Kategori: Perkongsian Ilmu

Nahu Wadih Marhalah Ibtidaiyah

26152352_193636034552628_6494637115928739840_n

 

Antara kitab awal yang sesuai untuk permulaan belajar nahu.

Marhalah Ibtidaiyah

Buku yang menyediakan kaedah dan juga jadual serta latihan dari pelbagai bentuk latihan seperti isi tempat kosong, letakkan baris, ikrob ayat dan lain lain.

Antara cetakan yang terbaik adalah :

1)Muassah Risalah

2)seperti gambar diatas

Mempunyai nota kaki dan terdapat warna tulisan yang berbeza. Dan kertas syamwah

Gambar kanan marhalah sanawiyah sebab buku ibtidaiyah masih pada Syeikh untuk semakan latihan.

#ibnujamaludin_nahu#

ibnujamaludin_nahuwadih

Advertisements

Tazkirah Syeikh Ali Halabi Hafizohullah di kubur Syeikh Syuaib Al Arnaut Rahimahullah.

 

تذكرة من شيخ علي الحلبي حفطه الله بعد دفن شيخنا المحبوب شعيب الأرناؤوط رحمه الله
Tazkirah Syeikh Ali Halabi Hafizohullah di kubur Syeikh Syuaib Al Arnaut Rahimahullah.

-ملخص من الفيديو
-ما حفظت الرواية الحديث كما قرأ شيخ علي الحلبي.
-ولكن في رواية الأخرى
عن عبد الله بن عمرو بن العاص قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: إن الله لا يقبض العلم انتزاعا ينتزعه من العباد ولكن يقبض العلم بقبض العلماء،حتى اذا لم يبق عالم اتخذ الناس رؤوسا جهالا،فسئلوا فأفتوا بغير علم،فضلوا وأضلوا
حديث صحيح
-إن الموت العلماء ليس مصيبة الدنيوية فقط ولكن الموت العلماء مصيبة الدينية قبل أن يكون مصيبة الدنيوية
-موت العالِم موت العالَم
-ذكر بعض المفسر لقول الله تبارك و تعالى( نَأْتِي الْأَرْضَ نَنقُصُهَا مِنْ أَطْرَافِهَا ) قال: العلماء
-فكيف إذا كان عالمه اصحاب الحديث وأهله ودعاته ومحيي السنة رسول الله صلى الله عليه وسلم
-وقد أخرج على يديه (شيخ شعيب الأرناؤوط) نحو من ثلاث مئة (أكثر) مجلد كلها قال الله قال رسول الله.كان مثالا لالعالم.


-Ringkasan dari video
-Saya tidak hafal riwayat hadis yang dibaca Syeikh Ali Halabi.
-Akan tetapi terdapat riwayat lain
Daripada Abdullah bin Amru bin Al As berkata:aku mendengar Rasulullah saw bersabda: Sesungguhnya Allah tidak menghilangkan ilmu dengan mencabut begitu sahaja, akan tetapi menghilangkan dengan mematikan ulama, sehingga tiada orang berilmu, maka manusia mengambil ketua mereka ketua yang jahil,maka apabila disoal mereka berfatwa dengan tanpa ilmu,maka sesatlah dan menyesatkan.
Hadis Sohih
-sesungguhnya kematian ulama bukan hanya musibah dunia akan tetapi kematian ulama musibah agama sebelum menjadi musibah dunia
-kematian ulama adalah kematian dunia
-disebut sebahagian pentafsir untuk firman Allah( kami datangkan di bumi dengan menjadikan dia kurang sedikit demi sedikit dari kebaikannya dan kemuliaannya) kata pentafsir:iaitu ulama
-bagaimana jika ia yang alimnya,memiliki hadis dan ahlinya dan pengajaknya dan penghidup sunnah rasulullah saw
-telah ditakhri diatas tangannya(Syeikh Syuaib Al Arnaut) lebih kurang 300 jilid(lebih) semuanya firman Allah sabda Rasulullah

 

Menolong Agama ALLAH

السلام عليكم

الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله المبعوث رحمة للعالمين

[:قال الله تعالى{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تَنصُرُوا اللَّهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ} [محمد : 7

 Allah berfirman : “Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Muhammad :7)

             Jika kita lihat didalam sirah rasulullah,seperti contoh perang Badar.Tentera Islam yang seramai 313/314/317 bertempur dengan seramai 1000 tentera musyrikin.Bilangan tentera yang bernisbahkan 1:3.Jika diikut logik akal manusia amat tipis peluang umat Islam untuk menang.Tetapi tiada yang mustahil bagi Allah.Di dalam kitab Rohiqul Makhtum karangan syeikh Sofi Rahman  menyatakan beberapa bantuan Allah di dalam perang Badar.Antaranya Allah menurunkan hujan lebat kepada kaum musyrikin dan menurunkan malaikat-malaikat di medan perang membantu umat Islam.Dan Allah meneguhkan kedudukan umat Islam dengan kejayaan mereka.Musyrikin Mekah mula berasa gerun kepada umat Islam.

