga ujian

-boleh jadi الشكر lebih umum dari الحمد kerana الحمد dengan lisan manakala الشكر dengan lisan,hati dan  anggota badan

4) -Syukur dengan lisan iaitu dengan memuji nikmat Allah

صلّى الله عليه وسلم: «التحدّث بالنعم شكر»    قال رسول الله

-syukur dengan tubuh badan iaitu melaksanakan perintahnya dan meninggalkan maksiat

-syukur dengan hati meyakini bahawa nikmat ini dari Allah

-nimat terbahagi  tiga jenis:

a)nikmat dunia seperti kesihatan dan harta

b)nikmat agama seperti ilmu dan takwa

c)nikmat akhirat seperti ganjaran banyak pada amal yang sikit pada umur yang pendek

-maqam syukur terbahagi kepada dua:

a)bersyukur kepada nikmat keatasnya

b)bersyukur keatas nikmat kepada semua makhluk

-syukur terbahagi kepada tingkatan

a)bersyukur terhadap nikmat

b)bersyukur terhadap nikmat dan hamd keatas semua keadaan

c)bersyukur dengan nikmat dan bersyukur keatas semua keadaan

5)-lafaz الحمد لله رب العلمين  lebih baik dari لا إله الا الله (tidak sohih) berdalilkan

-ما خرّجه النسائي عن رسول الله صلّى الله عليه واله وسلّم: «من قال لا إله إلّا الله كتب له عشرون حسنة، ومن قال الحمد لله رب العالمين كتب له ثلاثون حسنة

-أنّ التوحيد الذي يقتضيه لا إله إلّا الله حاصل في قولك «رب العالمين» وزادت بقولك الحمد لله، وفيه من المعاني ما قدّمنا، وأما قول رسول الله صلّى الله عليه واله وسلّم: «أفضل ما قلته أنا والنبيون من قبلي لا إله إلّا الله» «3» ، فإنما ذلك للتوحيد الذي يقتضيه، وقد شاركتها الحمد لله رب العالمين في ذلك وزادت عليها، وهذا المؤمن يقولها لطلب الثواب، أما لمن دخل في الإسلام فيتعين عليه لا إله إلّا الله.

6)-perkataan رب  membawa maksud الإله، والسيد، والمالك، والمصلح. Dan yang tepat الإله

-perkataan  العلمين terdapat 3 pandangan

a)makhluk yang berakal(malaikat,mamusia dan jin)(rojih)

-sekiranya Allah tuhan bagi mereka yang berakal sudah pasti ia juga tuhan bagi makhluk lain dari haiwan dan jamadat(benda yang tidak hidup).

b)makhluk tanpa akal

c)makhluk yang tidak hidup

7)-manakala ملك ianya qiroaat jamaah kecuali Asim dan Kasaie dengan wujud alif مالك

-kedua duanya sohih

8)  الرحمن الرحيم dan ملك  merupakan sifat

9)يوم الدين iaitu يوم القيامة.perkataan الدين disini boleh menjadi hitungan,balasan,penguasaan dan darinya إنا لمدينون

10) إياك في الموضعين مفعول بالفعل الذي بعده، وإنما قدّم ليفيد الحصر فإنّ تقديم المعمولات يقتضي الحصر، فاقتضى قول العبد إياك نعبد أن يعبد الله وحده لا شريك له، واقتضى قوله: «وإياك نستعين» اعترافا بالعجز والفقر وأنا لا نستعين إلّا بالله وحده.

-didahulukan مفعول به iaitu إياك dalam ayat takhsis.dan khitobnya adalah Allah.dan maknanya semua ibadah dan permohonan pertolongan hanyalah kepada Allah.

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

Kalam terhadap Al Istiazah

10 Fawaid

1)Lafaz Taawuz terdapat 5 bentuk

a) أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

-ini yang paling rojih dan terdapat dalam Quran

b)أعوذ بالله السميع العليم من الشيطان الرجيم

-diriwayatkan dalam Sunan Abi Daud

c)أعوذ بالله العظيم من الشيطان الرجيم

d)أعوذ بالله القوي من الشيطان الغوي

e)أعوذ بالله المجيد من الشيطان  المريد

2)sunat membaca sebelum mula baca Quran

3)-jumhur menjaharkan(rojih)

-Hamzah dan Nafi’ sirkan

4)Taawuz di dalam solat

-di sisi Malikiah: tiada taawuz. Hujahnya berdasarkan perbuatan ahli Madinah

-Syafieyah dan Hanafiyah: dibaca di rokaat pertama.dan rojihnya ia adalah sunat dibaca secara perlahan.berdalilkan:

فإذا قرأت القرآن فاستعذ بالله من الشيطان الرجيم

5)pengunaan    أعوذfiil mudorik bukannya fiil madi kerana ia berkaitan hal dan mustaqbal(waktu itu dan yang akan datang)

6)perkataan شيطان  terbina dari

-mushtak dari شطن . ن أصلية manakala ي زائدة  dan wazannya فعيل (pandangan ini yang rojih)

– mushtak dari شاط . ن زائدة  manakala ي أصلية  dan wazannya فعلان

-rojihnya syaitan mengambarkan dari manusian dan juga jin

7) perkataan الرجيم  . فعيل dengan makna  مفعول (صفة مشبهة) membawa dua makna iaitu:

-yang dilaknat لعين atau yang dibuang  طريد = فإنك الرجيم

-yang direjam dengan bintang =وجعلناها رجوما للشياطين

8)Mereka yang meminta perlindungan dari Allah dengan benar maka Allah melindunginya seperti mana Perempuan Imran(Maryam)

-terdapat hadis sohih

-أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال ما من مولود إلا نخسه الشيطان فيستهل صارخا إلا ابن مريم وأمه

9)syaitan merupakan musuh dan Allah memberi peringatan untuk berhati hati darinya.tugas syaitan mengikut kemampuan seseorang:

a)mengarah kepada kekafiran dan ragu ragu dalam iman

b)melakukan maksiat

c)meninggalkan kewajipan

d)menimbulkan riya’ dan ujub

10)Pemisah dari Allah terbahagi kepada empat:

-syaitan

-diri  sendiri

-dunia

-makhluk

KITAB JUMAAT

1)Bab mandi hari jumaat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ سُمَيٍّ مَوْلَى أَبِي بَكْرِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ اغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ غُسْلَ الْجَنَابَةِ ثُمَّ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الْأُولَى فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَدَنَةً وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الثَّانِيَةِ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَقَرَةً وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الثَّالِثَةِ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ كَبْشًا أَقْرَنَ وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الرَّابِعَةِ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ دَجَاجَةً وَمَنْ رَاحَ فِي السَّاعَةِ الْخَامِسَةِ فَكَأَنَّمَا قَرَّبَ بَيْضَةً فَإِذَا خَرَجَ الْإِمَامُ حَضَرَتْ الْمَلَائِكَةُ يَسْتَمِعُونَ الذِّكْرَ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Sumayya mantan budak Abu Bakar bin Abdurrahman, dari Abu Solih As Samman dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa mandi hari Jumat seperti mandi junub lalu berangkat pada waktu yang pertama, maka seakan ia telah berkurban dengan seekor unta. Barangsiapa berangkat pada waktu yang kedua, maka seakan-akan dia berkurban dengan seekor lembu. Barangsiapa berangkat pada waktu yang ketiga, maka seakan dia berkurban dengan seekor kambing bertanduk. Barangsiapa berangkat pada waktu yang keempat, maka seakan dia berkurban dengan seekor ayam. Dan barangsiapa berangkat pada waktu yang kelima, maka seakan dia berkurban dengan sebiji telur. Maka jika imam telah datang, para malaikat hadir untuk mendengarkan khutbah.”
-terdapat pendapat menyatakan dari awal(azan) sehingga hadir iman,ada menyatakan pengunaan الساعة iaitu 60 minit namun ia pandangan yang lemah.
-rojihnya: pengunaan الساعة di sini iaitu 1/3 dari sejam iaitu 20 minit.
-pengunaan كبشا أقرن menunjujjan kambing terbaik
-setiap kebaikan korban dari unta sehingga telur hanyalah untuk mereka yang datang sebelum azan kerana mendengar khutbah adalah wajib.
-apabila azan malaikat tidak mencatat lagi nama

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي سَعِيدٍ الْمَقْبُرِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ غُسْلُ يَوْمِ الْجُمُعَةِ وَاجِبٌ عَلَى كُلِّ مُحْتَلِمٍ كَغُسْلِ الْجَنَابَةِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Sa’id Abu Abu Sa’id Al Maqburi dari Abu Hurairah dia berkata; “Mandi besar (mandi junub) pada hari jumat hukumnya adalah wajib bagi setiap orang yang telah mimpi basah.”

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُ قَالَ دَخَلَ رَجُلٌ مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَسْجِدَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَعُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ يَخْطُبُ فَقَالَ عُمَرُ أَيَّةُ سَاعَةٍ هَذِهِ فَقَالَ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ انْقَلَبْتُ مِنْ السُّوقِ فَسَمِعْتُ النِّدَاءَ فَمَا زِدْتُ عَلَى أَنْ تَوَضَّأْتُ فَقَالَ عُمَرُ وَالْوُضُوءَ أَيْضًا وَقَدْ عَلِمْتَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَأْمُرُ بِالْغُسْلِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Salim bin Abdullah ia berkata; “Ada seorang lelaki dari sahabat Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam masuk ke dalam masjid pada hari Jumat, saat itu Umar bin Khatthab sedang berkhutbah. Umar bin Khattab lalu bertanya, “Jam berapa ini! ” Lelaki itu menjawab, “Wahai Amirul Mukminin, saya baru kembali dari pasar, kemudian aku mendengar azan. Dan aku tidak sempat melakukan apapun kecuali hanya berwudlu.” Umar berkata, “Hanya berwudhu saja! ” Bukankah kamu tahu bahwa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menyuruh untuk mandi.”
-pengunaan رَجُلٌ disini merujuk kepada Usman bin Affan
-pandangan 4 mazhab:ia bukanlah wajib.
-wajib disini hanya menunjukkan besarnya fadilah(kebaikan)

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ صَفْوَانَ بْنِ سُلَيْمٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ غُسْلُ يَوْمِ الْجُمُعَةِ وَاجِبٌ عَلَى كُلِّ مُحْتَلِمٍ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Safwan bin Sulaim dari Ato’ bin Yasar dari Abu Sa’id Al Khudri, bahwa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Mandi hari Jumat wajib bagi setiap orang yang telah mimpi basah.”
-di sisi kita ianya sunnah bukan wajib

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا جَاءَ أَحَدُكُمْ الْجُمُعَةَ فَلْيَغْتَسِلْ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’ dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila salah seorang dari kalian hendak mendatangi Jumat, hendaklah dia mandi.”
-syafieyah qiaskan dengan solat kusuf,istisqo’

قال يحيى قَالَ مَالِكٌ : مَنِ اغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَوَّلَ نَهَارِهِ، وَهُوَ يُرِيدُ بِذَلِكَ غُسْلَ الْجُمُعَة، فَإِنَّ ذَلِكَ الْغُسْلَ لاَ يَجْزِي عَنْهُ، حَتَّى يَغْتَسِلَ لِرَوَاحِهِ، وَذَلِكَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فِي حَدِيثِ ابْنِ عُمَرَ : « إِذَا جَاءَ أَحَدُكُمُ الْجُمُعَةَ فَلْيَغْتَسِلْ »

Berkata Yahya berkata Malik siapa yang mandi hari jumaat awal hari,dan dia inginkan ia mandi jumaat sesunggnya mandi itu tidak dikira untuknya sehingga ia mandi ketika hendak pergi kerana Rasululkah sollahualaihiwasalam bersabda di dalam hadis Ibnu Umar :Apabila salah seorang dari kalian hendak mendatangi Jumat, hendaklah dia mandi.
-Imam Malik mengambil dari zohir hadis

قَالَ مَالِكٌ : وَمَنِ اغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ مُعَجِّلاً أَوْ مُؤَخِّراً، وَهُوَ يَنْوِي بِذَلِكَ غُسْلَ الْجُمُعَةِ، فَأَصَابَهُ مَا يَنْقُضُ وُضُوءَهُ، فَلَيْسَ عَلَيْهِ إِلاَّ الْوُضُوءُ، وَغُسْلُهُ ذَلِكَ مُجْزِئٌ عَنْهُ

Berkata Malik dan siapa mandi hari jumaat muajjilan(sedikit sebelum zohor) atau dilewatkan dan berniat mandi jumaat,dan ia terbatal wudhuk,dan ia hanya perlu berwudhuk dan mandinya dikira(mandi jumaat)

2)Bab diam ketika imam memberi khutbah

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قُلْتَ لِصَاحِبِكَ أَنْصِتْ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَقَدْ لَغَوْتَ

Telah diceritakan kepadaku dari Yahya dari Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila kamu berkata pada saudaramu; ‘Diamlah! ‘ ketika imam sedang berkhutbah, niscaya kamu telah berbuat sia-sia.”
-tidak benar bagi mereka yang kata bercakap ketika khutbah tidak sah solat mereka
-sekiranya ade perkara penting dibenarkan untuk bercakap sama ada bersama khotib atau orang lain

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ ثَعْلَبَةَ بْنِ أَبِي مَالِكٍ الْقُرَظِيِّ أَنَّهُ أَخْبَرَهُ أَنَّهُمْ كَانُوا فِي زَمَانِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ يُصَلُّونَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ حَتَّى يَخْرُجَ عُمَرُ فَإِذَا خَرَجَ عُمَرُ وَجَلَسَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَأَذَّنَ الْمُؤَذِّنُونَ قَالَ ثَعْلَبَةُ جَلَسْنَا نَتَحَدَّثُ فَإِذَا سَكَتَ الْمُؤَذِّنُونَ وَقَامَ عُمَرُ يَخْطُبُ أَنْصَتْنَا فَلَمْ يَتَكَلَّمْ مِنَّا أَحَدٌ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ فَخُرُوجُ الْإِمَامِ يَقْطَعُ الصَّلَاةَ وَكَلَامُهُ يَقْطَعُ الْكَلَامَ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ibnu Syihab dari Sa’labah bin Abu Malik Al Qurazhi ia mengkhabarkan, bahawa mereka melaksanakan solat jumat pada masa Umar bin Khatthab ketika Umar telah keluar. Jika Umar telah keluar dan duduk di atas mimbar, Muazzin mengumandangkan azan.” Sa’labah berkata, “Kami masih duduk bercakap, jika muaddzin telah diam dan Umar berdiri berkhutbah, maka kami pun diam dan tidak ada seorangpun yang berbicara.” Ibnu Syihab berkata; “Keluarnya imam menghentikan solat, dan khutbahnya menghentikan pembicaraan.”
-perkataan يُصَلُّونَ disini ulama berselisih sama ada doa atau solat.syeikh muaz bersama pandangan solat
-mendengar khutbah wajib akan tetapi di sisi syafiyah dan hanabilah ianya sunnat berdasarkan hadis perintah rasulullah untuk sahabat solat tahiyatul masjid

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي النَّضْرِ مَوْلَى عُمَرَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ مَالِكِ بْنِ أَبِي عَامِرٍ أَنَّ عُثْمَانَ بْنَ عَفَّانَ كَانَ يَقُولُ فِي خُطْبَتِهِ قَلَّ مَا يَدَعُ ذَلِكَ إِذَا خَطَبَ إِذَا قَامَ الْإِمَامُ يَخْطُبُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَاسْتَمِعُوا وَأَنْصِتُوا فَإِنَّ لِلْمُنْصِتِ الَّذِي لَا يَسْمَعُ مِنْ الْحَظِّ مِثْلَ مَا لِلْمُنْصِتِ السَّامِعِ فَإِذَا قَامَتْ الصَّلَاةُ فَاعْدِلُوا الصُّفُوفَ وَحَاذُوا بِالْمَنَاكِبِ فَإِنَّ اعْتِدَالَ الصُّفُوفِ مِنْ تَمَامِ الصَّلَاةِ ثُمَّ لَا يُكَبِّرُ حَتَّى يَأْتِيَهُ رِجَالٌ قَدْ وَكَّلَهُمْ بِتَسْوِيَةِ الصُّفُوفِ فَيُخْبِرُونَهُ أَنْ قَدْ اسْتَوَتْ فَيُكَبِّرُ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abu Nadlr mantan budak Umar bin Ubaidullah, dari Malik bin ‘Amir bahwa Usman bin Affan pernah berkata dalam khutbahnya, dan jarang sekali ia meninggalkan dalam berkhutbah; “Jika seorang imam telah berdiri berkhutbah pada Hari Jum’at, maka dengarkanlah dan diamlah. Sesungguhnya orang yang diam tetapi tidak mendengarkan, pahalanya tidak sama dengan orang yang diam dan tetap mendengarkan. Jika solat hendak ditegakkan, maka luruskanlah sof dan rapatkan antara bahu dengan bahu. Sesungguhnya lurusnya sof termasuk bagian dari sempurnanya solat.” Umar tidak bertakbir hingga orang-orang yang diberi tugas untuk meluruskan sof datang mengkhabarkan kepadanya, bahawa sof telah lurus. Setelah itu ia pun bertakbir.”
-pengunaan وَحَاذُوا بِالْمَنَاكِب merujuk rapatkan antara bahu.dan ianya masyur di sisi ulama.
-merapatkan kaki hanyalah riwayat syaz.sekiranya ia benar ia hanya sunat bukanlah wajib

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَأَى رَجُلَيْنِ يَتَحَدَّثَانِ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَحَصَبَهُمَا أَنْ اصْمُتَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahawa Abdullah bin Umar melihat dua orang lelaki yang bercakap ketika imam sedang berkhutbah pada Hari Jumaat. Maka ia pun melemparnya dengan batu kecil agar mereka berdua diam.”
-pengunaan فَحَصَبَهُمَا dengan menggunakan batu kecil
-rijal siqot
-ulama memahami larangan bercakap turut melarang perbuatan kerana larangan dituju kepada perkara melalaikan.

وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، أَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ رَجُلاً عَطَسَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَالإِمَامُ يَخْطُبُ، فَشَمَّتَهُ إِنْسَانٌ إِلَى جَنْبِهِ، فَسَأَلَ عَنْ ذَلِكَ سَعِيدَ بْنَ الْمُسَيَّبِ، فَنَهَاهُ عَنْ ذَلِكَ وَقَالَ : لاَ تَعُدْ.

Telah diceritakan kepadaku dari Malik sesungguhnya telah sampai kepadanya mengenai seorang lelaki bersin hari jumaat dan imam sedang berkhutbah.maka dijawab oleh insan sebelahnya.dan ditanya perkata itu kepada saaid bin musayyab.maka dia melarang dan dia dia berkata jangab ulangi.

وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، أَنَّهُ سَأَلَ ابْنَ شِهَابٍ عَنِ الْكَلاَمِ يَوْمَ الْجُمُعَةِ إِذَا نَزَلَ الإِمَامُ عَنِ الْمِنْبَرِ قَبْلَ أَنْ يُكَبِّرَ ؟ فَقَالَ ابْنُ شِهَابٍ : لاَ بَأْسَ بِذَلِكَ.

Telah diceritakan kepadaku dari Malik sesungguhnya dia bertanya Ibnu Syihab mengenai percakapan hari jumaat apabila imam turun dari mimbar sebelum dia takbir,maka berkata ibnu syihab tidak mengapa untuk itu.

4)Bab siapa yang mendapat rokaat hari jumaat

حَدَّثَنِي يَحْيَى، عَنْ مَالِكٍ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ : مَنْ أَدْرَكَ مِنْ صَلاَةِ الْجُمُعَةِ رَكْعَةً، فَلْيُصَلِّ إِلَيْهَا أُخْرَى. قَالَ ابْنُ شِهَابٍ : وَهِيَ السُّنَّةُ.

Telah diceritakan kepadaku dari Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dia berkata: siapa mendapat satu rokaat solat jumaat,maka sempurnakanlah yang lainnya.” Ibnu Syihab berkata; “Hal itu adalah sunnah.

قَالَ مَالِكٌ : وَعَلَى ذَلِكَ أَدْرَكْتُ أَهْلَ الْعِلْمِ بِبَلَدِنَا، وَذَلِكَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ قَالَ : مَنْ أَدْرَكَ مِنَ الصَّلاَةِ رَكْعَةً، فَقَدْ أَدْرَكَ الصَّلاَةَ

Berkata Malik: dan berdasarkan itu aku ketahui ahli ilmu di negeri kita.sesungguhnya Rasulullah sollahualaihiwasalam bersabda : siapa mendapat satu rokaat dari solatnya,telah mendapat solat itu.

قَالَ مَالِكٌ فِي الَّذِي يُصِيبُهُ زِحَامٌ يَوْمَ الْجُمُعَةِ، فَيَرْكَعُ وَلاَ يَقْدِرُ عَلَى أَنْ يَسْجُدَ، حَتَّى يَقُومَ الإِمَامُ، أَوْ يَفْرُغَ الإِمَامُ مِنْ صَلاَتِهِ، إِنَّهُ إِنْ قَدَرَ عَلَى أَنْ يَسْجُدَ، إِنْ كَانَ قَدْ رَكَعَ فَلْيَسْجُدْ إِذَا قَامَ النَّاسُ، وَإِنْ لَمْ يَقْدِرْ عَلَى أَنْ يَسْجُدَ حَتَّى يَفْرُغَ الإِمَامُ مِنْ صَلاَتِهِ، فَإِنَّهُ أَحَبُّ إِلَيَّ أَنْ يَبْتَدِئَ صَلاَتَهُ ظُهْراً أَرْبَعاً.

Berkata Malik bagi mereka yang sesak ketika hari jumaat,maka dia ruku’ dan tidak mampu sujud sehingga bangun imam atau selesau dari solatnya: sekiranya mampu sujud,sekiranya telah ruku’ dan sujud setelah orang bangun.sekiranya tidak mampu untuk sujud sehingga selesai imam solatnya,dan yang disukai aku untuk mulakan solatnya zohor 4 rokaat.

4)Bab bagi mereka yang berdarah ketika hari jumaat(khutbah/solat)

قَالَ مَالِكٌ : مَنْ رَعَفَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَالإِمَامُ يَخْطُبُ، فَخَرَجَ فَلَمْ يَرْجِعْ حَتَّى فَرَغَ الإِمَامُ مِنْ صَلاَتِهِ، فَإِنَّهُ يُصَلِّي أَرْبَعاً

Berkata Malik: mereka yang berdarah ketika hari jumaat dan imam sedang berkhutbah,dan dia keluar dan tidak pulang sehingga imam selesai dari solatnya,sesungguhnya dia perlu solat empat rokaat.

قَالَ مَالِكٌ فِي الَّذِي يَرْكَعُ رَكْعَةً مَعَ الإِمَامِ يَوْمَ الْجُمُعَةِ، ثُمَّ يَرْعُفُ فَيَخْرُجُ، فَيَأْتِي وَقَدْ صَلَّى الإِمَامُ الرَّكْعَتَيْنِ كِلْتَيْهِمَا : أَنَّهُ يَبْنِي بِرَكْعَةٍ أُخْرَى مَا لَمْ يَتَكَلَّمْ.

Berkata Malik bagi mereka mendapat satu rokaat bersama Imam solat jumaat,kemudian berdarah dan keluar,dan kembali imam telah selesai dua rokaat.maka dia kekal saty rokaat dan perlu selesai satu rokaat bagi orang yang tidak bercakap.

286 – قَالَ مَالِكٌ : لَيْسَ عَلَى مَنْ رَعَفَ، أَوْ أَصَابَهُ أَمْرٌ لاَ بُدَّ لَهُ مِنَ الْخُرُوج، أَنْ يَسْتَأْذِنَ الإِمَامَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَخْرُجَ.

Berkata Malik: tidaklah keatas mereka yang berdarah atau perkara penting yang perlu keluar untuk meminta izin dari imam untuk keluar.

5)Bab bergegas hari jumaat

287 – حَدَّثَنِي يَحْيَى، عَنْ مَالِكٍ، أَنَّهُ سَأَلَ ابْنَ شِهَابٍ عَنْ قَوْلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ : ( يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلاَةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ ) [الجمعة : 9] فَقَالَ ابْنُ شِهَابٍ : كَانَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ يَقْرَؤُهَا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلاَةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَامْضُوا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ.

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dia bertanya kepada Ibnu Syihab tentang firman Allah Azza Wa Jalla: ‘(Wahai orang-orang yang beriman, apabila kalian dipanggil untuk solat di hari Jumaat maka bersegerlah menuju zikir kepada Allah..) ” Qs. Al Jumu’ah: 9) Ibnu Syihab berkata; ” Umar bin Al Khattahab membacanya dengan; ‘Apabila kalian dipanggil untuk solat maka berlalulah menuju zikir kepada Allah’.”
-kata Umar ibnu Khatab bukan lah tambahan pada ayat quran ianya bab tafsir atau syarah

288 – قَالَ مَالِكٌ : وَإِنَّمَا السَّعْيُ فِي كِتَابِ اللَّهِ الْعَمَلُ وَالْفِعْلُ، يَقُولُ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى : ( وَإِذَا تَوَلَّى سَعَى فِي الأَرْضِ ) [البقرة : 205] وَقَالَ تَعَالَى : ( وَأَمَّا مَنْ جَاءَكَ يَسْعَى وَهُوَ يَخْشَى ) [ عبس : 9,8] وَقَالَ : ( ثُمَّ أَدْبَرَ يَسْعَى ) [النازعات : 22] وَقَالَ : ( إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّى ) [ الليل : 4].

Berkata Malik: sesungguhnya السَّعْيُ dalam alquran iallah amal dan perbuatan.firman Allah:

( وَإِذَا تَوَلَّى سَعَى فِي الأَرْضِ ) [البقرة : 205] وَقَالَ تَعَالَى : ( وَأَمَّا مَنْ جَاءَكَ يَسْعَى وَهُوَ يَخْشَى ) [ عبس : 9,8] وَقَالَ : ( ثُمَّ أَدْبَرَ يَسْعَى ) [النازعات : 22] وَقَالَ : ( إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّى ) [ الليل : 4].

قَالَ مَالِكٌ : فَلَيْسَ السَّعْيُ الَّذِي ذَكَرَ اللَّهُ فِي كِتَابِهِ بِالسَّعْي عَلَى الأَقْدَامِ، وَلاَ الاِشْتِدَادَ، وَإِنَّمَا عَنَى الْعَمَلَ وَالْفِعْلَ.

Berkata Malik: bukanlah bergegas yang mengigati Allah dalam quran merujuk bergegas dengan kaki,dan berjalan laju akan tetapi untuk amal dan perbuatan.

6)Bab iman yang hadir ke satu kampung hari jumaat dalam musafir

قَالَ مَالِكٌ : إِذَا نَزَلَ الإِمَامُ بِقَرْيَةٍ تَجِبُ فِيهَا الْجُمُعَةُ، وَالإِمَامُ مُسَافِرٌ, فَخَطَبَ وَجَمَّعَ بِهِمْ، فَإِنَّ أَهْلَ تِلْكَ الْقَرْيَةِ وَغَيْرَهُمْ يُجَمِّعُونَ مَعَهُ.

Berkata Malik: apabila datang imam ke satu kampung yang wajib solat jumaat,dan imam musafir memberi khutbah dan solat berjemaah bersama mereka.maka ahli kampung tersebut perlu solat jemaah bersamanya.

قَالَ مَالِكٌ : وَإِنْ جَمَّعَ الإِمَامُ وَهُوَ مُسَافِرٌ بِقَرْيَةٍ لاَ تَجِبُ فِيهَا الْجُمُعَةُ, فَلاَ جُمُعَةَ لَهُ، وَلاَ لأَهْلِ تِلْكَ الْقَرْيَةِ، وَلاَ لِمَنْ جَمَّعَ مَعَهُمْ مِنْ غَيْرِهِمْ، وَلْيُتَمِّمْ أَهْلُ تِلْكَ الْقَرْيَةِ وَغَيْرُهُمْ مِمَّنْ لَيْسَ بِمُسَافِرٍ الصَّلاَةَ.

Berkata Malik: sekira imam solat jemaah dan ia musafir.dan ia solat bersama ahli kampung yang tidak wajib solat jumaat maka tiada solat jumaat keatasnya dan ahli kampung,dan tiada bagi mereka yang solat jemaah bersama mereka.maka solat tamam(penuh)(4rokaat) ahli kampung dan selainnya yang bukan musafir.

قال يحيى قَالَ مَالِكٌ : وَلاَ جُمُعَةَ عَلَى مُسَافِرٍ.

Berkata Yahya berkata Malik: tiada jumaat keatas mereka musafir.

