Kategori: Syarah Arbain Nawawi

الحديث الأول
إنما الأعمال بالنيات

عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ .

[رواه إماما المحدثين أبو عبد الله محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة بن بردزبة البخاري وابو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشيري النيسابوري في صحيحيهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة]

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob rodiallahuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah Sollallahu’alaihi wasallam bersabda : Sesungguhnya setiap perbuatan bergantung dengan niat. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keredhoan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keredhoan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.

(Riwayat dua imam hadis, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhori dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naishaburi dan kedua kitab Sohihnya yang merupakan kitab yang paling sohih yang pernah dikarang) .
1)Kepentingan Hadis ini
-sebahagian ulama menyatakan ia 1/3 Islam. Semua dosa dan ganjaran berdasarkan tiga perkara iaitu hati, lisan dan juga anggota badan.
-sebahagian ulama menyatakan ia ½ Islam iaitu amal batin(hati) atau amal zahir (lisan dan tubuh badan)
2) إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ
-pengunaan إنما sebagai أداة الحصر membawa makna tidak sah amalan disisi Allah melainkan dengan niat. Ianya pandangan jumhur dan khilaf disisi Hanafiah yang menyatakn wasail amal tidak mewajibkan niat seperti wudhuk untuk solat Di sisi Hanafiah tidak mewajibkan niat untuk wudhuk.
3) اْلأَعْمَالُ hanya merangkumi fardu dan sunat.manakala haram dan makruh tidak dikira dalam hadis ini.
-sekiranya niat yang baik tetapi dengan cara yang haram atau makruh maka amalanya tidak diberi ganjaran bahkan dikira dosa.
-amal diterima sekiranya amalnya masyruk dan niat yang baik.
4)Amal yang dimaksudkan dalam hadis ini merujuk kepada amal lisan dan jawarih tanpa amal niat.kerana niat tidak mampu untuk mensyaratkan pada dirinya sendiri.
5)Niat membezakan ibadah dan adat.
6)

Muqodimah

-Dr Syaraf Qudoh menulis kitab syarahnya terhadap Hadis Arbain Nawawi

-Kitab ini berbeza dengan kitabnya yang lain kerana kitab ini untuk mustawa permulaan dan sesuai untuk digunakan di Jamiah

-Beliau telah menghimpunkan makna yang istifadah, sesuai untuk zaman ini, dengan uslub yang mudah, dengan tanpa menyentuh bahagian sanad.

-hadaf utama adalah memahami hadis di dalam buku ini.