وَلَقَدْ صَدَقَكُمُ اللَّهُ وَعْدَهُ إِذْ تَحُسُّونَهُم بِإِذْنِهِ ۖ حَتَّىٰ إِذَا فَشِلْتُمْ وَتَنَازَعْتُمْ فِي الْأَمْرِ وَعَصَيْتُم مِّن بَعْدِ مَا أَرَاكُم مَّا تُحِبُّونَ ۚ مِنكُم مَّن يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنكُم مَّن يُرِيدُ الْآخِرَةَ ۚ ثُمَّ صَرَفَكُمْ عَنْهُمْ لِيَبْتَلِيَكُمْ ۖ وَلَقَدْ عَفَا عَنكُمْ ۗ وَاللَّهُ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ    آل عمران :152

            Allah berfirman : “Dan sesungguhnya Allah telah memenuhi janji-Nya kepada kamu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya sampai pada saat kamu lemah dan berselisih dalam urusan itu dan mendurhakai perintah (Rasul) sesudah Allah memperlihatkan kepadamu apa yang kamu sukai. Di antaramu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada orang yang menghendaki akhirat. Kemudian Allah memalingkan kamu dari mereka untuk menguji kamu; dan sesungguhnya Allah telah mema’afkan kamu. Dan Allah mempunyai karunia (yang dilimpahkan) atas orang-orang yang beriman.“(Al-Imran: 152)

           Berbeza pula dengan perang Uhud.Umat Islam telah menolong Agama Allah tetapi Allah tidak memberi pertolongan.Adakah Allah tidak menepati janji?Sudah pasti Allah tidak memungkiri janjinya.

           Berkata Ibnu Abbas mengenai awal ayat وَلَقَدْ صَدَقَكُمُ اللَّهُ وَعْدَهُ إِذْ تَحُسُّونَهُم بِإِذْنِهِ (Dan sesungguhnya Allah telah memenuhi janji-Nya kepada kamu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya) : Allah telah menjanjikan pertolongan kepada tentera Islam.

         Nabi Muhammad SAW telah meletakkan 50 orang pemanah di bukit Uhud di bawah kuasa Abdullah bin Jubair serta melarang turun dari bukit itu walau apapun terjadi.Pada peringkat awal peperangan, umat Islam menguasia medan peperangan sehingga menyangka peperangan tersebut sudah berakhir.

حَتَّىٰ إِذَا فَشِلْتُمْ وَتَنَازَعْتُمْ فِي الْأَمْرِ وَعَصَيْتُم مِّن بَعْدِ مَا أَرَاكُم مَّا تُحِبُّونَ 

sampai pada saat kamu lemah dan berselisih dalam urusan itu dan mendurhakai perintah (Rasul) sesudah Allah memperlihatkan kepadamu apa yang kamu sukai. 

          Sehingga berlakunya kelamahan dan perselisihan kepada tentera Islam.Sebahagian mereka menyatakan peperangan tamat dan ingin turun dari bukit Uhud.Abdullah bin Jubair telah menghalang dari melanggar perintah Allah dan Rasulnya untuk kekal di atas bukit Uhud.Sebahangian mereka turun dan meninggalkan bilangan yang sedikit di atas bukit Uhud.

مِنكُم مَّن يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنكُم مَّن يُرِيدُ الْآخِرَةَ

Di antaramu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada orang yang menghendaki akhirat.

              Sebahagian mereka turun untuk membantu mengumpulkan harta rampasan perang.Manakala sebahagian mereka taat perintah Allah dan Rasulullah untuk kekal di atas bukit Uhud.

ثُمَّ صَرَفَكُمْ عَنْهُمْ لِيَبْتَلِيَكُمْ ۖ وَلَقَدْ عَفَا عَنكُمْ ۗ وَاللَّهُ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ

Kemudian Allah memalingkan kamu dari mereka untuk menguji kamu; dan sesungguhnya Allah telah mema’afkan kamu. Dan Allah mempunyai karunia (yang dilimpahkan) atas orang-orang yang beriman.

        Maka keluarlah tentera Khalid Al Walid yang bersembunyi dan menyerang tentera Islam.Sehingakan Rasulullah turut tercedera.Pada akhir peperangan ini,tentera Islam berjaya mempertahankan diri dan berakhir dengan kepulangan musyrikin ke Mekah.

إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ 

Sesungguhnya Allah tidak memungkir janji 

        Adakala kita telah membantu agama Allah,tetapi kita tidak mendapat bantuan Allah.Bukanlah Allah memungkiri janji.Tetapi mungkin kita yang tidak perasan bantuan Allah atau diri kita sendiri yang mengakibatkan bantuan Allah tidak sampai kepada kita.Sebahagian manusia yang menyatakan kegagalannya kerana dia berkorban dirinya untuk membantu agama Allah adalah salah.Tetapi perhitungkan diri apakah yang menyebabkan bantuan Allah tidak sampai kepadanya.