-bilangan ahli jumaat:
A)Tobari:2
B)Abu Hanifah:3
C)Syafie dan Hambali:40
D)Maliki:12
-rojih di sisi Syeikh Muaz Hawa:3 orang

7)Bab waktu mustajab doa hari jumaat
-waktu yang sedikit berkatnya banyak

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَكَرَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَقَالَ فِيهِ سَاعَةٌ لَا يُوَافِقُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي يَسْأَلُ اللَّهَ شَيْئًا إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَأَشَارَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِهِ يُقَلِّلُهَا

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan pada hari Jumat dengan bersabda: “Di dalamnya terdapat satu waktu, tiada seorang hamba muslim yang menepatinya dengan berdiri solat memohon sesuatu pada Allah, melainkan Allah pasti akan memberi apa yang dia minta.” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam lantas memberi isyarat dengan tangannya untuk menunjukkan sedikitnya waktu tersebut.”
-sebahagian ulama menyatakan antara dua khutbah
-sebahagian menyatakan mengikut waktu mekah
-waktu mustajab ini juga terikat dengan syarat doa mustabah
-penyelesaiannya perlu bersungguh pada setiap masa

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَزِيدَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْهَادِ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ بْنِ الْحَارِثِ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ خَرَجْتُ إِلَى الطُّورِ فَلَقِيتُ كَعْبَ الْأَحْبَارِ فَجَلَسْتُ مَعَهُ فَحَدَّثَنِي عَنْ التَّوْرَاةِ وَحَدَّثْتُهُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَانَ فِيمَا حَدَّثْتُهُ أَنْ قُلْتُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَيْرُ يَوْمٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ يَوْمُ الْجُمُعَةِ فِيهِ خُلِقَ آدَمُ وَفِيهِ أُهْبِطَ مِنْ الْجَنَّةِ وَفِيهِ تِيبَ عَلَيْهِ وَفِيهِ مَاتَ وَفِيهِ تَقُومُ السَّاعَةُ وَمَا مِنْ دَابَّةٍ إِلَّا وَهِيَ مُصِيخَةٌ يَوْمَ الْجُمُعَةِ مِنْ حِينِ تُصْبِحُ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ شَفَقًا مِنْ السَّاعَةِ إِلَّا الْجِنَّ وَالْإِنْسَ وَفِيهِ سَاعَةٌ لَا يُصَادِفُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ وَهُوَ يُصَلِّي يَسْأَلُ اللَّهَ شَيْئًا إِلَّا أَعْطَاهُ إِيَّاهُ قَالَ كَعْبٌ ذَلِكَ فِي كُلِّ سَنَةٍ يَوْمٌ فَقُلْتُ بَلْ فِي كُلِّ جُمُعَةٍ فَقَرَأَ كَعْبٌ التَّوْرَاةَ فَقَالَ صَدَقَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَلَقِيتُ بَصْرَةَ بْنَ أَبِي بَصْرَةَ الْغِفَارِيَّ فَقَالَ مِنْ أَيْنَ أَقْبَلْتَ فَقُلْتُ مِنْ الطُّورِ فَقَالَ لَوْ أَدْرَكْتُكَ قَبْلَ أَنْ تَخْرُجَ إِلَيْهِ مَا خَرَجْتَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا تُعْمَلُ الْمَطِيُّ إِلَّا إِلَى ثَلَاثَةِ مَسَاجِدَ إِلَى الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِلَى مَسْجِدِي هَذَا وَإِلَى مَسْجِدِ إِيلِيَاءَ أَوْ بَيْتِ الْمَقْدِسِ يَشُكُّ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ ثُمَّ لَقِيتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ سَلَامٍ فَحَدَّثْتُهُ بِمَجْلِسِي مَعَ كَعْبِ الْأَحْبَارِ وَمَا حَدَّثْتُهُ بِهِ فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَقُلْتُ قَالَ كَعْبٌ ذَلِكَ فِي كُلِّ سَنَةٍ يَوْمٌ قَالَ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَلَامٍ كَذَبَ كَعْبٌ فَقُلْتُ ثُمَّ قَرَأَ كَعْبٌ التَّوْرَاةَ فَقَالَ بَلْ هِيَ فِي كُلِّ جُمُعَةٍ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَلَامٍ صَدَقَ كَعْبٌ ثُمَّ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَلَامٍ قَدْ عَلِمْتُ أَيَّةَ سَاعَةٍ هِيَ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَقُلْتَ لَهُ أَخْبِرْنِي بِهَا وَلَا تَضَنَّ عَلَيَّ فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَلَامٍ هِيَ آخِرُ سَاعَةٍ فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَقُلْتُ وَكَيْفَ تَكُونُ آخِرَ سَاعَةٍ فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ وَقَدْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُصَادِفُهَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ وَهُوَ يُصَلِّي وَتِلْكَ السَّاعَةُ سَاعَةٌ لَا يُصَلَّى فِيهَا فَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَلَامٍ أَلَمْ يَقُلْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ جَلَسَ مَجْلِسًا يَنْتَظِرُ الصَّلَاةَ فَهُوَ فِي صَلَاةٍ حَتَّى يُصَلِّيَ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَقُلْتُ بَلَى قَالَ فَهُوَ ذَلِك

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Yazid bin Abdullah bin Al Had dari Muhammad bin Ibrahim bin Al Haris At Taimi dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin Auf dari Abu Hurairah dia berkata; “Aku keluar menuju bukit , lalu aku bertemu dengan Ka’ab Al Ahbar dan duduk bersamanya. Ka’ab menceritakan kepadaku tentang Taurat, sedangkan aku menceritakan kepadanya apa yang aku dengar dari Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam. Di antara yang aku ceritakan adalah, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sebaik-baik hari yang matahari terbit di dalamnya adalah hari Jumaat. Pada hari tersebut Adam diciptakan dan diturunkan dari syurga. Pada hari itu Adam diterima taubatnya. Pada hari itu Adam meninggal dunia, dan pada hari itu akan terjadi kiamat. Tiada seekor binatang melatapun kecuali akan mendengar, dari pagi sampai matahari terbit karena takut dengan Hari Kiamat, kecuali jin dan manusia. Di dalamnya ada satu waktu, tiada seorang hamba muslim yang menepatinya dengan berdiri solat, memohon sesuatu pada Allah, melainkan Allah pasti akan memberikan kepadanya apa yang dipinta.” Ka’ab bertanya, “Apakah hal itu terjadi hanya sekali saja dalam setahun?” Aku menjawab, “Bahkan terjadi dalam setiap Jumaat.” Lalu Ka’ab membaca Taurat dan berkata; “Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam benar.” Abu Hurairah berkata, “Aku kemudian bertemu Bashrah bin Abu Basroh Al Ghifari, dia bertanya, “Dari mana kamu? ‘ Aku menjawab, “Dari bukit .” Dia berkata, “Kalau saja aku mendapatimu sebelum kamu keluar ke bukit, niscaya kamu tidak akan pergi. Aku mendengar Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Tidaklah haiwan tunggangan digunakan untuk perjalanan jauh kecuali menuju tiga masjid; Masjidil Haram, masjidku ini dan masjid Iliya`, atau Baitul Maqdis.” Abu Hurairah berkata, “Kemudian aku bertemu Abdullah bin Salam dan aku ceritakan kepadanya tentang pertemuanku dengan Ka’ab Al Ahbar dan apa yang kami perbincangkan di hari Jumat. Saya katakan, “Ka’ab berkata, “Hal itu terjadi hanya sekali saja dalam setahun.” Abdullah bin Salam berkata, “Ka’ab telah berbohong! ” Aku berkata, “Kemudian Ka’ab membaca Taurat, lalu berkata, “Ya benar, yang demikian itu terjadi dalam setiap Jumaat.” Abdullah bin Salam berkata, “Ka’ab benar.” Kemudian dia berkata; “Sungguh saya tahu kapan itu?” Abu Hurairah berkata; “Saya meminta kepadanya, “Khabarkanlah kepadaku bila itu terjadi dan jangan sembunyikan?” Abdullah bin Salam menjawab; “Itu adalah waktu terakhir di hari Jumaat” Abu Hurairah berkata; “Lalu aku bertanya, “Bagaimana mungkin terjadi pada saat itu, sedangkan Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang hamba muslim menepatinya dengan berdiri solat’, padahal di saat itu tidak boleh solat di dalamnya? Abdullah bin Salam menjawab: “Bukankah Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda: “Barangsiapa duduk menunggu solat, maka dia dalam keadaan solat hingga dia melaksanakan solat’. Abu Hurairah menjawab; “Aku pun berkata, “Ya benar.” Abdullah bin Salam berkata, “Itulah maksudnya.”
-perkataan الطُّورِ bermaksud gunung atau bukit
-manakala pandangan bukit Thur sebahagian ulama menyatakan dekat Sina sebahagian kata hampir dengan Madinah
-nama كَعْبَ الْأَحْبَارِ ulama khilaf dalam statusnya.yang rojih ia siqoh.merupakan antara ahli kitab yang masuk Islam
– lafaz وَفِيهِ أُهْبِطَ مِنْ الْجَنَّةِ iaitu hari diturunkan dari syurga bukan dari uslub mencela.akan tetapi memuji.
-syarat untuk menyambut maulid Rasul: kata kata yang sohih dan tidak melakukan bid’ah
-lafaz وَإِلَى مَسْجِدِ إِيلِيَاءَ أَوْ بَيْتِ الْمَقْدِسِ syak mungkin berlaku pada periwayat
-perkataan تضن bermaksud تبخل bakhil
-kedua pandangan itu ijtihad ulama
-perkara yang sama dalam Alquran dan kitab samawi lain bukanlah Nabi Muhammad ambil dari kitab tersebut

8)Bab berpakaian terbaik, melangkahi barisan, menghadap imam saat jumat

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا عَلَى أَحَدِكُمْ لَوْ اتَّخَذَ ثَوْبَيْنِ لِجُمُعَتِهِ سِوَى ثَوْبَيْ مَهْنَتِهِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Yahya bin Sa’id telah sampai khabar kepadanya, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apakah beratnya jika salah seorang dari kalian memakai dua baju untuk solat Jumaat, selain dua baju yang dia pakai sehari hari.”
-pengunaan أَنَّهُ بَلَغَهُ menunjukkan dalil munqoti’

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ لَا يَرُوحُ إِلَى الْجُمُعَةِ إِلَّا ادَّهَنَ وَتَطَيَّبَ إِلَّا أَنْ يَكُونَ حَرَامًا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Nafi’, bahawa Abdullah bin Umar tidak berangkat solat Jumaat melainkan ia telah memakai minyak dan wewangian terlebih dahulu, kecuali jika wewangian itu haram.”
-rijal siqot
-sohih

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرِ بْنِ حَزْمٍ عَمَّنْ حَدَّثَهُ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ لَأَنْ يُصَلِّيَ أَحَدُكُمْ بِظَهْرِ الْحَرَّةِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَقْعُدَ حَتَّى إِذَا قَامَ الْإِمَامُ يَخْطُبُ جَاءَ يَتَخَطَّى رِقَابَ النَّاسِ يَوْمَ الْجُمُعَةِ قَالَ مَالِك السُّنَّةُ عِنْدَنَا أَنْ يَسْتَقْبِلَ النَّاسُ الْإِمَامَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَخْطُبَ مَنْ كَانَ مِنْهُمْ يَلِي الْقِبْلَةَ وَغَيْرَهَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Abdullah bin Abu Bakar bin Hazm dari seseorang yang menceritakan kepadanya dari Abu Hurairah dia berkata; “Jika salah seorang dari kalian solat di bawah terik panas, maka itu lebih baginya daripada hanya duduk, kemudian ketika khatib berdiri berkhutbah, dia pada hari jumaat datang dengan melangkahi bahu orang-orang.” Malik berkata; “Menurut kami yang disunahkan pada hari jumaat adalah, menghadap ke arah imam saat imam berkhutbah di manapun mereka berada, baik (imam) berada di arah qiblat ataupun tidak.”
-pengunaan عَمَّنْ حَدَّثَهُ menunjukkan munqoti’
-Terdapat dua perkara di sini yang patut diubah.mereka yang datang lambat kemudiam sibuk nak ke depan.dan mereka yang datang awal tidak memenuhi depan.

9)Bab bacaan solat jumaat, duduk ihtiba’, dan meninggalkan jumaat tanpa alasan
-duduk ihtiba’ imam Malik menyebut namun tidak membawa dalil
-duduk ihtiba’ iaitu mengangkat kedua kaki dan mengikat dengan tangan atau pakaian
-larangan duduk ihtiba’ hanyalah ketika khutbah

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ضَمْرَةَ بْنِ سَعِيدٍ الْمَازِنِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ الضَّحَّاكَ بْنَ قَيْسٍ سَأَلَ النُّعْمَانَ بْنَ بَشِيرٍ مَاذَا كَانَ يَقْرَأُ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ عَلَى إِثْرِ سُورَةِ الْجُمُعَةِ قَالَ كَانَ يَقْرَأُ هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Domrah bin Sa’id AlMazini dari Ubaidullah bin Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud, bahawa Ad Dhohak bin Qais bertanya kepada Nu’man bin Basyir, “Apa yang dibaca Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam pada hari Jumaat setelah surah Al Jumu’ah?” dia menjawab; “Beliau membaca: “HAL ATAAKA HADITSUL GHASYIYAH.”
-nama Nu’man bin Basyir.beliau dan ayahnya merupakan sahabat
-ini yang lebih selalu.terdapat juga surah jum’ah dan surah minafiqun,suroh sabbihismarobikal a’la dan ghosyiah

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ صَفْوَانَ بْنِ سُلَيْمٍ قَالَ مَالِك لَا أَدْرِي أَعَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمْ لَا أَنَّهُ قَالَ مَنْ تَرَكَ الْجُمُعَةَ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ مِنْ غَيْرِ عُذْرٍ وَلَا عِلَّةٍ طَبَعَ اللَّهُ عَلَى قَلْبِهِ

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Safwan bin Sulaim, Malik berkata; “Saya tidak tahu apakah dari Nabi sollallahu ‘alaihi wasallam atau tidak? Yaitu perkataan, “Barangsiapa meninggalkan solat Jumaat tiga kali tanpa ada uzur dan alasan, niscaya Allah telah menutup hatinya.”
-hadis ini bersambung dengan wajh lain

و حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ جَعْفَرِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَطَبَ خُطْبَتَيْنِ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَجَلَسَ بَيْنَهُمَا

Telah diceritakan kepadaku dari Malik dari Ja’far bin Muhammad dari Ayahnya, bahawa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam pada hari jum’at berkhutbah dengan dua khutbah, dan beliau duduk di antara keduanya.”
-hadis ini terdapat dalam Bukhori dan Muslim

KITAB SAHWI

 

حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا قَامَ يُصَلِّي جَاءَهُ الشَّيْطَانُ فَلَبَسَ عَلَيْهِ حَتَّى لَا يَدْرِيَ كَمْ صَلَّى فَإِذَا وَجَدَ ذَلِكَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ

Telah diceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Ibnu Syihab dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin Auf dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika salah seorang dari kalian berdiri solat, syaitan datang kepadanya, menggodanya hingga dia tidak tahu berapa rakaat yang telah dia kerjakan. Jika kalian mendapatkan hal itu, maka sujudlah dua kali saat masih duduk”
-dalil menguatkan pandangan syafiiyah sujud sebelum salam
-berkhayal di sisi sebahagian hanabilah perlu sujud sekiranya syak yang kuat tetapi banyak fuqoha menyatakan tidak perlu sujud sahwi.

وحدثني عن مالك أنه بلغه أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال :إني لأنسى أو أنسى لأسن


-ijmak ulama mendoifkan bagi pengunaan بلغه dalam muwatho kerana ia menunjukkan isnad terpotong

وحدثني عن مالك أنه بلغه أن رجلا سأل القاسم بن محمد فقال إني أهم في صلاتي فيكثر ذلك علي فقال القاسم بن محمد :امض في صلاتك فإنه لن يذهب عنك حتى تنصرف وأنت تقول ما أتممت صلاتي

Dan berkata Malik sampai kepadanya bahawa lelaki bertanya kepada Al Qossim bin Muhammad ia berkata sesungguhnya aku berkhayal dalam solatku dan ia banyak kepadaku.maka berkata Al Qossim bin Muhammad: selesaikan solat kamu,sesungguhnya ia tidak akan hilang sehingga selesai solat,dan engkau berkata tidak aku selesaikan solatku.
-menguatkan jika gholabati zon kekal kepada yakin

Tazkirah Syeikh Ali Halabi Hafizohullah di kubur Syeikh Syuaib Al Arnaut Rahimahullah.

 

تذكرة من شيخ علي الحلبي حفطه الله بعد دفن شيخنا المحبوب شعيب الأرناؤوط رحمه الله
Tazkirah Syeikh Ali Halabi Hafizohullah di kubur Syeikh Syuaib Al Arnaut Rahimahullah.

-ملخص من الفيديو
-ما حفظت الرواية الحديث كما قرأ شيخ علي الحلبي.
-ولكن في رواية الأخرى
عن عبد الله بن عمرو بن العاص قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: إن الله لا يقبض العلم انتزاعا ينتزعه من العباد ولكن يقبض العلم بقبض العلماء،حتى اذا لم يبق عالم اتخذ الناس رؤوسا جهالا،فسئلوا فأفتوا بغير علم،فضلوا وأضلوا
حديث صحيح
-إن الموت العلماء ليس مصيبة الدنيوية فقط ولكن الموت العلماء مصيبة الدينية قبل أن يكون مصيبة الدنيوية
-موت العالِم موت العالَم
-ذكر بعض المفسر لقول الله تبارك و تعالى( نَأْتِي الْأَرْضَ نَنقُصُهَا مِنْ أَطْرَافِهَا ) قال: العلماء
-فكيف إذا كان عالمه اصحاب الحديث وأهله ودعاته ومحيي السنة رسول الله صلى الله عليه وسلم
-وقد أخرج على يديه (شيخ شعيب الأرناؤوط) نحو من ثلاث مئة (أكثر) مجلد كلها قال الله قال رسول الله.كان مثالا لالعالم.


-Ringkasan dari video
-Saya tidak hafal riwayat hadis yang dibaca Syeikh Ali Halabi.
-Akan tetapi terdapat riwayat lain
Daripada Abdullah bin Amru bin Al As berkata:aku mendengar Rasulullah saw bersabda: Sesungguhnya Allah tidak menghilangkan ilmu dengan mencabut begitu sahaja, akan tetapi menghilangkan dengan mematikan ulama, sehingga tiada orang berilmu, maka manusia mengambil ketua mereka ketua yang jahil,maka apabila disoal mereka berfatwa dengan tanpa ilmu,maka sesatlah dan menyesatkan.
Hadis Sohih
-sesungguhnya kematian ulama bukan hanya musibah dunia akan tetapi kematian ulama musibah agama sebelum menjadi musibah dunia
-kematian ulama adalah kematian dunia
-disebut sebahagian pentafsir untuk firman Allah( kami datangkan di bumi dengan menjadikan dia kurang sedikit demi sedikit dari kebaikannya dan kemuliaannya) kata pentafsir:iaitu ulama
-bagaimana jika ia yang alimnya,memiliki hadis dan ahlinya dan pengajaknya dan penghidup sunnah rasulullah saw
-telah ditakhri diatas tangannya(Syeikh Syuaib Al Arnaut) lebih kurang 300 jilid(lebih) semuanya firman Allah sabda Rasulullah

 

Sambungan Qosos Qurani bersama Syeikh Solah AlKholidi

 

فَلَمَّا دَخَلُوا عَلَىٰ يُوسُفَ آوَىٰ إِلَيْهِ أَبَوَيْهِ وَقَالَ ادْخُلُوا مِصْرَ إِن شَاءَ اللَّهُ آمِنِين99

( 99 )Maka ketika mereka masuk menemui Yusuf, Yusuf segera menyambut serta memeluk kedua ibu bapanya, sambil berkata: “Masuklah kamu ke negeri Mesir, insya Allah kamu berada di dalam aman.
-Nabi Yusuf memuliakan ayah dan ibunya serta adik beradiknya
-ia merupakan awal hijrah bani isroil

وَرَفَعَ أَبَوَيْهِ عَلَى الْعَرْشِ وَخَرُّوا لَهُ سُجَّدًا ۖ وَقَالَ يَا أَبَتِ هَٰذَا تَأْوِيلُ رُؤْيَايَ مِن قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّي حَقًّا ۖ وَقَدْ أَحْسَنَ بِي إِذْ أَخْرَجَنِي مِنَ السِّجْنِ وَجَاءَ بِكُم مِّنَ الْبَدْوِ مِن بَعْدِ أَن نَّزَغَ الشَّيْطَانُ بَيْنِي وَبَيْنَ إِخْوَتِي ۚ إِنَّ رَبِّي لَطِيفٌ لِّمَا يَشَاءُ ۚ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ (100)

( 100 )Dan ia dudukkan kedua ibu bapanya di atas kerusi kebesaran. Dan setelah itu mereka semuanya sujud kepada Yusuf. Dan berkatalah Yusuf: “Wahai ayahku! Inilah dia tafsiran mimpiku dahulu. Sesungguhnya Allah telah menjadikan mimpiku itu benar. Dan sesungguhnya Ia telah melimpahkan kebaikan kepadaku ketika Ia mengeluarkan daku dari penjara; dan Ia membawa kamu ke mari dari dosa sesudah Syaitan merosakkan perhubungan antaraku dengan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku lemah-lembut tadbirNya bagi apa yang dikehendakiNya; sesungguhnya Dia lah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

وَرَفَعَ أَبَوَيْهِ عَلَى الْعَرْشِ وَخَرُّوا لَهُ سُجَّدًا

-Nabi Yusuf memuliakan ibu bapanya
-ibu bapanya dan adik beradiknya sujud kepada Nabi Yusuf.zahir ayat ini menunjukkan sujud yang benar kerana menguna perkataan خَرُّ yang menunjukkan meletakkan diatas bumi(tanah).bukanlah sujud mereka kepada Nabi Yusuf sebagai menyembah kepadanya.akan tetapi untuk memuliakan Nabi Yusuf dan ia merupakan arahan dari Allah.Hakikatnya mereka sujud kepada Allah manakala Nabi Yusuf menjadi kiblat buat mereka ketika itu.
-Sujud dua jenis.
1)sujud ibadah ia hanya khusus untuk Allah subhanahu wa taala
2)sujud takrim(memuliakan) mestilah dengan arahan Allah.dab di dalam Alquran ia berlaku hanya dua kali.iaitu sujud malaikat kepada Nabi Adam dan sujud kelurga Nabi Yusuf kepadanya

وَقَالَ يَا أَبَتِ هَٰذَا تَأْوِيلُ رُؤْيَايَ مِن قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّي حَقًّا

-Nabi Yusuf mengigatkan kembali Nabi Yusuf mengenai mimpinya iaitu

{إِذْ قَالَ يُوسُفُ لِأَبِيهِ يَا أَبَتِ إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَبًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَأَيْتُهُمْ لِي سَاجِدِينَ}

-11 bintang itu adalah adik beradiknya, matahari dan bulan ,Nabi Ya’kub ayahnya dan ibunya.
-seluruh peristiwa yang berlaku adalah untuk menjayakan mimpinya

وَقَدْ أَحْسَنَ بِي إِذْ أَخْرَجَنِي مِنَ السِّجْنِ وَجَاءَ بِكُم مِّنَ الْبَدْوِ مِن بَعْدِ أَن نَّزَغَ الشَّيْطَانُ بَيْنِي وَبَيْنَ إِخْوَتِي ۚ إِنَّ رَبِّي لَطِيفٌ لِّمَا يَشَاءُ ۚ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

-bermula kisahnya dengan hasutan syaitan keatas hati adik beradiknya,dikeluarkan dari penjara sehinggalah ia menjadi menteri
-setelah mereka meninggalkan palestin sekarang mereka melihat kebenaran takdir Allah
-kisah hidup Nabi Yusuf merangkumi nama Allah Maha Lembut,Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana.
-lemah lembut Allah bukanlah hanya untuk Nabi Yusuf tetapi untuk semua makhluknya

رَبِّ قَدْ آتَيْتَنِي مِنَ الْمُلْكِ وَعَلَّمْتَنِي مِن تَأْوِيلِ الْأَحَادِيثِ ۚ فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَنتَ وَلِيِّي فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۖ تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ (101)

( 101 ) “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya Engkau telah mengurniakan daku sebahagian dari kekuasaan dan mengajarku sebahagian dari ilmu tafsiran mimpi. Wahai Tuhan yang menciptakan langit dan bumi Engkau Penguasa dan Pelindungku di dunia dan di akhirat; sempurnakanlah ajalku dalam keadaan Islam, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh”.
-Nabi Yusuf menyandarkan segala kelebihannya kepada Allah
-dua nikmat besar buat Nabi Yusuf ialah menjadi menteri dan juga nikmat ilmu dan makrifat
-dan nikmat yang diharap oleh Nabi Yusuf adalah mati dalam keadaan muslim.

Muqodimah

Tafsir Ibnu Juzai bersama Syeikh Solah AlKholidi

Muqoddimah

Nama: Muhammad bin Ahmad bin Muhammad bin Abdullah bin Yahya bin Abdul Rahman bin Yusuf Ibnu Jauzi al kalbi alghornati

Gelaran: Abu Qosim

Umur:48 (693 hijrah-741 hijrah)

-sekiranya mampu untuk mengumpulkan ilmu, jihad dan juga syahid (على الرأس والعين)dan ibnu juzai mampu melakukannya
-sesungguhnya kita khadam untuk ibnu juzai dan aku(Syeikh Solah) ketua bagi kamu semua dan sesungguhnya kita khadam Alquran
-pesanan syeikh:beruntunglah kamu.dan kelas ini tiada ghiab dan perlu untuk tepati masa
-kelas 3.00p.m-5.00p.m

-Alquran terjaga di dalam dada dan tidak akan berubah sama ada masa lepas atau masa akan datang
-Ahli Quran adalah Ahli Allah
-Ilmu paling penting adalah ilmu tafsir
-lafaz المرغوب فيه bermaksud المطلوب manakala المرغوب عنه bermakna لا نريد

Muqoddimah awal didalamnya 12 bab

1)Bab Awal: Penurunan Alquran,Pengumpulan Alquran di dalam Mashaf,Pentitikan,Golongan dan Namanya

-diturun selama 23 tahun bermula umur Rasulullah 40 tahun dan wafatnya ketika 63 tahun
-Surah yang awal turun bermula Surah Alaq, Surah Qalam, Surah Mudassir, Surah Muzammil dan Surah Alfatihah.dan Surah Alfatihah surah pertama yang diturunkan secara lengkap.
-hadis mengenai turun wahyu pertama di dalam kitab permulaan wahyu Sohih Bukhori. Perintah Jibril kepada Nabi saw إقرأ.manakala Rasulullah menjawab ما أنا بقارئ. Perbualan ini berulang tiga kali dan jawapan rasulullah lafaz yang sama tetapi berbeza maknanya.ما yang pertama sebagai نافية penafian kerana Rasullullah seorang yang ummi.ما yang kedua sebagai istifham kata tanya كيف bagaimana.ما yang ketiga juga sebagai istifham kata tanya tetapi bermakna ماذا iaitu apa.
-akhir ayat Alquran diturunkan adalah ayat 281 Surah Albaqaroh
-awal wahyu Alquran diturunkan mengenai penciptaan dan akhir wahyu Alquran diturunkan mengenai kematian dan kebangkitan.
-Alquran dikumpul semenjak zaman Rasulullah.
-kisah Ali bin Abi Tolib bahawa beliau mengumpul Alquran di dalam rumahnya selepas kewafatan Rasulullah sehingga beliau tidak berbaiah dengan Abu Bakar Assidiq adalah kisah palsu.dan ianya direka oleh syiah.
-Perang untuk memerangi Musailamah Alkazab menyebabkan bilangan besar sahabat yang syahid.maka Umar bin Khotob meminta Abu Bakar untuk mengumpul Quran. Dan mashab tersebut kekal bersama Abu Bakar kemudian Umar kemudian kepada anaknya Hafsoh Ummul Mukminin.
-sehingga lah zaman Usman AlAffan berlaku perbezaan dan kesalahan bacaan.dan menjadikan mashaf di Hafsoh sebagai rujukan utama dan lahjah Quraish.
-susunan surah adalah tauqifi yang disusun dari Allah
-nuktaf dan baris Alquran dibina oleh tangan Yahya bin Ya’mur.
-Hajaj bin Yusuf Assaqofi sebelum menjadi pemerintah merupakan seorang yang alim dalam Quran tetapi selepas menjadi pemimpin beliau menjadi zalim
-nama lain Quran:Alkitab, Alfurqon, Azzikru
-sifat AlQuran sangat banyak sehingga lebih 100
-Quran dibina dari قرن/قرأ/قرآن
-Surah terbina dari سور

2) Surah Makiyah dan Madinah

-Rojih Makiah: sebelum hijrah dan Madiniah :selepas hijrah
-Dalil: surah annasr(النصر) surah Madiniah walaupun turun di Mekah
-lafaz ياأيها الذين آمنوا Madani
-lafaz ياأيها الناس Makki atau Madani

3) Maani dan Ilmu Ilmu dalam Alquran
-Siapa Allah dan Siapa Manusia dan apa kaitan antara keduanya
A)Maani Alquran terbahagi kepada tujuh : rububiyah, nubuwah, almaad (nyatakan hari mahsyar, akhirat, syurga, neraka, hisab, mizan, sijil amal dan lain-lain), ahkam(perintah atau larangan), alwaad(balasan kebaikan akhirat),alwaid(balasan keburukan akhirat)
-sebahagian ulama ada menambah dan ada yang mengurangkan
B)qosos

4)Seni Ilmu Ilmu berkaitan Alquran
A)Tafsir
B)Qiroaat
C)Ahkam
D)Nasakh
E)Hadis
F)Qosos
G)Tasawuf
H)Usuluddin
I)Usul Fiqh
J)Bahasa
K)Nahu-merupakan asas ilmu tafsir
L)Bayan/Balaghoh

5)Sebab Khilaf antara Pentafsir dan cara mentarjihnya

A)Sebab
-perbezaan qiroat
-perbezaan pembarisan alquran
-perbezaan makna perkataan
-perkataan membawa maksud yang lebih
-pembawaan umum atau khas
-pembawaan al idmor(lafaz maqduroh) atau al istiqlaal(dinyatakan)
-pembawaan perkataan tambahan (tidak diterima kerana tiada tambahan dalam Alquran)
-kesusunan ayat diawalkan atau diakhirkan
-hukum mansukh
-perbezaan riwayat tafsir

B)pentarjihan
-tafsir alquran sesama alquran
-hadis nabi saw
-kata jumhur akan tetapi bukan semua kata jumhur yang rojih
-kata sahabat
-kebenaran pengunaan arab
-kebenaran kata dengan konteks ayat
-makna yang diterima akal
-diutamakan hikikiah dari majaziah kecuali dituju kepada majaziah
-diutamakan umum dari khusus kecuali dituju kepada khusus
-diutamakan mutlaq dari muqoyad kecuali dituju kepada muqoyad
-diutamakan istiqlal dari al idmar kecuali dituju kepada al idmar
-pembawaan ayat kepada tertib kecuali dituju kepada pengawalan atau pengakhiran

6)Mufasir
A)Sahabat ra (terutama Ibnu Abbas untuk Mekah,Ubai bin Kaab untuk Madinah dan Abdullah bin Mas’ud untuk Kufah)
B)Tabiin

Kitab Tafsir yang perlu ada:
Tafsir AtTobari
Tafsir AzZamakhshari berserta tahqiq
Tafsir Ibnu Kasir
Tafsir Al-Qurthubi
Tafsir AtTahrir wa AtTanwir
Tafsir fi Zilal Quran

7)Naskh dan Mansukh
-diangkat hukum syar’i dengan dalil syar’i yang akhir
Kaedah: Tidak tersabit apa yang diturun Allah kemudian diangkat semula
-hukum dimansukh tapi ayat kekal
-tidak berlaku naskh ayat tetapi hukum kekal

Naskh hanya berlaku 6
-puasa(Albaqaroh 184 dinasakh oleh Albaqaroh 185l
-akhir Albaqaroh 284 oleh Albaqaroh 285
-Annisa 15 oleh Annur 2
-Al Anfal __ oleh Anfal __
-Almujadalah 12 oleh Almujadalah 13
-kewajipan qiyamulai pada awal Muzzammil oleh akhir surah tersebut

8)Qiroat

-terbahagi kepada dua iaitu Masyhuroh dan Syazah
-Masyhuroh: Nafi’ AlMadani, Ibnu Kasir AlMakki, Abu Amru bin Ala’ AlBasri, Ibnu Amir AlSyami, Hamzah, Asim, AlKasaie AlKufiyin, Ya’kub, Khalaf, Abu Ja’far
-Syazah: terbahagi kepada dua qorib dan ba id
-Syarat untuk membaca:
a)menepati rasm Usmani
b)menepati bahasa arab
c)mutawatir atau terperinci
-iktilaf disebabkan dua perkara:
a)fursh.dan terbahagi kepada dua : ikhtilaf qiroat dengan berbeza makna dan sepakat makna
b)usul: ikhtilaf yang tidak mengubah makna.kembali kepada 8 kaedah(mad, hamzah, idgham dan izhar, imalah,tarqiq dan tafkhim, waqaf, pematuhan baris dalam berhenti ,peletakaan ya dan hazafnya dan sukunnya dan fathahkannya.

9)Tempat Berhenti
-4 jenis: sempurna,baik,cukup dan tidak baik.semuanya dilihat berdasarkan ikrob dan makna.

10)Fushah, Balaghoh dan peralatan Bayan
-syarat fushah:lafaz arab,lafaz digunakan,ungkapan yang kena pada makna,ungkapan mudah, dan kalam yang sejahtera dari perkara yang tidak perlu.
-bayan:perhiasan kalam
-22 jenis terdapat dalam quran: majaz, kinayah, iltifat, tajrid, iktirod, tajnis, mutobaqoh, muqobalah, musyakalah, tardid luzum ma la yulzam, qolab, taqsim, tatmim, tikror, tahakkum, laf dan nashr, jamak, tarsi’, tasji’, istitrod, mubalagoh

11)Ikjaz Quran dan mendirikan dalil bahawa ia dari Allah
-fushah
-susunan dan uslub luar biasa
-mencabar makhluk lain mencipta sepertinya(Quran)
-pengkhabaran cerita terdahulu
-pengkhabaran perkara ghaib masa depan
-pengenalan dengan sifat dan namanya(Allah) serta menentang terhadap berhala
-hukum hakam
-terjaga dari penambahan dan pengurangan
-kemudahan menghafaz
-tidak bosan baca dan mendengar

12)Kelebihan

عن أبي أمامة الباهلي رضي الله عنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم اقرؤوا القرآن فإنه يأتي يوم القيامة شفيعًا لأصحابه
-رواه مسلم و مسند أحمد
وعن عائشة رضي الله عنها قالت قال رسول الله صلى الله عليه وسلم الماهر بالقرآن مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ، وَالَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَتَتَعْتَعُ فِيهِ وَهُوَ عَلَيْهِ شَاقٌّ لَهُ أَجْرَانِ
-رواه مسلم و البخاري و الترمذي و ابن ماجه و النسائي
وعن أبي موسى الأشعري رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم مثل المؤمن الَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَمَثَلِ الْأُتْرُجَّةِ رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا طَيِّبٌ وَمَثَلُ الْمُؤْمِنِ الَّذِي لَا يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَمَثَلِ التَّمْرَةِ لَا رِيحَ لَهَا وَطَعْمُهَا حُلْوٌ وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ مَثَلُ الرَّيْحَانَةِ رِيحُهَا طَيِّبٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ وَمَثَلُ الْمُنَافِقِ الَّذِي لَا يَقْرَأُ الْقُرْآنَ كَمَثَلِ الْحَنْظَلَةِ لَيْسَ لَهَا رِيحٌ وَطَعْمُهَا مُرٌّ
-رواه البخاري والمسلم و أبو داود
وعن عبد الله بن مسعود رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم استذكروا القرآن فلهو أشد تفصياً من صدور الرجال من النعم من عقله
-رواه مسلم و بخاري و ترمذي
و عَنْ عُثْمَانَ رَضِي اللَّه عَنْه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قَالَ خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ
-رواه البخاري و أبو داود و الترمذي و النسائي
وعن عمر بن الخطاب رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال إن الله يرفع بهذا الكتاب أقواماً ويضع به آخرين
-رواه مسلم و ابن ماجه
عن ابن عباس رضي الله عنه قال بينما جبريل قاعد عند النبي صلى الله عليه وسلم ، سمع نقيضا من فوقه ، فرفع رأسه فقال : هذا باب من السماء فتح اليوم لم يفتح قط إلا اليوم ، فنزل منه ملك ، فقال : هذا ملك نزل إلى الأرض لم ينزل قط إلا اليوم ; فسلم وقال : أبشر بنورين أوتيتهما لم يؤتهما نبي قبلك : فاتحة الكتاب ، وخواتيم سورة البقرة ; لن تقرأ بحرف منهما إلا أعطيته
-رواه المسلم و نسائي و ابن ماجه و حاكم
وعن أبي مسعود الأنصاري رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من قرأ هاتين الآيتين من آخر سورة البقرة في ليلة كفتاه
-رواه البخاري و مسلم
وعن أبي مسعود الأنصاري رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم اقرأوا البقرة فان أخذها بركة وتركها حسرة ولا يستطيعها البطلة
-رواه مسلم
وعن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال لا تجعلكم بيوتكم مقابر إن الشيطان يفر من البيت الذي تقرأ فيه سورة البقرة
-رواه مسلم و ابن ماجه و ترمذي
وعن أبي كعب رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم يا أبا منذر! أتدري أي آية من كتاب الله أعظم ؟ ” قلت : الله لا إله إلا هو الحي القيوم ، قال : فضرب في صدري وقال : ليهنك العلم يا أبا المنذر
-رواه مسلم
عن النواس بن سمعان رضي الله عنه قال رسول الله صلى الله عليه وسلم قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول يؤتى بالقرآن يوم القيامة وأهله الذين كانوا يعملون به تقدمه سورة البقرة وآل عمران وضرب لهما رسول الله صلى الله عليه وسلم ثلاثة أمثال ما نسيتها بعد قال كأنهما غمامتان
-رواه مسلم
وعن أبي درداء أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال من حفظ عشر آيات من أول سورة الكهف عصم من الدجال
-رواه مسلم
وعن أبي درداء أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال قل هو الله هو أحد (الإخلاص) تعدل ثلث القرآن
-رواه مسلم
وعن عقبة بن عامر رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ألم ترآ أيات أنزلت علي لم ير مثلهن قط ؟ قل أعوذ برب الفلق(الفلق) و قل أعوذ برب الناس (الناس)
-رواه مسلم و ترمذي و نسائي

Bab Toharoh

1)Bab tidak diterima solat tanpa bersuci


حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ قال : أخبرنا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ (ح)
قال حَدَّثَنَا هَنَّادٌ بن السري قال حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ سِمَاكٍ عَنْ مُصْعَبِ بْنِ سَعْدٍ
عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ تُقْبَلُ صَلاَةٌ بِغَيْرِ طُهُورٍ وَلاَ صَدَقَةٌ مِنْ غُلُولٍ)). قَالَ هَنَّادٌ فِي حَدِيثِهِ: ((إِلاَّ بِطُهُورٍ)).


-dari Ibnu Amru dari Nabi saw bersabda:tidak diterima solat tanpa bersuci dan tidak diterima sedekah dari hasil khianat.dan berkata hanad dalam hadisnya
-pengunaan (ح) menunjukkan riwayat yang lain إِلاَّ بِطُهُور
-lafaz وُضوء merujuk perbuatan manakala وَضوء air yang digunakan untuk wudhuk

2)Bab kelebihan bersuci

حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى الأَنْصَارِيُّ قال حَدَّثَنَا مَعْنُ بْنُ عِيسَى الْقَزَّازُ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ (ح)
وَحَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ مَالِكٍ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا تَوَضَّأَ الْعَبْدُ الْمُسْلِمُ أَوِ الْمُؤْمِنُ فَغَسَلَ وَجْهَهُ خَرَجَتْ مِنْ وَجْهِهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ نَظَرَ إِلَيْهَا بِعَيْنَيْهِ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ أَوْ نَحْوِ هَذَا وَإِذَا غَسَلَ يَدَيْهِ خَرَجَتْ مِنْ يَدَيْهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ بَطَشَتْهَا يَدَاهُ مَعَ الْمَاءِ أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ حَتَّى يَخْرُجَ نَقِيًّا مِنَ الذُّنُوبِ)).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda: Apabila seorang muslim atau mukmin berwudhu, maka ketika membasuh wajahnya keluar dari wajahnya dosa yang dia lihat dengan matanya bersama air wudhuk atau tetesan air terakhir. Apabila membasuh kedua tangannya, maka keluarlah dari setiap tangannya dosa yang dia lakukan dengan tangannya bersama air atau air tetesan terakhir. Sehingga keluar jernih dari dosa”
-berkata Abu Isa hadis ini hasan sohih
-terdapat dua pandangan terhadap keluar dosa itu iaitu maknawiyah iaitu keampunan keatasnya.dan terdapat hakikiyah.
-berkata seorang pelajar arab bidang doktor bakteria akan hilang selepas tiga kali dibasuh
-hadis diatas bersyaratkan dengan wudhuk yang sempurna

3)Bab kunci solat adalah bersuci

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالُوا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ (ح)
وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ عَنْ مُحَمَّدِ ابْنِ الْحَنَفِيَّةِ

3.Telah diceritakan kepada kami, dari Qutaibah dan Hanad dan Mahmud bib ghoilan mereka berkata,telah diceritakan kepada kami dari Waki’ dari Sufian,(riwayat lain)
Telah diceritakan kepada kami dari Muhammad bin Basyar dari Abdul Rahman berkata,telah diceritakan kepada kami dari Sufian dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil dari Muhammad bin Al Hanafiah
-terdapat dua sufian di dalam hadis dan mereka ini berbeza iaitu Sufian bin Al Uyainah(1) dan Sufian bin AsSauri(2) dibezakan melalui guru dan pelajar mereka.
-manakala Abdul Rahman adalah ibnu mahdi dan Akil iaitu ibnu Abu Tolib

عَنْ عَلِيٍّ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((مِفْتَاحُ الصَّلاَةِ الطُّهُورُ وَتَحْرِيمُهَا التَّكْبِيرُ وَتَحْلِيلُهَا التَّسْلِيمُ)).

Dari Ali dari Nabi SAW bersabda, “Kunci solat adalah bersuci, sedangkan yang menjadikan pengharamannya adalah takbir dan yang menghalalkannya adalah salam.”

قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا الْحَدِيثُ أَصَحُّ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَحْسَنُ.

Berkata Abu Isa, “Hadis ini paling sohih dalam bab ini, dan paling hasan.

وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ هُوَ صَدُوقٌ وَقَدْ تَكَلَّمَ فِيهِ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ مِنْ قِبَلِ حِفْظِهِ.

Abdullah bin Muhammad bin Aqil adalah orang jujur.telah berkata sebahagian ahli ilmu mengenai ingatannya.

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَسَمِعْتُ مُحَمَّدَ بْنَ إِسْمَاعِيلَ يَقُولُ: كَانَ أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ وَإِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ وَالْحُمَيْدِيُّ يَحْتَجُّونَ بِحَدِيثِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ. قَالَ مُحَمَّدٌ وَهُوَ مُقَارِبُ الْحَدِيثِ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ جَابِرٍ وَأَبِي سَعِيدٍ.

Berkata Abu Isa , “Aku telah mendengar Muhammad bin Ismail berkata: Ahmad bin Hambal, Ishaq bin Ibrahim, dan Al Humaidi berhujah dengan hadis Abdullah bin Muhammad bin Aqil berkata Muhammad berkata, ‘Dia mengatakan hadits dengan baik’. Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat hadits yang diriwayatkan dari Jabir dan Abu Sa’id.”

«4» حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ زَنْجَوَيْهِ الْبَغْدَادِيُّ وَغَيْرُ وَاحِدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ قَرْمٍ عَنْ أَبِي يَحْيَى الْقَتَّاتِ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مِفْتَاحُ الْجَنَّةِ الصَّلاَةُ وَمِفْتَاحُ الصَّلاَةِ الْوُضُوءُ)).

4. Telah diceritakan kepada kami dari Abu Bakar dari Muhammad bin Zanjawaih Al Baghdadi dan tidak hanya seorang mengatakan: mereka berkata:telah diceritakan kepada kami dari Husain bin Muhammad dari Sulaiman bin Qarm dari Abu Yahya Al Qattat, dari Mujahid,
Dari Jabir bin Abdullah ra, dia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Kunci surga adalah solat dan kuncinya solat adalah wudhuk.”
-isnadnya doif
-boleh dibaca dengan زَنْجَوَيْهِ atau زَنْجَويَة
4)Bab doa masuk tandas

«5» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ الْخَلاَءَ قَالَ: ((اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ قَالَ شُعْبَةُ وَقَدْ قَالَ مَرَّةً أُخْرَى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْخُبْثِ وَالْخَبِيثِ أَوِ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ)).

5.Diceritakan kepada kami dari Qutaibah dan Hannad,berkata, diceritakan kepada kami dari Waki’ dari Syu’bah, dari Abdul Aziz bin Suhaib, dari Anas bin Malik, dia berkata, “Jika Nabi SAW masuk bilik air, maka beliau membaca, ‘Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada­Mu’. ” Sya’bah berkata, “Beliau berkata pada kali lain, ‘Aku berlindung kepada­Mu dari kejahatan syaitan lelakidan syaitan perempuan atau kotoran dan jijikan”
-pengunaan الْخُبْثِ وَالْخَبِيثِ أَوِ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِث menunjukkan syak rowi

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عَلِيٍّ وَزَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ وَجَابِرٍ وَابْنِ مَسْعُودٍ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ أَنَسٍ أَصَحُّ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَحْسَنُ.
وَحَدِيثُ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ فِي إِسْنَادِهِ اضْطِرَابٌ رَوَى هِشَامٌ الدَّسْتَوَائِيُّ وَسَعِيدُ بْنُ أَبِي عَرُوبَةَ عَنْ قَتَادَةَ فَقَالَ سَعِيدٌ عَنِ الْقَاسِمِ بْنِ عَوْفٍ الشَّيْبَانِيِّ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ. وَقَالَ هِشَامٌ الدَّسْتَوَائِيُّ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ.
وَرَوَاهُ شُعْبَةُ وَمَعْمَرٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنِ النَّضْرِ بْنِ أَنَسٍ فَقَالَ شُعْبَةُ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ. وَقَالَ مَعْمَرٌ عَنِ النَّضْرِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: سَأَلْتُ مُحَمَّدًا عَنْ هَذَا فَقَالَ يُحْتَمَلُ أَنْ يَكُونَ قَتَادَةُ رَوَى عَنْهُمَا جَمِيعًا.

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini juga terdapat hadis dari Ali, Zaid dan Arqam, Jabir, dan Ibnu Mas’ud.”
Abu Isa berkata, “Hadis Anas adalah hadis yang paling sohih dan paling hasan dalam bab ini.” Didalam sanad hadits Zaid bin Arqam terdapat idhthirab: Hisyam Ad­Datsuwa’i, Sa’id, dan Abu Arubah dari Oatadah, lalu Sa’id berkata dari Qasim dan Auf Asy­Syaibani, dari Zaid bin Arqam. Hisyam Ad­Datsuwa’i berkata dari Qatadah, dari Zaid bin Arqam. Syu’bah dan Ma’mar meriwayatkan dari Qatadah, dari Nadhr bin Anas. Syu’bah berkata dari Zaid bin Arqam. Ma’mar berkata dari Nadhr bin Anas dan ayahnya, dari Nabi SAW.
Abu Isa berkata, “Aku bertanya kepada Muhammad tentang masalah ini? Ia menjawab, ‘Kemungkinan Qatadah meriwayatkan dari keduanya’.”

«6» أَخْبَرَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدَةَ الضَّبِّيُّ الْبَصْرِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا دَخَلَ الْخَلاَءَ قَالَ: ((اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْخُبْثِ وَالْخَبَائِثِ)).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.

6. Ahmad bin Abdah Addobbi Al Basri memberitahu kami, Hammad bin Zaid memberitahu kami dari Abdul Aziz bin Shuhaib, dari Anas bin Malik, ia berkata, “Jika Nabi SAW masuk kamar kecil, maka beliau membaca, ‘Ya Allah, sesungguhnya aku mohon perlindungan kepada­Mu dari kejahatan syaitan lelaki dan syaitan perempuan. ”
Berkata Abu Isa :Hadis ini Hassan Sohih
-perkataan اللَّهُمَّ bermaksud Ya Allah

5)Bab doa keluar tandas

«7» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ عَنْ إِسْرَائِيلَ بْنِ يُونُسَ عَنْ يُوسُفَ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِيهِ
عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا خَرَجَ مِنَ الْخَلاَءِ قَالَ: ((غُفْرَانَكَ)).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ لاَ نَعْرِفُهُ إِلاَّ مِنْ حَدِيثِ إِسْرَائِيلَ عَنْ يُوسُفَ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ.
وَأَبُو بُرْدَةَ بْنُ أَبِي مُوسَى اسْمُهُ عَامِرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ قَيْسٍ الأَشْعَرِيُّ. وَلاَ نَعْرِفُ فِي هَذَا الْبَابِ إِلاَّ حَدِيثَ عَائِشَةَ

7.Telah diceritakan kepada kami dari Muhammad bin Isma’il dari Malik bin Ismail dari Israil bin Yunus, dari Yusuf bin Abi Burdah, dari ayahnya,
Dari Aisyah R A, beliau berkata,”Jika Nabi SAW keluar dari tandas maka beliau membaca Kami mohon keampunan­Mu’.”
Abu Isa berkata, “Ini adalah hadis hasan gharib, yang tidak kami ketahui kecuali dari hadis Israil, dari Yusuf bin Abu Burdah.
Nama Abu Burdah bin Abu Musa adalah Amir bin Abdullah bin Oais Al Asy’ari. Kami tidak mengetahui dalam bab ini kecuali hadis Aisyah -lafaz غُفْرَانَكَ menunjukkan syukur nikmat.ianya boleh digunakan untuk maful bih bihazaf fiil atau sebagai maf’ul mutlak
-nama مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ dan مَالِكُ بْنُ إِسْمَاعِيل bukanlah dari kalangan adik beradik
-kesemua riwayat merek diriwayatkan dari Israil

6)Bab larangan menghadap kiblat ketika buang air besar dan air kecil

«8» حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْمَخْزُومِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَزِيدَ اللَّيْثِيِّ عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الأَنْصَارِيِّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا أَتَيْتُمُ الْغَائِطَ فَلاَ تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ وَلاَ بَوْلٍ وَلاَ تَسْتَدْبِرُوهَا وَلَكِنْ شَرِّقُوا أَوْ غَرِّبُوا)).
َقَالَ أَبُو أَيُّوبَ فَقَدِمْنَا الشَّأْمَ فَوَجَدْنَا مَرَاحِيضَ قَدْ بُنِيَتْ مُسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةِ فَنَنْحَرِفُ عَنْهَا وَنَسْتَغْفِرُ اللَّهَ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ جَزْءٍ الزُّبَيْدِيِّ وَمَعْقِلِ بْنِ أَبِي الْهَيْثَمِ وَيُقَالُ مَعْقِلُ بْنُ أَبِي مَعْقِلٍ وَأَبِي أُمَامَةَ وَأَبِي هُرَيْرَةَ وَسَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ أَبِي أَيُّوبَ أَحْسَنُ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَصَحُّ. وَأَبُو أَيُّوبَ اسْمُهُ خَالِدُ بْنُ زَيْدٍ. وَالزُّهْرِيُّ اسْمُهُ مُحَمَّدُ بْنُ مُسْلِمِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ شِهَابٍ الزُّهْرِيُّ وَكُنْيَتُهُ أَبُو بَكْرٍ.

8.Telah diceritakan kepada kami dari Sa’id bin Abdurrahman Al Makhzumi berkata telah diceritakan kepada kami dari Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Atho bin Yazid Al­laisi,
Dari Abu Ayyub Al Anshari, ia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Apabila kalian mendatangi tempat buang air besar atau air kecil, maka jangan menghadap kiblat dengan buang air besar atau kecil dan jangan membelakanginya Tetapi menghadaplah ke timur atau ke barat’.”
Abu Ayyub berkata, “Kami datang tiba di Syam dan kami telah mendapati kakus­ kakus telah dibangun dengan menghadap kiblat, maka kami merubahnya dan mohon ampunan kepada Allah.”
Abu Isa berkata, “Di dalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Al Haris bin Jaza’ Az­zubaidi dan Ma’qil bin Abil Haisam, —dan dikatakan Ma’qil bin Abu Ma’qil,— Abu Umamah, Abu Hurairah, dan Sahal bin Hunaif.”
Abu Isa berkata, “Hadits Abu Ayyub adalah hadis yang paling hasan dan paling sohih dalam bab ini.”
Dan Abu Ayyub adalah Khalid bin Zaid Al Ansori. Az­zuhri adalah Muhammad bin Muslim bin Ubaidillah bin Abdullah bin Syihab Az­zuhri.gelarannya adalah Abu Bakr.

قَالَ أَبُو الْوَلِيدِ الْمَكِّيُّ: قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ مُحَمَّدُ بْنُ إِدْرِيسَ الشَّافِعِيُّ: إِنَّمَا مَعْنَى قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لاَ تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ وَلاَ بِبَوْلٍ وَلاَ تَسْتَدْبِرُوهَا)). إِنَّمَا هَذَا فِي الْفَيَافِي وَأَمَّا فِي الْكُنُفِ الْمَبْنِيَّةِ لَهُ رُخْصَةٌ فِي أَنْ يَسْتَقْبِلَهَا. وَهَكَذَا قَالَ إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ.
وَقَالَ أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ رَحِمَهُ اللَّهُ: إِنَّمَا الرُّخْصَةُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي اسْتِدْبَارِ الْقِبْلَةِ بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ وَأَمَّا اسْتِقْبَالُ الْقِبْلَةِ فَلاَ يَسْتَقْبِلُهَا. كَأَنَّهُ لَمْ يَرَ فِي الصَّحْرَاءِ وَلاَ فِي الْكُنُفِ أَنْ يَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ.

Abu Al Walid Al Makki berkata, “Abu Abdullah, Muhammad bin Idris Asy­Syafi’i berkata, ‘Makna sabda Nabi SAW, “Janganlah kamu menghadap kiblat saat buang air besar atau buang air kecil, dan jangan membelakanginya ” Hanya di tanah lapang, sedangkan jika di dalam bangunan tertutup maka tempat tersebut mempunyai keringanan dalam hal ini. Demikianlah perkataan Ishaq bin Ibrahim’.”
Ahmad bin Hambal berkata, “Keringanan dari Nabi SAW adalah mengenai membelakangi kiblat dalam buang air besar atau buang air kecil. Adapun menghadap kiblat, maka janganlah kalian melakukannya. Imam Ahmad seolah­olah berpendapat bahwa tidak boleh menghadap kiblat saat buang hajat, baik di tanah terbuka maupun di tempat tertutup.”
-illahnya memuliakan martabat ka’bah

7)Bab keringanan dalamnya

«9» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَمُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالاَ: حَدَّثَنَا وَهْبُ بْنُ جَرِيرٍ حَدَّثَنَا أَبِي عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ أَبَانَ بْنِ صَالِحٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ: نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ بِبَوْلٍ فَرَأَيْتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْبَضَ بِعَامٍ يَسْتَقْبِلُهَا. وَفِي الْبَابِ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ وَعَائِشَةَ وَعَمَّارِ بْنِ يَاسِرٍ. قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ جَابِرٍ فِي هَذَا الْبَابِ حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ.

9.Telah diceritakan kepada kami dari Muhammad bin Basyar dan Muhammad bin Al Musanna berkata, “Wahab bin Jarir menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ishak, dari Aban bin Solih, dari Mujahid,
Dari Jabir bin Abdullah, dia berkata, “Nabi saw melarang kami menghadap kiblat saat buang air kecil. Setahun sebelum beliau wafat, aku melihat beliau menghadap ke kiblat. ”
Didalam bab ini terdapat hadits dari Abu Qatadah, Aisyah, dan Ammar bin Yasir. Abu Isa berkata, “Hadits Jabir dalam bab ini berstatus hasan gharib. ”
-nama مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاق merupakan pemilik siroh

«10» وَقَدْ رَوَى هَذَا الْحَدِيثَ ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ عَنْ جَابِرٍ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَبُولُ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ. حَدَّثَنَا بِذَلِكَ قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ. وَحَدِيثُ جَابِرٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَصَحُّ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ لَهِيعَةَ. وَابْنُ لَهِيعَةَ ضَعِيفٌ عِنْدَ أَهْلِ الْحَدِيثِ ضَعَّفَهُ يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْقَطَّانُ وَغَيْرُهُ مِنْ قِبَلِ حِفْظِهِ.

Telah diriwayatkan hadis ini ibnu Lahibah dari Abu Zubair dari Jabir dari Abu Qotadah: sesungguhnya dia melihat Nabi saw buang air kecil menghadap kiblat.
Dikhabarkan kepada kami dengan itu dari Qutaibah,dan berkata dari Ibnu Lahabah

Dan hadis Jabir dari Nabi saw paling sohih dari hadis ibnu Lahibah.

Dan Ibnu Lahibah doif disisi ahli hadis,didoifkan oleh Yahya bin Said Alqoton dan selainnya.

«11» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ يَحْيَى بْنِ حَبَّانَ عَنْ عَمِّهِ وَاسِعِ بْنِ حَبَّانَ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: رَقِيتُ يَوْمًا عَلَى بَيْتِ حَفْصَةَ فَرَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى حَاجَتِهِ مُسْتَقْبِلَ الشَّأْمِ مُسْتَدْبِرَ الْكَعْبَةِ. قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.

11.Diceritakan kepada kami dari Hannad dari Abdah bin Sulaiman dari Ubaidullah bin Umar, dari Muhammad bin Yahya bin Habban, dari pakciknya. Wasi’ bin Habban
Dari Ibnu Umar, dia berkata, “Pada suatu hari aku naik ke rumah Hafshah, dan aku melihat Nabi SAW sedang buang hajat menghadap Syam ­Syiria­ dengan membelakangi Ka’bah.
Abu Isa berkata, “Hadits ini hasan sohih”
-merupakan makruh tanzihah

8)Bab larangan kencing berdiri

«12» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا شَرِيكٌ عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ شُرَيْحٍ عَنْ أَبِيهِ
عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَبُولُ قَائِمًا فَلاَ تُصَدِّقُوهُ مَا كَانَ يَبُولُ إِلاَّ قَاعِدًا.
قَالَ:
وَفِي الْبَابِ عَنْ عُمَرَ وَبُرَيْدَةَ وَعَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ حَسَنَةَ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: حَدِيثُ عَائِشَةَ أَحْسَنُ شَيْءٍ فِي هَذَا الْبَابِ وَأَصَحُّ.
وَحَدِيثُ عُمَرَ إِنَّمَا رُوِيَ مِنْ حَدِيثِ عَبْدِ الْكَرِيمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنْ عُمَرَ قَالَ رَآنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا أَبُولُ قَائِمًا فَقَالَ: ((يَا عُمَرُ لاَ تَبُلْ قَائِمًا)). فَمَا بُلْتُ قَائِمًا بَعْدُ.
قَالَ أَبُو عِيسَى: وَإِنَّمَا رَفَعَ هَذَا الْحَدِيثَ عَبْدُ الْكَرِيمِ بْنُ أَبِي الْمُخَارِقِ وَهُوَ ضَعِيفٌ عِنْدَ أَهْلِ الْحَدِيثِ ضَعَّفَهُ أَيُّوبُ السَّخْتِيَانِيُّ وَتَكَلَّمَ فِيهِ.
وَرَوَى عُبَيْدُ اللَّهِ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ عُمَرُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ مَا بُلْتُ قَائِمًا مُنْذُ أَسْلَمْتُ.
وَهَذَا أَصَحُّ مِنْ حَدِيثِ عَبْدِ الْكَرِيمِ وَحَدِيثُ بُرَيْدَةَ فِي هَذَا غَيْرُ مَحْفُوظٍ. وَمَعْنَى النَّهْيِ عَنِ الْبَوْلِ قَائِمًا عَلَى التَّأْدِيبِ لاَ عَلَى التَّحْرِيمِ.
وَقَدْ رُوِيَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: إِنَّ مِنَ الْجَفَاءِ أَنْ تَبُولَ وَأَنْتَ قَائِمٌ.