والله أعلم 

Sedekah

Telah diceritakan dalam kelas syeikh Muaz mengenai hadis didalam kitab رياض الصالحين  yang turut terdapat di dalam صحيحين  .Iaitu hadis mengenai kisah seseorang yang telah tersedekah kepada pencuri,penzina dan orang kaya.

عن أبي هريرة أَنَّ النّبِىّ ،صلى الله عليه وسلم ، قَالَ : قَالَ رَجُلٌ : لأتَصَدَّقَنَّ بِصَدَقَةٍ ، فَخَرَجَ بِصَدَقَتِهِ فَوَضَعَهَا فِى يَدِ سَارِقٍ ، فَأَصْبَحُوا يَتَحَدَّثُونَ ، تُصُدِّقَ عَلَى سَارِقٍ ، فَقَالَ : اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ لأتَصَدَّقَنَّ بِصَدَقَةٍ ، فَخَرَجَ بِصَدَقَتِهِ فَوَضَعَهَا فِي يَدَيْ زَانِيَةٍ ، فَأَصْبَحُوا يَتَحَدَّثُونَ ، تُصُدِّقَ اللَّيْلَةَ عَلَى زَانِيَةٍ ، فَقَالَ : اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ عَلَى زَانِيَةٍ ، لأتَصَدَّقَنَّ بِصَدَقَةٍ ، فَخَرَجَ بِصَدَقَتِهِ فَوَضَعَهَا فِى يَدَيْ غَنِىٍّ ، فَأَصْبَحُوا يَتَحَدَّثُونَ تُصُدِّقَ عَلَى غَنِىٍّ ، فَقَالَ : اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ عَلَى سَارِقٍ ، وَعَلَى زَانِيَةٍ ، وَعَلَى غَنِىٍّ ، فَأُتِىَ ، فَقِيلَ لَهُ : أَمَّا صَدَقَتُكَ عَلَى سَارِقٍ فَلَعَلَّهُ أَنْ يَسْتَعِفَّ عَنْ سَرِقَتِهِ ، وَأَمَّا الزَّانِيَةُ فَلَعَلَّهَا أَنْ تَسْتَعِفَّ عَنْ زِنَاهَا ، وَأَمَّا الْغَنِىُّ فَلَعَلَّهُ يَعْتَبِرُ فَيُنْفِقُ مِمَّا أآتاهُ اللَّهُ

“Seorang lelaki berkata: Demi Allah saya akan memberi sedekah. Maka dia keluar membawa sedekahnya lalu diletakkannya di dalam tangan pencuri. Maka pada paginya, orang ramai pun memperkatakan hal tersebut. Mereka berkata: Telah diberi sedekah kepada pencuri. Si pemberi itu berkata: Wahai Tuhan ku, hanya untuk Engkaulah segala puji-pujian. Demi Allah, saya akan sedekahkan satu sedekah lagi. Maka dia keluar membawa sedekahnya lalu diletakkan di tangan wanita penzina. Pada pagi hari itu orang ramai pun memperkatakan hal tersebut. Mereka berkata: Telah diberikan sedekah kepada wanita penzina. Orang tersebut berkata: Wahai Tuhan ku, hanya untuk Engkaulah segala puji-pujian. Demi Allah saya akan memberikan satu sedekah lagi. Maka dia keluar membawa sedekahnya lalu diletakkan di tangan orang kaya. Pada pagi hari itu orang ramai memperkatakan hal tersebut. Mereka berkata: Telah diberikan sedekah kepada orang kaya. Orang itu berkata: Wahai Tuhan ku, hanya untuk Engkaulah segala puji-pujian terhadap si pencuri, si penzina dan terhadap si kaya.

Kemudian datanglah seseorang kepadanya dalam tidurnya lalu berkata kepadanya: Sedekah mu kepada si pencuri, mudah-mudahan ia akan memelihara dirinya daripada mencuri, manakala kepada wanita penzina mudah-mudahan ia akan memelihara dirinya daripada berzina dan orang kaya mudah-mudahan ia akan mengambil ibarat lalu menafkahkan sebahagian harta yang telah Allah berikan kepadanya.”

 

Turut diceritakan juga mengenai Syeikh Badruddin Hasan.Beliau telah mengumpulkan anak muridnya dan memberi wang untuk disedekahkan kepada pelacur beliau turut memesan agar menyatakan ianya dari aku.Maka anak muridnya merasa hairan bagaimana mungkin untuk kami untuk pergi bertemu pelacur sedangkan kami penuntut ilmu agama.Setelah diberikan,dikhabarkan pelacur tersebut menangis dan berhenti dari berzina.