12.Telah diceritakan kepada kami dari Ali bin Hujr dari Syarik dari Miqdam bin Syuraih, dari ayahnya,
Dari Aisyah, dia berkata, “Barangsiapa bercerita kepadamu bahawa Nabi SAW kencing dengan berdiri, maka jangan mempercayainya! Beliau tidak pernah kencing kecuali dengan duduk”
Didalam bab ini terdapat hadis dari Umar dan Buraidah .
Abu Isa berkata, “Hadis Aisyah adalah hadis yang paling hasan dan sohih dalam bab ini.”
Hadis Umar hanya diriwayatkan dari hadis Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq, dari Nafi’, dari Ibnu Umar, dia berkata, “Nabi SAW melihatku saat aku sedang kencing dengan berdiri, maka beliau bersabda, wahai Umar, janganlah kamu kencing dengan berdiri! ” Lalu setelah itu aku tidak kencing dengan berdiri.”
-isnod doif disebabkan Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq

Abu Isa berkata, “Hanya Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq yang me­marfu’kan hadis ini, padahal ia lemah menurut ahli hadits. Ayyub As­Sakhtiyani mendoifkannya dan membicarakannya.
Ubaidullah meriwayatkannya dari Nafi’ dari Ibnu Umar, dia berkata, “Umar berkata, ‘Aku tidak kencing dengan berdiri sejak aku masuk Islam’.” Hadis ini lebih sohih daripada hadis Abdul Karim.
Hadis Buraidah tidak mahfuzh.
Makna larangan kencing dengan berdiri bertujuan untuk mendidik, bukan untuk mengharamkan. Telah diriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud, dia berkata, “Sesungguhnya kencing sambil berdiri termasuk akhlak yang tidak baik.”

9)Bab keringanan hal diatas

«13» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ عَلَيْهَا قَائِمًا فَأَتَيْتُهُ بِوَضُوءٍ فَذَهَبْتُ لأَتَأَخَّرَ عَنْهُ فَدَعَانِي حَتَّى كُنْتُ عِنْدَ عَقِبَيْهِ فَتَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ. قَالَ أَبُو عِيسَى: وَسَمِعْتُ الْجَارُودَ يَقُولُ سَمِعْتُ وَكِيعًا يُحَدِّثُ بِهَذَا الْحَدِيثِ عَنِ الأَعْمَشِ. ثُمَّ قَالَ وَكِيعٌ: هَذَا أَصَحُّ حَدِيثٍ رُوِيَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْحِ. وَسَمِعْتُ أَبَا عَمَّارٍ الْحُسَيْنَ بْنَ حُرَيْثٍ يَقُولُ سَمِعْتُ وَكِيعًا فَذَكَرَ نَحْوَهُ. قَالَ أَبُو عِيسَى: وَهَكَذَا رَوَى مَنْصُورٌ وَعُبَيْدَةُ الضَّبِّيُّ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ مِثْلَ رِوَايَةِ الأَعْمَشِ. وَرَوَى حَمَّادُ بْنُ أَبِي سُلَيْمَانَ وَعَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَدِيثُ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ أَصَحُّ. وَقَدْ رَخَّصَ قَوْمٌ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ فِي الْبَوْلِ قَائِمًا. قَالَ أَبُو عِيسَى: وَعَبِيدَةُ بْنُ عَمْرٍو السَّلْمَانِيُّ رَوَى عَنْهُ إِبْرَاهِيمُ النَّخَعِيُّ. وَعَبِيدَةُ مِنْ كِبَارِ التَّابِعِينَ يُرْوَى عَنْ عَبِيدَةَ أَنَّهُ قَالَ أَسْلَمْتُ قَبْلَ وَفَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَنَتَيْنِ. وَعُبَيْدَةُ الضَّبِّيُّ صَاحِبُ إِبْرَاهِيمَ هُوَ عُبَيْدَةُ بْنُ مُعَتِّبٍ الضَّبِّيُّ وَيُكْنَى أَبَا عَبْدِ الْكَرِيمِ.

13.Telah diceritakan kepada kami dari Hannad dari Waki’ dari Al A’masy, dari Abu Wail,
Dari Hudzaifah, dia berkata, “Nabi saw mendatangi tempat pembuangan sampah suatu penduduk, lalu beliau kencing di atasnya dengan berdiri. Lalu aku membawa air wudhu kepada beliau. Kemudian aku pergi untuk mundur dari beliau tapi Beliau memanggilku sampai aku di dekatnya. Beliau wudhu dan mengusap kedua sepatunya (khuf)”
Abu Isa berkata, “Aku mendengar Al Jarud berkata, ‘Aku mendengar Waki’ menceritakan hadis ini dari Al A’masy’. Kemudian Waki’ berkata, ‘Ini adalah hadis yang paling sohih yang diriwayatkan dari Nabi saw mengenai mengusap (khuf)’.”
Aku mendengar Abu Ammar dan Husain bin Huraits berkata, “Aku mendengar Waki’ lalu ia menuturkan seperti itu.”
Abu Isa berkata, “Demikianlah Manshur dan Ubaidah AdDobbi meriwayatkan dari Abu Wa’il, dari Hudzaifah, seperti riwayat Al A’masy.” Hammad bin Abu Sulaiman Ashim bin Bahalah meriwayatkan dari Abu Wa’il, dari Mughirah bin Syu’bah, dari Nabi saw. Hadis Abu Wa’il dari Hudzaifah lebih sohih. Sebagian ulama telah memberi kelonggaran dalam masalah kencing dengan berdiri.
Abu Isa berkata, “Ibrahim An­Nakha’i telah meriwayatkan dari Abidah bin Amr As­Salmani, sedangkan Abidah termasuk tabiin.”
Diriwayatkan dari Abidah, ia berkata, “Aku masuk Islam dua tahun sebelum wafat Nabi saw.” Sedangkan Ubaidah Adh­Dobbi adalah teman Ibrahim, iaitu Ubaidah bin Mu’attib Adh­Dobbi, yang dipanggil Abdul Karim.

10)Bab memakai penutup ketika membuang hajat

«14» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ السَّلاَمِ بْنُ حَرْبٍ الْمُلاَئِيُّ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ أَنَسٍ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ الْحَاجَةَ لَمْ يَرْفَعْ ثَوْبَهُ حَتَّى يَدْنُوَ مِنَ الأَرْضِ.

14.Telah diceritakan kepada kami dari Qutaibah bin Sa’id dari Abdul Salam bin Harb Al Mula’i dari A’masy, dari Anas, dia berkata, Jika Nabi saw hendak buang hajat, maka beliau tidak mengangkat pakaiannya sehingga beliau dekat dari tanah.
-hadis hassan lighoirih.sanad nya siqoh tetapi terpotong.al A’mash tidak mendengar dari Anas
-Abu Isa berkata, “Demikianlah Muhammad bin Rabi’ah meriwayatkan hadits dari Al A’masy, dari Anas.”

وَرَوَى وَكِيعٌ وَأَبُو يَحْيَى الْحِمَّانِيُّ عَنِ الأَعْمَشِ قَالَ: قَالَ ابْنُ عُمَرَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ الْحَاجَةَ لَمْ يَرْفَعْ ثَوْبَهُ حَتَّى يَدْنُوَ مِنَ الأَرْضِ.

Waki’ dan Abu Yahya Al Himmani meriwayatkan dari Al A’masy, dari Ibnu Umar, dia berkata, “Apabila Nabi saw hendak buang hajat, maka beliau tidak mengangkat pakaiannya sehingga hampir menyentuh tanah
-” Kedua hadits tersebut mursal. Dikatakan, “Ia (A’masy) tidak mendengar dari Anas dan tidak juga dari seorang sahabat Nabi saw. Ia telah melihat Anas bin Malik, ia berkata, “Aku melihat dia sedang solat Lalu ia menyebutkan darinya cerita tentang solat.’
Al A’masy adalah Sulaiman bin Mihran Abu Muhammad Al Kahili, dan ia adalah hamba sahaya mereka. Al A’masy berkata, “Ayahku seorang yang kaya, lalu ia diwaris oleh Masruq.”

11)Bab makruhnya instinja dengan tangan kanan

«15» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي عُمَرَ الْمَكِّيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي قَتَادَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يَمَسَّ الرَّجُلُ ذَكَرَهُ بِيَمِينِهِ.

15. Muhammad bin Abu Umar Al Makki menceritakan kepada kami, Sufyan bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Ma’mar, dari Yahya bin Abi Katsir, dari Abdullah bin Abu Qatadah, dari ayahnya, ia berkata, “Nabi saw melarang seorang lelaki menyentuh kemaluannya dengan tangan kanannya ”
-hadis sohih dikeluarkan oleh Bukhori,Muslim,Abu Daud,Ibnu Majah dan Nasaie
Dalam bab ini terdapat hadits dari Aisyah, Salman, Abu Hurairah, dan Sahal bin Hunatf.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Abu Qatadah Al Anshari adalah Al Harits bin Rib’i.
Pengamalan terhadap hadis ini —menurut umumnya ahli ilmu— adalah: istinja’ (cebok) dengan tangan kanan adalah makruh.

12)Bab instinja dengan batu

«16» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ يَزِيدَ قَالَ: قِيلَ لِسَلْمَانَ قَدْ عَلَّمَكُمْ نَبِيُّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلَّ شَيْءٍ حَتَّى الْخِرَاءَةَ فَقَالَ سَلْمَانُ أَجَلْ نَهَانَا أَنْ نَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ بِغَائِطٍ أَوْ بَوْلٍ وَأَنْ نَسْتَنْجِيَ بِالْيَمِينِ أَوْ أَنْ يَسْتَنْجِيَ أَحَدُنَا بِأَقَلَّ مِنْ ثَلاَثَةِ أَحْجَارٍ أَوْ أَنْ نَسْتَنْجِيَ بِرَجِيعٍ أَوْ بِعَظْمٍ.

16. Hannad menceritakan kepada kami, Abu Muawwiyah menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Ibrahim, dari Abdurrahman bin Yazid, ia berkata, “Dikatakan kepada Salman, ‘Nabi kalian saw telah mengajarkan segala sesuatu kepada kalian hingga cara buang hajat?’ Salman berkata, ‘Ya, beliau melarang kami menghadap kiblat saat buang air besar atau buang air kecil, atau kami beristinja dengan tangan kanan, atau salah seorang di antara kamu beristinja’ dengan batu kurang dari tiga buah, atau beristinja’ dengan kotoran binatang (yang kering) atau tulang’.
-hadis sohih dikeluarkan oleh Bukhori,Muslim,Abu Daud,Ibnu Majah dan Nasaie
-Dalam bab ini terdapat hadits dari Aisyah, Khuzaimah bin Tsabit, Jabir, dan Khallad bin Sa’tb, dari ayahnya.
– Abu Isa berkata, “Hadits Salman dalam bab ini adalah hasan sohih. ” Itu adalah pendapat sebagian besar ulama dari sahabat Nabi saw dan orang yang sesudah mereka berpendapat bahwa beristinja’ dengan satu batu sudah cukup, meskipun ia tidak bersuci dengan air (apabila batu tersebut bisa membersihkan bekas kotoran buang air besar dan buang air kecil). Ats­Tsauri, Ibnu Al Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat demikian.

13)Bab instinja dengan dua batu

«17» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي عُبَيْدَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِحَاجَتِهِ فَقَالَ: ((الْتَمِسْ لِي ثَلاَثَةَ أَحْجَارٍ)). قَالَ فَأَتَيْتُهُ بِحَجَرَيْنِ وَرَوْثَةٍ فَأَخَذَ الْحَجَرَيْنِ وَأَلْقَى الرَّوْثَةَ وَقَالَ: ((إِنَّهَا رِكْسٌ)).

17. Hannad dan Qutaibah menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Isra’il, dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah dari, Abdullah, dia berkata, “Nabi saw keluar untuk buang hajat, lalu beliau bersabda, ‘Carikan tiga buah batu untukku’.” Ia berkata, “lalu aku membawa dua batu dan kotoran hewan kepada beliau. Maka beliau mengambil dua batu dan membuang kotoran binatang tersebut. Beliau besabda, ‘Kotoran binatang itu najis’
-hadis sohih
-Abu Ubaidah ialah anak Abdullah bin Mas’ud dan tidak mendengar dari ayahnya
-dikeluarkan imam Ahmad
Abu Isa berkata, “Demikianlah Qais dan Rabi meriwayatkan hadis ini dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah, dari Abdullah, seperti hadis Israil.” Ma’mar dan Ammar bin Zuraiq meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Al Qamah, dari Abdullah. Zuhair meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Abdurrahman bin Al Aswad, dari ayahnya Aswad bin Yazid, dari Abdullah. Zakariya bin Abu Zaidah meriwayatkan dari Abu Ishaq, dari Abdurrahman bin Yazid, dari Aswad bin Yazid, dari Abdullah.
Hadis ini didalamnya terdapat اضطراب idthirab (kekacauan).

Abu Isa berkata, “Aku bertanya kepada Abdullah bin Abdurrahman, ‘Riwayat manakah yang paling sohih dalam hadis Abu Ishaq ini?’ Ia tidak memutuskan sesuatu. Lalu aku bertanya kepada Muhammad tentang hal ini? maka ia tidak memutuskan sesuatu. Seolah­olah ia berpendapat tentang hadits Zuhair dari Abu Ishaq, dari Abdurrahman bin Al Aswad dan ayahnya, dari Abdullah, ia meletakkan hadis itu dalam kitabnya Al Jami’.
Abu Isa berkata, “Yang paling sohih di dalam hadis ini menurutku adalah hadis Israil dan Qais dari Abu Ishaq, dari Abu Ubaidah, dari Abdullah, karena Israil lebih kuat dan lebih hafal hadits Abu Ishaq daripada yang lain. Hal ini diikuti oleh Qais bin Rabi’.”
Abu Isa berkata, “Aku mendengar Abu Musa dan Muhammad bin Abu Mutsanna berkata, ‘Aku mendengar Abu Rahman bin Al Mahdi berkata, “Tidaklah terlepas dariku sesuatu yang lepas bagiku dari hadis Sufyan Assauri, dari Abu Ishaq, kecuali untuk sesuatu yang aku pegang atas Israil, karena ia membawakannya dengan lebih sempurna”.
Abu Isa berkata, “Riwayat Zuhair dari Abu Ishaq tidak demikian, karena ia mendengarnya saat terakhir.” Ia berkata, “Aku mendengar Ahmad bin Hasan At­Tirmidzi berkata, ‘Apabila kamu mendengar hadits dari Zaidah dan Zuhair, maka kamu jangan mengindahkannya dan mendengarkannya dari selain keduanya, kecuali hadits Abu Ishaq.
Abu Ishaq adalah Amr bin Abdullah As­Sabi’i Al Hamdani. Sedangkan Abu Ubaidah bin Abdullah bin Mas’ud tidak mendengar dari ayahnya, dan namanya tidak diketahui.
Muhammad bin Basyar Al Abdi menceritakan kepada kami, Muhammad bin Ja’far menceritakan kepada kami, Syu’ban menceritakan kepada kami dari Amr bin Murrah, ia berkata, “Aku bertanya kepada Abu Ubaidah bin Abdullah, ‘Apakah kamu ingat sesuatu dari Abdullah?’ Ia menjawab, ‘Tidak’
-cara membezakan التمداني dan الهمزاني adalah hamdani merupakan qobilah manakal hamzani merupakan tempat atau negara

14)Bab sesuatu yang makruh untuk diguna sebagai instinja’

«18» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ غِيَاثٍ عَنْ دَاوُدَ بْنِ أَبِي هِنْدٍ عَنِ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لاَ تَسْتَنْجُوا بِالرَّوْثِ وَلاَ بِالْعِظَامِ فَإِنَّهُ زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ)).

18. Hannad menceritakan kepadaku, Hafsh bin Ghiyats menceritakan kepadaku, dari Daud bin Abu Hindun, dari Asy­Sya’bi, dari Akjamah, dari Abdullah bin Mas’ud, dia mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kamu beristinja’ dengan kotoran binatang dan tulang, karena tulang itu makanan saudaramu dari bangsa jin.”
Dalam bab ini terdapat hadits dari Abu Hurairah, Salman, Jabir, dan Ibnu Umar.

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَقَدْ رَوَى هَذَا الْحَدِيثَ إِسْمَاعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ وَغَيْرُهُ عَنْ دَاوُدَ بْنِ أَبِي هِنْدٍ عَنِ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُ كَانَ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ- الْحَدِيثَ بِطُولِهِ- فَقَالَ الشَّعْبِيُّ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ تَسْتَنْجُوا بِالرَّوْثِ وَلاَ بِالْعِظَامِ فَإِنَّهُ زَادُ إِخْوَانِكُمْ مِنَ الْجِنِّ)).

Abu Isa berkata, “Ismail bin Ibrahim dan lainnya meriwayatkan hadits ini dari Daud bin Abu Hindun Asy­Sya’bi, dari Alqamah, dari Abdullah: Ia bersama Nabi SAW pada Lailatul Jin (malam ketika beliau saw bertemu dengan jin ­)… hadisnya panjang. Lalu Nabi sawbersabda, “Janganlah kamu beristinja’ dengan kotoran binatang dan tulang, karena tulang itu makanan saudaramu dari bangsa jin.”
Seolah­olah riwayat Ismail lebih sohih daripada riwayat Hafsh bin Ghiyas. Para ulama mengamalkan hadits ini. Dalam bab ini ada hadits dari Jabir dan Ibnu Umar.

15)Bab Istinja dengan air

«19» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَمُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ بْنِ أَبِي الشَّوَارِبِ الْبَصْرِيُّ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ مُعَاذَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: مُرْنَ أَزْوَاجَكُنَّ أَنْ يَسْتَطِيبُوا بِالْمَاءِ فَإِنِّي أَسْتَحْيِيهِمْ فَإِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَفْعَلُهُ.

19. Qutaibah dan Muhammad bin Abdul Malik bin Abisy­Syawarib Al Bashri menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Awanah menceritakan kepadaku dari Oatadah, dari Mu’adzah, dari Aisyah, beliau berkata, ‘Perintahkanlah kepada para suami kalian untuk bersuci dengan air. Sesungguhnya aku malu kepada mereka, karena Rasulullah saw selalu melakukannya’.
-hadis sohih dikeluarkan imam Nasaie
Didalam bab ini terdapat hadits dari Jabir bin Abdullah Al Bajali, Anas, dan Abu Hurairah.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Dalam mengamalkan hadis ini para ulama memilih beristinja’ (cebok) dengan air. Walaupun menurut mereka beristinja’ dengan batu dibolehkan, namun mereka lebih menyukai dengan air (menurut mereka hal itu lebih utama). Sufyan Ats­Tsauri, Ibnu Mubarak, Assyafie, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat demikian.

16)Bab Rasulullah menjauhi manusia ketika menunaikan hajat

«20» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ الثَّقَفِيُّ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ فَأَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَاجَتَهُ فَأَبْعَدَ فِي الْمَذْهَبِ.

20. Muhammad bin Basysyar menceritakan kepada kami, Abdul Wahhab Ats­Tsaqafi menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Amr, dari Abu Salamah, dari Mughirah bin Syu’bah, ia berkata, “Saya bersama Nabi saw dalam suatu perjalanan lalu Beliau hendak buang hajat, sehingga beliau menjauh
-hadis sohih dikeluarkan imam Abu Daud,Ibnu Majah dan Annasaie
“Didalam bab ini ada riwayat dari Abdurrahman bin Abu Qurad, Abu Qatadah, Jabir, Yahya bin Ubaid dari ayahnya, Abu Musa, Ibnu Abbas dari Bilal bin Harits.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Diriwayatkan dari Nabi SAW, bahwa beliau menutupi suatu tempat —untuk buang air kecil— dengan kain selendang, sebagaimana yang dilakukan di dalam rumah.
Abu Salamah adalah Abdullah bin Abdurrahman bin Auf Azzuhri

17)Bab makruh kencing di tempat mandi

«21» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ وَأَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ مُوسَى مَرْدَوَيْهِ قَالاَ: أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ أَشْعَثَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُغَفَّلٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يَبُولَ الرَّجُلُ فِي مُسْتَحَمِّهِ. وَقَالَ: ((إِنَّ عَامَّةَ الْوَسْوَاسِ مِنْهُ)).

21. Ali bin Hujr dan Ahmad bm Muhammad bin Musa Mardawaih menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abdullah bin Mubarak memberitahukan kepada kami dari Ma’mar,dari Asy’As dari hassan,dari Abdullah bin Mughoffal bahawa Nabi SAW melarang seseorang kencing di tempat mandinya’ dan berkata, ‘Sesungguhnya umumnya was­was (kebimbangan) itu berasal darinya.’
Didalam bab itu terdapat riwayat dari para sahabat Nabi
Abu Isa berkata, “Hadis ini gharib. Kami tidak tahu bahwa hadis itu marfuk kecuali dari Asy’ats bin Abdullah dan ia disebut Asy’ats Al A’ma.” Sebagian ulama membenci mereka yang kencing di tempat mandi. Mereka berkata, “Umumnya was­was (datang) darinya.” Sebagian yang lain memberi kelonggaran, di antaranya adalah Ibnu Sirin, dan dia pernah ditanya, “Umumnya was­was darinya?” Maka ia berkata, ‘Tuhan kita Allah, tidak ada sekutu bagi­Nya.” Ibnu Al Mubarak berkata, “kencing di tempat mandi diperbolehkan jika airnya mengalir.” Abu Isa berkata, “Ahmad bin Abdah Al Amuli menceritakan kepada kami ­hal tersebut­ dari Hibban, dari Abdullah bin Al Mubarak.”
-Syeikh Adil Mursyid Hafizohullah menyatakan banyak terbitan salah baris perkataan الْوَسْوَاسِ walaupun terbitan beliau tahqiq bersama Syeikh Syuaib Al Arnaut Rahimahullah.
-yang tepat adalah الوِسوَاس . Huruf و yang pertama berbaris bawah.
-perkataa الْوَسْوَاسِ menunjukkan isim dan ianya adalah nama syaitan
-perkataan الوِسوَاس ialah masdar

18)Bab Siwak

«22» حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لَوْلاَ أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي لأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ)).

22. Abu Kuraib menceritakan kepada kami, Abdah bin Sulaiman menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Amr, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, ia mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda.

“Seandainya tidak memberatkan umatku, maka aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap hendak melakukan solat.

Abu Isa berkata, “Muhammad bin Ishaq meriwayatkan hadis ini dari Muhammad bin Ibrahim, dari Abu Salamah, dari Zaid bin Khalid, dari Nabi SAW.
Hadis Abu Salamah dari Abu Hurairah dan Zaid bin Khalid dari Nabi SAW menurutku sohih, karena hadis itu tidak hanya diriwayatkan dari satu jalur ­yaitu dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW­ tetapi juga diriwayatkan dari jalur lain, sehingga hadis Abu Hurairah tersebut sohih.
-kata imam tirmizi

Muhammad menduga bahawa hadis Abu Salamah dari Zaid bin Khalid lebih sohih. Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat riwayat dari Abu Bakar Ash­Shiddiq, Ali, Aisyah, Ibnu Umar, Ummu Habibah, Abu Umamah, Abu Ayyub, Tammam bin Abbas, Abdullah bin Hudzaifah, Ummu Salamah Watslah bin Asqa’, dan Abu Musa.”
-iaitu Muhammad AlBukhori

«23» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ زَيْدِ بْنِ خَالِدٍ الْجُهَنِيِّ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((لَوْلاَ أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي لأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ وَلأَخَّرْتُ صَلاَةَ الْعِشَاءِ إِلَى ثُلُثِ اللَّيْلِ)).

23. Hannad menceritakan kepada kami, Abdah bin Sulaiman menceritakan kepada kami, Muhammad bin Ishaq menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ibrahim, dari Abu Salamah, dari Zaid bin Khalid Al Juhani, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Seandainya tidak memberatkan umatku, maka aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap hendak solat, dan aku pasti akan akhirkan shalat Isya sampai sepertiga malam’

” Ia berkata, “Zaid bin Khalid selalu menghadiri solat di masjid. Siwaknya diselipkan pada telinganya, seperti pena di telinga sang penulis, Ia tidak berdiri solat kecuali bersiwak dahulu, lalu ia mengembalikannya ke tempatnya.”

-hafazan yang berbeza dan bilangan yang berbeza

19)Bab Ketika Bangun Tidur Dilarang Memasukkan Tangan ke Bekas Sebelum Dicuci

«24» حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ أَحْمَدُ بْنُ بَكَّارٍ الدِّمَشْقِيُّ- يُقَالُ هُوَ مِنْ وَلَدِ بُسْرِ بْنِ أَرْطَاةَ صَاحِبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ عَنِ الأَوْزَاعِيِّ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ وَأَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِذَا اسْتَيْقَظَ أَحَدُكُمْ مِنَ اللَّيْلِ فَلاَ يُدْخِلْ يَدَهُ فِي الإِنَاءِ حَتَّى يُفْرِغَ عَلَيْهَا مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلاَثًا فَإِنَّهُ لاَ يَدْرِي أَيْنَ بَاتَتْ يَدُهُ)).

24. Abui Walid dan Ahmad bin Bakar Ad­Dimasyqi menceritakan kepada kami dikatakan bahawa dia termasuk putra Busr bin Artoh (sahabat Nabi SAW)— Walid bin Muslim menceritakan kepada kami dari Al Auza’i, dari Az­Zuhri, dari Sa’id bin Musayyab dan Abu Salamah, dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
“Apabila salah seorang dari kalian bangun di malam hari, maka janganlah memasukkan tangannya ke dalam bejana hingga menuangkan air ke tangannya dua atau tiga kali, karena ia tidak tahu dimana tangannya semalam ”
-nama الأَوْزَاعِيِّ iaitu abdyrrahman bin________.meninggal di bairut iaitu di أوزاعي
-nama الزُّهْرِيِّ iaitu imam ahli syam

Didalam bab ini terdapat riwayat dari Ibnu Umar, Jabir, dan Aisyah.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Asy­Syafi’i berkata, “Aku senang kepada mereka yang bangun dari tidurnya —baik tidur siang maupun yang lain— tetapi tidak memasukkan tangannya di tempat wudhuknya hingga ia mencucinya terlebih dahulu. Jika tidak, maka aku benci hal itu. Hal itu tidak membuat air itu menjadi najis, apabila ditangannya tidak ada najis.”
Ahmad bin Hamba) berkata, “Apabila seseorang terjaga dari tidurnya di malam hari lalu ia memasukkan tangannya di dalam air wudhuknya sebelum ia mencucinya, maka aku akan sangat menyukai apabila ia menuangkan air itu terlebih dahulu.”
Ishaq berkata, “Apabila seseorang bangun dari tidurnya, maka janganlah memasukkan tangannya ke dalam air wudhuknya hingga ia mencucinya.”

20)Bab Membaca Nama Allah Ketika Wudhu

«25» حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ وَبِشْرُ بْنُ مُعَاذٍ الْعَقَدِيُّ قَالاَ: حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ الْمُفَضَّلِ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ حَرْمَلَةَ عَنْ أَبِي ثِفَالٍ الْمُرِّيِّ عَنْ رَبَاحِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي سُفْيَانَ بْنِ حُوَيْطِبٍ عَنْ جَدَّتِهِ عَنْ أَبِيهَا قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((لاَ وُضُوءَ لِمَنْ لَمْ يَذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ)).

25. Nashr bin Ali Al Jahdhami dan Bisyr bin Mu’adz Al Aqadi menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Bisyr Al Mufadhdhal menceritakan kepada kami dari Abdurrahman bin Harmalah, dari Abu Tsifal Al Murri, dari Rabah bin Abdurrahman bin Abu Sufyan bin Huwaithib, dari neneknya, dari ayahnya, bahwa ia mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Tidak ada wudhuk bagi orang yang tidak menyebut nama Allah ketika hendak berwudhu.”

Dalam bab ini terdapat riwayat dari Aisyah, Abu Sa’id, Abu Hurairah, Sahal bin Sa’d, dan Anas.

Abu Isa berkata, “Ahmad bin Hambal berkata, ‘Aku tidak mengetahui hadis dalam bab ini yang mempunyai sanad hasan’.” Ishaq berkata, “Jika ia meninggalkan tasmiyah (membaca basmallah) dengan sengaja, maka ia harus mengulangi wudhu. Tetapi jika ia lupa atau karena sebab lainnya, maka wudhunya sah.

” Muhammad bin Ismail berkata, “Hadits yang terbaik dalam bab ini adalah hadits Rabah bin Abdurrahman.” Abu Isa berkata, “Rabah bin Abdurrahman menceritakan dari datuknya, dari ayahnya.” Ayahnya adalah Said bin Zaid bin Amr bin Nufail. Abu Tsifal Al Murri adalah Tsumamah bin Hushain. Rabbah bin Abdirrah adalah Abu Bakar bin Huwaithib. Di antara mereka ada yang meriwayatkan hadits ini, lalu ia berkata, “Dari Abu Bakar bin Huwaithib.” Lalu ia menasabkan kepada datuknya.

«26» حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْحُلْوَانِيُّ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ عَنْ يَزِيدَ بْنِ عِيَاضٍ عَنْ أَبِي ثِفَالٍ الْمُرِّيِّ عَنْ رَبَاحِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي سُفْيَانَ بْنِ حُوَيْطِبٍ عَنْ جَدَّتِهِ بِنْتِ سَعِيدِ بْنِ زَيْدٍ عَنْ أَبِيهَا عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَهُ.

26. Hasan bin Ali Al Hulwani menceritakan kepada kami, Yazid bin Harun menceritakan kepada kami dari Yazid bin Iyyadh, dari Abu Tsifal Al Murri, dari Rabbah bin Abdurrahman bin Abu Sufyan bin Huwaithib, dari neneknya binti (anak perempuan) Sa’id bin Zaid, dari ayahnya, dari Nabi SAW, … seperti itu.

-jumhur ulama ia hanyalah sunat

21)Bab Berkumur dan lstinsyaq (Menghirup Air Lewat Hidung)

«27» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ وَجَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ هِلاَلِ بْنِ يِسَافٍ عَنْ سَلَمَةَ بْنِ قَيْسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا تَوَضَّأْتَ فَانْتَثِرْ وَإِذَا اسْتَجْمَرْتَ فَأَوْتِرْ)).

27. Outaibah bm Sa’id menceritakan kepada kita, Hammad bin Zaid dan Jarir bercerita kepada kita dari Manshur, dari Hilal bin Yasaf, dari Salamah bm Qais, ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Apabila kamu berwudhuk, maka lakukanlah istintsar (mengeluarkan air dari dalam hidung), dan apabila kamu ber­istinjak maka ganjilkanlah’.”

Dalam bab ini terdapat riwayat dari Usman, Laqith bin Shabirah, Ibnu Abbas, Al Miqdam bin Ma’dikarib, Wail bin Hujr, dan Abu Hurairah. Abu Isa berkata, “Hadis Salamah bin Qais hasan sohih.”

Para ahli ilmu berbeda pendapat terhadap orang yang meninggalkan berkumur dan istinsyaq: Ada golongan yang berpendapat, “Apabila seseorang meninggalkan­nya sampai ia mengerjakan solat, maka ia harus mengulangi solatnya.” Mereka berpendapat bahawa hal itu berlaku untuk wudhu dan jinabah. Mereka yang berpendapat seperti ini adalah Abdullah bin Al Mubarak, Ahmad, dan Ishaq.
Ahmad mengatakan bahwa istinsyak lebih baik daripada berkumur.
Sementara Abu Isa berkata, “Para ulama berpendapat bahawa hal itu berlaku jika seseorang dalam keadaan junub, tidak ketika wudhuk. Hal ini adalah perkataan Sufian Sauri dan sebagian penduduk Kufah
” Golongan yang lain berkata, “Hal itu tidak berlaku dalam wudhu dan jinabah (mandi junub), karena keduanya adalah Sunnah. Jadi mereka yang meninggalkan tidak wajib untuk mengulanginya, juga pada saat junub. Ini adalah pendapat Malik dan Syafi’i dibagian terakhir.”

-ia hanyalah sunat muaakad

22)Bab Berkumur-kumur dan Istinsyak(Menghirup dan Mengeluarkan Air Lewat Hidung) dengan Satu Telapak Tangan

«28» حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ مِنْ كَفٍّ وَاحِدٍ فَعَلَ ذَلِكَ ثَلاَثًا.

28. Yahya bin Musa menceritakan kepada kami, Ibrahim bin Musa Ar­Razi menceritakan kepada kami, Khalid bin Abdullah menceritakan kepada kami, dari Amr bin Yahya, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW berkumur­kumur dan istinsyaq dari satu telapak tangan. Beliau melakukan hal itu tiga kali”
-nama penuh عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد iaitu عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد بن عاصم
-terdapat dua عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد.satu meriwayatkan wudhuk satu lagi azan.keduannya dari golongan ansor.

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat riwayat Abdullah bin Abbas.

Abu Isa berkata, “Hadis Abdullah bin Zaid hasan ghorib.
-ghorib dari lafaz hadis

” Malik, Ibnu Uyainah, dan yang lain meriwayatkan hadis ini dari Amr bm Yahya, dan mereka tidak meriwayatkan dengan lafaz ini, “Nabi SAW berkumur dan ber­istinsyaq dari satu telapak tangan.”

Khalid bin Abdullah adalah orang yang siqoh (terpercaya) dan hafiz (penghafal) menurut ahli hadis.

Sebagian ulama berkata, “Berkumur dan ber­istinsyaq dengan satu telapak tangan sudah sah.” Sebagian mereka berkata, “Memisahkan keduanya lebih kami sukai.” Syafi’i berkata, “Jika menghimpun keduanya dalam satu telapak tangan, maka itu boleh. Jika memisahkan (masing­masing dilakukan tersendiri), maka itu lebih disukai.”

23)BAB MENYELA-NYELA JANGGUT

«29» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَبْدِ الْكَرِيمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ أَبِي أُمَيَّةَ عَنْ حَسَّانَ بْنِ بِلاَلٍ قَالَ رَأَيْتُ عَمَّارَ بْنَ يَاسِرٍ تَوَضَّأَ فَخَلَّلَ لِحْيَتَهُ فَقِيلَ لَهُ أَوْ قَالَ فَقُلْتُ لَهُ أَتُخَلِّلُ لِحْيَتَكَ قَالَ وَمَا يَمْنَعُنِي وَلَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُخَلِّلُ لِحْيَتَهُ.

29. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, Sufyan bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Abdul Karim bin Abu Al Mukhariq Abu Umayah, dari Hasan bin Bilal, ia berkata, “Aku melihat Ammar bin Yasir berwudhuk, lalu menyela­ janggutnya Kemudian dikatakan kepadanya ­atau ia berkata: Maka aku berkata kepadanya­, ‘Apakah kamu menyela­ janggutmu?’ Maka ia menjawab, ‘Apa yang menghalangiku untuk berbuat demikian? Sungguh aku melihat Rasulullah SA W menyela­nyela janggutnya’.”
-nama عَبْدِ الْكَرِيمِ بْنِ أَبِي الْمُخَارِقِ lelaki doif

«30» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي عَرُوبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ حَسَّانَ بْنِ بِلاَلٍ عَنْ عَمَّارٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَهُ.

30. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, Ibnu Umaiyah menceritakan kepada kami dari Said bin Abu Arubah, dari Qatadah, dari Hasan bin Bilal, dari Amr, dari Nabi SAW,… hadis sepertinya (diatas)
-nama سُفْيَانُ di sini ialah سفيان بن عيينة kerana ابن ابي عمر meriwayatkan darinya
-namaقَتَادَةَ siqoh tapi makruf dengan tadlis

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini ada riwayat dari Usman, Aisyah, Ummu Salamah, Anas, Ibnu Abu Aufa dari Abu Ayyub.”
Abu Isa berkata, “Aku mendengar lshaq bin Manshur berkata, ‘Aku mendengar Ahmad bin Hambal berkata, “Ibnu Uyainah berkata, ‘Abdul Karim tidak mendengar dari Hasan bin Bilal tentang hadits menyela­nyela.”
-Ibnu Uyainah di sini ialah guru Imam Ahmad bin Hambal

Muhammad bin Isma’il berkata, “Hadis yang paling sohih dalam bab ini adalah hadis Amir bin Syaqiq dari Abu Wail, dari Usman.” Abu Isa berkata, “Sebagian besar ulama dari para sahabat Nabi SAW dan orang yang sesudah mereka mengatakan demikian. Mereka berpendapat bahawa seharusnya menyela­ janggut. Demikian juga pendapat Asy­Syafi’i.
” Ahmad berkata, “Jika ia lupa menyela­nyela jenggotnya, maka tidak mengapa.”

Ishaq berkata, “Jika ia meninggalkannya karena lupa atau karena yang lain, maka hal itu telah mencukupi. Tetap jika ia meninggalkannya karena sengaja, maka ia harus mengulanginya.”
-nama Ishaq disini ialah إسحاق بن راهويه
-pengunaan متأولا merujuk kepada tidak wajib manakala عامدا merujuk kepada wajib

«31» حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ عَامِرِ بْنِ شَقِيقٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُخَلِّلُ لِحْيَتَهُ.

31. Yahya bin Musa menceritakan kepada kami, Abdurrazaq menceritakan kepada kami dari Israil, dari Amir bin Syaqiq, dari Abu Wail, dari Usman bin Affan, beliau berkata, “Sesungguhnya Nabi SAW menyela­ jnggutnya.”
Hadis Hassan Sohih
-nama عُثْمَانَ dari ممنوع من الصرف

24) Bab Mengusap Kepala Mulai dari Depan Hingga Belakang

«32» حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى الأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنَا مَعْنُ بْنُ عِيسَى الْقَزَّازُ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ رَأْسَهُ بِيَدَيْهِ فَأَقْبَلَ بِهِمَا وَأَدْبَرَ بَدَأَ بِمُقَدَّمِ رَأْسِهِ ثُمَّ ذَهَبَ بِهِمَا إِلَى قَفَاهُ ثُمَّ رَدَّهُمَا حَتَّى رَجَعَ إِلَى الْمَكَانِ الَّذِي بَدَأَ مِنْهُ ثُمَّ غَسَلَ رِجْلَيْهِ.

32. Ishaq bin Musa Al Anshari menceritakan kepada kami, Ma’n bin Isa Al Qazzaz menceritakan kepada kami, Malik bin Anas menceritakan kepada kami dari Amr bin Yahya, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, dia berkata, “Rasulullah SAW mengusap kepalanya dengan kedua tangannya Beliau memajukan dan mengundurkan keduanya. Beliau memulai dengan bahagian depan kepalanya kemudian menjalankan keduanya sampai ke tengkuknya, lalu setelah itu beliau mengembalikan keduanya sampai kembali ke tempat semula. Kemudian beliau mencuci kedua kakinya.”
-terdapat dua عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْد.satu meriwayatkan wudhuk satu lagi azan.keduannya dari golongan ansor.

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini ada riwayat dari Mu’awiyah, Miqdam bin Ma’di Karib, dan Aisyah.”
Abu Isa berkata, “Hadis Abdullah bin Zaid adalah hadis yang paling sohih dan paling hasan dalam bab ini. Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat demikian.”

25)Bab Memulai (mengusap kepala) dari Belakang Tengkuk

«33» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ الْمُفَضَّلِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ عَنِ الرُّبَيِّعِ بِنْتِ مُعَوِّذِ بْنِ عَفْرَاءَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّتَيْنِ بَدَأَ بِمُؤَخَّرِ رَأْسِهِ ثُمَّ بِمُقَدَّمِهِ وَبِأُذُنَيْهِ كِلْتَيْهِمَا ظُهُورِهِمَا وَبُطُونِهِمَا.

33. Qutaibah bin Said menceritakan kepada kami, Bisyr bin Mufadhdhal menceritakan kepada kami dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil, dari Rubayi’ binti Mu’awwidz bin Afra’, ia berkata, “Nabi SA W mengusap kepalanya dua kali; beliau memulai dengan bagian belakang kepalanya, lalu bagian depannya. Juga kedua telinganya, bahagian luar dan dalamnya.”
-lafaz َ مَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّتَيْن iaitu mengusap kepalanya dua kali.ianya doif dn tidak benar
-lafaz وَبِأُذُنَيْهِ كِلْتَيْهِمَا ظُهُورِهِمَا وَبُطُونِهِمَا terdapat syawahid
-yang sohih adalah hadis Abdullah bin Zaid

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan. Hadis Abdullah bin Zaid lebih sohih dan lebih hasan sanadnya daripada hadis ini.” Sebagian penduduk Kufah berpegang kepada hadits ini; antara lain Waki’ bin Jarrah.
-dan juga Syeikh Nasruddin Al bani.manakala di sisi kami(Syeikh Adil Mursyid) ia adalah doif.
-nama Waki’ وكيع.imam Syafie meriwayatkan darinya bukanlah berguru.

26)Bab Mengusap Kepala Satu Kali

«34» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا بَكْرُ بْنُ مُضَرَ عَنِ ابْنِ عَجْلاَنَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ عَنِ الرُّبَيِّعِ بِنْتِ مُعَوِّذِ بْنِ عَفْرَاءَ أَنَّهَا رَأَتِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ قَالَتْ: مَسَحَ رَأْسَهُ وَمَسَحَ مَا أَقْبَلَ مِنْهُ وَمَا أَدْبَرَ وَصُدْغَيْهِ وَأُذُنَيْهِ مَرَّةً وَاحِدَةً.

34. Qutaibah menceritakan kepada kami, Bakr bin Mudhar menceritakan kepada kami dari Ibnu Ajian, dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil, dari Rubayi* binti Muawidz bin Afra, bahawa ia melihat Nabi SAW sedang berwudhuk. Ia berkata, “Beliau mengusap kepala bagian depan dan belakang, kedua pelipisnya, dan kedua telinganya sekali.”
-idtirob اضطرب

Sanadnya hasan Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Ali dan datuk Tolhah bin Musharraf bin Amr.” Abu Isa berkata, “Hadits Rabi’ hasan shahih.” Diriwayatkan dari Nabi SAW, bahwa beliau mengusap kepalanya satu kali.

Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar para sahabat Nabi SAW dan orang­orang setelah mereka. Ja’far bin Muhammad, Sufyan Ats­Tsauri, Ibnu Al Mubarrak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq berpendapat bahwa mengusap kepala itu satu kali.
-Ja’far bin Muhammad seorang yang sodiq
-dan sufian di sini ialah سفيان بن الثوري

Muhammad bin Manshur Al Makki menceritakan kepada kami, ia mengatakan bahawa ia mendengar Sufyan bin Uyainah berkata, “Aku bertanya kepada Ja’far bin Muhammad tentang mengusap kepala, ‘Apakah mengusapnya cukup satu kali?’ Ia menjawab, ‘Ya, demi Allah*.”

27)Bab Mengambil Air Lagi untuk Mengusap Kepalanya

«35» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ خَشْرَمٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ عَنْ حَبَّانَ بْنِ وَاسِعٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ وَأَنَّهُ مَسَحَ رَأْسَهُ بِمَاءٍ غَيْرِ فَضْلِ يَدَيْهِ.

35. Ali bin Khasyram menceritakan kepada kami, Abdullah bin Wahab menceritakan kepada kami, Amr bin Al Harits menceritakan kepada kami dari Habban bin Wasi’, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid: Ia melihat Nabi SAW berwudhuk dan beliau mengusap kepalanya dengan air yang bukan kelebihan kedua tangannya.
Abu Isa berkata, “Hadid ini hasan sohih.” Ibnu Lahi’ah meriwayatkan hadis ini dari Habban bin Wasi’, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, bahwa Nabi SAW berwudhu dan beliau mengusap kepalanya dengan air yang bukan sisa kedua tangannya.
Riwayat Amr bin Al Harits dari Habban lebih sohih, karena hadis itu diriwayatkan dari jalur lain. Hadis ini dari Abdullah bin Zaid dan lainnya, bahawa Nabi SAW mengambil air baru lagi untuk mengusap kepalanya.
Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar ulama. Mereka berpendapat bahawa Nabi mengambil air baru lagi untuk mengusap kepalanya.
-amal ahli ilmu dengan hadis yang kuat

28)Bab Mengusap Kedua Telinga Bagian Luar dan Bagian Dalam

«36» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ إِدْرِيسَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَجْلاَنَ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ بِرَأْسِهِ وَأُذُنَيْهِ ظَاهِرِهِمَا وَبَاطِنِهِمَا.

36. Hannad menceritakan kepada kami, Abdullah bin Idris menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ajian, dari Zaid bin Aslam, dari Atha’ bin Yasar, dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Nabi SAW mengusap kepalanya dan kedua telinga bagian luar dan dalam.”
-isnad doif atau syaz

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadits dari Rubayyi’.” Abu Isa berkata, “Hadis Ibnu Abbas hasan sohih.” Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar ulama. Mereka berpendapat bahawa mengusap kedua telinga itu bagian luar dan dalamnya.
-jumhur mengusap telinga adalah sunnah

29)Bab Kedua Telinga Adalah Bagian Dari Kepala
-tidak benar

«37» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ سِنَانِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ شَهْرِ بْنِ حَوْشَبٍ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ قَالَ تَوَضَّأَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَغَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَيَدَيْهِ ثَلاَثًا وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ وَقَالَ: ((الأُذُنَانِ مِنَ الرَّأْسِ))

37. Qutaibah menceritakan kepada kami, Hammad bin Zaid menceritakan kepada kami dari Sinan bin Rabi’ah, dari Syahr bin Hausyab, dari Abu Umamah, ia berkata,”Nabi SAW berwudhuk, beliau membasuh mukanya tiga kali, membasuh tangannya tiga kali, dan beliau mengusap kepalanya sambil bersabda, ‘Kedua telinga itu termasuk kepala’.”
Abu Isa berkata, “Qutaibah mengatakan bahwa Hammad berkata, “Aku tidak tahu, apakah ini dari sabda Nabi SAW atau dari perkataan Umamah?’
-Hammad iaitu guru Imam Bukhori

” Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Anas.” Abu Isa berkata, “Sanad hadisnya tidak dengan susunan itu.”
-iaitu doif

Hadis ini diamalkan oleh sebagian besar ulama dari para sahabat Nabi SAW dan orang setelah mereka, bahawa kedua telinga itu termasuk kepala. Sufian ASsauri, Ibnu Al Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishak setuju dengan pendapat tersebut, bahawa kedua telinga itu termasuk kepala. Sebagian ulama berkata, “Bahagian depan dari kedua telinga itu ­termasuk muka dan bagian belakangnya­ termasuk kepala.”
Ishak berkata, “Aku memilih mengusap bagian depannya bersama muka dan bagian belakangnya bersama kepala.” Asy­Syafi’i berkata, “Keduanya adalah Sunnah, dimana beliau mengusap keduanya dengan air baru.”

30) Menyela-nyela Jari-jari

«38» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ أَبِي هَاشِمٍ عَنْ عَاصِمِ بْنِ لَقِيطِ بْنِ صَبِرَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا تَوَضَّأْتَ فَخَلِّلِ الأَصَابِعَ))

38. Qutaibah dan Hannad menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Abu Hisyam, dari Ashim bin Laqit bin Sabiroh, dari ayahnya, ia berkata, “Nabi SAW bersabda, ‘Apabila kamu berwudhu maka selalah jari’

-nama سُفْيَانَ disini ialah سفيان الثوري kerana meriwayatkan kepada وكيع

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini ada hadis dari Ibnu Abbas, Al Mustaurid, yaitu Ibnu Syaddad Al Fihri dan Abu Ayyub Al Anshari.” Ia berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Para ahli ilmu mengamalkan hal tersebut, iaitu menyela­nyela jari­jari kedua kakinya dalam wudhu. Ahmad dan Ishak juga berpendapat seperti itu. Ishak berkata, “Ia menyela­nyela jari ­jari kedua tangannya dan kedua kakinya dalam wudhuk.” Abu Hasyim adalah Ismail bin Katsir Al Makki.

«39» حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعِيدٍ هُوَ الْجَوْهَرِيُّ حَدَّثَنَا سَعْدُ بْنُ عَبْدِ الْحَمِيدِ بْنِ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ مُوسَى بْنِ عُقْبَةَ عَنْ صَالِحٍ مَوْلَى التَّوْأَمَةِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِذَا تَوَضَّأْتَ فَخَلِّلْ بَيْنَ أَصَابِعِ يَدَيْكَ وَرِجْلَيْكَ))

39. Ibrahim bin Said menceritakan kepada kita ­dia adalah Al Jauhari­ Sa’id bin Abdul Hamid bin Ja’far menceritakan kepada kami, Abdurrahman bin Abu Zinad menceritakan kepada kami dari Musa bin Uqbah, dari Solih —maula At­Taumali— dari Ibnu Abbas, bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kamu berwudhuk, maka sela­lah jari­jari kedua tanganmu dan kedua kakimu.”

Abu Isa berkata, “Hadits ini hasan gharib’

«40» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ يَزِيدَ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْحُبُلِيِّ عَنِ الْمُسْتَوْرِدِ بْنِ شَدَّادٍ الْفِهْرِيِّ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَوَضَّأَ دَلَكَ أَصَابِعَ رِجْلَيْهِ بِخِنْصَرِهِ.

40. Qutaibah menceritakan kepada kami, Ibnu Lahi’ah menceritakan kepada kami dari Yazid bin Amr, dari Abu Abdurrahman Al Hubuli, dari Mustaurid bin Syaddad Al Fihri, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW jika beliau berwudhuk maka beliau menggosok jari­ jari kedua kakinya dengan kelingkingnya. ”

Abu Isa berkata, “Hadis ini gharib. Kami tidak mengetahuinya, kecuali dari hadis Ibnu Lahi’ah ini.

31)Bab Celakalah bagi Tumit-tumit dari Neraka

«41» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((وَيْلٌ لِلأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ)).

41. Qutaibah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Suhail bin Abu Solih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Nabi SAW bersabda, ‘Celakalah bagi tumit­tumit (yang tidak terbasuh air wudhu) dari api neraka’

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Amir, Aisyah, Jabir, Abdullah bin Al Harits ­yaitu Ibnu Jaz” Az­Zubaidi­Mu’aqif, Khalid bin Walid, Syurahbil bin Hasanah, Amr bin Ash, dan Yazid bin Abu Sufian.”
Abu Isa berkata, “Hadis Abu Hurairah adalah hasan sohih.” Diriwayatkan dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Celakalah bagi tumit­ tumit dan telapak kaki bagian dalam dari neraka.”
Abu Isa berkata, “Pemahaman hadis ini adalah: tidak boleh mengusap kedua telapak kaki apabila pada keduanya apabila tidak ada sepasang khuff (sepatu yang menutup kedua mata kaki) atau dua kaos kaki.”

32. Bab: Wudhuk Sekali-sekali

«42» حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ وَهَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالُوا: حَدَّثَنَا وِكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ (ح)
قَالَ: وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّةً مَرَّةً.

42. Abu Kuraib Hannad dan Qutaibah menceritakan kepada kami, mereka berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami, dari Sufian(ح)
‘Muhammad bin Basysyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Said menceritakan kepada kami dari Zaid bin Aslam, dari Ato’ bin Yasar,
Dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Nabi SA W wudhuk sekali­ sekali.”
-pengunaan (ح) iaitu tahwil isnad

Abu Isa berkata, “Hadis Ibnu Abbas adalah hadis yang paling hasan dan paling sohih dalam bab ini.”
Risydin bin Sa’ad dan lainnya meriwayatkan hadis ini dari Dhahhak bin Syurahbil, dari Zaid bin Aslam, dari ayahnya Umar bin Khaththab, beliau berkata,”Nabi SA W berwudhu sekali­ sekali.” Hadis yang sohih adalah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Ajlan, Hisyam bin Saad, Sufian ASsauri, Abdul Aziz bin Muhammad dari Zaid bin Aslam, dari Ato’ bin Yasar, dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW.
-dengan in hadis tersebut Ibnu Abbas bukannya Umar Alkhatob

33)Bab Wudhuk Dua Kali dua kali

«43» حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ وَمُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ ثَابِتِ بْنِ ثَوْبَانَ قَالَ: حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْفَضْلِ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ هُرْمُزَ هُوَ الأَعْرَجُ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ.

43. Abu Kuraib menceritakan kepada kami, Muhammad bin Rafi’ menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Zaid bin Hubab menceritakan kepada kami dari Abdurrahman bin Sabit bin Sauban, ia berkata, ‘Abdullah bin Fadhl menceritakan kepada kami dari Abdurrahman bin Hurmuz Al A’raj
dari Abu Hurairah, ia bersabda, •Nabi SA W wudhuk dua kali­ dua kali.”
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Jabir.” Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan gharib. Kami tidak mengetahuinya, kecuali dari hadis Ibnu Sauban dari Abdullah bin Fadhl.” Sanad­nya hasan sohih
Abu Isa berkata, “Hammam meriwayatkan dari Amir Al Ahwal, dari Atha’, dari Abu Hurairah bahawa Nabi SAW wudhu tiga kali­ tiga kali)”
-khilaf disebabkan bilangan.kesemuanya boleh.

34. Bab: Wudhu Tiga Kali-tiga kali

«44» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي حَيَّةَ عَنْ عَلِيٍّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ ثَلاَثًا ثَلاَثًا.

44. Muhammad bin Basysyar menceritakan kepada kami, Abdurrahman bin Mahdi menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Abu Ishaq, dari Abu Hayah,
Dari Ali, “Sesungguhnya Nabi SAW wudhu tiga kali­tiga kali.”
Abu Isa berkata, “Di dalam bab ini terdapat riwayat dari Usman, Aisyah, Rubay’i, Ibnu Umar, Abu Umamah, Abu Rafi, Abdullah bin Amr, Muawiyah, Abu Hurairah, Jabir, Abdullah bin Zaid, dan Ubai bin Ka’ab.”
Abu Isa berkata, “Hadis Ali adalah hadits yang paling hasan dan paling sohih dalam bab ini, karena hadis ini diriwayatkan dari Ali RA tidak hanya melalui satu jalur.”
Pada umumnya ulama mengamalkan hadits ini, yakni bahawa wudhu itu cukup sekali­sekali, dua kali­dua kali (lebih utama), dan tiga kali­ tiga kali (paling utama), lalu setelah itu tidak ada lagi keutamaannya. Ibnu Mubarak berkata, “Aku khawatir seseorang akan berbuat dosa apabila pada saat berwudhu ia menambah (lebih dari tiga kali).” Ahmad bin Ishaq berkata, Tidaklah menambah lebih dari tiga kali melainkan orang yang mendapat cobaan (was­was).”

35. Bab: Wudhu Sekali-sekali, Dua Kali-dua kali, dan Tiga Kali-tiga kali

«45» حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ مُوسَى الْفَزَارِيُّ حَدَّثَنَا شَرِيكٌ عَنْ ثَابِتِ بْنِ أَبِي صَفِيَّةَ قَالَ قُلْتُ لأَبِي جَعْفَرٍ حَدَّثَكَ جَابِرٌ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّةً مَرَّةً وَمَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ وَثَلاَثًا ثَلاَثًا قَالَ نَعَمْ.

45.Ismail bin Musa Al Fazari menceritakan kepada kami dari Syarik dari Sabit bin Abu Sofiah berkata Telah aku berkata kepada Abu Ja’far.Jabir menceritakan kepada kamu bahawa Nabi SAW berwudhuk sekali sekali,dan dua kali dua kali dan tiga kali tiga kali.
-nama شَرِيكٌ ialah شَرِيكٌ بن عبد الله النخعي .merupakan Qodi.tetapi dia lemah hafazan.
-manakala أبو جعفر ialah محمد الباقر بن علي بن الحسين بن علي بن أبي طالب

Abu Isa berkata, Waki’ meriwayatkan hadis ini dari Sabit bin Abu Sofiah, ia berkata, “Aku berkata kepada Abu Ja’far, “Jabir menceritakan kepada kamu, ‘Sesungguhnya Nabi SA W wudhuk sekali­sekali?’ Ia menjawab, ‘Ya’. ”

«46» قَالَ أَبُو عِيسَى: وَرَوَى وَكِيعٌ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ ثَابِتِ بْنِ أَبِي صَفِيَّةَ قَالَ قُلْتُ لأَبِي جَعْفَرٍ حَدَّثَكَ جَابِرٌ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّةً مَرَّةً قَالَ نَعَمْ. حَدَّثَنَا بِذَلِكَ هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ ثَابِتِ

Hannad dan Qutaibah menceritakan hal itu. Keduanya berkata, “Waki menceritakan kepada kami dari Sabit bin Abu Sofiah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini lebih sohih daripada hadis Syarik, karena hadis ini diriwayatkan dari jalur lain. Ini riwayat dari Sabit seperti riwayat Waki.” Adapun Syarik banyak salahnya. Sabit bin Abu Sofiah adalah Abu Hamzah AsSumali.

36)Bab Orang yang Berwudhuk dengan Mengusap sebagian Anggota Wudhu Dua Kali-dua kali dan Sebagian yang Lain Tiga Kali-tiga kali

«47» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ فَغَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَغَسَلَ يَدَيْهِ مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ وَغَسَلَ رِجْلَيْهِ مَرَّتَيْنِ.

47. Muhammad bin Abu Umar menceritakan kepada kami, Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Amr bin Yahya, dari ayahnya, dari Abdullah bin Zaid, “Sesungguhnya Nabi SAW wudhu. Beliau membasuh wajahnya tiga kali, membasuh kedua tangannya dua kali­dua kali, dan mengusap kepalanya dan membasuh kakinya dua kali­dua kali.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Telah disebutkan pada hadis lain bahwa Nabi SAW berwudhuk sebagian wudhunyak sekali dan sebagiannya tiga kali. Sebagian ulama memberikan keringanan (ruksoh) dalam hal itu. Mereka berpendapat tidak mengapa seseorang berwudhuk pada sebagian wudhunya tiga kali dan sebagiannya dua kali atau satu kali.

37)Bab Cara Wudhuk Nabi SAW

«48» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي حَيَّةَ قَالَ رَأَيْتُ عَلِيًّا تَوَضَّأَ فَغَسَلَ كَفَّيْهِ حَتَّى أَنْقَاهُمَا ثُمَّ مَضْمَضَ ثَلاَثًا وَاسْتَنْشَقَ ثَلاَثًا وَغَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثًا وَذِرَاعَيْهِ ثَلاَثًا وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّةً ثُمَّ غَسَلَ قَدَمَيْهِ إِلَى الْكَعْبَيْنِ ثُمَّ قَامَ فَأَخَذَ فَضْلَ طَهُورِهِ فَشَرِبَهُ وَهُوَ قَائِمٌ ثُمَّ قَالَ أَحْبَبْتُ أَنْ أُرِيَكُمْ كَيْفَ كَانَ طُهُورُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

48.Hannad dan Qutaibah menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Al Ahwash menceritakan kepada kami, dari Abu Ishak, dari Abu Hayyah, dia berkata, “Aku melihat Ali saat berwudhuk; ia membasuh kedua telapak tangannya hingga ia membersihkan keduanya. Kemudian ia berkumur tiga kali, ia istinsyak (menghirup air ke hidung) tiga kali. Ia membasuh mukanya tiga kali, kedua lengannya tiga kali, mengusap kepalanya satu kali, kemudian membasuh kedua kakinya sampai kedua mata kaki. Setelah itu ia berdiri dan mengambil kelebihan air untuk bersuci dan mengambil untuk meminumnya sambil berdiri.” Kemudian ia berkata, “Aku memperlihatkan kepada kalian cara Rasulullah SA W bersuci. ”
Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Usman, Abdullah bin Zaid, Ibnu Abbas, Abdullah bin Amr, Rubayyi’, Abdullah bin Unais, dan Aisyah RA.”

«49» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ عَبْدِ خَيْرٍ ذَكَرَ عَنْ عَلِيٍّ مِثْلَ حَدِيثِ أَبِي حَيَّةَ إِلاَّ أَنَّ عَبْدَ خَيْرٍ قَالَ: كَانَ إِذَا فَرَغَ مِنْ طُهُورِهِ أَخَذَ مِنْ فَضْلِ طَهُورِهِ بِكَفِّهِ فَشَرِبَهُ.

49. Qutaibah dan Hannad menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Al Ahwash menceritakan kepada kami dari Abu Ishak, dari Abdul Khadi, ia berkata, ‘Ia menyebutkan dari Ali ­seperti hadis Abu Hayyah­ tetapi Abdul Khair berkata, “Apabilia beliau selesai bersuci, maka beliau mengambil dari lebihan air bersihnya itu dengan telapak tangannya, lalu meminumnya. ”
Abu Isa berkata, “Hadis itu diriwayatkan oleh Abu Ishak Al Hamdani dari Abu Hayyah, dari Abdul Khair, dari Al Haris, dan dari Ali.”

Za i dah bin Qudamah dan lainnya meriwayatkannya dari Khalid bin Alqamah, dari Abdul Khair, dari Ali RA… Hadis wudhuk yang panjang. Hadis ini hasan sohih. Ia berkata, “Syu’bah meriwayatkan hadis ini dari Khalid bin Alqamah, ia salah pada namanya dan nama ayahnya, ia berkata, “Malik bin Urfuthah dari Abu Khair, dari Ali.” Ia berkata, “Hadis itu diriwayatkan dari Abu Awanah, dari Khalid bin Alqamah, dari Abdul Khair, dari Ali.” Ia berkata, “Hadis itu diriwayatkan dari Malik bin Urfuthah … ­seperti riwayat Syu’bah­.”Yang benar adalah Khalid bin Alqomah

-yang menjadikan tertib sebagai rukun hanabilah dan syafiieyah.manakala hanabilah dan malikiah tidak merukunkan.

38) Bab renjis selepas wudhuk

«50» حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ وَأَحْمَدُ بْنُ أَبِي عُبَيْدِ اللَّهِ السَّلِيمِيُّ الْبَصْرِيُّ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو قُتَيْبَةَ سَلْمُ بْنُ قُتَيْبَةَ عَنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ الْهَاشِمِيِّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((جَاءَنِي جِبْرِيلُ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ إِذَا تَوَضَّأْتَ فَانْتَضِحْ)).

Telah Nasr bin Ali Aljahdomi dan Ahmad bin Ali Ubaidillah AsSalimi AlBasri menceritakan kepada kami:telah Abu Qutaibah Salm bin Qutaibah menceritakan kepada kami dari Hasan bin Ali AlHasyimi dari AbdurRahman Al A’roj
Dari Abu Hurairoh bahawa Nabi SAW bersabda : telah datang kepada ku Jibril dan dia berkata wahai Muhammad sekiranya engkau selesai berwudhuk maka renjiskannya

Berkata Abu Isa hadis ini ghorib
Dan aku telah mendengar Muhammad berkata: Hasan AlHasyimi mungkar hadis.
Dan berkata sebahagian mereka: Sufian bin AlHakam atau AlHakam bin Sufian.hadis idtirob.

39) Bab penyempurnaan wudhuk

«51» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ أَخْبَرَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنِ جَعْفَرٍ عَنِ الْعَلاَءِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((أَلاَ أَدُلُّكُمْ عَلَى مَا يَمْحُو اللَّهُ بِهِ الْخَطَايَا وَيَرْفَعُ بِهِ الدَّرَجَاتِ)). قَالُوا بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ: ((إِسْبَاغُ الْوُضُوءِ عَلَى الْمَكَارِهِ وَكَثْرَةُ الْخُطَا إِلَى الْمَسَاجِدِ وَانْتِظَارُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ)).

51.Ali bin Hujr menceritakan kepada kami, Ja’far bin Ismail menceritakan kepada kami, dari Al Ala’ bin Abdurrahman, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Akalkah aku tunjukkan sesuatu yang dengannya Allah menghapus kesalahan­ kesalahan dan meninggikan derajat?” Mereka (para sahabat) berkata, “Ya, wahai Rasulullah” Beliau bersabda, “Menyempurnakan wudhuk atas hal­hal yang tidak disukai, memperbanyak langkah ke masjid­, dan menunggu solat setelah solat. Itulah ribat.”

«52» وَحَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ عَنِ الْعَلاَءِ نَحْوَهُ. وَقَالَ قُتَيْبَةُ فِي حَدِيثِهِ: ((فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ)). ثَلاَثًا.

52.Qutaibah menceritakan kepada kami, Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Ala’… ­seperti itu­. Qutaibah berkata (dalam hadisnya), “Itulah ikatan, itulah ikatan, itulah ikatan. ”
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat riwayat dari Ali, Abdullah bin Amr, Ibnu Abbas, Abidah ­ia disebut juga Ubaidah bin Amr­, Aisyah, Abdurrahman bin Aisy Al Hadhrami, dan Anas.”
Abu Isa berkata, “Hadis Abu Hurairah dalam bab ini hasan sohih ” Al Ala’ bin Abdurrahman adalah Ibnu Ya’qub Al Juhari Al Huraqi, seseorang yang dapat dipercaya menurut ahli hadis.

40)Bab sapu tangan selepas wudhuk

«53» حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ وَكِيعِ بْنِ الْجَرَّاحِ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ عَنْ زَيْدِ بْنِ حُبَابٍ عَنْ أَبِي مُعَاذٍ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: كَانَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خِرْقَةٌ يُنَشِّفُ بِهَا بَعْدَ الْوُضُوءِ.

Telah Sufian bin Waki’ bin Jaroh menceritakan kepada kami dari Abdullah bin Wahb dari Zaid bin Hubab dari Abu Muaz dari Azzuhri dari Urwah dari Aisyah berkata: sesungguhnya Rasulullah SAW mengeringkan mengunakan kain lap selepas wudhuk.

Dan di dalam bab dari Muaz bin Jabal

«54» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا رِشْدِينُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ زِيَادِ بْنِ أَنْعُمٍ عَنْ عُتْبَةَ بْنِ حُمَيْدٍ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ نُسَيٍّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ غَنْمٍ عَنْ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَوَضَّأَ مَسَحَ وَجْهَهُ بِطَرَفِ ثَوْبِهِ.

Telah menceritakan Qutaibah kepada kami dari Risydin bin Saad dari Abdul Rahman bin Ziad bin An am dari Utbah bin Humaid dari Ubadah bin Nusai dari Abdul Rahman bin Ghornm.
Dari Muaz bin Jabal berkata aku melihat Nabi SAW setelah berwudhuk mengelap mukanya dengan hujung bajunya.
-nama عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ زِيَادِ بْنِ أَنْعُم telah mentadliskan nama guru kepada gurunya iaitu عُبَادَةَ بْنِ نُسَي عن محمد بن سعيد مسلوب kerana محمد بن سعيد مسلوب doif bahkan kazzab.

Berkata Abu Isa hadis ini ghorib dan isnadnya doif dan Risydin bin Saad dan AbdurRahman bin Ziad bin An am Al Ifriqi mendoifkan hadis ini.

Hadis Aisyah tidak terdiri dan tidak benar kepad Nabi SAW dalam bab ini.Dan Abu Muaz iaitu Sulaiman bin Arqam,dia didoifkan di sisi ahli hadis.

Dan dibenarkan kaum ahli ilmu dari sahabat Rasulullah SAW dan siapa selepasnya dalam mengelap selepas wudhuk.
Dan yang memakruhkannya berkata sesungguhnya wudhuk ditimbang.dan diriwayatkan dari Said bin Mussayab dan Zuhri

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ قَالَ حَدَّثَنِيهِ عَلِيُّ بْنُ مُجَاهِدٍ عَنِّي وَهُوَ عِنْدِي ثِقَةٌ عَنْ ثَعْلَبَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ إِنَّمَا كُرِهَ الْمِنْدِيلُ بَعْدَ الْوُضُوءِ لأَنَّ الْوَضُوءَ يُوزَنُ.

Telah Muhammad bin Humaid Arrozi menceritakan dari Jarir berkata telah diceritakan kepadakunya Ali bin Mujahid dariku dia siqoh dari Sa’labah dari Zuhri berkata sesungguhnya makruh mengelap selepas wudhuk kerana wudhuk ditimbang.
-nama جرير disini ialah جرير بن حميد

41)Bab Bacaan Setelah Wudhuk

«55» حَدَّثَنَا جَعْفَرُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عِمْرَانَ الثَّعْلَبِيُّ الْكُوفِيُّ حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ صَالِحٍ عَنْ رَبِيعَةَ بْنِ يَزِيدَ الدِّمَشْقِيِّ عَنْ أَبِي إِدْرِيسَ الْخَوْلاَنِيِّ وَأَبِي عُثْمَانَ عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مَنْ تَوَضَّأَ فَأَحْسَنَ الْوُضُوءَ ثُمَّ قَالَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنَ التَّوَّابِينَ وَاجْعَلْنِي مِنَ الْمُتَطَهِّرِينَ فُتِحَتْ لَهُ ثَمَانِيَةُ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ يَدْخُلُ مِنْ أَيِّهَا شَاءَ)).

55. Ja’far bin Muhammad bin Imran AsSa’labi Al Kufi menceritakan kepada kami, Zaid bin Hubab menceritakan kepada kami dari Muawiyah bin Solih, dari Rabi’ah bin Yazid Ad­Dimasyqi, dari Abu Idris Al Khaulani, dari Abu Usman, dari Umar bin Khotob, beliau berkata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Barangsiapa berwudhuk dan memperbaiki wudhuknya, lantas membaca doa, “Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah, Ia Esa tidak ada sekutu bagi­Nya, dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan­Nya. Ya Allah, jadikanlah aku termasuk orang­ yang bertaubat dan orang­ yang mensucikan diri), maka akan dibuka baginya lapan pintu ­pintu syurga dan ia dapat masuk dari pintu mana saja yang dia kehendaki’.”
-disisi ahli ilmu sunat menghadap ke qiblat tetapi tidak disandarkan kepada Rasulullah

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Anas dan Uqbah bin Amir.”
Abu Isa berkata, ”
Hadis Umar telah diselisihi oleh Zaid bin Hubab dalam hadis.” Ia berkata, “Abdullah bin Solih dan lainnya meriwayatkan dari Muawiyah bin Solih, dari Rabi’ah bin Yazid, dari Abu Idris, dari Uqbah bin Amir, dari Umar dan Rabi’ah, dari Abu Usman, dari Jubair bin Nufair, dan dari Umar.” Ini adalah hadis yang dalam sanadnya terdapat idhthirab. Hal yang besar dalam bab ini adalah bahawa hadis ini tidak sohih dari Nabi SAW. Muhammad berkata, “Abu Idris tidak mendengar sesuatu dari Umar.
-idtirob tetapi hanya pada hadis Zaid bin Hubab

42)Bab Wudhuk dengan Satu Mud (Takaran yang Besarnya Kira-kira Dua Telapak Tangan)

«56» حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ وَعَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ ابْنُ عُلَيَّةَ عَنْ أَبِي رَيْحَانَةَ عَنْ سَفِينَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَوَضَّأُ بِالْمُدِّ وَيَغْتَسِلُ بِالصَّاعِ.

56. Ahmad bin Mani’ dan Ali bin Hujr menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Ismail bin Ulayyah menceritakan kepada kami dari Abu Raihanah,
dari Safinah: Nabi SAW berwudhuk dengan satu mud (air sebanyak satu mud) dan beliau mandi dengan satu sha’ (air yang banyaknya sekitar dua setengah liter).
-Safinah merupakan maula Nabi Saw
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat riwayat dari Aisyah, Jabir, dan Anas bin Malik.
” Ia berkata, “Hadis Safinah hasan sohih ” Abu Raihanah adalah Abdullah bin Mator. Demikianlah, sebahagian ulama berpendapat mengenai wudhuk dengan satu mud dan mandi dengan satu sha’. Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishak berkata, “Makna hadis ini bukanlah pembatasan waktu, bahawa hal itu tidak boleh lebih banyak dan juga tidak boleh lebih sedikit darinya, namun menurut kadar yang mencukupinya.”

43)Bab makruh membazir dalam wudhuk

«57» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ حَدَّثَنَا خَارِجَةُ بْنُ مُصْعَبٍ عَنْ يُونُسَ بْنِ عُبَيْدٍ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ عُتَيِّ بْنِ ضَمْرَةَ السَّعْدِيِّ عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِنَّ لِلْوُضُوءِ شَيْطَانًا يُقَالُ لَهُ الْوَلْهَانُ فَاتَّقُوا وَسْوَاسَ الْمَاءِ)).

Telah menceritakan Muhammad bin Basyar kepada kami dari Abu Daud AtToyalisi dari Khorijah bin Mus’ab dari Yunus bin Ubaid dari Hassan dari Utai bin Domroh AsSa’di dari Abu bin Kaab dari Nabi SAW bersabda sesungguhnya untuk wudhuk terdapat syaitan.dikatakan kepadanya yang tergila gila/ghairah maka berhati hatilah keraguan air.
-hadis doif

Dan didalam bab dari Abdullah bin Umar dan Abdullah bin Mughoffal.

Hadis Abu bin Kaab hadis ghorib dan tiada isnad kuat di sisi ahli hadis.kerana tidak diketahui satu sanad dari luar.dan telah diriwayatkan hadis ini dari wajah lain dari Hasan katanya.

Dan tidak benar dalam bab dari Nabi SAW,dan dikeluarkan tidak kuat dari sisi ahli kami,dan didoifkan oleh Ibnu Mubarak

44)Bab berwudhuk setiap solat

«58» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ حَدَّثَنَا سَلَمَةُ بْنُ الْفَضْلِ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَوَضَّأُ لِكُلِّ صَلاَةٍ طَاهِرًا أَوْ غَيْرَ طَاهِرٍ. قَالَ قُلْتُ لأَنَسٍ فَكَيْفَ كُنْتُمْ تَصْنَعُونَ أَنْتُمْ قَالَ: كُنَّا نَتَوَضَّأُ وُضُوءًا وَاحِدًا.

58. Muhammad bin Humaid ArRozi menceritakan kepada kami,Salmah bin Fadol menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ishaq dari Humaid dari Anas berkata, “Nabi SAW selalu wudhuk pada setiap solat ketika ia suci atau hadas. Aku bertanya kepada Anas “Sedangkan kalian, apa yang kalian lakukan?” Ia menjawab, “Kami mengerjakan semua solat dengan satu kali wudhuk”

-nama مُحَمَّدُ بْنُ حُمَيْدٍ الرَّازِيُّ dia bukan dari siqoh
-manakala مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاق pemilik siroh tidak di peringkat siqoh tinggi.rojihnya turun siqohnya.

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan ghorib. “Dan masyhur di ahli hadis hadis Amru bin Amir dari Anas.
Telah sebahagian ahli ilmu melihat wudhuk setiap solat adalah sunat bukannya wajib.

«59» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ هُوَ ابْنُ مَهْدِيٍّ قَالاَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ عَامِرٍ الأَنْصَارِيِّ قَالَ: سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ. قُلْتُ فَأَنْتُمْ مَا كُنْتُمْ تَصْنَعُونَ قَالَ: كُنَّا نُصَلِّي الصَّلَوَاتِ كُلَّهَا بِوُضُوءٍ وَاحِدٍ مَا لَمْ نُحْدِثْ.

59. Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Said dan Abdurrahman —Ibnu Mahdi— menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Sufian bin Sa’id menceritakan kepada kami dari Amr bin Amir Al Anshari, ia berkata, ‘Aku mendengar Anas bin Malik berkata, “Nabi SAW selalu wudhuk pada setiap solat.” Aku bertanya, “Sedangkan kalian, apa yang kalian lakukan?” Ia menjawab, “Kami mengerjakan semua solat dengan satu kali wudhuk, selama kami belum berhadas (batal).”
-nama سُفْيَانُ بْنُ سَعِيدٍ iaitu سفيان الثوري
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih. ”

وَقَدْ رُوِيَ فِي حَدِيثٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: ((مَنْ تَوَضَّأَ عَلَى طُهْرٍ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِهِ عَشْرَ حَسَنَاتٍ)).

Dan telah diriwayatkan hadis Ibnu Umar dari Nabi SAW beliau bersabda barang siapa mengambil wudhuk walaupun suci(masih berwudhuk) Allah mencatatkannya 10 kebaikan.

Diriwayatkan hadis ini dari Al Ifriqi dari Abu Ghutoif dari Ibnu Umar dari Nabi SAW.
-Al Ifriqi disini ialah Abdur Rahman

60 حَدَّثَنَا بِذَلِكَ الْحُسَيْنُ بْنُ حُرَيْثٍ الْمَرْوَزِيُّ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَزِيدَ الْوَاسِطِيُّ عَنِ الإِفْرِيقِيِّ. وَهُوَ إِسْنَادٌ ضَعِيفٌ.

60.Telah menceritakan seperti berikut Husain bin Hurais Al Marwazi dari Muhammad bin Yazid Al Wasiti dari Al Ifriqi.isnadnya doif.

Berkata Alai berkata Yahya bin Said Al Qotton diingat dari Hisyam bin Urwah hadis tersebut dan berkata hadis tersebut isnad masyriqi.
-Ali iaitu علي بن مديني .شيخ في باب المعلل و شيخ بخاري.
-isnad masyriqi إسناد مشريقي.merujuk kepada صيغة لطيف.untuk mendoifkannya.
A)Ibnu ghotif tidak dikenali dan di maghribi
B)Ibnu Umar berada di madinah.
-terdapat illah علة

45)Bab Nabi Melaksanakan Beberapa Solat dengan Satu Wudhuk

«61» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ مَرْثَدٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ بُرَيْدَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ لِكُلِّ صَلاَةٍ فَلَمَّا كَانَ عَامُ الْفَتْحِ صَلَّى الصَّلَوَاتِ كُلَّهَا بِوُضُوءٍ وَاحِدٍ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ. فَقَالَ عُمَرُ إِنَّكَ فَعَلْتَ شَيْئًا لَمْ تَكُنْ فَعَلْتَهُ. قَالَ: ((عَمْدًا فَعَلْتُهُ)).

61. Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Abdurrahman bin Mahdi menceritakan kepada kami dari Sufian, dari AlQamah bin Marsad, dari Sulaiman bin Buraidah, dari ayahnya, ia berkata,”Nabi SAW selalu wudhuk untuk setiap solat. Pada hari penaklukkan Mekkah beliau mengerjakan semua solat dengan satu wudhuk, beliau mengusap sepasang khuffhya (sepatu yang menutupi mata kaki). Lalu Umar bertanya, ‘Sungguh engkau telah melakukan sesuatu yang belum pernah engkau lakukan?’Beliau bersabda. ‘Aku sengaja melakukannya’.”
-nama سفيان disini adalah سفيان الثوري kerana meriwayatkan dari علقمة
-pembukaan kota mekah ketika akhir kehidupan Nabi SAW 8 hijrah

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih ”
Ali bin Qadim meriwayatkan hadis ini dari Sufian AsSauri, ia menambahkan; “Beliau wudhuk sekali­ sekali.”
Ia berkata, “Sufian AsSsauri juga meriwayatkan hadis ini dari Muharib bin Dissar, dari Sulaiman bin Buraidah, bahawa Nabi SAW selalu wudhuk untuk setiap solat.” Waki’ meriwayatkan juga dari Sufian(Sufian Sauri sebab meriwayatkan dari Muharib) dari Muharib, dari Sulaiman bin Buraidah, dari ayahnya.

Ia berkata, “Abdurrahman bin Mahdi dan yang lain meriwayatkannya dari Sufian, dari Muharib bin Dissar, dari Sulaiman bin Buraidah, dari Nabi SAW secara mursal. Hadis ini lebih sohih daripada hadits Waki.’
-khilaf sama ada mursal atau bersambung.rojihnya bersambung.

Hadis ini diamalkan menurut ulama, solat beberapa shalat dengan satu kali wudhuk selama belum batal. Sebahagian mereka wudhuk setiap kali solat karena Sunnah dan menginginkan keutamaan.

وَيُرْوَى عَنِ الإِفْرِيقِيِّ عَنْ أَبِي غُطَيْفٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((مَنْ تَوَضَّأَ عَلَى طُهْرٍ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِهِ عَشْرَ حَسَنَاتٍ)). وَهَذَا إِسْنَادٌ ضَعِيفٌ. وَفِي الْبَابِ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى الظُّهْرَ وَالْعَصْرَ بِوُضُوءٍ وَاحِدٍ.

Diriwayatkan dari Al Ifriqi, dari Abu Ghuthaif, dari Ibnu Umar, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Barangsiapa berwudhuk dalam keadaan suci, maka Allah mencatat sepuluh kebaikan untuknya ” Hadis tersebut sanadnya lemah.

Dalam bab ini diriwayatkan —dari Jabir bin Abdullah— bahawa Nabi SAW shalat Dzuhtir dan Ashar dengan satu wudhu.
-sohih

46)Bab Suami dan Istri Wudhuk dari Satu Bekas

«62» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِي الشَّعْثَاءِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ حَدَّثَتْنِي مَيْمُونَةُ قَالَتْ: كُنْتُ أَغْتَسِلُ أَنَا وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِنَاءٍ وَاحِدٍ مِنَ الْجَنَابَةِ.

62. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Amr bin Dinar, dari Abu Sya’sa’ dari Ibnu Abbas, dia berkata, “Maimunah menceritakan kepadaku, dia berkata, ‘Aku dan Rasulullah mandi dari satu bejana karena junub’.”
-nama مَيْمُونَةُ iaitu isteri nabi

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Itu adalah pendapat umum para fuqaha (ahli fikih), bahawa suami dan isteri boleh mandi dari satu bejana. Ia berkata, “Dalam bab ini ada hadis dari Ali, Aisyah, Anas, Ummu Hani”, Ummu Subayyah Al Juhaniyyah, Ummu Salamah, dan Ibnu Umar.”
Abu Isa berkata, “Abu Sya’sa” adalah Jabir bin Zaid.”

47)Bab Air Bekas Wanita Bersuci Adalah Makruh Hukumnya
-baki air wudhuk atau mandi

«63» حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ سُلَيْمَانَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِي حَاجِبٍ عَنْ رَجُلٍ مِنْ بَنِي غِفَارٍ قَالَ: نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ فَضْلِ طَهُورِ الْمَرْأَةِ.

63. Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, ia berkata, “Waki menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Sulaiman At­Taimi, dari Abu Hajib, dari seorang lelaki Bani Ghifar, dia berkata, “Rasulullah SAW melarang memakai air sisa yang telah dipakai bersuci seorang wanita.”
-nama سُفْيَانَ disini ialah سُفْيَانَ بن الثوري kerana meriwayatkan kepada وكيع

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Sarjis.”
Abu Isa berkata, “Sebahagian fuqaha memakruhkan wudhuk dengan sisa air yang telah dipakai bersuci oleh seorang wanita.” Ahmad dan Ishaq memakruhkan air sisa yang sudah dipakai untuk bersuci oleh wanita. Namun keduanya berpendapat tidak apa­ apa dengan sisa air minumnya.

«64» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ عَاصِمٍ قَالَ: سَمِعْتُ أَبَا حَاجِبٍ يُحَدِّثُ عَنِ الْحَكَمِ بْنِ عَمْرٍو الْغِفَارِيِّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى أَنْ يَتَوَضَّأَ الرَّجُلُ بِفَضْلِ طَهُورِ الْمَرْأَةِ. أَوْ قَالَ: ((بِسُؤْرِهَا))

64. Muhammad bin Basyar dan Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami dengan berkata, “Abu Daud menceritakan kepada kami dari Syu’bah bin Ashim, ia mengatakan bahawa ia mendengar: Abu hajib bercerita
dari Hakam bin Amru dan AlGhifari. ‘Sesungguhnya Nabi SAW melarang seorang lelaki berwudhum dengan sisa air yang dipakai oleh wanita untuk bersuci.’ Atau ia berkata ‘Dengan sisa air minumnya’.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan.

-nama Abu Daud disini bukanlah pemilik sunan
-AlGhifari adalah sahabar Rasulullah

Abu Hajib adalah Sawadah bin Ashim.
Muhammad bin Basyar berkata (dalam hadisnya), “Rasulullah SAW melarang seorang laki­laki berwudhuk dengan lebihan air yang dipakai bersuci oleh seorang wanita.”
Muhammad bin Basysyar tidak ragu pada hadits tersebut.

48)Bab Keringanan (dalam Wudhuk) terhadapnya

«65» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ عَنْ عِكْرِمَةَ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ اغْتَسَلَ بَعْضُ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جَفْنَةٍ فَأَرَادَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَتَوَضَّأَ مِنْهُ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي كُنْتُ جُنُبًا. فَقَالَ: ((إِنَّ الْمَاءَ لاَ يُجْنِبُ)).

65.Qutaibah menceritakan kepada kami, Abu Al Ahwash menceritakan kepada kami dari Simak bin Harb, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas, dia berkata, “Sebahagian isteri Nabi SAW mandi dalam bejana besar, lalu Rasulullah SAW hendak wudhuk dari bejana tersebut, maka ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku junub’. Beliau bersabda, ‘Sesungguhnya air itu tidakjunub’.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Itu adalah pendapat Sufian A­sSauri, Malik, dan Asy­Syafi’i.

49. Bab: Air Tidak Dinajiskan Oleh Sesuatu

«66» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَالْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْخَلاَّلُ وَغَيْرُ وَاحِدٍ قَالُوا: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ كَعْبٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ رَافِعِ بْنِ خَدِيجٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَتَوَضَّأُ مِنْ بِئْرِ بُضَاعَةَ وَهِيَ بِئْرٌ يُلْقَى فِيهَا الْحِيَضُ وَلُحُومُ الْكِلاَبِ وَالنَّتْنُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لاَ يُنَجِّسُهُ شَيْءٌ)).

66. Hannad, Hasan bin Ali Khalal, dan dari jalur lain, mereka berkata, “Abu Usamah menceritakan kepada kami dari Walid bin Kasir, dari Muhammad bin Ka’ab, dari Ubaidillah bin Abdullah bin Rafi’ bin Khadij,
Dari Abu Said Al Khudri, dia berkata, “Rasulullah SAW ditanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah kami boleh wudhuk dari sumur Budo’ah ­iaitu sumur yang dibuang didalamnya sisa­sisa haid, daging anjing, dan barang busuk­?’ Rasulullah SAW bersabda, ‘Sesungguhnya air itu suci, tidak dinajiskan oleh sesuatu’. ”
-sebahagian menyatakan bahawa sumur airnya sentiasa mengalir
-sekiranya tidak mengubah kesucian air

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan.” Abu Usamah menganggap hadits ini baik. Tidak ada seorangpun yang meriwayatkan hadis Abu Said tentang sumur Budo’ah yang lebih baik dari hadis yang diriwayatkan oleh Abu Usamah. Hadis ini diriwayatkan dari jalur lain dari Abu Said. Dalam bab ini ada hadis dari Ibnu Abbas dan Aisyah.

50. Bab: Lain (bahagian) darinya (bab diatas)

«67» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا عَبْدَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرِ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يُسْأَلُ عَنِ الْمَاءِ يَكُونُ فِي الْفَلاَةِ مِنَ الأَرْضِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ السِّبَاعِ وَالدَّوَابِّ قَالَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ)).

67. Hannad menceritakan kepada kami, Abdah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Ishaq, dari Muhammad bin Ja’far bin Zubair, dari Ubaidillah bin Abdullah bin Umar,
Dari Ibnu Umar, beliau berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW sedang ditanya tentang air yang ada di tanah lapang dan terkena binatang buas dan binatang­ binatang lain?” Ibnu Umar berkata, “Maka Rasulullah SAW bersabda, ‘Apabila air itu ada dua kulah, maka air itu tidak menanggung najis’.”
Abdah berkata, “Muhammad bin Ishaq berkata, ‘Kulah adalah guci besar.1 Kulah adalah air yang bisa dipakai untuk minum’.
Abu Isa berkata, “Itu adalah pendapat Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq. Mereka berkata, “Apabila air itu dua kulah, maka tidak dinajiskan oleh sesuatu selama tidak berubah baunya atau rasanya.” Mereka juga berkata, “Ukurannya sekitar lima kantong air yang terbuat dari kulit kambing.”

51)Bab Kencing di Air yang Tidak Mengalir adalah Makruh

«68» حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ يَبُولَنَّ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ ثُمَّ يَتَوَضَّأُ مِنْهُ)).

68. Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, Abdurrazaq menceritakan kepada kami dari Ma’mar, dari Hammam bin Munabbih,
dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda,”Janganlah seseorang di antara kamu kencing di air yang tenang, kemudian ia wudhuk darinya.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan shahih.” Dalam bab ini terdapat hadis lain dari Jabir.

52)Bab Air Laut Itu Suci

«69» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ مَالِكٍ (ح) وَحَدَّثَنَا الأَنْصَارِيُّ إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكٌ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ سُلَيْمٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ سَلَمَةَ مِنْ آلِ ابْنِ الأَزْرَقِ أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ أَبِي بُرْدَةَ وَهُوَ مِنْ بَنِي عَبْدِ الدَّارِ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ سَأَلَ رَجُلٌ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا نَرْكَبُ الْبَحْرَ وَنَحْمِلُ مَعَنَا الْقَلِيلَ مِنَ الْمَاءِ فَإِنْ تَوَضَّأْنَا بِهِ عَطِشْنَا أَفَنَتَوَضَّأُ مِنْ مَاءِ الْبَحْرِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ)).

69. Qutaibah menceritakan kepada kami dari Malik (ح)
Al Anshari, Ishaq bin Musa menceritakan kepada kami, Ma’n menceritakan kepada kami, Malik menceritakan kepada kami dari Sufian bin Sulaim, dari Sa’id bin Salamah, dari keluarga Ibnu Al Azraq, bahawa Mughirah bin Abu Burdah ­dia dari Bani Abd Ad­Dar­ memberitakan
bahawa dia mendengar Abu Hurairah berkata, “Ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah SAW, ‘Wahai Rasulullah kami mengarungi lautan dan kami hanya membawa air sedikit. Jika kami wudhuk dengan air tersebut, maka kami haus. Apakah kami wudhuk dari air laut?’ Rasulullah SAW bersabda, ‘Laut itu suci airnya dan halal bangkainya’.”

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Jabir dari Al Firasi.” Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Itu adalah pendapat sebagian besar fuqaha dari sahabat Nabi SAW ­antara lain: Abu Bakar, Umar, dan Ibnu Abbas­ Mereka berpendapat tidak apa­ apa (bersuci) dengan air laut.
Sebagian sahabat Nabi memakruhkan wudhu dengan air laut ­antara lain: Ibnu Umar dan Abdullah bin Amr, dia berkata, “Dia adalah api.”
-bukanlah mereka memakruhkan akan tetapi kerana hadis ini tidak sampai kepada mereka
-tidak ada seorang sahabat nabi pun yang mampu mengumpul semua hadis pada dirinya.

53)Ancaman keras dalam hal kencing

«70» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَقُتَيْبَةُ وَأَبُو كُرَيْبٍ قَالُوا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ قَالَ: سَمِعْتُ مُجَاهِدًا يُحَدِّثُ عَنْ طَاوُسٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى قَبْرَيْنِ فَقَالَ: ((إِنَّهُمَا يُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ أَمَّا هَذَا فَكَانَ لاَ يَسْتَتِرُ مِنْ بَوْلِهِ وَأَمَّا هَذَا فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ)).

70. Hannad dan Qutaibah bin Abu Kuraib menceritakan kepada kami, mereka berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Al A’masy, ia berkata, ‘Aku mendengar Mujahid menceritakan dari Towus, dari Ibnu Abbas: Nabi SAW melewati dua kuburan dan tidaklah keduanya diadzab karena dosa besar. Yang satu kerana tidak menutup (menjaga diri) saat buang air kecil, dan yang satunya lagi dikarenakan banyak mengadu­ domba
-nama طاووس adalah مزيد في متصل أسانيد
-pengunaan يَسْتَتِرُ berlaku perselisihan.yang tepat adalah يستنزه

Abu Isa berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Abu Hurairah, Abu Musa, Abdurrahman bin Hasanah, Zaid bin Sabit, dan Abu Bakrah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”
Mansur meriwayatkan hadis ini dari Mujahid, dari Ibnu Abbas, tanpa menyebutkan dari Towus. Riwayat Al A’masy lebih sohih
-boleh jadi Mujahid ke Towus ke Ibnu Abbas dan boleh jadi Mujahid terus ke Ibnu Abbas.dan ianya tidak merosakkan sanad kerana keduanya siqoh.dan ia di dalam bab مزيد في متصل أسانيد
-Mujahid dan Towus keduanya pelajar Ibnu Abbas

Ia berkata, “Aku mendengar Abu Bakar, Muhammad bin Abban berkata, “Aku mendengar Waki’ berkata, ‘Al A’masy lebih hafal sanadnya Ibrahim daripada Mansur

54. Bab: Menyiram Air Kencing Anak Laki-laki Sebelum Diberi Makan (kecuali air susu ibunya)

«71» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَأَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ قَالَتْ دَخَلْتُ بِابْنٍ لِي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمْ يَأْكُلِ الطَّعَامَ فَبَالَ عَلَيْهِ فَدَعَا بِمَاءٍ فَرَشَّهُ عَلَيْهِ.

71. Qutaibah dan Ahmad bin Mani’ menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Az­Zuhri, dari Ubaidillah bin Utbah, dari Ummu Qais binti Mihshan, dia berkata, ‘Aku masuk kepada Nabi SAW bersama anak lelakiku yang belum memakan makanan, lalu anak itu mengencinginya Nabi kemudian minta diambilkan air, lalu beliau menyiramkan air itu pada kencing tersebut’.”

Ia berkata, ‘Dalam bab ini terdapat hadis dari Ali, Aisyah, Zainab, Lubabah binti Haris ­dia adalah ummul Fadhl bin Abbas bin Abdul Mutolib­, Abus Samhi, Abdullah bin Amr, Abu Laila, dan Ibnu Abbas.”

Abu Isa berkata, “Itu bukan hanya pendapat dari satu kalangan ahli ilmu dari para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka ­seperti Ahmad dan Ishaq­. Mereka berkata, “Air kencing anak lelaki itu disiram dengan air, dan air kencing anak perempuan itu dicuci, jika belum makan. Tetapi jika telah makan makanan, maka semuanya harus dicuci.”
-bezanya adalah gosok

55)Bab Air Kencing Binatang yang dagingnya Boleh Dimakan

«72» حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ مُحَمَّدٍ الزَّعْفَرَانِيُّ حَدَّثَنَا عَفَّانُ بْنُ مُسْلِمٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ حَدَّثَنَا حُمَيْدٌ وَقَتَادَةُ وَثَابِتٌ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ نَاسًا مِنْ عُرَيْنَةَ قَدِمُوا الْمَدِينَةَ فَاجْتَوَوْهَا فَبَعَثَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي إِبِلِ الصَّدَقَةِ وَقَالَ: ((اشْرَبُوا مِنْ أَلْبَانِهَا وَأَبْوَالِهَا)). فَقَتَلُوا رَاعِيَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاسْتَاقُوا الإِبِلَ وَارْتَدُّوا عَنِ الإِسْلاَمِ فَأُتِيَ بِهِمُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَطَعَ أَيْدِيَهُمْ وَأَرْجُلَهُمْ مِنْ خِلاَفٍ وَسَمَرَ أَعْيُنَهُمْ وَأَلْقَاهُمْ بِالْحَرَّةِ. قَالَ أَنَسٌ فَكُنْتُ أَرَى أَحَدَهُمْ يَكُدُّ الأَرْضَ بِفِيهِ حَتَّى مَاتُوا.

72. Hasan bin Muhammad Az­Za’farani menceritakan kepada kami, Affan bin Muslim menceritakan kepada kami, Hammad bin Salamah menceritakan kepada kami, Humaid, Qotadah, dan Sabit menceritakan kepada kami dari Anas: “Orang­ orang dari Urainah datang ke Madinah, lalu (kondisi tubuh) mereka tidak cocok dengan iklim yang ada di Madinah. Kemudian Rasulullah SAW mengirimkan kepada mereka unta zakat sambil bersabda, ‘Minumlah dari air susunya dan air kencingnya’. Lalu mereka membunuh penggembala Rasulullah SA W dan menggiring unta itu, lalu mereka murtad dari Islam. Mereka kemudian dihadapkan kepada Nabi SAW, maka beliau memotong tangan dan kaki mereka dengan bersilang, memaku mata mereka, dan melemparkan mereka di tanah yang panas. ” Anas berkata, “Aku melihat salah satu dari mereka jatuh tersungkur dan tanah masuk ke mulut mereka, sehingga mereka mati.”Mungkin Hammad berkata, “Ia menggigit tanah dengan mulutnya, sehingga mereka mati.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Hadis tersebut telah diriwayatkan dengan sanad lain dari Anas. Itu pendapat sebagian besar ulama, mereka berkata, “Tidak apa ­apa (tidak najis) air kencing binatang yang dimakan dagingnya.”

«73» حَدَّثَنَا الْفَضْلُ بْنُ سَهْلٍ الأَعْرَجُ الْبَغْدَادِيُّ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ غَيْلاَنَ قَالَ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ التَّيْمِيُّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ إِنَّمَا سَمَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعْيُنَهُمْ لأَنَّهُمْ سَمَلُوا أَعْيُنَ الرُّعَاةِ.

73. Fadho bin Sahl Al A’raj Al Baghdadi menceritakan kepada kami, Yahya bin Ghailan menceritakan kepada kami, ia berkata, “Yazid bin Zurai’ menceritakan kepada kami, Sulaiman At­Taimi menceritakan kepada kami dari Anas bin Malik, beliau berkata, ‘Nabi SAW mencungkil mata mereka, karena mereka mencungkil mata para penggembala’.”
-nama يَحْيَى بْنُ غَيْلاَنَ merupakan lelaki siqoh

Abu Isa berkata, “Hadis ini ghorib. Kami tidak mengetahui seseorang yang menyebutkannya selain Syeikh ini dari Yazid bin Zurai’.” Itu adalah makna firman Allah: “Dan luka luka pun ada qisosnya.” (Al Maa’idah (5)(45) Hadis tersebut diriwayatkan dari Muhammad bin Sirin, ia berkata, “Hal ini dilakukan Nabi SAW sebelum turun ayat Hudud.”

56)Bab Wudhuk kerana kentut

«74» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((لاَ وُضُوءَ إِلاَّ مِنْ صَوْتٍ أَوْ رِيحٍ)).

74.Qutaibah dan Hannad menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki menceritakan kepada kami dari Syu’bah, dari Suhail bin Abu Solih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW bersabda, ‘Tidak ada wudhuk kecuali karena suara atau angin (bau)’.

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.

«75» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ فِي الْمَسْجِدِ فَوَجَدَ رِيحًا بَيْنَ أَلْيَتَيْهِ فَلاَ يَخْرُجْ حَتَّى يَسْمَعَ صَوْتًا أَوْ يَجِدَ رِيحًا)).

75. Qutaibah menceritakan kepada kami, Abdul Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Suhail bin Abu Solih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila salah seorang di antara kalian berada di dalam masjid lalu mendapatkan angin di antara dua (belahan) pehanya, maka janganlah ia keluar dari solat sehingga ia mendengar suara atau ia mendapatkan (mencium) angin (baunya).”
-nama عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ iai tafarud
-mengubah lafaz الصلاة kepada مسجد.lafaz syaz
-riwayat syaz

«76» حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِنَّ اللَّهَ لاَ يَقْبَلُ صَلاَةَ أَحَدِكُمْ إِذَا أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ)).

76. Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, Abdurrazaq menceritakan kepada kami, Ma’mar menceritakan kepada kami dari Hamman bin Munabbih, dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Sesungguhnya Allah tidak menerima solat salah seorang di antaramu apabila ia berhadas hingga ia berwudhuk.”
-nama مَعْمَرٌ iaitu معمر بن راشيد. Asal dari Basri dan pergi ke Yaman dan berkahwin disana.merupakan tabiin.
-nama هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّه asalnya farsi dan pergi ke Yaman

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”

Ia berkata, “Pada bab ini ada riwayat lain dari Abdullah bin Zaid, Ali bin Tolq, Aisyah, Ibnu Abbas, Ibnu Abbas, dan Abu Sa’id.”

Ada ulama yang mengatakan bahawa ia tidak wajib berwudhuk kecuali kerana hadas (batal) dengan mendengar suara (kentut) atau mencium baunya. Abdullah bin Mubarak berkata, “Jika dia ragu (batal atau tidak) maka ia tidak wajib berwudhuk hingga yakin, sehingga ia berani bersumpah dengannya.” Ia berkata lagi, “Jika ada suara yang keluar dari kemaluan orang perempuan, maka ia wajib wudhu.” Ini adalah pendapat Imam Syafi’i dan Ishak.

57)Bab wudhuk kerana tidur

«77» حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ مُوسَى- كُوفِيٌّ- وَهَنَّادٌ وَمُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدٍ الْمُحَارِبِيُّ الْمَعْنَى وَاحِدٌ قَالُوا: حَدَّثَنَا عَبْدُ السَّلاَمِ بْنُ حَرْبٍ الْمُلاَئِيُّ عَنْ أَبِي خَالِدٍ الدَّالاَنِيِّ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَامَ وَهُوَ سَاجِدٌ حَتَّى غَطَّ أَوْ نَفَخَ ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي. فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّكَ قَدْ نِمْتَ قَالَ: ((إِنَّ الْوُضُوءَ لاَ يَجِبُ إِلاَّ عَلَى مَنْ نَامَ مُضْطَجِعًا فَإِنَّهُ إِذَا اضْطَجَعَ اسْتَرْخَتْ مَفَاصِلُهُ)).

77.Ismail bin Musa dan Hanad dan Muhammad bib Ubaid Al Muharobi telah menceritakan kepada kami dengan satu makna,mereka berkata AbdusSalam bin Harb telah menceritakan kepada kami dari Abu Kholid AdDalani dari Qotadah dari Abu Al A’liah
Dari Ibnu Abbas sesungguhnya dia melihat Nabi SAW tidur dan dia sujud sehingga berdengkur kemudian bangun solat dan aku bertanya wahai Rasulullah sesungguhnya engkau telah tidur beliau bersabda sesungguhnya wudhuk tidak wajib melainkan mereka yang tidur baring, sesungguhnya tidur baring merenggangkan sendi.
-nama أَبِي خَالِدٍ الدَّالاَنِيِّ dia terdapat علة الحديث namanya yang sebenar يزيد بن عبد الرحمن

Dan terdapat dalam bab Aisyah,Ibnu Mas’ud dan Abu Hurairoh

«78» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنَامُونَ ثُمَّ يَقُومُونَ فَيُصَلُّونَ وَلاَ يَتَوَضَّئُونَ.

78. Muhammad bin Basyar menceritakan kepada kami, Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami dari Syu’bah, dari Qotadah, dari Anas bin Malik, beliau berkata, “Sahabat­ sahabat Rasulullah SAW tidur, kemudian mereka berdiri lalu mengerjakan solat tanpa berwudhuk lagi.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih,” Ia berkata, “Aku mendengar Solih bin Abdullah berkata, ‘Aku bertanya kepada Abdullah bin Al Mubarak tentang seseorang yang tidur sambil duduk dengan sengaja, lalu ia menjawab, ‘Dia tidak wajib wudhuk.”
Abu Isa berkata, “Sa’id bin Abu Arubah meriwayatkan hadisnya Ibnu Abbas dari Qatadah, dari Ibnu Abbas. Ia tidak menyebutkan nama Abu Al Aliyah dan tidak me­marfu ‘­kannya (menyandarkannya kepada Rasulullah SAW).”
-Sa’id bin Abu Arubah seorang yang siqoh

Para ulama berbeda pendapat tentang wudhuk kerana tidur. Sebagian besar mereka berpendapat bahawa tidak wajib wudhuk apabila tidur dengan duduk atau berdiri, sehingga tidur dengan berbaring. Seperti itu juga As­Sauri, Ibnu Al Mubarak, dan Ahmad berpendapat. Sebagian mereka berkata, “Apabila ia tidur sehingga melayang akalnya, maka ia wajib wudhuk.” Ishaq sependapat dengan mereka. Asy­Syafi’i berkata, “Barangsiapa tidur dengan duduk lalu ia bermimpi, atau tempat duduknya beralih (bergeser), maka ia wajib wudhuk.”

-dan ada menyatakan ia khusus untuk nabi kerana terdapat dalil menyatakan matanya tidur manakala hatinya tidak tidur

58. Bab: Wudhu karena Makanan yang Dimasak dengan Api

«79» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ قَالَ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((الْوُضُوءُ مِمَّا مَسَّتِ النَّارُ وَلَوْ مِنْ ثَوْرِ أَقِطٍ)).

78. Ibnu Abu Umar menceritakan kepada kami, ia berkata, “Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin Amr, dari Abu Salamah,
dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Wudhuk kerana sesuatu yang disentuh oleh api, walaupun dari keju sapi’.”
-isnad hassan

Abu Hurairah berkata, “Ibnu Abbas berkata kepadaku, ‘Hai Abu Hurairah, apakah kita wudhuk karena minyak lemak? Apakah kita harus berwudhuk karena air panas?’ Aku berkata, ‘Anak saudaraku, apabila kamu mendengar hadis dari Rasulullah, maka janganlah kamu buat padanan baginya’.”
Ia berkata, “Dalam bab ini ada hadis dari Ummu Habibah, Ummu Salamah, Zaid bin Tsabit, Abu Tolhah, Abu Ayub, dan Abu Musa.” Abu Isa berkata, “Sebagian ulama berpendapat bahawa wudhuk itu karena sesuatu yang diubah oleh api (dari mentah menjadi masak). Kebanyakan ahli ilmu dari para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka tidak wudhuk karena sesuatu yang dirubah oleh api.”

-akan tiba bab menunjukkan hadis ini mansukh

59. Bab: Meninggalkan Wudhu karena Sesuatu yang Dirubah oleh Api

«80» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ سَمِعَ جَابِرًا. قَالَ سُفْيَانُ وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُنْكَدِرِ عَنْ جَابِرٍ قَالَ خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا مَعَهُ فَدَخَلَ عَلَى امْرَأَةٍ مِنَ الأَنْصَارِ فَذَبَحَتْ لَهُ شَاةً فَأَكَلَ وَأَتَتْهُ بِقِنَاعٍ مِنْ رُطَبٍ فَأَكَلَ مِنْهُ ثُمَّ تَوَضَّأَ لِلظُّهْرِ وَصَلَّى ثُمَّ انْصَرَفَ فَأَتَتْهُ بِعُلاَلَةٍ مِنْ عُلاَلَةِ الشَّاةِ فَأَكَلَ ثُمَّ صَلَّى الْعَصْرَ وَلَمْ يَتَوَضَّأْ.

80­ Ibnu Umar menceritakan kepada kami, Sufian bin Uyainah menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdullah bin Muhammad bin Aqil menceritakan kepada kami ­dimana ia mendengar Jabir­ Sufian berkata, “Muhammad bin AlMunkadir menceritakan kepada kami
dari Jabir, dia berkata, ‘Rasulullah SAW keluar dan aku bersamanya. Beliau masuk pada seorang wanita dari golongan Ansor, lalu wanita itu menyembelih seekor kambing untuknya dan beliaupun makan. Wanita itu membawa talam berisi kurma masak, maka beliaupun memakannya. Kemudian beliau wudhuk, solat, dan pergi. Lalu wanita itu membawakan sisa kambing itu, maka beliau makan kemudian solat Ashar tanpa berwudhu’. ”
-perkataan عُلاَلَةِ bermaksud بقية

Dalam bab ini terdapat hadis dari Abu Bakar AsSiddiq, Ibnu Abbas. Abu Hurairah, Ibnu Mas’ud, Abu Rafi, Ummu Al Hakam, Amr bin Umayah. Ummu Amir, Suwaid bin Nu’man, dan Ummu Salamah.
Abu Isa berkata, “Hadis Abu Bakar dalam bab ini tidak sohih dari segi sanadnya.” Hanya Husam bin Mishak yang meriwayatkan dari Ibnu Sirin, dari Ibnu Abbas, dari Abu Bakar AsSiddiq, dari Nabi SAW.Hadis yang sohih adalah hadis yang berasal dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW. Demikianlah para hafiz (ahli hadis) meriwayatkannya. Diriwayatkan juga dari jalur lain; dari Ibnu Sirin, dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW. Diriwayatkan juga oleh Ato’ bin Yasar, Ikrimah, Muhammad bin Amr bin Ato’, Ali bin Abdullah bin Abbas, dan masih banyak lagi dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW, tanpa menyebutkan dari Abu Bakar AsSiddiq. Hadis ini yang lebih sohih.
Abu Isa berkata, “Hadis ini bisa diamalkan menurut sebagian besar ulama dari para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka seperti Sufian AsSauri, Ibnu Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq. Mereka berpendapat untuk meninggalkan (tidak) wudhuk karena sesuatu yang disentuh oleh api.” Inilah akhir dua hal dari Rasulullah SAW, yang seolah­olah hadis ini menghapus hadis yang pertama, iaitu hadis tentang wudhuk kerana sesuatu yang disentuh api.

60)Bab: Wudhu karena makan Daging Unta

«81» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الرَّازِيِّ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي لَيْلَى عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْوُضُوءِ مِنْ لُحُومِ الإِبِلِ فَقَالَ: ((تَوَضَّئُوا مِنْهَا)). وَسُئِلَ عَنِ الْوُضُوءِ مِنْ لُحُومِ الْغَنَمِ فَقَالَ: ((لاَ تَتَوَضَّئُوا مِنْهَا)).

81. Hannad menceritakan kepada kami, Abu Muawiyah menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Abdullah bin Abdullah Ar­Razi, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dari Bara’ bin Azib, dia berkata, “Rasulullah SAW ditanya tentang wudhuk kerana (makan) daging unta, lalu beliau bersabda, ‘Wudhuklah kerananya’. Lalu beliau ditanya tentang wudhuk karena (makan) daging kambing, maka beliau bersabda, ‘Jangan wudhuk karenanya’.”
-terdapat kaedah iaitu khusus lebih diutama dari am
-tiada dalil menyatakan illah علة unta
-berkata ulama : jangan bertanya علة dan سبب tetapi tanyalah hukumnya.kerana sebahagian hukum tiada علة atau سبب

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadits dari Jabir bin Samurah dan Usaid bin Hudair.”
Abu Isa berkata, “Al Hajjaj bin Artoh meriwayatkan hadis ini dari Abdullah bin Abdullah, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dari Usaid bin Hudair.Yang benar iaitu: Hadis Abdurrahman bin Abu Laila adalah dari Al Barra bin ‘ Azib.
Dan itu pendapat Ahmad dan Ishaq.”
-khilaf asSyafie
Ubaidah Adh­Dhabbi dari Abdullah bin Abdullah Ar­Razi, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dan dari Dzulghurah Al Juhani. Hammad bin Salamah meriwayatkan hadis ini dari Al Hajjaj bin Artoh, ia berbuat kesalahan padanya, dan ia berkata kepadanya, “Dari Abdullah bin Abdurrahman bin Abu Laila, dari ayahnya, dari Usaid bin Hudair.” Hadis yang sohih adalah hadis dari Abdullah bin Abdullah Ar­Razi, dari Abdurrahman bin Abu Laila, dari Barra’.
-khilaf sama ada ArRozi ini siqoh atau doif

Ishaq berkata, “Dalam bab ini ada dua hadis yang sohih dari Rasulullah SAW, yaitu hadis Barra’ dan hadis Jabir bin Samurah.” Itu pendapat Ahmad dan Ishaq. Diriwayatkan dari sebagian ulama, dari tabiin, dan lainnya: mereka berpendapat tidak berwudhuk karena makan daging unta. Itu pendapat Sufyan AsSauri dan penduduk Kufah.

61)Bab batal wudhuk kerana menyentuh kemaluan.
-Imam Tirmizi mendahulukan bab nasikh kemudian baru mansukh
-bab ini termasuk lelaki dan perempuan

«82» حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْقَطَّانُ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ قَالَ: أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ بُسْرَةَ بِنْتِ صَفْوَانَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((مَنْ مَسَّ ذَكَرَهُ فَلاَ يُصَلِّ حَتَّى يَتَوَضَّأَ)).

82. Ishaq bin Manshur menceritakan kepada kami, ia berkata, “Qotton menceritakan kepada kami dari Hisyam bin Urwah, ia berkata, ‘Ayahku memberitahuku dari Busrah binti Safwan, bahawa Nabi SAW bersabda, ‘Barangsiapa menyentuh zakarnya (kemaluannya), maka janganlah solat hingga ia berwudhuk’.”
-nama بُسْرَةَ بِنْتِ صَفْوَان iaitu sahabat dan merupakan quraisy.masuk islam ketika pembukaan kota Mekah.

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Ummu Habibah, Abu Ayub, Abu Hurairah, Arwa binti Unais, Aisyah, Jabir, Zaid bin Khalid, dan Abdullah bin Amr.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih ”
Ia berkata, “Demikianlah, tidak hanya satu yang meriwayatkan hadis seperti ini dari Hisyam bin Urwah, dari ayahnya, dari Busrah.”

«83» وَرَوَى أَبُو أُسَامَةَ وَغَيْرُ وَاحِدٍ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَرْوَانَ عَنْ بُسْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ.

83. Abu Usamah dan dari jalur lainnya meriwayatkan hadis ini dari Hisyam bin Urwah, dari ayahnya, dari Marwan, dari Busrah, dari Nabi SAW seperti hadis tersebut.
-sanad عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَرْوَانَ عَنْ بُسْرَة tidak memudaratkan kerana merupakan مزيد في متصل أسانيد

Ishaq bin Manshur menceritakan kepada kami seperti itu, dan Abu Usamah menceritakan kepada kami sama seperti itu.

«84» وَرَوَى هَذَا الْحَدِيثَ أَبُو الزِّنَادِ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ بُسْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. حَدَّثَنَا بِذَلِكَ عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ بُسْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ.

84. Abu Zinad meriwayatkan hadis ini dari Urwah, dari Busrah, dari Nabi Dengan demikian Ali bin Hujr menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdurrahman bin Abu Az­Zinad menceritakan kepada kami dari ayahnya, dari Urwah, dari Busrah, dari Nabi SAW, sama seperti itu.”

Pendapat tersebut tidak hanya dari salah satu para sahabat Nabi SAW dan tabiin. Al Auza’i, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq juga berpendapat seperti itu.
Muhammad berkata, “Sesuatu yang paling sohih dalam bab ini adalah hadis Busrah.” Abu Zur’ah berkata, “Hadis Ummu Habibah dalam bab ini sohih.” Itu adalah hadis Ala’ bin Al Haris dari Makhul, dari Anbasah bin Abu Sufyan. dari Ummu Habibah.”
Muhammad berkata, “Makhul tidak mendengar dari Anbasah bin Abu Sufian.” Makhul meriwayatkan dari seorang lelaki, dari Anbasah, selain hadis ini. Seolah­olah ia tidak berpendapat bahwa hadis ini sohih.

62)Bab Tidak Wudhuk kerana Menyentuh zakar (Kemaluan)
-Mansukh

«85» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا مُلاَزِمُ بْنُ عَمْرٍو عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بَدْرٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ طَلْقِ بْنِ عَلِيٍّ هُوَ الْحَنَفِيُّ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((وَهَلْ هُوَ إِلاَّ مُضْغَةٌ مِنْهُ أَوْ بَضْعَةٌ مِنْهُ)).

85. Hannad menceritakan kepada kami, Mulazim bin Amr menceritakan kepada kami, Abdullah bin Badr dari Qais bin Tolq bin Ali, dari Al Hanafi, dari ayahnya, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “zakar hanyalah segumpal darah seseorang atau sepotong daging dari seseorang?
-nama قَيْسِ بْنِ طَلْقِ بْنِ عَلِيٍّ هُوَ الْحَنَفِي dinisbahkan kepada bani hanifah.khilaf ulana sama ada mengangkatnya atau menurukan siqohnya.
-hadis ini awal hijrah dan dimansukhkan oleh hadis ketika pembukaan kota Mekah

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadits dari Abu Umamah.”
-Abu Umamah semua hadis riwayatnya doif jiddan.terdapat lelaki matruk dalam sanadnya

Abu Isa berkata, “Diriwayatkan tidak hanya dari satu sahabat Nabi SAW dan sebagian tabiin: mereka berpendapat tidak wudhuk karena menyentuh zakar (kemaluan).” Itu adalah pendapat penduduk Kufah dan ibnu Al Mubarak. Hadis ini adalah sebaik­baik hadis yang diriwayatkan dalam bab ini. Hadis ini diriwayatkan oleh Ayub bin Utbah dan Muhammad bin Jabir dari Qais bin Tolq, dari ayahnya. Sebagian ahli hadis membicarakan tentang Muhammad bin Jabir dan Ayyub bin Abbas. Hadis Mulazim bin Amr dari Abdullah bin Badr adalah hadis yang paling sohih dan paling hasan.

63)Bab Tidak Wudhuk karena Ciuman

«86» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ وَهَنَّادٌ وَأَبُو كُرَيْبٍ وَأَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ وَأَبُو عَمَّارٍ قَالُوا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ حَبِيبِ بْنِ أَبِي ثَابِتٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبَّلَ بَعْضَ نِسَائِهِ ثُمَّ خَرَجَ إِلَى الصَّلاَةِ وَلَمْ يَتَوَضَّأْ. قَالَ قُلْتُ مَنْ هِيَ إِلاَّ أَنْتِ قَالَ فَضَحِكَتْ.

86.Qutaibah, Hannad, Abu Kuraib, Ahmad bin Mani’, Mahmud bin Ghoilan, dan Abu Amr menceritakan kepada kami, mereka berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Habib bin Abu Sabit, dari Urwah, dari Aisyah, dia berkata, “Nabi SAW pernah mencium sebagian istrinya kemudian beliau keluar untuk solat tanpa berwudhuk. “Ia (Urwah) berkata, “Aku berkata, ‘Dia bukan siapa­ siapa melainkan kamu? “‘ Dia berkata lagi, “Maka ia (Aisyah) tertawa. ”

-nama حَبِيبِ بْنِ أَبِي ثَابِتٍ tidak mendengar dari عُرْوَةَ
-ulama selisih mengenai عُرْوَةَ . Sebahgian menyatakan ia bukanlah عروة بن زبير.sebahagian menyatakan ia عروة بن وزاني lelaki yang tidak dikenali.
-hadis terpotong.akan tetapi sekiranya ada kemungkinan berjumpa berkemungkinan untuk mendengar.khilaf AlBukhori dan Syeikh Ali Madini guru Syeikh Bukhori
-khulasoh:isnadnya sohih sekiranya tidak sohih masih terdapat jalan sanad lain.

Abu Isa berkata, “Bukan hanya dari seorang ulama dari kalangan sahabat Nabi SAW dan tabiin yang telah meriwayatkan seperti ini. Itu pendapat Sufian As­Sauri dan penduduk Kufah, mereka berkata, “Ciuman tidak mengharuskan berwudhuk.”
Malik bin Anas, Al Auza’i, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq berkata, “Ciuman mengharuskan wudhuk.” Hal itu bukan hanya pendapat ulama dari sahabat Nabi SAW dan tabiin.

Teman­ kami meninggalkan hadis Aisyah dari Nabi SAW dalam hal ini hanya karena hadis itu tidak sohih menurut mereka, dikeranakan keadaan sanad.
Ia berkata, “Aku mendengar Abu Bakar Al Ator Al Bashri menyebutkan dari Ali bin Al Madini, ia berkata, ‘Yahya bin Said Al Qotton sangat melemahkan hadis ini dan ia berkata, “Hal itu serupa dengan sesuatu yang tidak ada apa­apanya.” Ia berkata, “Aku mendengar Muhammad bin Ismail melemahkan hadis ini, ia berkata, ‘Habib bin Abu Sabit tidak mendengar dari Urwah’.”
Diriwayatkan dari Ibrahim At­Taimi, dari Aisyah, ia berkata, “Nabi SAW menciumnya dan beliau tidak berwudhuk ” Hadis ini juga tidak sohih. Kami tidak tahu Ibrahim At­Taimi pernah mendengar dari Aisyah. Tidak ada hadis yang sohih dari Nabi SAW dalam bab ini.
-terdapat dalil lain dalam membuktikkan tidak perlu berwudhuk.sebagai contoh Nabi SAW menolak kaki Aisyah untuk meluaskan tempat untuk beliau solat.

64)Bab Wudhuk karena Muntah dan Pendarahan Hidung

«87» حَدَّثَنَا أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ أَبِي السَّفَرِ- وَهُوَ أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْهَمْدَانِيُّ الْكُوفِيُّ وَإِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ أَبُو عُبَيْدَةَ حَدَّثَنَا وَقَالَ إِسْحَاقُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ حُسَيْنٍ الْمُعَلِّمِ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ قَالَ: حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَمْرٍو الأَوْزَاعِيُّ عَنْ يَعِيشَ بْنِ الْوَلِيدِ الْمَخْزُومِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ مَعْدَانَ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاءَ فَأَفْطَرَ فَتَوَضَّأَ. فَلَقِيتُ ثَوْبَانَ فِي مَسْجِدِ دِمَشْقَ فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ صَدَقَ أَنَا صَبَبْتُ لَهُ وَضُوءَهُ.

87 Abu Ubaidah bin Abu Safar menceritakan kepada kami,Ishaq bin Mansur menceritakan kepada kami, Abu Ubaidah menceritakan kepada kami. Ishaq berkata, “Abdus­Somad bin Abdul Waris menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepadaku dari Husain Al Mu’allim, dari Yahya bin Abu Kasir. ia berkata, ‘AbdurRahman bin Amr Al Auza’i menceritakan kepadaku dari Ya’isy bin Al Walid Al Makhzumi, dari ayahnya, dari Ma’dan bin Abu Tolhah, dari Abu Darda’, dia berkata, “Rasulullah SAW muntah lalu beliau berwudhuk.”
Aku bertemu dengan Sauban di masjid Damaskus, lalu aku memberitahukan hal itu kepadanya. Kemudian ia berkata, “Benar, aku yang menuangkan air wudhuk kepada beliau.”

-yang sohih adalah قاء فأفطر
-akan tetapi ulama menyatakan sunat berkumur selepas muntah

Abu Isa berkata, “lshaq bin Manshur berkata, ‘Ma’dan bin Tolhah’.” Abu Isa berkata, “Sedangkan Ibnu Abu Tolhah lebih sohih.”
Abu Isa berkata, “Tidak hanya seorang ulama dari para sahabat Nabi SAW dan kalangan tabiin yang berpendapat bahawa wudhuk itu karena muntahan dan darah.” Hal itu adalah pendapat Sufian AsSauri, Ibnu Al Mubarak Ahmad, dan Ishaq.

Sebahagian ulama berkata: Tidak wajib wudhuk kerana muntah dan keluar darah dari hidung.Itu pendapat Malik dan Syafie

Husain Al Mu’allim menganggap hadis ini hasan. Hadis Husain adalah hadis yang paling sohih dalam bab ini. Ma’mar meriwayatkan hadis ini dari Yahya bin Abu Kasir, lalu menyalahkannya. Ia berkata, “Dari Ya’isy bin Al Walid, dari Khalid bin Ma’dan, dan dari Abu Darda. Didalamnya ia tidak menyebutkan Al Auza’i, dan la berkata, ‘Dari Khalid bin Ma’dan, namun ia adalah Ma’dan bin Abu Tolhah’.”

65)Bab berwudhuk dengan air rendaman kurma
-sekiranya ianya suci
-bukan hanya khusus kepada kurma tetapi termasuk yang lain seperti kismis dan lain lain

«88» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا شَرِيكٌ عَنْ أَبِي فَزَارَةَ عَنْ أَبِي زَيْدٍ
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ سَأَلَنِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مَا فِي إِدَاوَتِكَ)). فَقُلْتُ نَبِيذٌ. فَقَالَ: ((تَمْرَةٌ طَيِّبَةٌ وَمَاءٌ طَهُورٌ)). قَالَ فَتَوَضَّأَ مِنْهُ.

Telah diceritakan kepada kami dari Hanad dari Hanad dari Syarik dari Abu Fazaroh dari Abu Zaid
Dari Abdullah bin Mas’ud berkata aku telah ditanya oleh Rasulullah SAW adakah terdapat bekas air? Lalu aku berkata air rendaman kurma lalu beliau bersabda kurmanya baik dan airnya suci.berkata Maka berwudhuklah dengannya.
-hadis doif(lemah)

Berkata Abu Isa hadis ini diriwayatkan dari Abu Zaid dari Abdullah dari Nabi SAW.Dan Abu Zaid lelaki yang tidak dikenali di sisi ahli hadis tidak diketahui riwayat lain selain hadis ini.

Sebahagian ahli ilmu membolehkan berwudhuk dengan air rendaman dari mereka Sufian AsSauri dan lain lain.

Sebahagian ahli ilmu menyatakan tidak boleh berwudhuk dengan air rendaman iaitu kata Imam Syafiee dan Imam Ahmad dan Imam Ishaq.

Berkata Ishaq Rohawaih terjadi pada seorang lelaki berwudhuk dengan air perahan dan bertayamumlah ia lebih disukai aku.

Dan kata mereka yang tiada wudhuk dengan air perahan lebih dekat dengan Al Quran dan spertinya kerana Allah Taala berfirman :
{فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا}.

66)Bab berkumur selepas minum susu

-sekiranya berkata atau ditulis dari orang yang lama atau buku yang lama لبن maka ia dituju kepada susu.

«89» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَرِبَ لَبَنًا فَدَعَا بِمَاءٍ فَمَضْمَضَ وَقَالَ: ((إِنَّ لَهُ دَسَمًا)).

89. Qutaibah menceritakan kepada kami, Al­ Lais menceritakan kepada kami dari Aqil Az­Zuhri, dari Ubaidillah bin Abdullah, dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Nabi SAW minum susu, lalu beliau minta dibawakan air, maka beliau berkumur sambil bersabda, ‘Sesungguhnya susu itu berlemak’. ”
-nama اللَّيْثُ disini ialah الليث بن سعد.merupakan faqih masri.akan tetapi anak muridnya tidak mendirikannya seperti mazhab lain.seperti mana yang berlaku pada imam lain seperti Sufian AsSauri
-nama عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّه iaitu عبيد الله بن عبد الله بن عتبة بن مسعود

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Sahl bin Sa’ad As­Sa’idi dan Ummu Salamah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.
Sebagian ulama berpendapat diwajibkannya berkumur karena minum susu, sedangkan menurut kami itu hanya sunah. Sebagian mereka berpendapat tidak diharuskan berkumur karena minum susu.

67. Bab Makruhnya Menjawab Salam ketika bukan dalam Berwudhuk
-bab ini tidak terlaksana seperti hadis di bawah
-yang sebenarnya seperti mana dilakukan Imam Nasaie dan Imam Ahmad iaitu Bab Makruhnya Menjawab Salam ketika bukan dalam Berwudhuk ketika kencing

«90» حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ قَالاَ: حَدَّثَنَا أَبُو أَحْمَدَ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الزُّبَيْرِيُّ عَنْ سُفْيَانَ عَنِ الضَّحَّاكِ بْنِ عُثْمَانَ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَجُلاً سَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَبُولُ فَلَمْ يَرُدَّ عَلَيْهِ.

90. Nosr bin Ali dan Muhamad bin Basyar menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Abu Ahmad dan Muhammad bin Abdullah Az­Zubairi menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Ad­Dohak bin Usman, dari Ibnu Umar, “Seorang lelaki mengucapkan salam kepada Nabi SAW, padahal beliau sedang kencing, maka beliau tidak menjawabnya.”
-nama سفيان disini ialah سفيان الثوري kerana terdapat أبو أحمد الزبيري

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Menurut kami hal ini makruh apabila orang itu sedang buang air besar dan kecil. Sebagian ulama menafsirkan demikian.
Ini adalah hadis terbaik yang diriwayatkan dalam bab ini.
Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Al Muhajir bin Qunfuz, Abdullah bin Hanzalah, Alqamah bin Al Faghwa, Jabir, dan Al Bara.”

68) Bab Sisa Minuman Anjing

«91» حَدَّثَنَا سَوَّارُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْعَنْبَرِيُّ حَدَّثَنَا الْمُعْتَمِرُ بْنُ سُلَيْمَانَ قَالَ: سَمِعْتُ أَيُّوبَ يُحَدِّثُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِينَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: ((يُغْسَلُ الإِنَاءُ إِذَا وَلَغَ فِيهِ الْكَلْبُ سَبْعَ مَرَّاتٍ أُولاَهُنَّ أَوْ أُخْرَاهُنَّ بِالتُّرَابِ))
وَإِذَا وَلَغَتْ فِيهِ الْهِرَّةُ غُسِلَ مَرَّةً

91. Sawwar bin Abdullah Al Ambari menceritakan kepada kami, Al Mu’tamir bin Sulaiman menceritakan kepada kita, ia berkata, “Aku mendengarkan Ayyub menceritakan dari Muhammad bin Sirin,
dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Apabila bekas air dijilat oleh anjing, maka harus dicuci tujuh kali, dan salah satunya atau yang terakhir dengan tanah. Jika dijilat oleh kucing, maka dicuci sekali.”
-lafaz أُولاَهُنَّ أَوْ أُخْرَاهُنَّ menunjukkan syak yang tepat adalah أُولاَهُنَّ
-lafaz وَإِذَا وَلَغَتْ فِيهِ الْهِرَّةُ غُسِلَ مَرَّةً adalah kalam Abu Hurairoh.dari bab Mudroj dan ia Mauquf
-ada yang menyatakan 3 kali tapi yang benar adalah 7 kali

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.
Itu adalah pendapat Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq.”
Hadis ini diriwayatkan tidak hanya satu jalur dari Abu Hurairah dan Nabi SAW seperti ini, tanpa disebutkan “Apabila ada seekor kucing yang menjilatnya, maka bejana dicuci satu kali.”
-dikeluarkan Sohihain

Ia berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Abdullah bin Mughafral.”

69)Bab Sisa Minuman Kucing

«92» حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُوسَى الأَنْصَارِيُّ حَدَّثَنَا مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ عَنْ حُمَيْدَةَ بِنْتِ عُبَيْدِ بْنِ رِفَاعَةَ عَنْ كَبْشَةَ بِنْتِ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ وَكَانَتْ عِنْدَ ابْنِ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّ أَبَا قَتَادَةَ دَخَلَ عَلَيْهَا. قَالَتْ فَسَكَبْتُ لَهُ وَضُوءًا قَالَتْ فَجَاءَتْ هِرَّةٌ تَشْرَبُ فَأَصْغَى لَهَا الإِنَاءَ حَتَّى شَرِبَتْ قَالَتْ كَبْشَةُ فَرَآنِي أَنْظُرُ إِلَيْهِ فَقَالَ أَتَعْجَبِينَ يَا بِنْتَ أَخِي فَقُلْتُ نَعَمْ. قَالَ: إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((إِنَّهَا لَيْسَتْ بِنَجَسٍ إِنَّمَا هِيَ مِنَ الطَّوَّافِينَ عَلَيْكُمْ أَوِ الطَّوَّافَاتِ)).

92. Ishak bin Musa Al Ansori menceritakan kepada kami, Malik bin Anas menceritakan kepada kami, dari Ishak bin Abdullah bin Abu Tolhah, dari Humaidah binti Ubaid bin Rifa’ah, dari Kabsyah bin Ka’ab bin Malik, ia berada di sisi Abu Qotadah: “Abu Qotadah masuk kepadanya, lalu Kabsyah berkata, ‘Aku menuangkan air wudhuk untuknya, lalu datanglah seekor kucing dan meminumnya. Kemudian Abu Qotadah memiringkan bejana ke arah kucing sehingga kucing itu minum, kemudian dia melihat aku memperhatikannya. Ia berkata kepadaku, “Apakah kamu heran hai anak perempuan saudaraku?” Aku berkata, “Ya” Ia berkata, “Sesungguhnya Rasulullah bersabda, ‘Kucing itu tidak najis. Kucing termasuk haiwan yang berkeliaran di sekitarmu’.
-hukum khas untuk kucing dan berbeza pendapat dengan Abu Hurairoh

Ia berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Aisyah dan Abu Hurairah.”
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih ”
Itu sebagian besar pendapat ulama dari kalangan sahabat Nabi SAW, tabiin, dan orang setelah mereka; seperti As­Syafi’, Ahmad, dan Ishak. Mereka berpendapat bahawa sisa minuman kucing tidak apa­apa.
Ini adalah hadis yang paling hasan dalam bab ini. Malik menganggap baik hadis ini dari Ishaq bin Abdullah bin Abu Thalhah. Tidak seorangpun yang meriwayatkannya lebih sempurna dari Malik.
-pengunaan جود jika pada bukan orang siqoh maka ia merendahkan (tercela).manakal jika pada siqoh ia untuk memuji.

70)Bab Mengusap Khuf

«93» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ هَمَّامِ بْنِ الْحَارِثِ قَالَ بَالَ جَرِيرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ ثُمَّ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ فَقِيلَ لَهُ أَتَفْعَلُ هَذَا قَالَ وَمَا يَمْنَعُنِي وَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْعَلُهُ. قَالَ إِبْرَاهِيمُ وَكَانَ يُعْجِبُهُمْ حَدِيثُ جَرِيرٍ لأَنَّ إِسْلاَمَهُ كَانَ بَعْدَ نُزُولِ الْمَائِدَةِ. هَذَا قَوْلُ إِبْرَاهِيمَ يَعْنِي كَانَ يُعْجِبُهُمْ.

93. Hanad menceritakan kepada kami, Waki’ menceritakan kepada kami dari Al A’masy, dari Ibrahim, dari Hammam bin Al Haris, ia berkata,
“Jarir bin Abdullah buang air kecil lalu berwudhuk dan mengusap sepasang khufya. Kemudian ditanyakan kepadanya, ‘Apakah kamu melakukan ini?’ Ia berkata, ‘Apa yang menghalangiku? Aku melihat Rasulullah SAW melakukannya’.”
-Jarir iaitu Jarir bin Abdullah dan islamnya pada 10 hijrah dan selepas turunnya ayat Al Ma idah

Ibrahim berkata, “Hadis Jarir membuat mereka hairan, kerana ia masuk Islam setelah surah Al Maa’idah diturunkan.” Ini adalah perkataan Ibrahim, yakni perkataan: “Hal itu membuat mereka hairan.”

Abu Isa berkata, “Dalam bab ini terdapat hadis dari Umar, Ali Huzaifah, Mughirah, Bilal, Saad, Abu Ayub, Salman, Buraidah, Amr bin Umayah, Anas, Sahal bin Sa’d, Ya’la bin Murrah, Ubadah bin Somit,Usamah bin Syarik, Abu Umamah, Jabir, Usamah bin Zaid,

Abu Isa berkata, “Hadis Jarir hasan sohih.”

Diriwayatkan dari Syahr bin Hausyab, ia berkata, “Aku melihat Jarir bin Abdullah wudhuk dan ia mengusap sepasang khufnya. Lalu aku berkata kepadanya mengenai hal itu. Maka ia berkata, ‘Aku melihat Nabi SAW berwudhuk dan beliau mengusap sepasang khufnya’. Aku berkata kepadanya, ‘Apakah sebelum turunnya surah Al Maa’idah atau sesudahnya?’ Ia berkata, ‘Aku masuk Islam setelah turunnya surah Al Maa’idah’.”

94)Qutaibah menceritakan hal itu kepada kami, Khalid bin Ziyad At­Tirmizi menceritakan kepada kami dari Muqatil bin Hayyan, dari Syahr bin Hausyab, dari Jarir.
Ia berkata, “Baqiyyah meriwayatkan dari Ibrahim bin Adham, dari Muqatil bin Hayyan, dari Syahr bin Hausyab, dari Jarir.”
Ini adalah hadis yang ditafsirkan, kerana sebahagian orang yang mengingkari tentang mengusap khuf menakwilkan bahawa Nabi mengusap khufnya sebelum turunnya surah Al Maa’idah. Jarir menyebutkan dalam hadisnya, bahawa ia melihat Nabi SAW mengusap sepasang khufnya setelah turunnya surah Al Maa’idah.

71. Bab: Mengusap Sepasang Khuf untuk Musafir dan Orang yang Mukim

«95» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ مَسْرُوقٍ عَنْ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيِّ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الْجَدَلِيِّ عَنْ خُزَيْمَةَ بْنِ ثَابِتٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ سُئِلَ عَنِ الْمَسْحِ عَلَى الْخُفَّيْنِ فَقَالَ: ((لِلْمُسَافِرِ ثَلاَثَةٌ وَلِلْمُقِيمِ يَوْمٌ)).

95. Qutaibah menceritakan kepada kami, Abu Awanah menceritakan kepada kami dari Sa’id bin Masruq, dari Ibrahim At­Taimi, dari Amr bin Maimun, dari Abu Abdullah bin Al Jadali, dari Khuzaimah bin Sabit, dari Nabi SAW: “Beliau ditanya tentang mengusap sepasang khuf, maka beliau bersabda, ‘Untuk orang yang dalam perjalanan selama tiga hari dan untuk orang yang tinggal di rumah selama sehari’.”
-perkataan يَوْمٌ dari segi bahasa membawa maksud hanya siang.namun dalam hadis ini siang dan malam.manakala di dalam sunan Abu Daud للمقيم يوم وليلة

Disebutkan dari Yahya bin Ma’in, bahawa ia mensohihkan hadis Khuzaimah bin Sabit mengenai mengusap khuff. Abu Abdullah Al Jadali namanya adalah Abd bin Abd, dan ia dipanggil Abdurrahman bin Abd.
Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih”
Didalam bab ini ada haduois dari Ali, Abu Bakrah, Abu Hurairah, Safuan bin Assal, Auf bin Malik, Ibnu Umar, dan Jarir.

«96» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ عَاصِمِ بْنِ أَبِي النَّجُودِ عَنْ زِرِّ بْنِ حُبَيْشٍ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ عَسَّالٍ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُنَا إِذَا كُنَّا سَفْرًا أَنْ لاَ نَنْزِعَ خِفَافَنَا ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ وَلَيَالِيَهُنَّ إِلاَّ مِنْ جَنَابَةٍ وَلَكِنْ مِنْ غَائِطٍ وَبَوْلٍ وَنَوْمٍ.

96. Hannad menceritakan kepada kami dari Asim bin Abi AnNujud, dari Zirr bin Hubaish,
dari Safwan bin Assal, ia berkata, “Rasulullah SAW memerintahkan kami, bahawa apabila bermusafir jangan melepaskan khuff (sepatu yang menutupi mata kaki) kami selama tiga hari tiga malam, kecuali karena junub, namun tetap boleh mengusap karena buang air besar, buang air kecil, dan tidur. ”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.”

Hakam bin Utaibah dan Hammad dari Ibrahim An­Nakhoie, dari Abu Abdullah Al Jadali, dari Khuzaimah bin Sabit.Hadis tersebut tidak sohih.
Ali bin Al Madini berkata, “Yahya bin Sa’id mengatakan bahwa Syu’bah berkata, ‘Ibrahim An­Nakhoie tidak mendengar hadis tentang mengusap khuf dari Abu Abdullah Al Jadali.”
-Yahya disini ialah يحيى ابن سعيد القطان

Za i dah berkata dari Mansur, “Kami berada di kamar Ibrahim At­Taimi, dan kami bersama Ibrahim An­Nakho’ie” Lalu Ibrahim At­Taimi menceritakan kepada kami dari Amr bin Maimun, dari Abu Abdullah Al Jadali, dari Khuzaimah bin Sabit, dari Nabi SAW, mengenai hadis sepasang khuf.
-Amr bin Maimun merupakan seorang siqoh

Muhammad bin Ismail berkata, “Hadis terbaik dalam bab ini adalah hadis Safwan bin Assal Al Muradi.”
Abu Isa berkata, “Itu adalah pendapat sebagian besar ulama dari kalangan para sahabat Nabi SAW, tabiin, dan para fuqaha setelah mereka, seperti Sufian As­Sauri, Ibnu Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq. Mereka berkata, ‘Orang yang tinggal di rumah (tidak melakukan safar) boleh mengusap khuf sehari semalam, dan orang yang bermusafir mengusap selama tiga malam’.”

Abu Isa berkata, “Diriwayatkan dari sebagian ulama, bahawa mereka tidak membatasi waktu dalam mengusap sepasang khuf.”
Itu adalah pendapat Malik bin Anas. Pendapat yang memberi batasan waktu lebih tepat”
-kerana tidak sampai kepadanya hadis itu

Hadis ini diriwayatkan juga dari Safwan bin Assal, dari selain hadis Ashim.

Dan dinyatakan bahawa Yahya bin Ma in bahawa dia berkata Hadis Khuzaimah bin Sabit mengenai Nabi SAW dalam menyapu ianya sohih.

-perlu tahu bahawa khilaf sahabat kerana tidak sampai kepada mereka semua hadis.ini kaedah yang penting.
-sekiranya tiada nas,sahabat akan ijtihad.sekiranya ada nas mereka bersama nas.

72) Bab menyapu kepada khuf diatasnya dan dibawahnya
-tidak benar

«97» حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ الدِّمَشْقِيُّ حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ أَخْبَرَنِي ثَوْرُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ رَجَاءِ بْنِ حَيْوَةَ عَنْ كَاتِبِ الْمُغِيرَةِ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ أَعْلَى الْخُفِّ وَأَسْفَلَهُ.

Telah diceritakan kepada kami dari Abu Walid AdDimsyiqi dari Walid bin Muslim dari Saur bin Yazid dari Roja’ bin Haiwah dari penulis Mughoiyaroh dari Mughoiyaroh bin Syukbah bahawa Nabi SAW menyapu atas khuf dan bawahnya.

Berkata Abu Isa ianya satu kata selain dari sahabat sahabat Nabi SAW dan Tabiin dan selepasnya dari Fuqoha dan Imam Malik,Imam Syafie dan Imam Ishak.Dan Hadis ini terdapat cacatnya(ilal) tidak disanadkannya dari dari Saur bin Yazid selain Walid bin Muslim.

Berkata Abu Isa dan telah aku bertanya Abu Zur ah dan Muhammad bin Ismail mengenai hadis itu maka mereka berkata tidak sohih kerana Ibnu Mubarak meriwayatkan ianya dari Saur dari Roja bin Haiwah berkata telah aku berkata mengenai penulis Mughiroh mursil kepada Nabi SAW dan tidak menyebut Mughiroh
– Abu Zur ah disini ialah Abu Zur ah ArRozi.merupakan muqoron Abu Hatim ArRozi
-isnadnya majhul dari segi bab tadlis
-dirwayatkan dari siqot
-Imam Tirmizi menyebutkan hadis ini di dalam kitabnya ilal kabir.
-hadis yang mursal dari jenis hadis doif
-syeikh pemilik ilmu ilal ialah Syeikh Ali Al Madini
-terdapat buku dari Darulqutni iaitu ilal waroda fi asanid

73) Bab Mengusap Bagian Luar Sepasang Khuf

«98» حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَمْسَحُ عَلَى الْخُفَّيْنِ عَلَى ظَاهِرِهِمَا.

98. Ali bin Hurj menceritakan kepada kami, ia berkata, “Abdurrahman bin Abi ­Zinad menceritakan kepada kami dari ayahnya, dari Urwah bin Az­Zubair, dari Al Mughirah bin Syu’bah, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW mengusap bagian zohir(luar) sepasang khufnya.”
-hadis yang menyebut عَلَى ظَاهِرِهِمَا hanya dalam hadis Abu Zinad
-Abu Zinad merupakan guru Imam Malik.dan namanya ialah عبدالله بن زكوان.anaknya didoifkan oleh Imam Malik.
-antara guru Imam Malik juga ialah ربيعة الرأي بن عبد الرحمن
-Imam Malik mengambil pandangan bahawa menyapu pada atas dan bawah kerana mengambil dari Az Zuhri

Abu Isa berkata, “Hadis Mughirah adalah hadis hasan.” Itu adalah hadis Abdurahman bin Abi Zinad dari ayahnya, dari Al Mughirah. Kami tidak mengetahui seorangpun yang menyebutkan dari Urwah, dari Mughirah tentang kalimat “Mengusap bagian luarnya ” selain dia.
Itu adalah pendapat dari kebanyakan ahli ilmu. Sufian dan Ahmad juga berpendapat seperti itu.
Muhammad berkata, “Malik bin Anas menunjukkan kepada Abdurrahman bin Abu ­Zinad.”

74) Bab Mengusap Sepasang Kaos dan Sepasang Sandal

«99» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ وَمَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ قَالاَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ أَبِي قَيْسٍ عَنْ هُزَيْلِ بْنِ شُرَحْبِيلَ عَنِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ: تَوَضَّأَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَسَحَ عَلَى الْجَوْرَبَيْنِ وَالنَّعْلَيْنِ.

99. Hannad dan Mahmud bin Ghailan menceritakan kepada kami, keduanya berkata, “Waki’ menceritakan kepada kami dari Sufian, dari Abu Qais, dari Huzail bin Syurahbil,
dari Al Mughirah bin Syu’bah, Ia berkata, “Nabi SAW berwudhuk, lalu mengusap sepasang kaos kaki dan sepasang sandal.”

Abu Isa berkata, “Hadis ini hasan sohih.” Itu adalah pendapat dari kebanyakan ulama. Sufian As­Sauri, Ibnu Al Mubarak, Asy­Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq berpendapat seperti itu, bahawa seseorang boleh mengusap sepasang kaos kaki meskipun bukan sandal, apabila keduanya tebal.
Ia berkata, “Didalam bab ini terdapat hadis dari Abu Musa.” Abu Isa berkata, “Aku mendengar Solih bin Muhammad At­Tirmidzi berkata, ‘Aku mendengar dari Abu Muqatil As­Samarqandi, ia berkata, “Ketika aku masuk kepada Abu Hanifah ­pada saat ia sakit yang menyebabkan ia meninggal dunia­. Ia meminta air lalu ia berwudhuk ­padanya terdapat sepasang kaus kaki­ dan ia mengusap keduanya. Kemudian ia berkata, ‘Aku melakukan pada hari ini sesuatu yang belum pernah aku lakukan, yaitu aku mengusap sepasang kaus kaki sedangkan aku tidak memakai sandal’.”